Jaka Sembung Naik Odong-odong

Cerita pertama:
Diundang buat ketemu sama Raditya Dika??? Wuiiih….. Appaaaaa? Wooooot? Hmmm, biasa aja! Hheee.

Secara dulu kita tetanggaan gituh SMA-nya. Doi anak 70, gue anak 6 yang tiada hari, bulan,bahkan tahun yang berlalu tanpa tawuran. Cuma angkatan kita aja yang beda jauh. Jadi walaupun tetanggaan, doi beloman pernah ketemu sama gue deh. Ckckck… Kasian banget ya si Radit! (ini yang terkenal sebenarnya gue apa Radit sih?)

Tapi asli, gue biasa aja tuh mau ketemuan dan nemenin temen buat wawancara doi di salah satu toko buku di Plaza Senayan. Lagian kan kita sama-sama manusia yang doyan makan nasi dan biasa melakukan ekskresi di kamar mandi tiap pagi. So, nggak perlu lah ya mengagumi berlebihan… Bukan begituh?

Hanya aja, berhubung gue teman yang baik dan nggak sombong, seperti biasa, gue lemparlah pertanyaan ke teman-teman di fb dan mp, yang bunyinya seperti ini:

“Mau ketemuan sama Raditya Dika@ps, ada yang mau nitip pertanyaan?”

Kali gituh ada salah satu dari teman gue yang ngefans banget sama si Radit dan sudah sejak dulu memendam satu pertanyaan, yang kalau nggak disampaikan bakal terjadi sesuatu dengan mereka. Nah, untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan, makanya gue mau bersusah-susah menampung pertanyaan mereka. Beeuh, bener-bener berjiwa pahlawan kan gue? *preeet!

Hheee, nggak ding! Berhubung juga gue teman yang jujur, gue beberin deh alasan kenapa melakukan itu semua. Pertama, jelas banget pengen pamer n membuat teman-teman iri dengan gue (minta digeplak!). Ke-dua, membantu meringankan kerjaan gue pastinya: menyiapkan daftar pertanyaan buat wawancara. Bahasa kerennya, sambil menyelam ngambil mutiara, gituh!

Dan tau nggak… Nggak disangka nggak dinyana yaaa, respon teman-teman okeh punya dan kreatif gile! Begini contohnya:
“Radit, udah punya cewek lagi belom? Kalau belom, gue bersedia kok gantiin Sherina. Hhee” (Gue jawab: nggak janji ya ditanyain. Sesuatu banget sih pertanyaannya. Hheee)
“Tolong tanyain, Radit bener kan marganya Nasution?” (Gue jawab: bener-bener penting ini pertanyaan. Tapi urgensinya apa ya?”
“Owh, jadinya sama Radit, ya Nje? Sip dah, mau nentuin tanggal, kan? Sukses yaaa.”(Gue jawab: minta dijitak ini orang!)
“Radit kapan lulus?”

Hheee, kreatif beudh, kan? Eh tapi ada lagi yang lebih kreatif, waktu gue melempar pertanyaan buat Maher Zein. Nggak kalah kreatif dari yang di atas. Niih contohnya:
“Maher kenapa sih make topi terus?” (Gue jawab: soalnya palanya lumayan plontos, malu kali!)
“Coba sodorin bakso dan nasgor, dia suka yang mana?” (Gue jawab: nasi uduk!)
“Maher kapan ngeluarin album terbaru? Hheee… Standar banget ya pertanyaannya…” (gue jawab: iya… Std banget. Hheee)
“Maher… Would you marry me? Hheee.” (Gue jawab: wah, sayang banget… Doi udah beranak satu!)

Saking kreatifnya, sampe-sampe nggak ada satupun yang gue tanyakan baik ke Radit maupun Maher. Hheee. Yang ke Maher, karena pertanyaannya nggak ada yang oke punya, yang ke Radit karena gue telat banget sampe PS. Raditnya udah keburu ada acara di kota tua, katanya. Huuuu, penonton kecewe!

