Apa Bahasa Inggris-nya "Buku Jatoh"?

Gue tantang MPman MPwati yang ngaku gape bahasa Inggris buat jawab pertanyaan di atas. Oiya, fyi… Jawabannya cuma terdiri dari satu kata, nggak boleh dan nggak bisa lebih. Ada yang tauuuu?

Susah, yeesss? Emang! Karena mungkin cuma gue, kakak gue, dan Allah SWT aja yang tau. Hheee..

Wokeh, actually gue mau sedikit cerita betapa menyenangkannya belajar bahasa dengan metode yang nggak lazim, bersumber dari dua kakak gue yang walaupun nggak bisa melahap bangku perguruan tinggi (merekalah orang paling maruk sedunia: bangku aja dilahap! Hheee, garink!), tapi cara mereka mengajar nggak bisa gue lupain sampe sekarang. Dan uniknya lagi, mereka berdua jebolan STM Boedoet. Salah satu STM paling rusuh se-Jakarta. Hebat, kan?! Nggak cuma jago tawuran aja ternyata, tapi juga jago ngajar!

Cerita pertama kalau nggak salah terjadi waktu gue duduk di bangku kelas dua, deh. Malam itu, kakak gue ngajarin gue beberapa kosakata bahasa Inggris.

“This is a pen,” katanya sambil ngangkat pulpen di tangannya.
Gue pun me-repeat perkataannya barusan, “This is a pen.”
Beberapa kata yang berada di sekeliling kita disebutin satu persatu sama doi.
“This is a pencil.”
“This is an eraser.”
“This is a ruller”
“This is…..”
Nah, diantara sekian banyak yang doi ajarin, ada satu kosakata yang paling gue inget sampe sekarang. Bahkan waktu gue ceritain ulang ke teman-teman kantor, mereka terbahak-bahak mendengar kengacoan kakak gue.

“This is a book,” kali ini dia menunjuk buku yang ada d tangan kirinya.
Gue pun merepeat perkataannya barusan. Then, dia langsung menjatuhkan buku itu ke ubin, sambil bertanya…
“This is. ….?” Gue mendadak bego.
“This is…. Apa ya?” Gue malah balik bertanya.
“This is… Masa nggak tau sih? This is….?” doi mengulang pertanyaan lagi sambil menjatuhkan buku lagi ke ubin.
“This is… Nggak tau!” Gue mulai kesal. Pikir gue, doi kan beloman pernah ngasih tau apa bahasa Inggrisnya buku jatoh!
“This is… Gedebuk! Hhee…,” dengan penuh kemenangan doi menjatohkan lagi itu buku untuk ketiga kalinya.
Beneran dulu gue nggak ngerti sama sekali apa bener apa salah itu yang diajarin doi. Sampai doi mengulang sekali lagi demi memperkuat keyakinan gue kala itu.

“This is a book. And this is (sambil ngelepas itu buku dari tangannya).. Gedebuk. Coba bilang,”
“This is a book, and this is (sambil melakukan hal yang sama dengan doi: buang buku) gedebuk.”
“Good.”

Masih kebayang lho sampe sekarang, gimana cengengesannya doi sepanjang pelajaran ngaco waktu itu.

Dan gue pun melakukan hal yang sama kalau lagi nginget-nginget masa dulu: senyum mesem-mesem meratapi kebodohan gue waktu kecil. Bedanya, gue nggak menurunkan kengacoan tersebut kepada keponakan-keponakan yang segambreng. Gue masih waras, gituuuh! Nggak kebayang gimana mereka bakal ngecengin kalau gue ngajarin mereka dan diingatnya itu pelajaran ngaco.

“Ngakunya anak SMA 6… Ngakunya anak UI… Bahasa inggris nggak becus!” Mungkin kayak begitu cengan mereka. Biasa, pada iri gue sekolah n kuliah di tempat ternama di Jekardah. *minta digeplak sama 20 keponakan!

Cerita ke-dua bukan gue sih yang ngalamin. Tapi keponakan yang baru aja masuk kelas dua, pindahan dari Surabaya ke Tangerang. Namanya baru banget tinggal di Jakarta, tuh anak bener-bener polos! Jadi beberapa bulan yang lalu, dengan bangganya doi bilang ke gue dan Mamahnya.

