Malu Tapi Mau

Pernah berada dalam posisi “malu tapi mau”?
Buat yang cewek, misalnya… Suka banget sama si X, tapi berhubung sudah pernah bilang nggak level dengan doi ke salah satu sahabat, pas tuh cowok bersambut gayung, jadi malu sendiri deh bilang mau. Kasian kasian kasian…!

Atau buat yang cowok, misalnya… Sudah condong hatinya dengan salah satu mantan rekanan di kampus, berhubung merasa hidup belum mapan (padahal manusia nggak ada yang mapan, rasanya kurang terus!), beloman berani deh maju buat tahap selanjutnya (baca: malu tapi mau). Walhasil, cuma bisa memendam perasaan dengan dalih “jodoh itu ada di tangan Allah. Kalau jodoh mah ga kemana”. Hheee, lucu! Jodoh emang d tangan Allah, tapi kalau nggak diusahain, ya bakalan di tangan Allah terus, kaleee! Iya nggak sih?

Mending kalau cuma dipendam itu perasaan, kalau jadi bikin galau di dunia nyata maupun maya? Bisa berabe!

Orek, balik lagi ke judul di atas. Actually, gue juga sedang merasakan hal yang sama denan judul: Malu Tapi Mau!

Kalau ada yang nanya, malu tapi mau dengan siapa? X, Y, atau Z? Wah wah.. Nggak ada yang tepat! Inisialnya sih A. Hheee, tebak-tebak buah manggis: siapa siapa siapa? *pake lagu Ayu Tingting.

Bukan Ananda (Mikola), bukan Andre (Taulany), bukan pula Azis (Gagap)! Yang benar itu, A for Allah. Hhee…

Ceritanya, belakangan gue lagi agak menjauh dari Doi. Selain makin sok sibuk dengan urusan dunia, sepertinya juga banyak dipengaruhi oleh tidak hadirnya gue dalam majelis Quran dua sabtu terakhir. Yang pertama karena bolos, yang ke-dua karena emang Ustadzahnya lagi ada acara. Bener-bener mirip daun yang udah berhari-hari tergolek di atas genteng dan terkena terik matahari pagi hingga sore. Rapuh!

Bukan bermaksud bangga mengumbar-umbar lagi sedikt futur, cuma mau cerita betapa baiknya Allah terhadap semua hambaNya. Emang ya, Maha Rahman Doi itu benar-benar meliputi seluruh mahluk ciptaannya, tanpa tapi dan tanpa pandang bulu! Mau yang taat/mengingkari, soleh/begajulan, laki-laki/perempuan/yang menyalahi kodrat, manusia/hewan/tumbuhan, pokoknya semua yang bernyawa, kebagian sifat RahmanNya Allah di dunia ini. Keren banget, yeesss, Tuhan gue, elo, kita semua! Masya Allah…

Then… Beneran malu banget nget nget tapi mauuu.. Pas gue lagi males-malesnya (insyAllah masih mengerjakan yang biasanya, kok… Cuma males-malesan aja ngerjainnya. Butuh energi lebih buat menghamba padaNya, intinya), eh Doi malah nambah rejeki gue. Bentuknya rahasia, yang jelas bakal menambah pundi-pundi penghasilan ke depannya. Huwaaa, bener-bener maluuu tapi mauuu (pake suara Gita Gutawa sampe nyangkut di leher suaranya)! Siapa coba yang nolak rejeki? Ketika hidup di Jakarta semakin sulit, orang berduitpun nggak bakal nolak kalau ditambah rejekinya, right?

Gue yakin, tambahan rejeki ini bukan karena ibadah-ibadah gue ataupun doa-doa gue, pasti doa yang nggak pernah putus dari orang-orang sekitar terutama Mamak Babeh gue. Wuih, terharu biru kemarin seharian…

Mungkin begini cara Doi menegur kemalasan si Nje. Ayo-ayo… Semangat terus beribadah n berusahanya. Biar makin berlipat kasih sayangNya, n makin bertambah terus rejekinya!

Kalau kata majalah Tarbawi edisi belakangan, tiap yang ditakdirkan menetap di bumi, rejekinya udah ditetapin sejak kita belum lahir. Masalahnya, rejeki itu sifatnya kepastian yang dibungkus ketidakpastian. Kepastian karena sudah ada jaminan dari Doi, makanya kudu dikencengin hubungan dengan doi. Sedangkan ketidakpastiannya, karena kita nggak tau bakal dateng dari mana, siapa, bentuknya kayak apa itu rejeki. Makanya ikhtiarnya juga kudu poll, ok ok ok?

Mungkin kalau udah terlanjur malu tapi mau, tinggal mantesin diri aja kali, yeesss? Udah ditambah rejekinya, terus mau apa? Syukur atau kufur? Ya syukur lah yeesss… Biar jadi mau tapi nggak malu-maluin!

*Eh, sotoy bin banyak omong ya Nje ini? Mohon dimaafkan, cuma mau berbagi ajah…😛

4 comments

  1. akuAi Semangka · Oktober 26, 2011

    hoho.. nice note! eh eh, gw juga malu kalo Allah tiba2 ngasih rejeki padahal kayaknya diri ini masih duduuuls banget. yah, bener banget tuh. harus rajin2 memantaskan diri dgn rejeki yang kita dapatkan. ^^b

  2. nurjanah hayati · Oktober 26, 2011

    Ho oh… Sepakad!🙂

  3. Choirul Huda · Oktober 26, 2011

    wah … ihiir….

  4. nurjanah hayati · Oktober 26, 2011

    ihiir tuh apa ya, Mas?🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s