#Pacaran , Masih Jaman?

Hollaaaa, WPmaniaaa… happy long holiday! ๐Ÿ˜€

Mau share, ah, tugas nulis akhir tahun tentang #cinta. Act agak males-males gimana gitu buat mulainya. Maklum, udah agak gak sesuai sama umur. Haha. Tapi demi tawasaw bil haq, beberapa hari lalu mencoba berdamai dulu lah sama yang namanya cinta alias love alias tresno!

Voilaaa… jadi deh tulisan ini! Enjoy…

ย 

Assalamu’alaikum wr. wb

ย 

Gerah gerah geraaaah! Makin ke sini, gaya pacaran remaja kita makin bikin gerah ya Sob? Kiri kanan pegang-pegangan tangan, depan belakang bercumbu rayu, bahkan gak sedikit yang lebih parah dari itu. In the name of love and tresno and cinta, yang cewek rela diapain aja asal doi setia, yang cowok meraih kegembiraan tiada tara dari itu semua. Hffttt… cepek deh!

Kesannya dunia cuma punya berdua. Gak heran kalo semua seperti sah-sah aja mereka lakuin di depan umum, soalnya yang lain kan cuma ngontrak gitu loch! Tinggal yang jomblo deh yang kudu banyak-banyak beristighfar. Bahkan sampe ada juga jomblo yang tadinya keukeuh gak mau pacaran sebelum tiba kehalalan, jadi ikut-ikutan tergelincir saking guwedenya ‘godaan’ dari lingkungan. Astaghfirullahal’adzim…

Sedih banget, Sob, nerima kenyataan kalo cinta di era sekarang tuh dangkal banget konsepnya. Film, musik, puisi, teater yang membawakan tema cinta, cuma menggambarkan cinta antar lawan jenis. Udah jarang banget deh kita temui lagu-lagu yang mengangkat tentang cinta kepada Allah, ayah, ibu, bahkan sesama muslim.

Padahal ya, Sob… Ibnu Hazm, seorang ulama asal Spanyol, menulis: Cinta (al-Huub), semoga Allah selalu memuliakannya, mula-mula permainan, lama-lama kesungguhan. Cinta memiliki makna yang dalam, indah dan agung. Tak ada kata-kata yang mampu melukiskan keindahan dan keagungannya. Hakikat cinta tak dapat ditemukan, selain dengan segenap kesungguhan pengamatan dan penjiwaan. Cinta tak dimusuhi agama dan tak dilarang syariat-Nya. Cinta adalah urusan hati, sementara hati adalah urusan Ilahi.

Kebalik banget ya sama cinta yang kita lihat kini. Di awal-tengah-akhir ya cuma permainan. Maknanya udahlah cetek, endingnya gak indah (MBA), boro-boro agung! Semua mendadak jadi pujangga untuk mendeskripsikan cinta versi mereka just based on nafsu belaka. Bahkan cinta yang ada sekarang gak sesuai sama syariat agama, udah gak takut sama Allah lagi deh kayaknya! Huhu, miris!

Ah, mungkin emang pemahaman kita tentang cinta belom sampe ke al-hubb seperti yang dibilang Ibnu Hazm, kali yaaa. Masih sebatas tingkatan ‘isyq: salah satu dari banyak kata cinta dalam bahasa Arab yang orang Arab sendiri paling sebel menggunakan istilah ini. Selain pelafalannya yang nyangkut di tenggorokan alias susah, juga maknanya yang jelek banget. Cinta buta yang udah gak kenal mana yang hak en mana yang batil, yang semau-maunya, seenak udelnya. Boleh coba dicari syair-syair orang Arab, dijamin gak ada yang menggunakan kata ‘isyq ini.

Nah, Sobat Nida gak mau dooonk berkubang dalam cinta buta (‘isyq) yang gak jelas ujungnya dunia wal akhirat? So… inget-inget deh beberapa tips cinta dari Nida berikut ini:

1. Mencintai Allah adalah bentuk cinta yang gak pernah ada ruginya

Ini ciyusss lho Sob! Kalau kata Raihan: bila selangkah kurapat pada-Mu, seribu langkah kau rapat padaku. Cara Allah mencintai hamba-Nya itu gak ada yang ngalahin. Sesuatu!

Kalo cinta kepada manusia, biasanya apa yang kita dapet sih, Sob? Cinta balik di dunia, materi en keturunan. Apa lagi? Tapi kalo cinta kepada Allah… udah ada jaminan bakal dicintai oleh-Nya dan seluruh mahluk di langit en di bumi. Wow!

