Badminton Emang Nggak Pernah Monoton

Gawat gawat gawat, gajah makan kawat!

Masa’ ya, sekarang Sabtu sudah tergeserkan sama Jumat sebagai hari paling cepecial dan paling dinanti! Oh no… bisa-bisa diomelin Ustadzah, nih… Bandel! Tapi tenang aja, cuma tergeserkan satu peringkat doank kok, di urutan ke-dua. Beda lima tingkat sama Senin yang berada di posisi paling buncit. *he, tangga lagu, kaleee’?

Yah, begitu deh kalau udah berhubungan sama apapun yang namanya olah fisik, jingkrak-jingkrakan, olah raga, dan kawan-kawannya. Bawaannya heppiiiii pangkat tiga! Mungkin ini salah satu bawaan lahir lanjutan. Sebelumnya, kata Emak dan beberapa kakak gue, waktu lahir tuh seluruh badan gue dipenuhi dengan bulu-bulu halus. Kalau kakak gue bilang sih mirip salah satu hewan berawalan M berakhiran T (emang sial tuh orang!). Nah, mungkin ini efek lanjutan setelah gedenya. Bulunya ilang, doyan jejingkrakannya masih nempel. He, nggak apa lah, asal jangan kelakuannya aja yang sama, tul nggak?

Dua bulan ini nih yey, sejak ada program baru di kantor tentang jadwal olah raga bersama tiap Jumat, tiap Senin menjelang, yang paling dinanti-nanti pasti hari Jumat! Kalau Rabu udah suntuk sama kerjaan, pelipur laranya ya cuma Jumat! Detik-detik menjelang Jumat so pasti senantiasa menggila tralala!

Olah raga emang nggak pernah ngebosenin. Apalagi olah raga bulu tangkis alias badminton. Bikin addict banget! Emang olah raga yang truly Indonesia, deh… Prok prok prok.

Jadi keingetan… Dulu, waktu jaman SD, gue tinggal di rumah kakak yang punya empat anak cewek dan rumahnya itu dijadiin kost-kost-an putri gituh. Kalau lagi musim-musimnya pertandingan badminton, beuuuuhh… kita pasti pada nonton berjamaah di depan teve. Ada kali teve 20inch dikerubungin 15 orang. Dan satu kata buatan kita yang paling keingetan sampe sekarang ialah “pinse bolse” aka pindah bola. Hhiii. Pokoknya rempong banget dah kalau anak cewek yang nonton. Rraammme’!

Sampai sekarang pun nggak jauh beda. Kalau lagi nonton badminton berdua sama si Babeh, pasti rame-rame sendiri gituh. Yang ujung-ujungnya bakal ditinggalin pergi sama Babeh. Nonton berdua udah kayak nonton se-RT, katanya. Hhiii, lebay banget tuh, Babeh!

Balik lagi. Setelah belasan tahun hanya mampu menjadi penonton setia badminton, alhamdulillahnya sekarang udah naik grade jadi pemain di lapangan, nih. Bahkan udah tanding 4 setangah kali dobel tim (walaupun cuma setingkat kantor gue) dengan 1 setangah kali menang tiga kali kalah. Heh, kok bisa? Begini nih ceritanya…

Di pertandingan pertama antara ruangan gue lawan ruangan sebelah. Sebutlah tim Adik melawan tim Kakak. Perjanjiannya, kalau tim Adik yang menang, nama perusahaan tempat gue bekerja bakal diubah dari nama tim Kakak menjadi tim Adik (jangan nanya apa nama perusahaanya, pliz..! ^^).
Dengan sekuat tenaga, gue yang tergabung dalam tim Adik, jor-joran ngelawan tim Kakak. Beuh, tim Kakak isinya orang-orang kelas Berat semua! Smash-annya manteb-manteb. Tehnik permainannya juga okeh punya. Nggak heran kalau tim Adik berhasil MENANGgung kekalahan di pertandingan pertamanya. Tim Adik dengan amat sangat lapang dada menerima kenyataan pahit ini. Emang dasar Mamih kita belum redho’ kali ye, kalau nama perusahaan diubah jadi nama tim Adik… 😛

Di pertandingan ke-dua, lagi digelar pertandingan antara tim Kakak melawan tim Adik dengan kesepakatan yang sama. Hasilnya pun juga sama. Tim Adik masih belum mampu menghancurkan ketangguhan tim Kakak. Ya, nasib..! Lagi-lagi tim Adik bersuuzhon, emang masih belum dapet redho’ dari Mamih, sih… makanya kalah lagi.

