My Lovely Lil Nieces and Nephews #Serial Keluarga

Nggak peduli lebarannya besok atau lusa (walaupun bersyukur banget ditambah satu hari puasanya ^^), yang jelas hari ini, semua anak emak n babeh gue yang tinggal di Jakarta, menggelar buka bersama bareng pertama dan terakhir di tahun 1432 Hijriah. Yep, dibilang pertama karena sebelumnya emang kita belum pernah melakukan ritual ini sejak awal puasa. Dan sekalinya menyengaja bukber, baru bisa terrealisasi di puasa ke-29. Mepet banget sama lebaran, yak?

 

Dari sembilan anak emak n babeh, cuma satu yang nggak turut serta, karena emang lagi dinas di Semarang. Sedangkan dari 22 keponakan gue, cuma tujuh yang ngeramein rumah ini, itupun yang pada masih piyik! Dan terakhir sungguh menyedihkan, dari dua cucu gue (anaknya keponakan), nggak ada satupun yang bisa dateng. Hiks, sedih!

 

Eh, tapi bersyukur juga deng gue… Karena dari tujuh keponakan yang hadir aja udah mampu membuat rumah ini layaknya Blok M menjelang hari raya. Beuh… rame! Tenaga gue yang biasa dipergunakan sebagai pembantu umum (derita anak bungsu) makin terkuras dengan ulah konyol dan celoteh ngegemesin mereka. Gimana kalau dua cucu juga datng, dan keponakan lain yang sudah pada besar juga dateng yak? Wah-wah, pasti dobel-dobel capeknya J

 

Eiya, berhubung ini serial keluarga, gue mau memperkenalkan, ah, tujuh keponakan yang tadi dateng ke rumah. Lucu-lucu, lho, seperti tantenya… Huwahaha, ngaku-ngaku!

 

  1. M. Panji Ibrahim

Cowok kelas 6 SD yang sepertinya bakal divonis cadel hingga akhir hayatnya, ini sampi sekarang masih diakui sebagai cucu kesayangan babeh dan keponakan berwajah paling ganteng ke-dua dalam keluarga Bani Muhlasin! Menurut penuturan beberapa kakak, mental doi melebihi usianya aka. dewasa bangget! Apalagi badannya yang tinggi, putih bersih, doyan futsal, gape taekwondo pula. Semakin memperkuat posisinya sebagai cucu kesayangan babeh, gitu loh! Cuma ya itu tadi kekurangan doi: nggak bisa ngomong R secara fasih dan benar. Kalau disuruh ngapain aja, pedenya setinggi langit ke-tujuh kecuali yang berhubungan dengan huruf R. Heee,  cucian deh, Abang!

 

Tadi, kakak perempuan pertama gue minta tolong ke doi untuk beli garam di warung. Biasanya, kalau dimintain tolong, doi ini termasuk anak yang rajin. Tapi hari ini dengan mentah-mentah ditolaknya permintaan tolong kakak. Kira-kira, begini percakapan penolakan Bang Panji:

 

K: Bang, minta tolong beliin garam donk di warung.

P: Yah, nggak mau, ah!

K: Ayo donk tolongin… Emang kenapa si?

P: Panji nggak bisa ngomongnya. Susah, ntar diketawain orang.

K: Owh, kalo gitu beli aja pake bahasa Inggris. Bilang, I wanna buy a salt, gituh.

P: Oiya deh sini. Beli salt, gitu ya?

 

Hheee, ini fakta, lho! Doi paling anti banget deh ngomong R.

 

  1. Iyuta Qurrotu Aini

Cewek satu ini adiknya Panji. Biasa dipanggil Dedek. Meskipun berjenis kelamin perempuan, kelakuan kucing garong, eh, kayak laki-laki kamsudnya. Mainannya burung dara an sepedaan di siang bolong. Waktu di bangku Taman Kanak-kanak, baru aja dua bulan, doi udah mogok nggak mau sekolah cuma gara-gara diomelin sama guru kelasnya. Walhasil, kemarin doi nggak pake TK dan langsung ke bangku SD tahun ini. Kok bisa? Bisa ajah, karena kata gurunya pun doi udah lebih pintar dibanding teman-teman sekelasnya.

Ceritanya, beberapa bulan yang lalu, doi ikut emaknya pulang kampong ke Pekan Baru, Riau. Eh, seminggu yang lalu balik lagi ke Tangerang, ngomongnya udah kayak Ipin Upin ajah. Melayu-melayu gimanaaaa gituh! Tap alhamdulillahnya lebih feminin pula: suka kuncir dua.

Eiya, biar kata secara dialek dan penampilan berubah, masih ada kebiasaan doi yang nggak kunjung hilang walaupun sudah dibawa ke Pekan Baru. Yakni suka melotot sambil maju-majuin bibirnya kalau lagi ngomong. Bahkan sampi keliatan urat lehernya saking sering ngomong sambil ngotot. Hheee..