“Apabila Allah mencintai seorang hamba maka Dia menyeru, sesungguhnya Allah mencintai fulan maka cintailah ia. Lalu Jibril mencintainya. Kemudian Jibril menyeru penghuni langit, sesungguhnya Allah mencintai fulan maka cintailah ia oleh kalian. Lalu penghuni langit mencintainya. Kemudian diberikan padanya penerimaan di bumi.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, lafadz milik Al-Bukhari)

Nah, siapa yang mau dapetin limpahan cinta kayak gitu… yuk rajin-rajin mengerjakan apa yang diperintahkan en menjauhi apa yang dilarang oleh-Nya. Salah satunya dengan menjauhi pintu perzinahan aka pacaran. Inget ya, Sob: pacaran itu pintu zina!
ย ย 
2. Love Rasulullah ever

Yang ini juga sama. Gak pernah ada ruginya deh mencintai Rasulullah. Udahlah tampan, tutur katanya menawan, tingkah lakunya pun amat sopan. Lagian udah fardhu ‘ain juga kita mencintai beliau, Sob! Karena beliau-lah kita dapat merasakan indahnya Islam hingga sekarang. Alhamdu-lillah… *ust. Jama’ah mode*

Masalahnya, gimana sih cara mencintai Rasulullah yang benar? Apa iya cukup cuma rajin bersholawat padanya? Kalo itu mah mesti! Soalnya Allah dan para malaikat aja senantiasa bersholawat kepada beliau. Tapi gak cuma sampe di situ lho, Sob… masih ada yang gak kalah penting!

Al Qadli ‘Iyadh rahimahullah, berkata: “Di antara bentuk cinta kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam adalah dengan menolong sunnahnya, membela syariahnya, berangan-angan hidup bersamanya,…”

Anyway… Sobat Nida udah pada punya mimpi bertemu Rasulullah, belum, nih?
ย ย 
3. Cinta itu membebaskan

Nida tau banget deh, di usia remaja kayak kita (kitaaa?), gejolak cinta sama lawan jenis gak bisa dielakkan! Sealim-alimnya kita, pasti pernah kan ngerasain debaran cinta sama lawan jenis? Ciyeee… Tiap hari terbayang-bayang wajah doi, tiap hari mesti ngeliat wajah doi, tiap hari maunya denger suara doi. Eeeh… masalahnya semua kepentok gitu ya sama aturan agama. Gak boleh berdua-duaan, gak boleh pacaran, banyak gak bolehnya deh!

Weit, tenang aja Sob… kamu gak sendirian! Para sahabat Rasul pun pernah ngalamin hal serupa, gak terkecuali Ali bin Abi Tholib en Fatimah Az-Zahra anaknya Rasul. Bayangin aja, mereka sepupuan yang tinggal di satu atap. Wajar banget kan kalo saling ada rasa? Tapi kerennya… gak ada satupun manusia yang mengetahui perihal perasaan mereka, termasuk juga syaithon! Makanya ketika tau Abu Bakar en Umar mau melamar Fathimah, gak ada perasaan macem-macem tuh dalam diri Ali. Ya ridho aja sama takdir Allah.

Pasti Sobat pernah denger deh ungkapan Ali yang paling terkenal: Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan. Itulah keberanian. Atau mempersilakan. Yang ini pengorbanan.

Jadiii… kalo ngaku cinta sama someone, gak usah pake bumbu kegatelan lah. Kalo udah siap ya ngadep aja ke ortu-nya, kalo belum siap yowis jangan pake dipaksain pacaran bertahun-tahun yang penuh kepura-puraan en ketidakpastian. Mending serahin semua sama Allah. Doa yang banyak biar dikasih jalan yang terbaik terhadap perasaan kita sama doi. Kalo jodoh kan gak ke mana, ya, Sob?ย 

Wassalamu’alaikum wr. wb

ย 

sumber bacaan: “Tamasya Ke Masjid” karya Jaya Komarudin Cholik dan Tauuqul Hamaamah (Kalung Merpati) karya Ibnu Hazm

Iklan

Ikhtiar vs Doa

Sesattt! Dimana-mana, ikhtiar itu cs-an sama yang namanya doa, kaleee’. Bukan malah versus begindang!

Hehe, betul betul betul. Untuk banyak hal gue sepokat sama hukum itu. Bahwa ikhtiar sama doa itu fardhu ‘ain-nya berbarengan jalan. Tapi kali ini khusushon, bikos gue mau menyoal konflik Palestina&Israel yang baru kemarin gue tonton filmnya di JPFF (Jakarta Palestine Film Festival).