Nah, di pertandingan ke-tiga, tim Kakak nggak ada yang bisa dateng dikarenakan sedang digerayangin oleh satu mahluk bernama Deadline! Akhirnya, dengan sedikit kecewa karena dendam kekalahan yang membara, kali ini tim Adik harus berhadapan dengan tim Embah. Alhamdulillah kemenangan berhasil diraih oleh tim Adik dengan skor 2-0. Tapi, kalau difikir-fikir, kemenangannya kurang elit! Secara lawannya tim Embah yang secara fisik juga berada jauh di bawah tim Adik. Jadi, kurang bisa dibanggain lah kemangan kali ini.

Nah, Jumat ini berlangsung pertandingan ke-empat dan ke-empat setangah. Kali ini nggak ada perjanjian apa pun karena yang main juga campuran. Tim Adik melawan tim Kakak digabung dengan tim Embah. Yang ini lebih memalukan, karena lagi-lagi tim Adik harus mengakui keunggulan tim Kakak+Embah. Dan hikmah yang bisa diambil ialah, emang fisik nggak bisa dijadiin alesan menang-kalah, ye..?

Dan yang paling menggembirakan (buat gue) pun tiba. Setalah pertandingan ke-empat selesai, tanpa istirahat, segera dilanjutkan dengan pertandingan ke-lima. Berhubung waktunya sudah habis, pertandingan pun hanya berlangsung sampai setengah main saja. Yang ini lumayan deh buat gue, karena di pertandingan kali ini, tim Adik dipecah dan gue berpartner dengan tim Embah. Dan hasilnya, tarrraaa… bersama Embah, gue raih kemenangan. Ihiiiyy!
Yah, walaupun kemenangannya kurang elit juga. Cuma setangah pertandingan, gituh…!

Tapi gue tetap senang. Biar kata kebanyakan kalahnya, proses learning by doing-nya oke punya. Pertama banget, kira-kira sebulan berjalan olah raga badminton sekantor ini, gue cuma bisa ngebalikin kok ke lawan. Itu pun tanpa pake ilmu, asal bisa balikin kok, seneng bukan kepalang dah rasanya! Padahal bolanya mah ngambang terus. *di bulan pertama ini gue mendapat smash-an terus yang bertubi-tubi, terutama dari tim Kakak.

Nah, memasuki bulan ke-dua, gue mulai belajar sedikit demi sedikit. Istilah kasarnya, mulai bermain pakai otak. Beberapa kali konsultasi ke Babeh, akhirnya gue dapetin kenyataan kalau gue emang nggak jago nye-mesh. Kalau kata Babeh, permainan gue nggak bertenaga, nggak pake power! *keren kan bahasa Babeh gue..!

Dan memasuki pertengahan bulan ke-dua, gue dapati lagi kenyataan kalau gue lebih nyaman bermain netting ketimbang nye-mesh. Gue asah deh sedikit demi sedikit kemampuan netting. Dengan sedikit tipuan gerakan, angkat raket seakan-akan mau me-nye-mesh, tahan sepersekian detik kok di raket, dan langsung gue kembalikan kok dengan ayunan ringan mendekati net. Dan hasilnya, wew… tenaga nggak banyak kebuang, permainan pun terlihat lebih cantik nan gemulai. *ini nari apa main badminton, sih?

Puncaknya pun terjadi hari Jumat ini. Kemarin tepatnya. Walaupun masih kalah, tapi beberapa teman mengakui kemampuan netting yang gue praktekkin sepanjang pertandingan. Bahkan ada yang sampai mengatakan, “diasah terus kemampuan nettingnya, bagus banget tuh!”.

Nah, mungkin itu sedikit pandangan dan pengalaman gue tentang badminton. Satu-satunya olah raga–selain sepak bola–yang merakyat banget, menurut gue. Tua, muda, laki-laki, perempuan, semua suka!

Hidup badminton yang nggak pernah monoton!
Aheeeyyy!
🙂

*gambar: http://www.iswandibanna.com

Tentang Babeh Gue

*tulisan ini didekasikan khusus buat Babeh tetayank 😀

Buat yang baru pertama kali ngelihat Babeh gue tanpa perkenalan, biasanya akan meluncur tiga kata untuk mendeskripsikan diri doi: “pendiam, serius, agak galak”. Bahkan teman-teman keponakan gue yang sering main ke rumah masih agak-agak gimanaaa gitu, kalau tiba-tiba Babeh muncul. Mendadak mereka dua belas jadi patung. Nggak ada yang berani ngomong, bertingkah, apalagi gulung-gulung kasur!

Tapi, coba deh kenalan sama doi. Gue jamin first impression yang tadi itu bakal hilang dalam hitungan detik. Beneran! Sule, eh, suwer!

