Suwit-suwit… Cewek, Godain Kita, Duooonk!

Bukan maksud hati mau ikut Raja Gombal. Beneran, nggak deh. Cuma mau ikut Ratu Gombal! Ixixixix… Sama aja itu mah, yeesss!

Tapi sekali lagi gue mau menegaskan bahwa tulisan ini nggak bermaksud mengajarkan MPman MPwati untuk bergombal gombal riaaa. Masih jaman? *gaya

Tulisan kali ini, tak lain dan tak bukan cuma pembunuh kemacetan malam di terminal blok M. Melihat para wanita di sekeliling yang alahaaay bodinya! Kalau gue laki-laki nggak waras, pengen banget ngegodain dengan judul di atas: Suwit-suwit… Cewek, godain kita, duooonk!

Dan dua hari yang lalu di sini juga (terminal Blok M), waktu mau naik bus Transjakarta ke Kota Toea sama keponakan, obrolan pun terjadi antara gue dan keponakan yang notabene masih kelas 6 SD. Fyi, kalau lagi sama beberapa keponakan, buat menanamkan nilai-nilai, gue lebih suka kasih contoh yang dekat dengan dunia mereka, then didiskusiin baik buruknya.

Misalnya aja waktu di MM 69, waktu ini bis ngetem di Petukangan, ada beberapa anak muda yang lagi nongkrong-nongkrong sambil nyanyi-nyanyi pake gitar. Gue tunjukkin pemandangan itu ke keponakan.

“Liat tuh, Bang… Mau kayak gitu kalau udah gede?”
Doi ngeliat ke arah mereka (kayaknya sih) sambil mikir.
“Masih muda cuma nongkrong sambil ngamen aja kerjaannya. Diremehin orang orang, Bang. Mau?”
Doi senyum-senyum (kayaknya) sambil mikir, “Nggak mau,” katanya.
“Nah, kalau nggak mau, belajar yang bener dari sekarang. Kan katanya mau masuk Gontor. Ok?! Orang pinter dihargain banyak orang, Bang.”

Itu di MM 69. Di terminal ada lagi obrolan kita berdua. waktu gue liat ada seorang ABG wanita bercelana super duper pendek jalan di depan gue dan keponakan, satu kesempatan untuk nyekokin nilai-nilai, muncul lagi.

“Liat tuh anak cewek di depan. Sopan nggak pakaiannya?”
Doi ngeliat ke arah tuh cewek.
“Liat mata cowok di depannya, ngeliatin apaan? Pahanya kemana-mana diumbar. Sopan nggak?”
Doi keliatannya mikir lagi.
“”Mau nggak kalau Dedek Yuta yang digituin sama anak cowok? Dipelototin pahanya?”
“Nggak mau lah! Tau tuh… Celana anak-anak dipake! Mana ada tattoo-nya lagi!”
Woooot? Apaaaa? Ini bocah… Gue aja nggak merhatiin banget bangeto_O.
“Masa sih, Bang? Di sebelah mana?” (ini pertanyaan paling bodoh seorang tante kepada keponakannya yang masih SD. Dont try this at home, para tante!)
“Itu di sebelah kanan pahanya. Warna ijo tattoo-nya.”
Eeaaa… Bener-bener dah anak cowok mah. Jeli banget sama yang gitu-gituan!

MPmania… Kepikiran nggak, gimana kalau seandainya yang ngomong kayak begitu adalah anak cowok yang sudah baligh dan daya khayalnya sudah membumbung tinggi? Beuuuwh, kalau gue sih serem aja buat ngebayanginnya. Dan amit amit jabang beybeh, bangun bangun makan nasi pake garem, jangan sampe itu kejadian sama gue dan keponakan-keponakan gue. Hiiiyyy!

Kalau nonton berita macam Patroli, Buser, Bang Napi, dllsb yang nayangin berita pemorkasaan pada abg, nggak tau kenapa kuping gue kayak udah kebal. Hati gue lebih lebih. Nggak kasian sama korbannya. Kecuali kalau korbannya nenek-nenek berumur, bocah di bawah umur, n wanita yang udah berusaha menutup rapat tubuhnya. Kalau masih jadi sasaran juga, darah gue bakal mendidih hingga 200 derajat celcius. Mau ngunyeng ngunyeng tuh pelaku, rasanya. Huh… Sungguh ter-la-lu!

Walaupun kadang juga gue masih suka berpihak kepada mereka (laki laki). Gimana nggak, sebagai mahluk yang dari sononya dikaruniai daya khayal tinggi, tiap hari dipertontonkan aurat yang harusnya tertutup secara cuma-cuma, cowok normal mana yang nggak berkhayal macem macem? Mau nikah duit nggak mencukupi!

