Kopdar Pertama: NewBe Sukses Boyong Buku, Yeah!

Prolog:

Hare gene masih ada yang nggak doyan gratisan? Whew, makmur jaya ituh orang!

Kalau gue sih, alhamdulillah hidup udah lumayan makmur (bukan           mau sombong, hanya mencoba bersyukur :D), tapi buat urusan gretongan… doyan buangget! Apalagi kalau gretongannya buku, beuh… berbagai cara bakal gue jabanin demi benda satu itu. Misal: Selalu berusaha menjadi penanya pertama di tiap acara yang berkaitan dengan buku, baik itu diskusi buku, bedah buku, atau makan buku (eh?!).

Ada kali sepuluh buku getongan dalam satu tahun belakangan yang gue dapetin melalui acara-acara seperti itu. Kok, bisa? Ya, bisa, donk! Karena gue punya beberapa tips jitu untuk menarik buku-buku itu sampi ke genggaman gue. Penasaran? Ada di cerita ini, loh! 😀

 

 

10.30 WITS (Waktu Indonesia bagian TangSel)

Dengan tergopoh-gopoh dan semangat yang heboh (halah, maksa sangad! Padahal mah telat abis datengnya), bermil-mil melintasi tol Veteran-Ps Rebo, gue berangkat juga ke kampus tercinta, UI Depok. Ngapain? Kopdar, donk, masa kuliah! Masih jaman? *Hheee, newbe yang norax.

 

Ajegile syok!

Gue kira yang dateng bakal berondong-berondong, eh, berbondong-bondong kamsudnya, ternyata eh ternyata, eng ing eng (apa sih?)… lumayan lah, ada beberapa yang belum gue kenal kecuali satu dua yang emang satu kampus dulu: Akuai, Soulintifadhah, dan Luvummi (hheee, ini mah tiga!). Tapi no problemo, yang paling penting dan sangat menghibur saat itu justru bukanlah jumlah MP-ers yang hadir, tapi… banyaknya buku yang gue yakin dari pertama dateng kalau buku-buku itu bakalan dibagi-bagi secara cuma-cuma. Yeah, rock kopdar! *Hiy, the biggest pede I ever done!

 

Eh, tapi tebakan gue nggak meleset-meleset amat, lho! Karena nggak lama setelah acara dipindah ke selasar MUI, ralat… setelah dua lelakinya (Setobuje n Sayarbiant) “terusir” dari reriungan kita tepatnya, buku-buku itu dibagi-bagikan oleh Duo Aku tapi dengan syarat (huuuu, gue sedikit kecewa. Udah kayak kartu selular zaman sekarang ajah yah? :P), yakni harus bisa menjawab pertanyaan seputar dunia MP untuk mendapatkan buku. Hiks, sedih… secara gue newbe, masa sih bisa dapetin satu aja dari buku-buku itu? Kayaknya susah L

 

Ah, bukan nj namanya kalau gampang patah arang! Pokoknya tiap kali sadar akan ada buku gretongan dibagikan dalam sebuah acara, otak dan seluruh jiwa raga gue langsung on untuk mendapatkan buku yang gue incar. Kebetulan, salah satu dari lima buku (kalau nggak salah inget) yang ada di tangan Duo Aku itu ada bukunya Mbak Dedew yang judulnya Absolutely Kribo, yang udah lama banget gue incar (noted: bukan incar buat dibeli maksudnya, tapi buat dipinjam dari teman atau dari acara seperti ini :P). Gue pun mengeluarkan beberapa jurus sakti mandraguna seperti sebelum-sebelumnya:

  1. Panggil buku tersebut ke alam bawah sadar

Waktu lihat buku ini menumpuk di antara makanan ringan yang tersaji selain SEMANGKA sebagai menu utama (ada jambu kelutuk, kripik jagung Hap*yT*s, stik, brownies,sus coklat, kripik singkong Q*ela,  dan… apa lagi ya?), gue berdiam diri sejenak dan berusaha keras untuk memanggil bukunya Mbak Dedew. Beberapa kali gue bayangin dan gue ucapkan dalam hati: ‘gue bakal dapetin buku Mbak Dedew’.

Biasanya lancar jaya usaha gue yang satu ini, tapi kemarin agak meleset. Sedih! Mungkin kurang lengkap kali ya manggilnya, gue nggak nyebutin judul bukunya apa. Walhasil dan alhamdulillah yah, gue dapetin buku bersampul biru dengan judul berbahasa Jepang: Oyako no Hanashi, yang menurut Akuai, ditulis oleh salah satu MP-ers juga. Lumayan lah, buat nambah daftar buku gretongan di lemari buku. :D.