“Mah, Cinu’… Ceria udah jago bahasa Inggris!”
“Masa?” Gue nggak percaya banget. Kakak gue apalagi. Terbengong-bengong dibuatnya. Masa iya, baru beberapa bulan sekolah di sekolah baru udah dengan pedenya bilang jago bahasa Inggris? Impossible-impossible gimanaaa gituh!
“Coba Mamah tes…,” Kakak gue mencoba menepis ketidakpercayaannya pada anak bontotnya itu.
“Apa bahasa inggrisnya roti…?”
“Gampang…! Roti itu ITOR!” sambil teriak doi ngejawab.
“Heh?” Gue masih nggak ngerti, actually, bahasa Inggris dari kota manakah Itor? Apa iya bahasa Inggrisnya orang Zimbabwe?
“Kalau bahasa Inggrisnya makan, apa?”gantian gue yang nanya.
“Ah, gampang banget… Makan itu… Nakam!”
Ngeeek?!
“Kalau bahasa Inggrisnya pulang: Ngalup. Bahasa Inggrisnya pergi: Igrep. Bahasa Inggrisnya minum: Munim. Bahasa inggrisnya…..” doi meeruskan meracaunya sendiri tanpa diminta.

Owalah, ternyata bahasa Inggris yang dimaksud doi itu bahasa balik yang biasa gue dan kakak-kakak pake kalau lagi ngumpul-ngumpul! Ckikikik XD.

“Udah-udah, ngaco aja siang-siang. Siapa yang ngajarin?” kakak gue sewot gitu denger kengacoan anaknya.
“Om Iyaaaan. Hheee,”

Eyalah, emang nggak ada yang waras dah. Baik kakak gue yang ke-enam maupun ke-tujuh, yang dua-duanya jebolan Boedoet. Ckckck…

Eh tapi biarpun ngaco, cara ngajar mereka berdua, unik yeesss… Bener-bener fun, kalau dipikir-pikir. Hhee. Beda banget sama metode pengajaran yang sering gue denger dari balik tembok SD di Utan Kayu tiap berangkat ngantor.

Selain masih sering terdengar bentakan dan omelan, cara ngajarnya juga masih pake cara konvensional aka jadul. Masih ada pendiktean!

PR nih buat guru-guru SD yang masih muda-i. Terapin deh metode ngajar yang fun n nggak bikin ngantuk. Misalnya cara yang dipakai kakak gue, giituh. Noted: bukan ngaconya yeesss, tapi uniknya! Okokok? 🙂

Iklan

Jaka Sembung Naik Odong-odong

Cerita pertama:
Diundang buat ketemu sama Raditya Dika??? Wuiiih….. Appaaaaa? Wooooot? Hmmm, biasa aja! Hheee.

Secara dulu kita tetanggaan gituh SMA-nya. Doi anak 70, gue anak 6 yang tiada hari, bulan,bahkan tahun yang berlalu tanpa tawuran. Cuma angkatan kita aja yang beda jauh. Jadi walaupun tetanggaan, doi beloman pernah ketemu sama gue deh. Ckckck… Kasian banget ya si Radit! (ini yang terkenal sebenarnya gue apa Radit sih?)

Tapi asli, gue biasa aja tuh mau ketemuan dan nemenin temen buat wawancara doi di salah satu toko buku di Plaza Senayan. Lagian kan kita sama-sama manusia yang doyan makan nasi dan biasa melakukan ekskresi di kamar mandi tiap pagi. So, nggak perlu lah ya mengagumi berlebihan… Bukan begituh?

Hanya aja, berhubung gue teman yang baik dan nggak sombong, seperti biasa, gue lemparlah pertanyaan ke teman-teman di fb dan mp, yang bunyinya seperti ini:

“Mau ketemuan sama Raditya Dika@ps, ada yang mau nitip pertanyaan?”

Kali gituh ada salah satu dari teman gue yang ngefans banget sama si Radit dan sudah sejak dulu memendam satu pertanyaan, yang kalau nggak disampaikan bakal terjadi sesuatu dengan mereka. Nah, untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan, makanya gue mau bersusah-susah menampung pertanyaan mereka. Beeuh, bener-bener berjiwa pahlawan kan gue? *preeet!

Hheee, nggak ding! Berhubung juga gue teman yang jujur, gue beberin deh alasan kenapa melakukan itu semua. Pertama, jelas banget pengen pamer n membuat teman-teman iri dengan gue (minta digeplak!). Ke-dua, membantu meringankan kerjaan gue pastinya: menyiapkan daftar pertanyaan buat wawancara. Bahasa kerennya, sambil menyelam ngambil mutiara, gituh!