Buat para MPwati, yuk deh lebih aware sama pakaian kita. Selain fungsinya ngelindungin tubuh dari sengatan matahari yang kian menyengat, pakaian juga punya fungsi sosial, lho… Okeh kita lupakan otaknya laki laki yang *** (sensor), tapi otaknya bocah laki laki, gimana coba? Kasihanilah mereka dengan memberikan pemandangan yang indah indah aja. Biarkan otak mereka tumbuh sebagaimana mestinya dan sesuai umurnya.

Sebagai tante yang baik hati sama keponakan, gue sering banget waswas dengan pakaian abg jaman sekarang. Gue takut keponakan yang masih piyik jadi korban anak laki laki di bawah umur, yang nafsu binatangnya nggak terbndung karena pakaian para perempuan di sekelilingnya. Ujung ujungnya, yang jadi pelampiasan ya yang lebih lemah dari mereka: anak kecil perempuan. Nggak salah kayaknya nanya ke diri sendiri: apakah pakaian gue menjadi biang kriminal di sekitar?

Na’udzubillah…

Emang Islam itu keren banget, yeesss… Ketika peradaban Barat sampai detik ini masih memandang wanita sebagai objek yang cuma dinilai dari fisiknya n dibuang begitu aja ketika fisiknya udah nggak okeh, Islam sejak 14 abad yang lalu udah memuliakan para wanitanya dengan pakaian taqwa. Selain demi para wania itu lebih mudah dikenali, lebih aman dari gangguan laki laki bejad, juga menyelamatkan pandangan laki laki soleh. Para pelaku dan korban pemerkosaan di bawah umur pun nggak akan ada. Masya Allah, banyak banget yang terselamatkan ya karena baju taqwa para wanita. Bukan begetoh?😉

16 comments

  1. Rin Sakura · Desember 7, 2011

    widih malem2 masih ngeblog aja, tandain dulu ah ngantuk😛

  2. nurjanah hayati · Desember 7, 2011

    Nanggung… Dibuat sepanjang perjalanan pulang, kalau ga dilanjutin, bisa2 ilang ide2nya🙂

    Yaey, sami nih… Ngantuk. Howaaamo_O

  3. Heru Nugroho · Desember 7, 2011

    posting lewat hape mpok? atau tablet?

  4. nurjanah hayati · Desember 7, 2011

    Yep… Pake hape.

    Aamiin punya tablet. Minta doanya😉

  5. Heru Nugroho · Desember 7, 2011

    Aye punya banyak tablet, mau?
    Ada nyang paracetamol, panadol,dll😀

    Eh iya noh mpok, d'jakarta tuh beneran dah! Mpe bingung mw ghadhul bashar gmn lg, nunduk malah bahaya, pan celana mereka pada pendek, ngelengos malah mereka ada di kanan-kiri depan-belakang, masa aye dengak ke atas? -.-'

  6. Mudhalifana "pia" Haruddin · Desember 7, 2011

    Pemuda2 yg suka godain cewek dijalan enaknya diaapain nurje? Disambit ye? Gemes deh.

  7. nurjanah hayati · Desember 7, 2011

    Tsaqqif: heuw… Dia ngelawak pagi2 -,-
    Sabar ya, gue bs ngerasain apa yg kalian rasakan. Hheee, sok b-g-t dah gue. Ayo… Jangan mau kalah. Buat jg Komnas Laki2! Klw ada, gue dukung 1000 per mil!

    Mbak pia: dicongkel matanya! #eh?!

  8. 4gnez' Bike · Desember 7, 2011

    mbak nur, saya jg ijin share ya, bagus banget nih tulisannya
    n salam kenal🙂

  9. cool izmi · Desember 8, 2011

    Dari sisi cwe yg kudu jaga pakaian, dan dari sisi cwo yg kudu jaga mata.

    Pernah lho mba, ada yg godain pas lewat:
    “assalamu'alaykum, akhwaaat..”

    emang kodratnya wanita,ditutupin aja 'masih' indah.

    Jiaaa…

  10. nurjanah hayati · Desember 8, 2011

    anakmarkaz: itu dia masalahnya… mau diapain juga cewek itu indah. makanya mending diminimalisir yeesss… pakaian taqwa. amazing!😀

  11. eka NF · Desember 29, 2011

    Dilematis banget ya kondisinya..
    Aniwey,, that's true..

  12. nurjanah hayati · Desember 29, 2011

    Yoyoy… Ini realita -,-“

  13. masdi 226 · Januari 2, 2012

    Suwit-suwit… Cewek, Godain Kita, Duooonk

  14. nurjanah hayati · Januari 3, 2012

    #eh…

  15. fitriah rahmawati · Januari 21, 2012

    pakaian taqwa…

    mencegah lebih baik drpd mngobati ya, nje??
    ^_^

  16. nurjanah hayati · Januari 21, 2012

    Betooooool😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s