RA WH ZS I

Wow! Dapet tugas nulis tentang artis yang tersandung kasus narkoba Minggu kemarin. Errr… kalo boleh jujur kelamaan cari angle yang pas en sreg timbang nulisnya. Perbandingannya 3hari:3jam –‘.

Pas udah nemu angle yang pas en tulisannya juga udah rampung… jedarrr! Susah banget praktekin apa yang udah ditulis dalam kehidupan nyata. Adaaa aja perbincangan yang menggoda untuk kepo»ghibah»berprasangka»mencela. Yaa Salam, ampuni hamba yang dudul ini..

The Danger of Kepo

Assalamu’alaykum wr. wb.

Ckckck… RA, WH, ZS, I belakangan makin tenar booo’ di jagad dunia nyata hingga dunia maya Indonesia. Sayang… musabab ketenaran mereka bukan karena prestasi yang sukses diraih atau hal positif lain, tapi justru karena hal negatif (baca: tersandung kasus narkoba).

Hingga kini, pagi siang sore malam, tayangan berita en infotainment masih menyajikan kasus mereka. Udah gak keitung pula berapa twit yang meracau terkait kasus mereka. Mulai dari ungkapan gak nyangka, menyayangkan, hingga mencela semuanya, kumplit plit plit! Bahkan di salah satu portal berita dikabarkan, RA sempat jadi trending topic hingga tingkat internasional karena kasusnya ini, ya? Alamak!

Dari kasus ini, kalau boleh ditarik kesimpulan, kebanyakan dari kita kok kepo banget ya Sob! Apalagi kalo udah nyangkut orang terkenal en kabar negatif tentang mereka. Semua seakan berlomba tuk cari tau sedalam-dalamnya buat bahan ngetwit atau reply twit. Di dunia nyata pun gak kalah. Sadar atau gak, kita jadi jamaah acara infotainment dalam menggadang-gadang masalah yang menimpa teman bukan, sodara apalagi. Fyuuh…

Padahal dalam Al-Qur’an Allah berfirman dengan sangat gamblang lhooo akan ini:

“…dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain…” (QS. Alhujurat: 12)

Bukan tanpa sebab sih larangan mau tau banget terhadap kesalahan orang lain alias kepo. Soalnya banyak banget turunan dari kepo yang sifatnya negatif, Sob. Here it is…

1. Dari kepo lanjut ke ghibah
Iya gak sih… kalo udah kepo, gak afdhol rasanya gak pake bumbu ngomongin orang. Kudu sepaket deh kepo sama ghibah. Hmmm… belum aja nanti kita kena batunya seperti yang Rasulullah bilang:

“Karena siapa yang mencari aib dan kesalahan saudaranya sesama muslim maka Allah akan membeberkan aib dan mencemarkan nama baiknya walaupun berada di dalam rumahnya.” [HR. Ahmad]

Hati-hati juga, Sob… soalnya kalo ternyata salah satu dari mereka negatif pemakai (mungkin saat itu lagi berada di tempat yang salah), Rasulullah mencap kita sebagai pendusta. Tidaaakkk!

“Jika apa yang kamu bicarakan benar-benar ada padanya maka kamu telah mengghibah-nya, dan jika apa yang kamu bicarakan tidak ada padanya maka kamu telah membuat kedustaan atasnya.”(HR Muslim/2589, Abu Daud 4874, Tirmidzi 1935)

2. Dari ghibah lanjut ke berprasangka
Gak cukup sampe ghibah, kalo lagi ngomongin aib atau kesalahan orang lain selalunya kita jadi sibuk berprasangka prasangki. “Gak heran sih si RA make, acaranya bejibun. Di hampir semua stasiun tivi ada doi. Orang normal mana kuat ngejalanin itu semua?!”

Padahal di hari H penangkapan mereka, pihak BNN belum menetapkan siapa aja yang positif pemakai narkoba. Orang terdekat mereka pun yakin temannya bukan seorang pemakai. Eeeh kita udah berprasangka duluan di balik twit kita.

Masih inget kan ayat tentang memakan bangkai saudara kita, Sob?

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” (QS. Al Hujurat:12).

Ghibah en berprasangka ibarat memakan bangkai sodara sendiri. Huweeekkk… jijik!

3. Dari berprasangka lanjut ke mencela
“Ternyata di balik cerianya tuh artis, ngobat juga. Dasar… semua artis sama aja!” atau “Kasian amat… gak dapet janda, eh lari ke ganja. Haha!”

Astaghfirullah… ini jempol enteeeeng banget buat ngetwit en ngeretweet yang begituan. Halloooh… dapet apa ya kita mengolok-olok en mencela mereka?

Masih di surat Alhujurat, Allah udah mewanti-wanti lho buat yang suka mengolok-olok or mencela:

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain, (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok)…” (QS. Alhujurat: 11)

Abis gimana ya Nid, gak di twitter gak di tivi pada omongin gituan. Gimana gak jadi kepo, coba?

Boleh. Boleeeeh banget, Sob, kita cari tau. Lah emang beritanya lagi hot juga! Tapi cukup sampe mau tau aja, gak sampe mau tau banget apalagi dilanjutin ke ghibah, berprasangka, hingga mencela. Gak banget deh!

Mestinya kasus mereka mampu memberikan hikmah atau pelajaran pada kita yaaa. Misal, mesti pintar pilih-pilih teman. Kita mesti bergaul dengan siapa aja, tapi gak semua kudu dijadiin teman. Atau buat yang bercita-cita jadi artis en orang terkenal dengan segala bentuknya, tetaplah di atas track yang lurus. Okeh!