Dan tau nggak… Nggak disangka nggak dinyana yaaa, respon teman-teman okeh punya dan kreatif gile! Begini contohnya:
“Radit, udah punya cewek lagi belom? Kalau belom, gue bersedia kok gantiin Sherina. Hhee” (Gue jawab: nggak janji ya ditanyain. Sesuatu banget sih pertanyaannya. Hheee)
“Tolong tanyain, Radit bener kan marganya Nasution?” (Gue jawab: bener-bener penting ini pertanyaan. Tapi urgensinya apa ya?”
“Owh, jadinya sama Radit, ya Nje? Sip dah, mau nentuin tanggal, kan? Sukses yaaa.”(Gue jawab: minta dijitak ini orang!)
“Radit kapan lulus?”

Hheee, kreatif beudh, kan? Eh tapi ada lagi yang lebih kreatif, waktu gue melempar pertanyaan buat Maher Zein. Nggak kalah kreatif dari yang di atas. Niih contohnya:
“Maher kenapa sih make topi terus?” (Gue jawab: soalnya palanya lumayan plontos, malu kali!)
“Coba sodorin bakso dan nasgor, dia suka yang mana?” (Gue jawab: nasi uduk!)
“Maher kapan ngeluarin album terbaru? Hheee… Standar banget ya pertanyaannya…” (gue jawab: iya… Std banget. Hheee)
“Maher… Would you marry me? Hheee.” (Gue jawab: wah, sayang banget… Doi udah beranak satu!)

Saking kreatifnya, sampe-sampe nggak ada satupun yang gue tanyakan baik ke Radit maupun Maher. Hheee. Yang ke Maher, karena pertanyaannya nggak ada yang oke punya, yang ke Radit karena gue telat banget sampe PS. Raditnya udah keburu ada acara di kota tua, katanya. Huuuu, penonton kecewe!

Cerita ke-dua:
Sabtu pagi waktu gue mau ke tukang sayur buat nyuci baju, eh beli sayur… Ketemu sama salah satu ibu teman main badminton di rt sebelah yang biasa dipanggil Ummni. Ceritanya doi lagi nungguin anaknya yang mau berangkat manasik haji dari TK-nya. Dan terjadilah percakapan maha penting sekampung Ceger:

“Nu’, ntar malem main badminton ya kalau nggak ujan…”
“Siiip. Insya Allah, Mi.”
“Oiya, jadi ikutan arisan kan? 200 per bulan. Yang ikut 12 orang.”
“Iya donk, Mi. Ikutan…”
“Satu apa dua?”
“Satu aja, ngos-ngosan kalau dua. Hheee.”
“Yah, kali aja gitu mau dua… Lumayan buat beli kambing tahun depan. Hheee. Yaudah deh, mau ke tukang sayur, kan? Jangan lupa ntar malem main badminton yaaa.”
“Iya, Mi. Beres…”

Wah, senangnya… Padahal gue baru main tiga kali lho sama si Umi dan ibu-ibu lainnya. Eh udah diajakin main lagi. Diajakin ikut arisan pula… Uhuy, satu loncatan terbaik buat deketin ibu-ibu di dekat rumah!

Nah, jadi, so… kesimpulannya adalah: Mari kita isi sepuluh malam pertama di bulan Zulhijjah tahun ini dengan ibadah-ibadah terbaik. Makin getol sholat, baca Quran, n zikirnya, yeesss… Biar dapet gelar husnul khotimah gituh di penghujung tahun ini. Okokok?

Eh tunggu, itu kan materi pengajian gue sama Ustadzah Sabtu kemarin…

Terus nyambungnya apa?

Ya nggak ada… Kan judulnya aja Jaka Sembung naik odong-odong… Nggak nyambung doooonk! Hheee…

Tapi Last but not least, biar nggak diraguin keanakUIan gue, baiklah gue cari kesimpulan dua cerita penting di atas….