 

  1. Bella Dwi RS

Alhamdulillah, di antara bejibun keponakan, doi yang paling cukup waras. Sejak dimasukin ke Pondok Modern Gontor satu tahun yang lalu, doi banting setir mau jadi Ustadzah (tadinya mau jadi Bidan Desa, katanya). Bahkan mau ngabdi di Pondok ajah biat dapetin suami anak Gontor pula.

Sekarang doi lagi liburan lebaran. Gue kaget banget waktu doi baru pulang dari Gontor. Namanya juga anak baru, pulang dari Gontor, langsung di praktekkin lho ilmu-ilmunya. Dikit-dikit ngeluarin hadits. Kalau kita-kita yang dewasa lagi ngerumpi, pasti sebentar-sebentar bilang “kata Ustadzah Bella…”, blablabla.

Lucu. Doi ini punya kakak perempuan yang juga dimasukkin ke Pondok yang sama. Kalau menurut gue, mereka seperti langit dan sumur. Beda banget banget. Yang satu otak kiri banget, yang satu otak kanan banget. Nah, si Bella ini yang otak kanan. Meskipun nggak pintar-pintar amat, sisi humanisnya gede ajah, cuy! Dan biasalah, orang tua jadul kan masih sering membangga-banggakan anak dengan otak kiri yang biasanya cemerlang dalam pelajaran, merekapun sering dibanding-bandingkan. Kalau udah cerita tentang kakaknya, sama seperti Dedek Yuta, doi bakal ngedumel sambil monyong-monyongin bibirnya sejauh yang dibisa. Huwahaha, biasanya kalau doi lagi curhat, gue yang dengerin bukan empati malah ketawa ketiwi ngeliat ekspresi ngomong doi. 😛

 

  1. Ceria Tri RS

Doi ini adiknya Bella. Si bontot pink lovers yang sering membanggakan diri jadi anak Kepala Lapas (etape, deeeh!). Seperti anak bontot pada umumnya, doi ini cengeng ngeng ngeng ngeng! Apalagi kalau apa yang dimintanya nggak diturutin. Huh, sungguh mengesalkan!

Oiya, tapi di antara keponakan piyik lainnya, doi ini yang paling dekat sama gue, lho. Kalau mau ngapa-gapain, maunya sama gue. Tiap weekend, gue kudu wajib datang ke rumahnya cuma untuk nengokin doi. Kalau nggak nengokin, biasanya doi sih yang bakal ke rumah dan bilang, “kok nggak ke rumah Ceria?”. Atau nggak menunjukkan sesuatu yang membuat gue jai pengen ke rumahnya, misal “Cik, Ceri punya es buah kaleng, ntar kita makan bareng, yuk. Makanya ke rumah Ceria,” dll (benar-benar tahu kelemahan gue nih anak^^).

Satu lagi yang penting, sepertinya doi ini keponakan yang punya empati tinggi, salah satunya terhadap gue. Misalnya kalau gue lagi iseng nyanyiin lagu Wali yang Cari Jodoh, doi pasti bakal bilang, “sabar… sabar, Cik!”. (Hiks, jadi terharu kadang-kadang). Bahkan, satu kali di motor doi pernah bilang seperti ini dengan mimik muka sedih, “Ceria udah doain Cinu biar dapet jodoh, tapi Allah belum ngabulin-ngabulin dah.” Hiyaaaa, ini keponakan aya-aya wae. Makin bikin gue terharu sangat L.

 

  1. Abyadita Putri

Dipanggilnya Biya, umurnya masih 2 tahun 4 bulan. Tapi eh tapi, kemapuan linguistiknya di tas rata-rata anak kecil pada umumnya, masa! Mungkin salah satu musababnya karena emaknya yang berprofesi sebagai guru TK yang senantiasa riang gembira, kali ya… Jadi nggak heran, sejak enam bulan, kalau ada orang nyanyi, doi pasti ngikut-ngikut walaupun hanya bernada dengungan belaka.  Dan sampi sekarang, doi ini paling gape nyanyi. Banci nyanyi banget deh pokoknya!

Eh, jangankan nyanyi, ngomong aja nih ya, doi duemen tenan! Kalau doi udah mengeluarkan satu pertanyaan, biasanya bakal ngerembet ke pertanyaan lain. Seperti tadi, waktu Ayahnya lagi buat ketupat, doi nanya panjang lebar seperti ini:

B: Ayah, ada om gono, ga?

A: ga ada.

B: Lagi kemana, Ayah?

A: Kerja kali.

B: Kok Ayah ga kerja?

A: Ayah lagi libur.

B: Kok libur? Emangnya kenapa?

A: Mau lebaran.

B: Kok om gono ga libur?

dst.

Jiah, kebayang nggak, anak umur dua tahun udah bisa nanya panjang lebar kek begitu? Huh, dasar si Bernat! (doi seneng banget kalau dipanggil Bernat, kartun kesayangannya gituh :D)

 

  1. Aisyah Ahsanul Nadiya

Yang ini adiknya Panji dan Yuta. Umurnya baru satu tahun berapa bulan, tapi beda banget sama Biya. Ngomong belum bisa, jalan juga belum bisa. Lelet, euy! Udah gitu, ngkga mau diajak main atau digendong sama siapa-siapa kecuali emak dan abangnya pula! Capede… Nggak ada lucu-lucunya deh, kecuali tampangnya yang mirip abis sama Panji. Ckckck… kalau nggak dipakein jilbab, bukannya cantik malah ganteng, nih anak. Suwer!

