Pantun Ramadhan

Jalan-jalan ke Rumania
Pulangnya lewat Kemayoran
Ahlan, MPmania
Di bulan mulia, bulan Ramadhan…

Pinjam mesin tik di rumah Bang Isa
Pulangnya nonton di Mega Ria
Detik-detik menjelang puasa
Semua MPmania wajib bergembira…

Bang Mamat dapet tugas ke Sudan
Pok Saodah dibawain ketan
Ngomong-ngomong tentang ramadhan
Sudah pada buat targetan kan?

Andi Lau suka nonton film Sinchan
Jacky Chan suka nonton Mortal Combat
Buat yang masih galau belom punya targetan
Buruan buat sebelum tetlambat

Eno Lerian pelantun tembang Dakocan
Si Joshua sekarang main sinetron
Emang kenapa sih harus buat targetan?
Biar Ramadhan kita makin berkesan, ngerti ora Son?!

Beli kolang-kaling buat Yayuk
Beli sedotan buat minum cincau
Saling ngedoain, yuk
Yang punya targetan moga bisa tercapai, yaw!

Paling enak makan ati ampela
Lebih enak lagi makan ikan patin
Oiya sebelum lupa
Mohon maaf lahir batin

^____^

Tentang Babeh Gue #Jilid2

Segalak-galaknya orang, sekalinya nggak ngerasain galaknya pasti ngangenin juga. Apalagi kalau banyak orang maupun kejadian yang membuat memori kita sama itu orang galak tiba-tiba muncul. Makin menjadi jadi aja deh kangennya. Padahal waktu doi
masih ada nggak kayak gini amat. -,-

Ah, to the point aja. Gue lagi keingetan mulu nih sama almarhum Babeh. T.T Semakin ke sini semakin banyak orang dan kejadian yang membawa gue ke hadapan wajah Babeh.

Emang sih gue bukan anak yang sepenuhnya taat, berbakti, patuh, dan anak kata birul walidain yang lain. Tapi gue juga manusia biasa yang butuh kasih sayang seorang ayah gitu loh. *kata-katanya nggak inget umur banget

Semua berawal sejak pindah rumah sebulan ini. Beda sama rumah dulu yang masih ada kebon di belakang rumah dengan berbagai manfaat. Salah satunya tempat mengolah sampah rumah tangga (ortu) gue. Biasanya Babeh tuh yang rajin menghabiskan waktu di sana berjam-jam. Maklum, udah di rumah aja.

Kalau di rumah yang sekarang? Heuw, nggak ada lahan kosong di belakang rumah, Bow! Sampah, kata tetangga ya dibuangnya gitu aja di area pembuangan sampah dekat rumah. Ckckck… waktu pertama kali buang sampah sendiri di TPS, cesss, kayaknya gue manusia paling nggak guna banget. Bisa menghasilkan sampah tapi nggak bisa memusnahkan. Terutama banget sampah plastik yang nggak bisa didaur ulang. Langsung keingetan dan malu sama Babeh yang biarpun sudah berumur tapi masih peduli lingkungan. -,-

Oiya, Babeh juga suka pelihara burung n ayam. Kalau dulu gue sering ngedumel ngeliat kotoran hewan melingkupi segala sisi kebon belakang rumah, sekarang gue sadar, biar kata agak jorok, keberadaan ayam-ayam itu sungguh manfaat untuk menghabiskan nasi dan lauk sisa yang udah nggak ada lagi yang mau makan. Kalau sekarang? Nasi dab lauk pauk sisa selalunya kebuang gitu aja bareng sampah. Parah beudh yakยก

Waktu zamannya BBJ alias Batik Beresin Jakarta juga sama. Lagi-lagi remembering Babeh! Gue yakin banget, kalau doi tau gue punya BBJ dan bantu jadi saksi HD 11 Juli kemarin, pasti doi seneeenggg banget banget. Izin mabit bakalan gampang. Pulang-pulang disambut dengan diskusi suasana pemilukada siangnya n kekalahan HD sambil ngeteh bareng di depan tivi. Yah, sayang beribu sayang itu semua cuma mimpi. Hihi. Fyi: Babeh bukan kader PKS, lhooo. Doi cuma mengidolakan Ust. HNW. Kalau di tivi ada Ust, pasti dipantengin terus tuh sama doi.

Belom lagi di jalan beberapa kali melihat bapak-bapak yang mirip sama Babeh. Salah satunya Whistle Blower di St. Pondok Ranji. Kalau difikir-fikir, tingkahnya kok mirip Babeh yak? Maksudnya sih baik, suka berbagi informasi sama orang sekitar sambil SKSD. Walaupun kadang suka sotoy. Hehe.

Segitu dulu lah tulisan yang isinya full curhatan ini. Emang begitu ya… orang kalau udah nggak ada baru deh berasa kehilangan. Pas giliran ada disia-siakan.
Heuw, manusia! -,-

*abaikan aja tulisan ini ๐Ÿ˜€