Hmmm, mungkin kesempatan nggak pernah datang dua kali. So, jangan pernah lewatin kesempatan kala ia datang menghampiri. Jangan sampe mengulang penyesalan nggak jadi wawancara Radit cuma gara-gara terlalu santai hingga terkena macetnya Jakarta (walaupun udah naik bis TransJakarta). Jangan sampe juga nyesel di kemudian hari nggak bisa deket sama tetangga. Kalau mereka sudah kasih lampu hijau, buruan tancap gas buat ngedekatin mereka. Melalui badminton dan arisan, misalnya…

Gimana, gimana…
Pusing abis naik odong-odong, Jaka Sembung makan ikan… Nyambung, kaaan? XD

Ngareb Jadi Istri Ustadz… So What?

“Gue jadi istri Ustadz? Mimpiiii!” kata Markonah suatu pagi di depan cermin.
“Lah emang kenapa? Nggak ada yang mustahil di dunia ini. Never say never, kata JB,” Munaroh mnimpali.
“Ngomong masih cablak, ilmu Islam masih cetek, baca Quran nggak beraturan banget nadanya, pake jilbab nutup dada sih… tapi masih suka yang warna/i! Imposible banget ada Ustadz yang mau. Jangankan mau, ngelirik juga ogah kaleee!”
“Yaaah, nggak suka nonton infotainment si, lo, Markon! Itu buktinya, Ustadz Markojim yang gahol abis. Doi santer diberitain pernah deket sama penyanyi yang suka ngomong sesuatu banget! Belom lagi artis berstatus janda yang sekarang jadi anggota dewan dari partai burung gereja, disinyalir bakal nikah sama Ustadz, lho!”
“Ah, elo mah percaya banget sama infotainment! Ga baik, ghibah! Lagian, mereka kan jelas udah punya satu modal sakti mandraguna para wanita: cantik! Nah gue… Pas-pasan!”
“Ah, terserah elo deh, Markon! Kalau gue sih, biar tampang pas-pasan n kelakuan masih muslimah KW 2, pede aja lagi. Inget aja kata Giring Nidji: Mimpi adalah kunci untuk kita menaklukkan hati Ustadz! Hheee…” Munaroh mengakhiri perdebatan maha penting sejagad, antara dua insan pas-pasan. Markonah? Membleee. Hheee.

Pernah mengalami masa-masa seperti Markonah? Bawaannya underestimet sama diri sendiri, ngeliat orang lain WAH sedang diri sendiri dibilang akhwat kelas BAWAH, nggak berani memimpikan calon pendamping hidup yang lebih di atas kita? Yaaah, kalah sama Munaroh kalau begitu. Kasian kasian kasian!

Apa salahnya sih bermimpi kayak gitu? Wong mimpi masih free of charge, kok! Gratis!

Pernah dengar nggak kisah cinta Katie Holmes n Tom Cruise? Hheee, penting banget ya gue! Biarin, yang penting ada pelajaran yang bisa kita ambil dari situ. Ceritanya, Katie Holmes itu bener-bener kepincut sama artis Hollywood yang gantengnya dari ubun-ubun sampe ujung jempol kaki itu (jadi, Tom Cruis itu tampangnya dari atas sampe bawah gitu? :-P).

Cuma masalahnya, siapa sih Katie? Kalau mau dibanding-bandingin sama aktris Hollywood lain yang tampangnya caem-caem punya, jelas banget jauhnya. Apalagi kalau mau disandingkan dengan Tom, bak langit dan dasar sumur, maybe!

Tapi, apakah Katie merasa cintanya akan bertepuk sebelah tangan hingga akhir hayatnya? Atau bahasa suku Zimbabwe-nya: bagai punuk merindukan bulan (act, gue nggak ngerti juga arti punuk itu apa. Yang masih keturunan Zimbabwe, translete, pliiisss…).

Ternyata, nggak sama sekali, MPman MPwati! Katie yakin seyakinnya bisa bersanding dengan Tom.

Caranya? Hanya bermimpi tiap hari. Mengikutsertakan semesta raya untuk mewujudkan impiannya. Dan hasilnya… Super sekali, Tom melamar Katie!

Tolong jangan tanya kenapa, gimana, kapan, dll-nya… Gue juga nggak tau detail-detailnya, dan tau cerita itu juga dari buku. Kalau nggak salah buku tentang motivasi atau marketing, gituh.

Jadi, percaya kan kalau nggak ada yang mustahil di dunia ini, even itu tentang jodoh?

“Yah, tapi itu kan masih liat fisik. Lah kalau ustadz (yang masih waras), fisik kan nomor ke sekian. Paham agama n cantik akhlak, pasti itu duluan yang dicari. Dan gue, seperti kata Munaroh: kelakuan masih muslimah KW2!”