Wait wait wait… sebelum lupa, gue pengen bilang sepatah dua buat mereka yang udah gue tawarin tiket gratis ke sana, eh malah nolak or gak jadi dateng.

1 kata: kasian
2 kata: kasian deh
3 kata: kasian deh kalian
4 kata: kasian banget deh kalian

Oke, lanjut. Intinya kemarin gue nonton dua judul film: Tears of Gaza sama Bethlehem. Sumprit sediiiih banget! Selain berurai air mata, keluar dari ruangan ternyata juga berurai satu kesimpulan: Palestina&Israel itu punya satu kesamaan yang mencolok.

Dua-duanya punya ikhtiar yang cetarrr (kalo gak salah, cetar tuh artinya melebihi kata ‘wah’ en ‘sesuatu’, ya?). Mengerahkan segala daya upaya demi meraih kembali tanah Palestina (versi rakyat Palestina) or merampas tanah yang dijanjikan tuhan (versi zionis).

Tapi ada satu perbedaan yang juga mencolok antara keduanya (ba’da baca artikelย  sana sini tentunya). Satunya berikhtiar dengan doa supaya tanah Palestina kembali ke pangkuan atau mati syahid. Satunya lagi berikhtiar juga biar tanah Palestina 100% terkuasai en rakyat Palestina habis sehabisnyah! Tau deh pake doa atau nggak, yang jelas takut mati!

Mongomong tentang doa, kepercayaan en agama, masa yaaa… baru tau gue kalau rabbi (pemuka agama) mereka tuh aneh betul kelakuannya. Gak merepresentasikan gimana pemuka agama seharusnya gitchuw.

Emang dasar gak waras! Gak jarang para zionis itu minta dalih/fatwa ke para rabbi mereka buat melumatkan rakyat Palestina. Yang lebih gillanya, eh si rabbi-rabbi itu melegalkan apa yang diminta zionis. Jadi, kesumpilannya… agama mereka membolehkan pembunuhan, dooonk?

Nggak mungkin pake doa juga kan ikhtiarnya? Bikos sepemahaman gue, doa itu cuma untuk hal yang baik-baik aja. Kalo untuk yang jelek-jelek (kayak melegalkan pembunuhan), itu bukan doa deh.

It means… so pasti Palestina lah yang bakal menang, walau mungkin harus banyak yang syahid dulu. Bikos kemenangan hakiki gak cuma butuh ikhtiar, tapi juga doa. Sebagai pertanda kepasrahan kita sebagai mahluk. Dan haqqul yakin Allah lah pemberi kemenangan sesungguhnya. Bukan Amerika, Inggris, PBB, atau yang lainnya.

Haha… sok banget ye gueeee!

Gapapa, yang penting ngupdate blog lagih! ๐Ÿ˜€

Sekian en trima gaji (sebentar lagi).

Ceritanya Nulis Tentang #LDR

Wewww… (lagi-lagi) absen nulis di blog u.u

Sumprit ngaaaruh banget pas nulis beneran…!

Okeh, untuk menghibur para fans blog enjeklopedia ini (yok berjama’ah jitak gue! :p), gue update blog pake yang ini aja yaaa… Harap maklum kalo bahasanya lebih berjiwa muda dari biasanyah. Haha.

#LDR yang Gak Bikin Geger

Assalamu’alaikum wr. Wb

Sobat Nida… LDR (Long Distance Relationship)-an sama someone, katanya ada suka ada duka, ada enaknya ada enggaknya. Pun di jaman teknologi serba canggih yang makin menunjang kemudahan dalam ber-LDR ria, menurut sebagian besar pelaku LDR, teteeeup was-was pastilah ada. Secara si doi jauh di mata, belum tentu kita dekat di hatinya. Hiks, sedih!

Apalagi laki-laki emang udah fitrahnya gampang banget plus cepet bener seneng sama yang bening-bening (air, kaleee’!). Liat yang lebih indah dikiiit aja dari yang udah dipunya, bye-bye, my oldie lady…! Nah, kebalikannya, perempuan udah fitrahnya gampang banget setia terhadap sesuatu/seseorang. Susah deh berpaling ke lain hati kalo udah merasa nyaman. Beuwh… kalo udah begini, jadi runyam kan LDR-an? Apalagi kalo yang LDR-annya belom halal alias masih sama pacar, bisa-bisa runyam pangkat tiga ini mah!