Di usia kepala dua ini, sejak lulus kuliah dan balik lagi ke rumah tepatnya, gue jadi suka ketawa sendiri merhatiin tingkahnya Babeh. Sekarang gue yakin 100 persen kalau gue emang anak, keturunan, dan darah daging doi! (he, dulu sempat nggak percaya gituh)

Dan semakin ke sini, gue makin sadar dan dibuat sadar oleh Emak, kalau gue dan Babeh tuh banyak kesamaan. Ini buktinya:

1.       Sama-sama doyan nyanyi

Apalagi kalau lagunya lagu lawas. Nyambung banget deh kami. Kadang kami suka nonton Zona 80 bareng tiap Minggu malem, lho..

Intinya, cuma ada sedikit perbedaan dari kebiasaan nyanyi kami. Kalau gue nyanyi nggak inget waktu, tempat, dan kualitas suara. Beda banget deh sama doi yang biarpun sering nyanyi, tapi nggak merugikan orang lain. Biasanya doi bakal ceramah kalau gue udah nyanyi-nyanyi di kamar mandi, di depan rumah, nyanyi malem-malem melek, atau nyanyi pagi-pagi buta, “malu sama tetangga!”. Walaupun kadang gue dongkol, tapi kayaknya someday gue bakal kangen berat sama ceramah-ceramah doi ini. Hiks..

2.       Sama-sama menjunjung tinggi kejujuran

Nilai satu ini yang selalu doi junjung di rumah. Dan Alhamdulillah gue udah tersibghoh dengan kejujuran. Jadi kami paling nggak suka banget sama orang jujur. Yah, walaupun gue akuin masih ketinggalan jauh dari doi dalam hal kejujuran. Pasalnya, gue masih suka bersilat lidah sih di depan doi, khususnya kalau keluar rumah pas weekend. *anak muda gitu loh!

3.       Sama-sama nge-fans Ust Hidayat Nurwahid

Biar kata doi kurang simpatik sama partainya si Ustadz, tapi menurut doi, cuma Ustadz yang politisi yang paling jujur, bersih, dan soleh se-Indonesia. Biar kata juga kemarin kader-kader atas PKS digunjang-ganjing, doi tetep belum berpaling hati ke yang lain. Buktinya, kalau si Ustadz ngasih ceramah di TV 1, pasti doi bakal duduk anteng di depan teve. Nah, kalau kebetulan gue lagi di rumah saat itu, pasti doi ngajak nonton bareng (dengan gaya dan bahasa Babeh, tentunya)

4.       Sama-sama gampang naik pitam

Emang sih, kami gampang marah, tapi kalau ada yang menyulut. Kalau nggak ada penyulutnya, wallahi kami cinta damai sampai mati!

5.       Sama-sama marah di bibir

Biar kata kami gampang marah, tapi yakinlah kalau itu cuma di bibir aja, nggak sampai di hati. Jadi jangan heran kalau satu jam setelah marah-marah (bahkan bisa kurang), kami udah nggak sungkan  tegur-teguran lagi.

6.       Sama-sama gampang dekat dengan orang lain

Kayaknya kami punya jargon sama, deh.. nggak ada kata mokal dalam bergaul! Kami paling suka berkenalan dengan orang baru dan paling doyan bercengkrama sama teman. Mau tuh orang nggak ngebales, yang penting kami udah mulai duluan.

Gue akuin, Babeh emang hebat ngambil hati teman-temannya. Kalau ada temannya yang dateng ke rumah, pasti bakal diberikan servis terbaik!

7.       Sama-sama suka olah raga

Kami paling suka sama bulu tangkis dan tinju. Kalau ada turnamen bultang yang disiarin di teve atau kalau Chris John tanding di teve, biasanya kami udah ngejadwalin nonton bareng. Jauh-jauh hari sebelum acara, pasti udah rame saling woro-woro. “jadinya jam berapa sih, Beh, Chris John tanding?” atau “Kira-kira Liliana Natsir main, nggak ya?” Padahal mah kita udah tahu jawabannya. He, biar rame, gituh..!

Kami juga sama-sama suka nonton sepak bola dalam negeri. Sebagai orang Jakarta, kami adalah pendukung setia Jakmania. Hoho..

Sekarang ini gue punya kegiatan rutin baru, yakni main bulu tangkis tiap Jumat pagi sama teman-teman kantor. Beuh, respon doi positif dan ngedukung abis! Di awal, doi ngajarin sedikit trik-trik bermain bulu tangkis. Pun dengan gue yang biasa curhat tentang permainan tadi pagi, pas udah nyampe rumah. Sekalian curhat, biasanya doi juga bersedia mijitin tangan dan kaki gue yang remuk-remuk pas pertama banget main. Alhamdulillah 🙂

Oiya, satu lagi… doi juga jarang ketinggalan berita olah raga di Metro TV yang tiap setengah 12 malem itu lho. Jadi, doi update banget dah kalau masalah olah raga!