Orek, orek… Kalau soal itu, gue juga punya bukti kalau lo boleh bermimpi jadi istri ustadz. Semoga lo berhenti merendah-rendahkan diri sendiri yang emang udah rendah *kidding.

Jadi tadi sore, gue dan teman-teman bersilaturahim ke rumah salah satu senior yang udah berstatus sebagai isteri ustadz sejak beberapa tahun yang lalu. Dan kalau lo mau tau, senior gue ini nggak seperti kebanyakan isteri seorang ustadz pada umumnya. Maksud gue, doi ini akhwat KW 1 sih, tapi udah bawaan lahir terlahir sebagai seorang sanguin sejati: kocak, lumayan blak-blakan, pemimpin geng Rhoma Irama Lovers di kantornya (kata temen yang udah senior juga), dllsb ciri orang sanguin.

Bahkan di salah satu tulisannya dalam buku antologi Kekonyolan Dalam Rumah Tangga, doi menuturkan waktu pertama-tama nikah, sering dianggap bukan isteri ustadz oleh mereka yang mencari ustadz via telepon. Jauh dari bijaksana gituh tutur katanya.

Terus, kok bisa ya itu Ustadz kecantol sama senior gue? Ya bisa aja, namanya juga jodoh. Hidung siapa (baca: who knows)? Kalau Allah udah berkehendak kita jadi isteri ustadz, nggak ada satu orang pun, bahkan penyanyi yang sesuatu banget, yang bisa menyelak kita. Tinggal kitanya aja yang berani nggak bermimpi?

Karena jangan salah, mimpi itu membuat hidup lebih bergairah dan membuat kita semangat meminta aka berdoa sama Allah! Mau minta jadi isteri siapa? Ustadz, milyuner, Dude Herlino, atau siapa lagi kek, doa aja! Tapi jangan lupa mantesin diri juga ya dari sekarang. Pelan-pelan sajaaa (tolong nyanyikan dengan suara Tantri Kotak yang ngerock banget!)… Itu poin lain yang nggak kalah penting!

*senior gue itu secara karakter hampir-hampir mirip kayak gue, lho… Apakah nasib gue akan sama dengan doi? Hanya Allah yang tau (berharapnya sih iya XD).

Tulisan ini hanya untuk hiburan semata. Tolong jangan bilang: oh, Nje bermimpi jadi isteri Ustadz? Ustadz siapa?. Yayaya… 😉

Kala Doi Minta Bukti

Markojim: Ane uhibukki fillah, Ukht. Aku padamu…
Markonah: Apa buktinya, Akh?
Markojim: Nantikanku di batas waktu. Dua tahun lagi, Ukht…
Markonah: Wooot? Ga kelamaan? Nggak mau, ane minta bukti sekarang. Kalau nggak… Elo, gue, end!
Markojim: Yah, kok gitu sih, Ukht? 1 tahun lagi deh…
Marknah: Nggak mau, sekarang. Titik.
Markojim: Enam bulan?
Markonah: Nggak. Udah-udah… Lo kira gue apaan disuruh nunggu-nunggu? Sorry, ya!
Markonah: Yaaah..
(sad ending)

*Noted: Cerita di atas hanyalah fiktif belaka. Kalau ada kesamaan nama dan karakter, benar-benar faktor ketidaksengajaan.*

Eh iya nggak sih, kalau ada yang bilang cinta sama lo, lo pasti minta bukti. Iya nggak? Menurut gue, kalau orang masih waras, harusnya sih iya. Berkaca pada mahluk paling waras sedunia, ortu kita, yang menunjukkan segala bentuk cintanya demi membuktikan guedenya cinta mereka pada kita. Sebaliknya, berkaca pada mahluk paling nggak waras sedunia, kekasih tak halal (baca: pacar), mereka memberikan apapun kecuali satu: ikatan pernikahan. Alasan belum sanggupnya macem-macem deh pokoknya.

Orek, kalau manusia aja kayak begitu (baca: Markonah yang minta bukti). Apalagi Allah, yeesss..

Gue punya pengalaman ketika Allah minta bukti. Kejadiannya kemarin pagi, nggak tau ada angin apa, gue berujar dalam hati:

“ya Allah, pagi ini kuniatkan berangkat kerja hanya untuk mencari ridhoMu. Mudah-mudahan Kau ridho dengan semua yang kulakukan hari ini. Kerjaanku pun membawa manfaat bagi banyak orang. Amin”

Kayak-kayaknya sih, langit sedikit kaget dengan doa gue, makanya Jakarta kemarin hujan besar di beberapa titik. Heee. (yang percaya omongan gue berarti syirik).