So that… kalo mau LDR-an yo mbok dipilih-pilih, Sob. Gak semua orang bisa diajak LDR-an soalnya. Kalau mau LDR-an mending sama yang ini aja niiih:

1. Orang tua

Buat Sobat Nida mahasiswa yang lagi merantau nun jauh di sanaaa, jangan takut! You are not alone, Sob. Sejauh apapun tempat kuliah, LDR-an sama ortu dijamin gak bakal ngaruh sama kadar cinta mereka ke kita walau seujung kuku. Gak perlu juga deh nguji kadar kesetiaannya, karena mereka bakal selalu setia menanti kita hingga balik lagi ke rumah.

Contoh gampangnya, mesti jauh, uang saku masih tetep dikirim kan saban bulan? Mesti jauh, masih suka disms en ditelpon kan tiap malam? Mesti jauh, kalo kita lagi di rumah pasti dapet pelayanan bak raja, apa yang kita mau diturutin, kan?

Gak salah emang pepatah yang bilang โ€œKasih ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galahโ€.

Mongomong… kita udah LDR-an sama ortu, belom, yaaa?

2. Sodara kandung

Kita seringnya kebalik sih ya… Kalo sama teman bisa baiiik banget. Tapi kalo sama sodara kandung mah ribut mulu. Padahal biar gimana pun, kita tumbuh hingga segede ini bersama mereka, lhooo… pasti ada andil mereka hingga kita menjadi seperti sekarang ini. Percaya deh, Sob, kalo mereka selalu mengharap kebaikan untuk diri kita, mesti mungkin gak pernah diucapkan. Maklum, kegedean gengsi kalo sama sodara sendiri! Hehe.

3. Teman yang soleh

Teman itu beraneka rupa bentuknya, Sob. Ada yang selalu setia kala dekat dengan kita doank, ada juga yang selalu setia kala jauh maupun dekat. Nah, sebaik-baik teman ya yang selalu inget en setia sama kita walopun kita gak ada di sisinya. Kala dekat mereka selalu ada untuk kita, kala jauh doanya gak pernah putus buat kita. Prinsip mereka dalam berteman seperti hadits berikut:

โ€œDoa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, โ€œAamiin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.โ€

Teman yang kayak gini nih yang mesti dijaga, yang paling pas buat dijadiin โ€œpasanganโ€ LDR. Diiket kalo perlu. Hehe…

4. Teman sesama jenis

Eits… jangan sampe gagal paham, Sob. Maksud Nida bukan berarti jadi LDR-an sesama jenis macam hombreng atau lesbong, lho!

Bersyukuuur banget agama kita udah punya aturan yang jelas perihal hubungan laki-laki en perempuan. Mulai dari larangan untuk berdua-duaan dan bercampur antara laki-laki-perempuan, perintah untuk menundukkan pandangan dan menjaga aurat dari lawan jenis, sampe perintah untuk menjaga kemaluan… komplit dah dalam Islam!

Yakin deh… semua aturan itu dibuat bukan untuk mengekang kehidupan kita. Bukan! Justru untuk menjaga kita dari kemudaratan yang udah pasti dari larangan dan perintah tersebut. Karena Allah Dzat yang Maha Tau akan segala hal, Sob.

Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. [Q.S Al-Hadid:3]

Kalo masih ada yang tanya kenapa begini kenapa begitu sama peraturannya Allah dan Rasulullah, mending liat deh ke negara-negara sekuler, di mana agama gak berperan dalam kehidupan warganya. Liat kehidupan remaja-remajanya en kehidupan rumah tangga pasangan yang udah menikah di sana. Seks bebas udah jadi hal biasa bahkan budaya, kumpul kebo lumrah banget booo’, perselingkuhan apa lagi.

Ada data menarik: penelitian yang dilakukan Inspire Reseach di beberapa kota di AS, menunjukkan bahwa 1 dari 10 orang anak di AS telah meragukan siapa ayah kandung mereka sebenarnya. Setidaknya 12 persen dari anak laki-laki dan 10 persen dari anak perempuan gak mengetahui siapa ayah asli mereka. Dan bagi mereka yang ingin mengetahui identitas sang ayah, mereka harus melakukan tes DNA terlebih dahulu.

Okeh, yang lagi LDR-an sama yang belom halal… yuk deh ganti haluan. LDR-an sama yang jelas-jelas aja, yang gak bakal bikin kita kuciwa or was-was. Biar gak geger hidup kita gara-gara LDR! ^__^

PHP Ke Laut Aje!

Hollaaaa, WPmania… seminggu lebih gak update blog, bagai taman tak berbunga deh. Haaaai, begitulah kata si Nurjanah. Heheee.