Cerita ke-dua:
Sabtu pagi waktu gue mau ke tukang sayur buat nyuci baju, eh beli sayur… Ketemu sama salah satu ibu teman main badminton di rt sebelah yang biasa dipanggil Ummni. Ceritanya doi lagi nungguin anaknya yang mau berangkat manasik haji dari TK-nya. Dan terjadilah percakapan maha penting sekampung Ceger:

“Nu’, ntar malem main badminton ya kalau nggak ujan…”
“Siiip. Insya Allah, Mi.”
“Oiya, jadi ikutan arisan kan? 200 per bulan. Yang ikut 12 orang.”
“Iya donk, Mi. Ikutan…”
“Satu apa dua?”
“Satu aja, ngos-ngosan kalau dua. Hheee.”
“Yah, kali aja gitu mau dua… Lumayan buat beli kambing tahun depan. Hheee. Yaudah deh, mau ke tukang sayur, kan? Jangan lupa ntar malem main badminton yaaa.”
“Iya, Mi. Beres…”

Wah, senangnya… Padahal gue baru main tiga kali lho sama si Umi dan ibu-ibu lainnya. Eh udah diajakin main lagi. Diajakin ikut arisan pula… Uhuy, satu loncatan terbaik buat deketin ibu-ibu di dekat rumah!

Nah, jadi, so… kesimpulannya adalah: Mari kita isi sepuluh malam pertama di bulan Zulhijjah tahun ini dengan ibadah-ibadah terbaik. Makin getol sholat, baca Quran, n zikirnya, yeesss… Biar dapet gelar husnul khotimah gituh di penghujung tahun ini. Okokok?

Eh tunggu, itu kan materi pengajian gue sama Ustadzah Sabtu kemarin…

Terus nyambungnya apa?

Ya nggak ada… Kan judulnya aja Jaka Sembung naik odong-odong… Nggak nyambung doooonk! Hheee…

Tapi Last but not least, biar nggak diraguin keanakUIan gue, baiklah gue cari kesimpulan dua cerita penting di atas….

Hmmm, mungkin kesempatan nggak pernah datang dua kali. So, jangan pernah lewatin kesempatan kala ia datang menghampiri. Jangan sampe mengulang penyesalan nggak jadi wawancara Radit cuma gara-gara terlalu santai hingga terkena macetnya Jakarta (walaupun udah naik bis TransJakarta). Jangan sampe juga nyesel di kemudian hari nggak bisa deket sama tetangga. Kalau mereka sudah kasih lampu hijau, buruan tancap gas buat ngedekatin mereka. Melalui badminton dan arisan, misalnya…

Gimana, gimana…
Pusing abis naik odong-odong, Jaka Sembung makan ikan… Nyambung, kaaan?😄

8 comments

  1. li4h Lia · Oktober 30, 2011

    Ya dapet sih pesannya. Tp tetep masih pusing ;p

  2. nurjanah hayati · Oktober 30, 2011

    Ya iya pusing, bacanya pasti sambil naek odong2 bareng jaka sembung, pastiii. Hheee

  3. Nobi Nobita · Oktober 30, 2011

    hahaha.. Ga kejebak :p aku ga baca cerita ke-2nya..ckckck

  4. nurjanah hayati · Oktober 30, 2011

    Lah, siapa yg niat ngejebak? Beneran yg ini ga da unsur jebakannya sama sekali kok. Hheee

  5. akuAi Semangka · Oktober 30, 2011

    hahaha… nje gaulnya sama emak2 juga nih sekarang.😀

  6. nurjanah hayati · Oktober 31, 2011

    Ya gimana yaaa… Dlm hitungan tahun bakal jadi emak2 jg kayaknya🙂

  7. amah tetehdini · Oktober 31, 2011

    kasian, Nje… masa Jaka Sembung disalahin terus sih atas ketidaknyambungan manusia? hheee… kali-kali ikan kembung kek, atau apa kek. hhee, piiiss😛

  8. nurjanah hayati · Oktober 31, 2011

    berasa ngomong sama diri sendiri dah, Am😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s