Then, sekejap Allah minta buktinya di stasiun Pondok Ranji. Gue ketinggalan kereta ekonomi murah meriah menuju Tanah Abang. Konsekuensinya, gue harus mnunggu kereta ekonomi yang harganya 4kai lipat kereta ekonomi. Whew… Makin gede deh ongkos pagi ini :-(.

Sepanjang perjalanan menuju st Tanah Abang, otak gue berfikir keras bagaimana caranya biar ongkos tetap normal seperti biasanya. Dan satu-satunya jalan adalah nggak beli karcis kereta selanjutnya yang bakal nganterin gue menuju st Manggarai. Seketika, Angel dan Devil berperang mengelilingi gue dalam mengambil keputusan iya atau nggak beli karcis. Kira-kira begini perdebaan mereka:

Devil: Ya ilah, ketimbang Tanah Abang-Mangarai, cuma lewatin dua stasiun, nggak papa kale nggak beli karcis juga.
Angel: Emang deket, tapi kalau tiba-tiba petugasnya keliling mintain karcis dan elo nggak punya, apa kata dunia? Udah, beli aja. Cuma 6ribu perak, abis gajian juga…
Devil: Nggak bakalan, petugasnya itu biasa mulai keliling di st pasar minggu. Begitu kan kata Pak Ahmad yang biasa naik kereta ini. Udah, nggak usah beli. Ongkos lo bakal membengkak pagi ini…
Angel: Iya petugasnya nggak keliling, tapi inget sama niat n doa lo tadi pagi di angkot. Katanya berharap kerjaan lo dapetin ridho Allah, caranya juga kudu bener, dooonk! Lagian, ngerugiin negara banget kalo nggak beli tiket.
Devil: Ya elah… Ngerugiin negara? Masih banyak yang lebih gede dari lo yang ngerugiin negara! Udah nggak usah beli. Titik
Angel: Ya udin, terserah lo aja. Pesen gue cuma satu: jujur itu penting meskipun nggak ada yang ngeliat… Inget pesan Mamak lo!

Ahhaaa!
Wokeh, gue sudah dapet jawabannya. Gue putuskan untuk tetap beli tiket kereta. Yeeey!

Dan tahukah, MPman MPwati… Di dalam kereta menuju st Manggarai, nggak biasa-biasanya itu petugas karcis mondar-mandir di dalam kereta. Nggak cuma satu orang, tapi lebih dari tiga! Emang sih mereka nggak meiksain karcis, tapi nggak kebayang aja gimana ketakutan n guilty feeling-nya gue seandainya tadi nggak beli karcis. Pasti mereka udah kayak dementor yang siap mengisap kebahagiaan gue dan bisa mendadak pingsan kayak Harry Potter pastinya!

Alhamdulillah, keluar stasiun rasanya plong banget. Tanpa beban! Cuma satu yang ggak terwujud. Rencananya kemarin pagi gue mau jajal naik bemo dari st ke terminal manggarai. Hhee, deket banget emang n ga meaning sangad. Cuma penasaran aja gimana rasanya naik bemo. Yaaa, may be next time kali ya… Bemo kan tiap hari adanya, ketinggalan kereta ekonomi nggak tiap harijuga.

Pelajarannya, biar deh ongkos mahal hari ini menjadi pengingat gue biar berangkat lebih pagian tiap hari. Biar nggak ketinggalan kereta ekonomi dan nggak membuka ruang untuk berlaku curang juga gituuuuh… XD

Malu Tapi Mau

Pernah berada dalam posisi “malu tapi mau”?
Buat yang cewek, misalnya… Suka banget sama si X, tapi berhubung sudah pernah bilang nggak level dengan doi ke salah satu sahabat, pas tuh cowok bersambut gayung, jadi malu sendiri deh bilang mau. Kasian kasian kasian…!

Atau buat yang cowok, misalnya… Sudah condong hatinya dengan salah satu mantan rekanan di kampus, berhubung merasa hidup belum mapan (padahal manusia nggak ada yang mapan, rasanya kurang terus!), beloman berani deh maju buat tahap selanjutnya (baca: malu tapi mau). Walhasil, cuma bisa memendam perasaan dengan dalih “jodoh itu ada di tangan Allah. Kalau jodoh mah ga kemana”. Hheee, lucu! Jodoh emang d tangan Allah, tapi kalau nggak diusahain, ya bakalan di tangan Allah terus, kaleee! Iya nggak sih?

