-el yang Bikin Sebel!

MPman MPwati… Apa hayooo akhiran -el yang bikin sebel? Yang jelas bukan nasi timbel, sambel, apalagi pecel! Kalau itu mah bukannya bikin sebel malah bikin ngilel! #maksabanget.com

Wokeh, menurut gue, akhiran -el yang bikin sebel adalah… Engingeng… Tarraaa… Degdeg, degdeg, degdeg… Label! Yep, biasa kita menyebutnya labeling, berhubung agak agak ng-Inggris ng-Inggris gemanaaa getoh, maka buat kali ini aja kita gunakan kata nge-label. Walaupun act alasannya biar judulnya berrima el-el aja sih. Hhiii.

Menurut (bukan psikolog) Enje Bisono, labeling itu ada dua jenisnya. Pertama labeling buat diri sendiri, misal: “Gue tuh paling nggak mudeng sama yang namanya matematika. Ibarat minyak dan air yang nggak bakalan bisa bersatu mau diapain aja” atau “Gue tuh nggak pantes banget disandngin sama doi yang solehnya nggak ketulungan. Malu ah, ntar dibilang nggak pernah ngaca lagi!” (konteksnya “didatengin” ikhwan soleh), dllsb yang senada. Dan yang kedua labeling buat orang lain. Misal, “Dia kan atong aka. Akhwat sepotong. Jilbabnya aja masih tipiiisss banget, dadanya kemana mana, lekukan tubuhnya juga nyata banget. Nggak syari dah pokoknya!” atau, “Si Markonah itu orangnya emang begitu dari lahir. Nggak asik buat dijadiin teman”, dllsb yang senada.

Yang pasti, keduanya lebih banyak mudhorotnya ketimbang manfaatnya. Nggak percaya?!

Bayangin nih, ketika kita ngelabel seseorang berdasarkan lebar kali panjang jilbabnya, so pasti alam bawah sadar kita akan terus merekam itu sampai ajal menjemput. Si Markonah itu Atong si Munaroh itu Atung (akhwa tanggung) si Marhamah itu Amil (akhwat militan). Bah, jahat amat! Padahal kan semua manusia berproses… Kalau sekarang jilbabnya masih belum menutup dada, sangat mungkin setelah tahu ilmunya doi bakal menjulurkan jilbabnya. Yang jilbabnya sekarang panjang, bisa jadi juga besok doi mendekin jilbabnya karena merasa sudah bukan bagian dari jamaah X, Y, atau Z. Yang ini lebih aneh lagi. Lo kira jilbab panjang cuma buat orang orang tertentu?! o_O

Begitu juga ketika kita ngelabel diri sendiri. Dudul lah, nggak cantik lah, males lah, nggak bisa matematika lah.. Maka bisa dipastikan juga alam bawah sadar kita bakal merekam itu hingga akhir hayat. Kita nggak bakal maju saking sibuk dengan banyaknya label negatif dalam diri. Virus pesimis pun bakal merajai diri. Duh duh… Kasian amat! Mending terima diri apa adanya sambil pelan pelan “nambal” yang negatif, kan? Jadi bikin pede berlipat lipat, optimis merajai diri, dan yang pasti makin heppiii!

Ah, banyak omong yak gue? Sok sok nggak pernah ngelabel diri dan orang lain aja… Hheee, tenang, Mamen. Justru karena gue abis ngelabel diri sendiri, makanya jadi tulisan ini. Peribahasan: sambil nyelam ngambil mutiara. Mengingatkan diri sendiri di blog biar dibaca yang lain. Kali kali ada yang beloman pernah dengar tentang penyakit ngelabel ini.

Dan lagian ya, namanya juga manusia-gue, elo, kita semua-yang dikaruniai otak buat berfikir dan hati buat merasa. Cuma berhubung tarikan untuk berfikir dan merasa ke semua yang berbau negatif lebih sering diasah, jadi deh sering ngelabel!

Ah, nggak perlu berpanjang kata lagi. Mari sama sama kita sembuhin penyakit ini dari dalam diri. Pelan pelan sajaaa… #RatrikotakModeOn ^__^

Iklan

29 comments

  1. Mudhalifana "pia" Haruddin · Januari 18, 2012

    ahh, aku cantik aahhh..*labelbikinsebeloranglaen πŸ˜›

  2. farida pane · Januari 18, 2012

    label ga selalu negatif kan? πŸ™‚

  3. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    Mbak Pia: itu fakta apa opini pribadi? #ngajak ribut πŸ˜›

    Mbak farida: yep, yg aye maksud di sini label negatif πŸ˜‰
    Anw… Salam kenal πŸ™‚

  4. farida pane · Januari 18, 2012

    salam kenal jg πŸ™‚

  5. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    InsyAllah nanti mampir ke rumahny klw sdh d dpn kompi πŸ˜‰

  6. Mudhalifana "pia" Haruddin · Januari 18, 2012

    7 dari 10 orang yang ditanya bilang begitu.. πŸ˜‰
    2nya tidur, 1nya ga jawab.