8.       Sama-sama suka masak

Doi paling demen masak nasi, karena katanya sih, kalau gue yang masak selalu nggak pas sama kondisi giginya yang tinggal beberapa (kalau nggak kekerasan, ya kelodohan). Jadi kalau di rumah (pas liburan), biasanya doi yang masak nasi, gue yang masak lauk pauk. Yah, walaupun jarang banget masakan gue dipuji doi. Dan seinget gue, cuma satu masakan yang pernah dipuji doi: sambel ijo teri medan. Itu pun Cuma sekali seumur hidup. Huh, nasib..!

9.       Sama-sama banci ngomong dan cerita

Beuh, doi itu suka banget sharing masa mudanya dan cerita-cerita zaman Belanda dan Jepang ke anak dan cucunya. Bisa kali tiga jam cerita kalau nggak diberhentiin. Pokoknya prinsipnya, kalau lawan bicara belum bosen, pantang berhenti cerita, deh. Sama kayak gue.

10.   Sama-sama susah bosan

Jadi walaupun kami ngedumelin satu pekerjaan, pasti akan terus kita kerjakan kalau itu masih tanggung jawab kita.

11.   Sama-sama punya dua sikap kalau lagi marah

Biasanya kalau sama orang dekat, kami bakal nunjukkin kemarahan dengan ngomong blak-blakan, tapi kalau sama orang yang kurang dekat, kami biasa diam beribu-ribu bahasa kalau lagi marah

Dan masih ada beberapa kesamaan lain lagi antara gue dan Babeh. Yang ngebedain kami cuma 1, yakni warna kulit. Ibarat susu dan kopi deh kalau lagi berdua. Untungnya, doi dapetin Emak gue yang putihnya naujubillah. Jadilah gue nurunin putihnya Emak, deh…

***

Eniwey Eni naik Busway, kalau seorang anak ditanya siapa idolanya, biasanya banyak yang jawab “orang tua”, kan? He, emang dasar gue anak kurang berbakti, seinget gue sih, nggak pernah tuh gue jawab kayak gitu kalau ditanyain siapa idola gue.

Tapi belakangan, tepatnya sejak kembali ke rumah (setelah empat tahun nge-kost di Depok), gue menemukan satu kehebatan dalam diri Babeh yang patut gue banggain. Di usianya yang sudah menginjak kepala 7, doi ini masih up date dan nongkrongin terus berita-berita terkini Indonesia dan dunia.

Apalagi sejak gue kerja berangkat siang pulang malem, pasti doi udah stay tuned terus di depan teve. Kalau gue mau berangkat kerja, nih, pasti sambil sarapan doi udah nyetel teve. Dan kalau gue pulang pun sama, pasti doi lagi mantengin teve. Kalau nggak MetroTV ya TV1. Karena Cuma dua itu channel kesukaannya.

Ini jadi satu keuntungan banget buat gue. Tiap pagi dan malem pasi dapet berita-berita terbaru dari doi. Kalah deh internet yang tiap hari gue hadepin!

Pernah waktu kasus bom Mede 68 (kalau nggak salah) yang dikirimin buat orang JIL. Doi tahu banget itu deket sama kantor gue, maka baru aja gue ngelangkah masuk ke rumah, doi udah nyamperin di depan pintu dan memborbardir gue dengan pertanyaan yang dia dapet dari berita di teve (cek n ricek, gituh). Jadilah, malem itu kami ngebahas abis bom Mede.

***

Mungkin itu yang bisa gue ceritan tentang Babeh tetayank. Dengan segala kekurangannya (sudah ditinggal orang tuanya sejak kecil dan besar di zaman penjajahan), doi tetap Babeh gue 🙂

Satu pesan yang sering doi sampaikan kalau gue mau berangkat kerja atau ngaji, “Babeh doain biar cepet dapet jodoh. cari jodoh jangan dimana-mana kecuali di masjid.”

Kalau doi udah ngomong begitu, biasanya nggak pernah gue tanggepin tuh. Cuma bales dengan senyuman dan amin dalam hati. Selanjutnya… senang dapat petuah dan doa kayak gituh. Ha, bangga dah bangga!

Doa gue, mudah-mudahan doi masih ada buat jadi wali gue pas nikah nanti (lho??) *ending yang merusak