Mending kalau cuma dipendam itu perasaan, kalau jadi bikin galau di dunia nyata maupun maya? Bisa berabe!

Orek, balik lagi ke judul di atas. Actually, gue juga sedang merasakan hal yang sama denan judul: Malu Tapi Mau!

Kalau ada yang nanya, malu tapi mau dengan siapa? X, Y, atau Z? Wah wah.. Nggak ada yang tepat! Inisialnya sih A. Hheee, tebak-tebak buah manggis: siapa siapa siapa? *pake lagu Ayu Tingting.

Bukan Ananda (Mikola), bukan Andre (Taulany), bukan pula Azis (Gagap)! Yang benar itu, A for Allah. Hhee…

Ceritanya, belakangan gue lagi agak menjauh dari Doi. Selain makin sok sibuk dengan urusan dunia, sepertinya juga banyak dipengaruhi oleh tidak hadirnya gue dalam majelis Quran dua sabtu terakhir. Yang pertama karena bolos, yang ke-dua karena emang Ustadzahnya lagi ada acara. Bener-bener mirip daun yang udah berhari-hari tergolek di atas genteng dan terkena terik matahari pagi hingga sore. Rapuh!

Bukan bermaksud bangga mengumbar-umbar lagi sedikt futur, cuma mau cerita betapa baiknya Allah terhadap semua hambaNya. Emang ya, Maha Rahman Doi itu benar-benar meliputi seluruh mahluk ciptaannya, tanpa tapi dan tanpa pandang bulu! Mau yang taat/mengingkari, soleh/begajulan, laki-laki/perempuan/yang menyalahi kodrat, manusia/hewan/tumbuhan, pokoknya semua yang bernyawa, kebagian sifat RahmanNya Allah di dunia ini. Keren banget, yeesss, Tuhan gue, elo, kita semua! Masya Allah…

Then… Beneran malu banget nget nget tapi mauuu.. Pas gue lagi males-malesnya (insyAllah masih mengerjakan yang biasanya, kok… Cuma males-malesan aja ngerjainnya. Butuh energi lebih buat menghamba padaNya, intinya), eh Doi malah nambah rejeki gue. Bentuknya rahasia, yang jelas bakal menambah pundi-pundi penghasilan ke depannya. Huwaaa, bener-bener maluuu tapi mauuu (pake suara Gita Gutawa sampe nyangkut di leher suaranya)! Siapa coba yang nolak rejeki? Ketika hidup di Jakarta semakin sulit, orang berduitpun nggak bakal nolak kalau ditambah rejekinya, right?

Gue yakin, tambahan rejeki ini bukan karena ibadah-ibadah gue ataupun doa-doa gue, pasti doa yang nggak pernah putus dari orang-orang sekitar terutama Mamak Babeh gue. Wuih, terharu biru kemarin seharian…

Mungkin begini cara Doi menegur kemalasan si Nje. Ayo-ayo… Semangat terus beribadah n berusahanya. Biar makin berlipat kasih sayangNya, n makin bertambah terus rejekinya!

Kalau kata majalah Tarbawi edisi belakangan, tiap yang ditakdirkan menetap di bumi, rejekinya udah ditetapin sejak kita belum lahir. Masalahnya, rejeki itu sifatnya kepastian yang dibungkus ketidakpastian. Kepastian karena sudah ada jaminan dari Doi, makanya kudu dikencengin hubungan dengan doi. Sedangkan ketidakpastiannya, karena kita nggak tau bakal dateng dari mana, siapa, bentuknya kayak apa itu rejeki. Makanya ikhtiarnya juga kudu poll, ok ok ok?

Mungkin kalau udah terlanjur malu tapi mau, tinggal mantesin diri aja kali, yeesss? Udah ditambah rejekinya, terus mau apa? Syukur atau kufur? Ya syukur lah yeesss… Biar jadi mau tapi nggak malu-maluin!

*Eh, sotoy bin banyak omong ya Nje ini? Mohon dimaafkan, cuma mau berbagi ajah… 😛

Kereta Tiba Pukul Berapa?