  7. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    Apa ini ini apa? Pertanyaan yg mana? #binun o_O

  8. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    Eh eh… Baru ngeh. Ternyata pertanyaan yg cantik cantik itu, tho? Ah… Siapa dl nih korespondennya? Bocah 5 thn, ya? Yawjarlaaah πŸ˜›

  9. Rin Sakura · Januari 18, 2012

    aamiin πŸ˜€

  10. Mudhalifana "pia" Haruddin · Januari 18, 2012

    nurje..ratri kotak sapa? ..temennya tehkotak? πŸ˜›

  11. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    mbak rin: aamiin yg mana, sih? jaka sembung bawa bakwan… ga nyambung garink! πŸ˜›
    mbak pia: duh duh duh… itu lho… vokalisnya tim nasyid, eh band Kotak. yang suaranya ngerooooock b-g-t! :DD

  12. Mudhalifana "pia" Haruddin · Januari 18, 2012

    Kalo pokalis kotak mah tantri, bukan ratri:-P

  13. Rin Sakura · Januari 18, 2012

    “Mari sama sama kita sembuhin penyakit ini dari dalam diri. ” ini lhoooooooooo πŸ˜›

  14. Rin Sakura · Januari 18, 2012

    wkwkw enje udah sok gahol salah lagi πŸ˜€

  15. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    mbak Pia: duh maap, keseleo #ngeles
    owh, yayaya..
    mirip2 lah. hheee

  16. nurjanah hayati · Januari 18, 2012

    mba rin: biarin. hheee πŸ™‚

  17. Danny Z · Januari 19, 2012

    Aku sering nge-label diri sendiri, tapi alhamdulillah itu hanya untuk memotivasi diri sambil mengharap miracle dari Alloh heheheh….

  18. nurjanah hayati · Januari 19, 2012

    wah bagus donk kalau begitu… hheee.
    tapi, gimana tuh maksudnya, ngelabel buat memotivasi diri sendiri? masih beluman mudeng -,-“

  19. li4h Lia · Januari 19, 2012

    Ah, soal panjang-pendek jilbab yah. Pas bener lagi kepikiran soal ituh πŸ˜€

  20. nurjanah hayati · Januari 19, 2012

    knp, Mbak? πŸ™‚

  21. li4h Lia · Januari 19, 2012

    Iya, kaya yg Enje bilang, org suka menilai brdasarkan panjang-pendek jilbab. Sebetulnya ceritanya agak panjang, cm masih segen nulis wkwkwk

  22. nurjanah hayati · Januari 19, 2012

    ayo tulis….! πŸ™‚
    buat meluruskan yg masih nilai seseorang dari gedenya jilbab. hheee

  23. li4h Lia · Januari 19, 2012

    *tersenyum dan undur diri* permisi

  24. nurjanah hayati · Januari 19, 2012

    eeaaa… ga seru ah -,-“

  25. li4h Lia · Januari 19, 2012

    Iya, nanti klo udah pny nyali ditulis deh. Abis klo cerita jatohnya curhat dari awal smp akhir. Beda ama Enje yg bisa muter2 dulu, n pake umpama2 :))

  26. Danny Z · Januari 20, 2012

    Contoh: aku sedang ngomong sama diri sendiri,”Mana mungkin kamu bisa bla bla bla….”… Tapi dijalanin juga sama akunya, kata-kata aku yg tadi tuh terngiang-ngiang terus gitu, ya syukur-syukur berhasil, kalopun ngga berhasil juga ngga gitu kecewa soalnya hati aku udah ngomong aku ga bisa jadi ngga ngarep banyak (Untuk hal-hal tertentu gitu lho hehehe…..)

  27. nurjanah hayati · Januari 20, 2012

    mbak liah: ditungguuuu, yeah πŸ™‚

    mas Z: hmmm… #berfikirkeras

  28. Ina Chan · Januari 21, 2012

    ikutan nyimak ya, gan.. πŸ˜€

  29. nurjanah hayati · Januari 21, 2012

    ina: sila, Gan πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s