 

  1. Diego Ababil

Sabar, sabar. Kudu rajin ngelus dada kalau ngadepin keponakan satu ini. Bukan apa-apa, nggak tahu keturunan dari mana, ini anak resik sangat dan nggak suka sama sesuatu yang nggak resik, dah. Padahal masih kelas 4 SD, lho! Dan namanya juga rumah gue lagi dipakai buat masak-masak, otomatis jadi agak berantakan dan susah bersih, lah ya… Udah, makin jadi deh tuh anak. Pokoknya doi mau pulang, pulang, dan pulang. Padahal baru dateng pas maghrib, lho! Hheee, agak males dah certain keponakan yang satu ini :P.

 

Unik-unik ya keponakan gue? Sumpe deee, bukan maksud gibah, cuma curhatan seorang tante berkeponakan banyak (orang-orang mah beranak banyak L) 😀

 

 

Kemerdekaan dan Kambing

Berpuluh-puluh tahun silam, sebuah negeri kepulauan berawalan I berakhiran A, dengan izin Tuhannya, berhasil merebut kemerdekaannya sebagai satu negara utuh dengan mengusir penjajah yang berabad-abad lamanya menindas dan meraup kekayaan alam mereka. *tsaaaaah, seius nih gue 😛

Katanya sih, hanya dengan berbekal bambu runcing mereka dapat mengusir para penjajah itu. Tapi tunggu! Gue kurang setuju, pasti ada faktor lain yang dapat menyatukan mereka dalam pengusiran masal di berbagai daerah itu, right?
Misalnya, karakter pemimpin saat itu yang mampu mengguruhkan dada para pemudanya untuk berjuang bela negara, semangat keagamaan yang melandasi perjuangan mereka kala itu, dan bulan (hijriyah) berlangsungnya perjuangan memperebutkan kemerdekaan dulu ialah bulan ramadhan yang penuh berkah. Tiga itu menurut gue melebihi alat apapun yang mereka gunakan untuk meraih kemerdekaan. 
Nah, ada cerita menarik berkaitan dengan karakter salah satu pemimpin negeri itu ketika beliau memberikan pidato di depan para pemudanya yang taat agama. Sebut saja namanya Bung Tomi. 
Dengan lantang beliau mengobarkan semangat para agent of change di hadapannya, yang kira-kira begini isi pidato beliau:
BT: Kepada para pemuda… saya sampaikan kepada kalian, bahwa kalianlah orang-orang pilihan Tuhan untuk negeri ini. Berbanggalah karena kalian adalah mujahid Islam yang darah, keringat, jiwa dan raganya dipersembahkan untuk negeri kita tercinta ini. Kalianlah tinta sejarah itu! Allahu Akbar!
Para Pemuda: Allahu Akbar!
BT: Maka dari itu, mari bersama-sama rebut kemerdekaan kita dari tangan-tangan penjajah. Mari, kita bahagiakan anak cucu kita dengan perjuangan kita hari ini. Tiada kata yang pantas selain hidup mulia atau mati sebagai syuhada! Allahu Akbar!
Para Pemuda: Allahu Akbar!
BT: Satu lagi, tanamkan ini baik-baik: kemerdekaan hanya akan kita peroleh secara bersama-sama, secara berjamaah! Tidak ada kemerdekaan tanpa perjuangan yang dilakukan bersama-sama! Bagaimanapun kondisi kita nanti di medan sana, kita tidak boleh berpencar!
Para Pemuda: Allahu Akbar!
BT: Saudaraku, tidak ada kambing yang selamat ketika dia keluar dari barisan. Jangan sedetik pun berpaling dari pemimpin kalian siapapun orangnya! Berpegang teguhlah pada pemimpin kalian dan saling percayalah terhadap sesama bagaimanapun buruknya saudara kalian! Kita berjuang bersama mengusir para penjajah itu sekarang juga! Maju, bersatu, singsingkan lengan baju… Allaaaaaaaahu Akbar!
Para Pemuda: Allaaaaaahu Akbar!
Sngkat kata, dalam bilangan jam merekapun dapat meraih kemerdekaannya.
Nah, sudah dapat kesimpulannya? 
Buat yang males mikir, gue kasih tahu deh… jangan jadi kambing yang memisahkan diri dari kawanannya, apalagi jauh-jauh dari sang gembala. Survey membuktikan, kambing yang memisahkan diri banyak yang tersesat di rimba dunia. Kambing yang memisahkan diri banyak yang hilang sifat kekambingannya, semakin liar! 
So, sedikit mengutiop perkataan Bang Napi: waspadalah.. waspadalah.. waspadalah..! 😀
*cerita ini hanyalah fiktif belaka. bukan ditujukan buat nyindir siapapun. demi, daaaaah!