Noted: Ini bukan judul lagu Bang Iwan Fals, lho… Ini tak lain dan tak bukan adalah spontanitas yang gue ciptakan di senin pagi mengawali pekan ke-empat Oktober ini. Mudah-mudahan, MPman MPwati solihin solihat nggak bosan dengan tema ini, yeesss..

Menurut gue, tema ini penting b-g-t! Bikos wat? Karena takdir gue masih di atas jalan karyawan. Mungkin sebagian dari kalian juga bernasib sama menyedihkannya seperti gue (baca: jadi karyawan). Mungkin lagi, sebagian dari kalian juga akan bernasib sama seperti gue. Secara, mental orang Indonesia terutama ortu kita masih mental cetakan kompeni. Lulus sekolah/kuliah kudu kerja kantoran. Ya, salaaam… Tragis banget nggak sih nasib kita?

Gue acung jempol deh buat MPman MPwati yang sudah beberapa langkah lebih maju meniti karir sebagai wirausahawan/wati. 2thumbsup!

Sekali lagi gue katakan, tulisan ini lumayan penting bagi kebanyakan orang Indoesia kecuali jamaahnya Sandiaga S. uno, Ippho Right S, n Bob Sadino. Jamaah tiga orang ini mah nggak rekomended banget baca tulisan gue. Kecuali bagi yang berkenan membaca, yaudin, gue nggak maksa, sila dibaca. Hhee.

Ok, markilai (mari kita mulai) tulisan tentang spontanitas seri ke berapa tau (saking seringnya dibahas) ini. Nggak tau ada kekuatan dan bisikan dari mana,jam12malem sebelum tidur kemarin, intuisi spontanitas gue mengatakan bahwa hari ini harus berangkat ngantor naik kereta. Titik.

Paginya, walaupun meleset jauh 45menit dari rencana yang udah terjadwal semalam, berangkatlah gue menuju stasiun pondok ranji, yang letaknya sekitar 45menit satu kali naik angkot dari depan rumah.

Herannya lagi, gue udah tau kalau kereta menuju manggarai sudah berangkat sejak setengah7, kereta menuju depok pun akan berangkat pukul 7an. Tapi tetap aja hati ini mantab untuk memilih ikhwan A, eh, memilih naik kereta. Hhee. Walhasil, gue harus ngeteng ke st tanah abang dulu untuk sampai ke st manggarai.

Sengaja gue pilih kereta ekonomi non AC menuju st tanah abang. Selain murah meriah tapi bikin gerah, ini juga salah satu ikhtiar gue sebagai calon pemimpin umat dan agama: merasakan sulitnya kehidupan rakyat kecil (alasan ke-dua sepertinya hanya bumbu tulisan, tapi tolong dipercaya!). Asap rokok mengepul di mana-mana, tatapan curiga memenuhi raut wajah kebanyakan penumpang, namun tak ketinggalan, beberapa suara tawa canda masih terdengar dari mereka yang mungkin sudah tiap hari bergelut dalam dunia sumpek kereta ekonomi milik masyarakat ekonomi kelas menengah ke bawah ini.

Sumpede… Capek banget! Beda jauh dengan kondisi bis Mayasari Bakti Tangerang-Pulogadung ber-AC yang biasa gue naikin. Adeeem!

30menit kurang lebih perjalanan st Pondok Ranji-Tanah Abang yang gue lalui dengan berdri kaki. Bikin ngedumel dalam hati, tapi nagih! Hheee. Untung kereta menuju st Manggarai berAC plus kosong pula. Bisa kali buat uncang-uncang kaki, selonjoran, bahkan tiduran… #eh?!

Sayangnya cuma 10menitan surga dunia yang membawa gue hingga ke st Manggrai. Setelah itu, masih harus menyusuri terminal Manggarai, naik MM49 menuju Utan Kayu, dan jalan kaki lagi 10ment hingga betul-betul sampai gerbang kantor.

In the end of my story, markipulkan (baca: mari kita simpulkan)…

Lagi-lagi, mencipta spontanitas itu… PENTING banget! Hheee.
Berita baiknya, tadi pagi gue mendengar kesaksian dari mulut teman satu ruangan dan status fb beberapa teman, bahwa Jakarta pagi ini super duper muaaacet! Tapi overall, nggak peduli ongkos sama mahalnya, energi terkuras lebih, yang penting… Spontanitas hadir, rutinitas minggir! Aheeyyy! XD