Eh tapi beneran, lhooo… Gak update blog barang seminggu satu itu rasa-rasanya dan faktanya bikin otak mampet. Banyak informasi n pengalaman baru tapi gak dituangkan dalam bentuk tulisan. Maluuuu banged sama manusia zaman fir’aun yang rajin nulis walopun cuma di tembok! -,-

Tapi alhamdulillah ada penyalurannya di tempat kerja yang justru ini nih penyebab muliaย  gue gak sempat update blog. Jadi ceritanya dapet job desk baru bantu nulis di salah satu rubrik yang butuh banyak pemikiran n pengendapan sebelum nulis. Cuma 2x seminggu, sih, tapi tetep aja kudu peka milih milah tema yang kira-kira pas sama selera pembaca.

Biar kalian percaya, nih gue kasih salah satu contoh tulisannya yang jujur membuat gue seakan-akan bukan seorang Nurjanah. Gue menyebutnya: menulis sebagai diri orang lain. Agak gimanaaa gitu. Tapi kalau responnya baik… bak kejatuhan sate padang runtuh berbulan-bulan siang dan malam. Hehe, mau mau mauuu! ๐Ÿ˜€

Judulnya: PHP Ke Laut Aje!

Sobat Nida pasti pernah dengar kata PHP, dooonk? Kata yang belakangan muncul di dunia maya ini adalah singkatan dari Pemberi Harapan Palsu. Pernah dengar? Apa jangan-jangan pernah di-PHP-in?

“Iiih.. kemarin gue di-PHP-in gitu sama si Dani. Deketin gue ternyata biar bisa deket sama adek gue doank!”

“Dasar cowok tukang PHP!”

Dan aneka jenis kalimat PHP lain yang biasanya diucapkan cewek buat cowok yang sukanya mengumbar harapan. Atau juga sebaliknya.

Tapi jangan salah, Sob… PHP bukan cuma sering terjadi dalam ‘hubungan’ cewek n cowok. Sadar gak sadar kita semua suka jadi pelaku PHP, lhooo, dalam kehidupan sehari-hari. Kalau gak percaya, ini buktinya:

“Oke. Pokoknya lo tenang aja. Ntar malem di rumah gue bantu deh ngerjain tugasnya.” Padahal kalau sudah sampe rumah, kerjaan rumah menanti.

“Sip, Boss. Akan saya kerjakan tugasnya, siang ini saya usahain kelar.” Padahal yaaa… tugas harian belum rampung. Eh udah mengiyakan tugas dadakan.

“Saudara-saudara sekalian… coblos nomor 1 di Pemilu besok untuk daerah kita yang lebih baik!” Padahal mah baru pertama kali nyalonin diri.

Kan… PHP sering terjadi di semua kalangan, kan?! Maksud hati mungkin baik, mau membahagiakan teman/boss/masyarakat dengan janji kita. Tapi kan kudu tau kapasitas diri sendiri, dooonk? Kalau emang gak bisa mengerjakan sesuatu yang diminta orang lain, ya bilang aja gak bisa dari awal, Sob. Daripada di akhir malah membuat kuciwa orang…

PHP aka pengumbar janji itu ibarat orang yang punya utang, Sob. Dia akan selalu digentayangi selama “utangnya” belum dilunasin!

Islam sendiri juga menjelaskan dengan sangat gamblang tentang PHP alias pengumbar dan pengingkar janji ini dalam Quran n Sunnah Rasul kita. Yuk cekidot…!

1. Salah satu mukmin yang dijamin kebahagiaannya ialah mukmin yang bukan PHP. Seperti kata Allah di surat Al-Mu’minun 1-8.

“Sungguhlah beruntung orang-orang yang beriman… dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat yang dipikulnya dan janjinya.”

Nah… lanjutan dari ayat ini dijamin bikin happy! Katanya orang yang memelihara amanat-amanat dan janjinya ini akan mewarisi surga Firdaus n kekal di dalamnya! Wuihhh… siapa yang nolak siyh?

2. PHP adalah salah satu ciri orang munafik!
Tentang hadits orang munafik, dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW. bersabda: “Jika berbicara selalu berdusta. Bila berjanji selalu ingkar. Dan jika dipercaya selalu khianat.” (H.R. Bukhari Muslim).

Waduh… gak mau kan Sob dicap sebagai orang munafik yang Allah janjikan akan ditempatkan di tingkatan paling bawah neraka. Ih, serem banget deeeeh!

So… yuk deh jauhi PHP! Soalnya tiap janji yang kita ucapkan akan dicatat oleh dua malaikat yang selalu menemani di kanan kiri. ^__^

Hahaaa… apakah cukup menggambarkan tulisan gue selama ini? Gak lah yaaa… kurang bisa ceplas ceplos n ‘seenaknya’! o_O