  1. Tunjukkan kepada panitia kalau gue excited banget sama buku itu

Tips yang satu ini, dengan amat sukses gue praktekin di depan Duo Aku, lho! Gue bilang, ‘Asik, ada bukunya Mbak Dedew… Ayo donk, bagi-bagi bukunya. Buat kuis aja kek, apa kek. Hheee…’ (noted: ini gue ucapkan dengan ekspresi riang gembira alias mupeng). Dan hasilnya, walaupun gue menjawab pertanyaan mereka dengan jalan mencontek (buka MP dari laptop), mereka tetap memberikan buku bersampul biru itu ke gue. Kata mereka, ‘yah, dihargai usahanya buka laptop’. Ahey, senangnya! *Nih, spesial gue mau bilang ke mereka berdua: thanks sangad bukunya. Alhamdulillah, yah… sesuatu banget! 😛

  1. Nggak malu berbicara. Just speak my mind

Ini konteksnya bisa dua: gue mengajukan pertanyaan apapun tiap ada sesi tanya jawab, sebagai penanya pertama tentunya (noted: biar nggak dicap bego-bego amat, itu berarti gue kudu include lebih dalam ke dalam diskusi atau bedah buku atau acara apapun, dan berfikir lebih cepat untuk mempersiapkan beberapa pertanyaan, yang kemudian gue pilah-pilah mana pertanyaan yang keliatan paling oceh *duileh bahasanya!), atau gue berpartisipasi aktif dalam kuis yang diadakan panitia. Mau jawaban gue bener atau salah, yang penting jawab aja. Kali aja panitia kasian ngeliat usaha gue, dan akhirnya memberikan buku sisa buat gue.  Yah, intinya sih… menunjukkan ke panitia kalau gue tuh ada di acara itu. Hheee.

 

Itu beberapa tips yang biasa gue terapkan dalam kehidupan nyata. Buat yang merasa selalu apes alias nggak pernah sukses memboyong hadiah dari suatu acara, mungkin tiga tips di atas bisa jadi referensi 😛

 

Buat lebih meyakinkan lo pada, nih gue tunjukkin beberapa judul buku yang gue dapat secara cuma-cuma dari beberapa acara:

  1. Oyako no Hanashi dari Kopdar pertyama gue di MP
  2. Serial Gangway ‘Padapanic Award’ dari acara Salam UI beberapa bulan lalu
  3. Bloggermania-nya Teh Pipiet dan Adzimattinur di acara diskusi bersama mereka berdua di PNJ
  4. Ada satu buku yang gue lupa judulnya karena langsung dipinjam orang dan belum balik sampi sekarang. Tentang bagaimana menidik anak dengan kebutuhan khusus, gituh. Waktu itu gue dapetin di bedah buku itu di GI
  5. Sebelas Colen di Malam Lebaran. Ilni gue dapetin langsung dari penulisnya yang merupakan salah satu sastrawan Betawi, Bang CGR, dalam salah satu acara sastra di TIM
  6. Berbagi Pengalaman Hafizh Qur’an dari acara bedah buku itu di masjid ARH UI
  7. Kuliah Gratis ke Luar Negeri, Mau? Dari acara bincang penulis LPPH di bukfer tahun lalu
  8. Ada juga buku lain tentang motivasi menghafal Quran, yang gue dapetin di acara ramadhan tahun kemarin.
  9. Apa lagi, ya? Keknya masih ada beberapa lagi buku lain, tapi sayangnya lagi nggak ada di lemari buku gue. Oiya, selain itu, gue juga pernah lho, dapetin sebuah Qur’an Utsmani yang harganya kira-kira 150ribu-an (ini pernah gue cek harga di Islamik bukfer). Waktu itu gue dinobatkan sebagai peserta terbaik di LTQ. Hheee, kudu percaya yang ini mah!

 

Okd, met mencoba di Kopdar selanjutnya, ya… Gue, elo, PASTI bisa! 😀

 

 

Iklan

29 comments

  1. akuAi Semangka · September 4, 2011

    asyik dah… Laporan pertamax dari newbie. Xixi. Pake kasih tips2 pula. Mantaaab!

    Kalo aku sukanya dapet buku dari ikutan lomba. Di MP banyak lomba nulis berhadiah paket buku. Pernah dapet buku 8 buah sekaligus cuma karena jadi peserta paling semangat. Haha.. Alhamdulillah yah..

  2. Heru Nugroho · September 4, 2011

    Dan kak ai itu juara rebutan buku (baca: book swap).. 😀

    memang kopdar itu d'dominasi dan dikuasai MP-wati, MP-wan mah jd penonton aja.. -____-'

  3. nurjanah hayati · September 4, 2011

    aih, jadi malu.. nulis nyubi ajah salah.. bener2 nyubi 😛
    wah, kita hampir satu aliran, yah.. nggak doyan beli. sesuatu banget! xD

  4. nurjanah hayati · September 4, 2011

    ah, masa dah? bukannya juara narsis sejagad? hhee, pis, Ai 😛
    seng sabar, ya, Mp-man… mangkanya kemarin dateng, biar bisa merubah nasib jadi penguasa 😛

  5. NoviKhansa Utami · September 4, 2011

    Yang bilang tu buku karangan salah satu mpers kan aye, nje :p bukan Ai :p

    Jiaaah, pengincar buku gretongan.
    Kebetulan bbrp buku yg dibawa kmren hasil gretongan juga, kok, secara kerjaan saya di buku, jadi suka dapat jatah, kekekekek*komen ini seperti tidak mau kalah aja, ya, hahaha.

