#Laki

Wasiat Tukang Mie Ayam

Eh lupa deh… gue pernah cerita belum, sih, tentang mie ayam Gajah Mungkur dekat rumah yang insya Allah terjaga kehalalan dan kethoyyiban-nya? Kalau nggak salah, sih, bener gue belum pernah cerita. Makanya gue mau cerita. *haha, banci cerita!

Sampai sekarang gue masiiih haqqul yaqin kalau tukang mie ayam di seantero pinggir jalan itu nggak hijienis n jauh dari kata sehat kecuali satu tempat: mie ayam Gajah Mungkur di Ceger. Ayeee!

Sebetulnya gue sudah tau mie GM ini sejak kelas I SMA, karena penjualnya yang lumayan nyentrik. Bayangin, doi mulai gelar lapaknya ba’da Ashar. Nanti pas adzan Maghrib berkumandang, udah ditinggal gitu aja gerobak beserta isinya. Nah, pas adzan Isya lagi sepi pengunjung pun gitu. Doi bakal ngacir ke musholla dekat situ. Noted: dagangnya di pinggir jalan!

Awalnya gue fikir kualitas mie ayam GA nggak ada beda sama mie ayam pada umumnya. Tapi setelah beberapa kali nyicip lagi sambil ngobrol sama si Pakde, gue makinyakin taiye kalau mie GA sungguhlah terjaga kehalalan dan kethoyyibannya. Suleee!

Bukti pertama jelas tampak dari ketaatan si Pakde terhadap panggilan sholat. Gue saranin kalau mau ke sana jangan pas waktu sholat, deh. Dijamin lo nggak bakal nemuin si Pakde ini alias kudu nunggu doi selesai sholat dulu.

Bukti kedua… belum lama gue makan lagi di sana setelah beberapa tahun cuma tegur sapa sambil lalu aja sama si Pakde. Lupa awalnya ngobrolin tentang apa, eh tetiba doi masuk pembicaraan tentang Palestina, zionis Israel, partai * Sejahtera, sampai ujung-ujungnya tentang Khauf. Katanya, jadi pedagang mesti takut sama Allah. Katanya lagi, biar kata pembeli nggak liat proses pembuatan mie ayamnya, tapi Allah selau liat! T.T #laki banget ini yeesss.

“Insya Allah mie ayam saya sehat, Mbak. Mie-nya saya buat sendiri di rumah. Kerupuk pangsitnya juga. Daging ayamnya juga saya beli yang masih hidup terus dipotong sendiri di rumah. Biar ribet tapi kan yang penting berkah. Iya kan Mba?”

Eh bukan cuma itu dink. Ada lagi bukti ketiga… bahkan sampai detil-detil yang berkaitan sama behind the scene dagangannya juga diperhatiin lho sama doi. Sumprittt, #laki banget ini si Pakde.

“Kalau belanja juga kalau bisa nggak usah di supermarket lah Mba. Nggak jelas uangnya ngalir ke mana. Mending kita bantu pedagang di pasar-pasar. Saya kalau lagi kepepet aja belanjanya di supermarket A*adMart. Minimal saya tau itu punya orang Islam.”

Arghhh… yang kayak gini nih the real #laki. Kalau ketampanan jiwa dan raga para lelaki sudah dilalap sama para Nabi terdahulu (Muhammad SAW n Yusuf AS), maka Pakde ini lah salah satu dari sari pati dua hamba mulia tersebut yang kini tersisa. Mungkin nggak raganya, tapi cuma jiwanya.

Menurut Anis Matta, sudah habis #laki sempurna di zaman kini. Kalau ngeyel bin keukeuh mau dapetin yang sempurna jiwa dan raga… mimpi kali yeesss! *kalau kalimat yang terakhir, itu kata gue yeesss*

Kita hidup di zaman yang mau nggak mau harus mau memilih. Nggak ada lagi kata ‘dan’ hanya tinggal ‘atau’ yang tersisa. Jiwanya yang tampan atau raganya yang menawan. Kalau milih raga yang tampan, yaaa palingan cuma 5 tahun mempesonanya. Setelah itu end! Tapi kalau kita milih (dan semoga gue dapetin) yang jiwanya menawan seperti si Pakde, insya Allah daya pesonanya nggak lekang dimakan masa.

Okesip, met milih… 😉

Iklan

10 comments

  1. liadisini · Oktober 31, 2012

    gak juga Nje, bokap gw mudanya ganteng, sampe tua juga masih ganteng. wkwkw *ini apaaa juga*

    ecieee yg lagi milih laki 😀
    jadi inget cerita cinderella yg di blog lama itu deh.

    • hanajrun · Oktober 31, 2012

      kamsudnyaaa…
      gantengnya mah gak pudar, Mba. Cuma ‘rasanya’ yg pudar, soale tiap hari terpapar sama kegantengannya. Ibarat pake jam tangan, awalnya risih kalau gak biasa. bisa jadi panas atau gatel. tapi lama kelamaan pasti jadi gak berasa. Hehe…

      eh bukan, ini efek bacalagi buku Serial Cinta-nya Anis Matta, bukan lagi milih laki :p

      eh cerita yg mana yaaaak? luping dah 😀

  2. liadisini · Oktober 31, 2012

    OOT: nah, posting yg ini masuk ke reader, masuk juga ke inbox. kira2 apa bedanya sama posting yg sebelumnya ya?

  3. mutsaqqif · Oktober 31, 2012

    di sebelah mane sih mpok mie ayamnya?

    • hanajrun · Oktober 31, 2012

      itu lhooo…gak jauh kalau masuk ke jalan Ceger. pas banget mangkalnya di kost-an cowok anak STAN. yg temboknya putih semua. tau ora?

      • mutsaqqif · Oktober 31, 2012

        yg lebih detail gt…

        sekitar ceger harmoni atau masjid syuhada atau arah mana nih?

      • hanajrun · Oktober 31, 2012

        ceger yg jalan Panti Asuhan. Yg gangnya sejajar sama Ahad Mart. di sebelah kanannya. ayo cobain Her. Gak enak2 banget sih, tapi kan halal n thoyyib 😀

  4. pianochenk · November 1, 2012

    Okesip 😉

    • hanajrun · November 1, 2012

      njiieeee… yg lagi milih, njiieeeee :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s