A to Z: Tribute to Jakarta

Aheeyyy… anak Jakarta mau curlem alias curhat malem-malem. Betapa semakin ke sini, kian tersayat dan tercabik hatinya. Cintanya pada tanah kelahirannya, keknya makin menipis pis pis pis dari hari ke hari. Dibilang nggak cinta sih bukan, cuma makin nggak nyaman aja tinggal di mari.

Eh tau nggak apa penyebabnya?

Fyuuuhhh… tolong jangan ada yang tersinggung dengan tulisan ini. Ga bermaksud membuat dikotomi antara si empunya Jalarta n pendatang, just curhat, gitu loch.

Hanya saja… fakta berbicara kalau penduduk asli Jakarta semakin tergusur dari kampungnya. Iya contohnya gue ini. Jang sudah mengungsi hingga Tangsel akibat kena gusur! Kasian banget keluarga gue, yeesss…

Lanjut… sementara gue n orang Betawi lain makin minggir ke luar Jakarta, eh yang di luar Jakarta malah makin berjubel di mari. Mau ngadu nasib denger-denger, sih. Nggak peduli Jakarta udah penuh sesak.

Ohenje, bukan cuma sampai di situ ternyata. Padahal tadinya kampung gue masih banyak lahan hijau yang sedap dipandang mata. Qok sekarang jadi banyak lahan yqng membentuk gunungan sampah, sih? Rasa-rasanya nggak ada satu tempat yang nggak ada sampahnya! >_>

Sialnya, bukan cuma sampah yang jadi masalah. Transportasi umum n pribadi juga bikin keki. Udah berusaha idealis dengan naik angkutan umum. Uhuhu… ternyata di jalanan jadi masyarakat kelas tiga aka yang tertindas.

Vak (*maksa) supir Metro Mini n Kopaja udah pada kayak orang kesurupan kalau bawa penumpang. Waduh ditambah jalanan kok udah kayak show room motor! Xixixi, satu lagi: mobil mobil pribadinya juga pada betah yak, berlama-lama dalam kemacetan?!

Yah, emang udah takdirnya Jakarta, kali yeesss… Zero kesadaran membangun dari penduduknya, cuma mau dapat duitnya aja…o_O

*di MM 69 yang supirnya kayak orgil: marah-marah ke penumpang pakai kata-kata kasa

12 comments

  1. li4h Lia · Februari 22, 2012

    Lho? Masih di jalan? Semoga sampai di rumah dengan selamat

  2. al fajr "fajar" · Februari 22, 2012

    sabar.. =)

  3. nurjanah hayati · Februari 22, 2012

    Ahahay… Nasib kena gusur smp ke pinggiran Jakarta🙂
    Tapi alhamdulillah udah sampe dgn selamat.

    Anw… Poinnya bukan itu, Mbak Liah… Perhatiin deh, aku sukses buat tulisan yg awal kalimatnya dari awal smp akhir berurutan abjad A-Z (;

    *penting?!

  4. nurjanah hayati · Februari 22, 2012

    Mas jarway (apa mbak? Hheee, maklum pake hape, ga keliatan avatarnya *halasan!): hheee… Iyeesss (;

  5. al fajr "fajar" · Februari 22, 2012

    saya perempuan.. qiqiqi..=)

  6. li4h Lia · Februari 22, 2012

    Oh gitu. Hahaha gak nyampe ke sana mikirnya :))
    Alhamdulillah udah nyampe

  7. nurjanah hayati · Februari 22, 2012

    Mba fajar: oooh, yg suka dipanggil mba fajar sm si Heru, yak?🙂

    Mba liah: ketutup rapat sm curlem-nya sih yeesss😛

  8. al fajr "fajar" · Februari 22, 2012

    iyaaaaa.. betul..betul..betul..qeqeqe

  9. li4h Lia · Februari 22, 2012

    Hehehe

  10. nurjanah hayati · Februari 22, 2012

    Mba fajar: siiippp dah… Nambah 1 kenalan😉

    Mba liah: kek senyuman penuh makna #curiga😄

  11. li4h Lia · Februari 23, 2012

    Kagak kenape-kenape, sih Nje. Ketawa maklum aje, curhat emg enaknye malem2😀

  12. nurjanah hayati · Februari 23, 2012

    Ho oh… Paling enak malem2 curhat. Apa ngeluh? #eh😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s