    Btw, kapan nih kita makan bebek monggo di depan gang al-manar? Hehe. Nunggu aku masuk kuliah aja, ya 🙂

  6. nurjanah hayati · September 4, 2011

    eh, salah,, hhhee, maaf, Mbah 😀

    bagaimana kalau kita buat komunitas PPBG? Pra Pencari Buku Grerongan, hheee

    aku juga jadi mau merapat ke Mbak Novi, nih… mengingat pekerjaannya berkaitan dengan buku 😛

    sepokat.. masuk kuliah kapan, Mbak?

  7. Heru Nugroho · September 4, 2011

    Nti deh kalo kopdarnya di Walimah ane, pasti ane jd penguasanya.. 😀

    #eeaaa

  8. NoviKhansa Utami · September 4, 2011

    aku jadi takut 😀

    Masuk kuliah masih 19 sept, soale semester baru, tp masuk kursus 12 sept.
    Mau hari biasa atau hari libur? Kalau hari libur, sabtu, aku bisa sebelum kursus, tuh 😉

  9. akuAi Semangka · September 4, 2011

    eaaa si bujang!

    Dan saya suka kegiatan book swap. Ahaha..

  10. akuAi Semangka · September 4, 2011

    eaaa si bujang!

    Dan saya suka kegiatan book swap. Ahaha..

  11. akuAi Semangka · September 4, 2011

    eaaa si bujang!

    Dan saya suka kegiatan book swap. Ahaha..

  12. nurjanah hayati · September 4, 2011

    eh, beneran? kapan walimahannya, Tsaqqif?
    di daerah STAn aje, biar aye eket atengnya 😛

  13. akuAi Semangka · September 4, 2011

    *smangatsemangkakomennyajadibanyak*

  14. Heru Nugroho · September 4, 2011

    @kak Ai: jadi sering d'panggil bujang akhir-akhir ini.. 😀

    @kak enje: tunggu saja. . . =)
    *senyumpenuhmakna

  15. nurjanah hayati · September 4, 2011

    ga perlu takut, Mbak.. nggak dimintain kok buku2nya.. cuma dipinjemin 😛

    wahwah.. hari biasa aja dah.. aku weekend alergi kalau kudu ke Utan Kayu juga 😀

  16. nurjanah hayati · September 4, 2011

    sampi 3 kali gini komennya? khusus buat bujang nih ye… uhuk3 😛
    *kidding, ai

  17. nurjanah hayati · September 4, 2011

    ya, belom jadi seleb.. yang komen masih yang ini2 ajah.. (berdasarkan hasil sharing kamerin :D)

  18. nurjanah hayati · September 4, 2011

    beneran lo ye… gue tunggu nih 😛

  19. NoviKhansa Utami · September 4, 2011

    haha, ok, deh 🙂
    PM-in no hp, donk 😀

  20. nurjanah hayati · September 4, 2011

    otreee, meluncur ke PM 🙂

  21. li4h Lia · September 4, 2011

    Masya Allah, tips-nya.. Alhamdulillah, sesuatu banget yah? *kabur*

  22. nurjanah hayati · September 4, 2011

    @li4h: ah, kalau menginspirasi jangan malu2 buat bilang 😛
    sila dicoba 😀

  23. li4h Lia · September 4, 2011

    lah, itu kan udah dipuji by saying “masya Allah” 😀

  24. nurjanah hayati · September 4, 2011

    hheee, iya deh.. xieixie ni buat pujiannya 😀

  25. susie ncuss · September 5, 2011

    inilah dia sang pemburu buku gratisan… haha
    :p

  26. nurjanah hayati · September 5, 2011

    @enchus: ah, masa enchus nggak? hheee… sini, belajar dari aye bagaimana menjadi pemburu gratisan yang andal 😛

  27. susie ncuss · September 5, 2011

    :))

  28. WirdaYanti Mansur · September 5, 2011

    wah.. jadi ingat sabtu kemarin.. 😀
    Makasih ya utk keikhlasan semuanya ngasih buku utk Bunda..
    *jadi dapat buku gratisan deh.. hehe..

  29. nurjanah hayati · September 5, 2011

    @Bunda Wirda: yes yes yes.. satu lagi pecinta buku gretongan 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s