Rasulullah bersabda, “Hikmah itu adalah barang yang hilang milik orang bwriman. Di mana saja ia menemukannya, maka ambillah.” (HR. Tirmidzi)

Wassalamu’alaykum wr. wb.

Setahun Bersama Tegar #eh

Setahun Bersama Tegar

Ciiwww… judulnya judulnya judulnyaaa, Galau detected! XD. Beneran gak niat update blog, apalagi ngeresensi. Berhubung status FB teranyar gue diolok-olok sama salah satu fans–ujung-ujungnya update WP versi galau, katanya–jadi gatel mau nulis di blog buat nunjukin kayak apa bacaan gue. Biar doi nambah mangkel. Haha!

Alhamdulillah… kelar sudah baca novel “Senja Bersama Rosie” karya bang Darwis Darwis yang ajegilleee… butuh kegigihan ekstra buat merampungkan novel ini: 1 tahun! 2012-2013 (Desember ke Januari sih :p)

Tentang cinta bersegi-segi yang bikin mumet antara Dani ❤ Rosie ❤ Tegar ❤ Sekar, diramein sama empat anak sempurna hasil pernikahan Dani-Rosie: Anggrek, Sakura, Jasmine, Lili. Gegara bom di Bali yang merenggut nyawa ayah mereka, Tegar rela lera membatalkan pertunangannya dengan gadis manis Sekar yang tinggal menghitung jam, demi mengurus Rosie beserta empat anaknya. Ini agak aneh menurut gue. Apa ada di kehidupan nyata?

Apalagi Tegar pernah sakit hati gegara Rosie nikah sama Dani, padahal sejak kecil cinta Tegar cuma buat Rosie. En sejak petistiwa bom di Jimbaran, Bali itu hingga dua tahun lamanya Tegar dengan telaten mengurus anak-anak Rosie (diceritakan kalo Rosie mengalami depresi berat). Bahkan Tegar memutuskan resign dari pekerjaannya di Jakarta–yang sedang di top position, demi mengurus bisnis resort keluarga Rosie di Gili Trawangan. Uoohhh… impossible bin so weird! #IMO

Judulnya juga aneh. Sudut pandang yang dipake penulis yakni aku (Tegar) sebagai malaikat yang serba tau. Overall juga nyeritain kehidupan cinta en kebaikan Tegar, lah kenapa judulnya nyebut-nyebut Rosie? –' *maap ya, Oom Darwis

Buat yang bertanya-tanya apa inti dari cerita ini (emang ada yang tanya? :p), berulangkali penulis 'khotbah' tentang keputusan en kesempatan. Sooo… buat yang udah punya someone yang diincer en udah klik sama doi, buruaaannn buat keputusan en jangan sia-siakan kesempatan. Biar gak nyesel berkali lipat kayak Tegar en Rosie!

Nah… itu kan retaknya, ya. Biar fair, gue juga mau bahas gading dari novel ini, ah.

Kayak yang udah gue tulis di dua postingan sebelumnya. Pun agak kurang suka sama novel yang tokoh utamanya mendekati malaikat, kadang gue masih penasaran sendiri sama proses en akhir sebuah novel.

Alhamdulillahnya, buah kesabaran membaca tiap halaman novel ini seakan-akan gue lagi jalan-jalan ke Jimbaran, Gili Trawangan en Gili Meno. Bermain-main di pantainya yang katanya indah, menikmati panorama laut en gunung Rinjani dari resort milik keluarga Rosie, sampai ikutan diving menyaksikan "tarian" penyu (padahal berenang aja gak bisa :p). Sukses lah penulisnya menggambarkan tiap detil keindahan salah tiga objek wisata Indonesia di bagian tengah ini.

Ada lagi yang gak kalah keren! Di bagian-bagian akhir mencapai epilog, ketika Tegar menyampaikan perihal rencana pernikahannya dengan Sekar kepada keempat anak Rosie–berarti Tegar gak akan tinggal bareng mereka lagi, semuanya marah en gak mau ditinggal Tegar. Penolakan yang diterimanya disadari sebagai imbas dari didikannya selama dua tahun kemarin.

Harusnya teman, orang tua, kekasih itu sejatinya bukan yang selalu ada en siap siaga kala kita butuh bantuan mereka. Justru mestinya kita menjadi teman, orang tua, kekasih yang menjadikan seseorang mandiri. Tanpa kita, mereka tetap bisa melanjutkan hidup. Argh… poin ini kayaknya yang paling mengesankan. Ilmu bagus nih buat didik anak nanti :D.

Kata teman gue sih buku ini bagus. Coba aja baca…! 🙂

Met Hari Gizi Internasional! ^__^

Baru tau dari seorang teman (yang bukan jebolan FKM) kalo hari ini adalah Hari Gizi Internasional. Duh, malunyaaa anak FKM gak tau hari penting inih! –‘

Nah, buat menebus rasa malu itu, gue ambil lah kesempatan untuk nulis (tugas) tentang gizi. Mohon mangap lahir en batin juga jiwa en raga, cuma segini yang gue bisa. Sungguh jauh dari kemampuan seharusnya jebolan FKM. Hehe, harap maklum! 😀

Makanan: Bukan Sekadar Gegayaan!

Jujur deh Sob… ada kebanggaan tersendiri gak sih kalo kita pergi ke kafe, mini market atau restoran cepat saji? Keren. Gaya. Gaul! Beda jauuuh kalo kita makan di warung makan pinggir jalan. Gak gaul b-g-t!

Kadang dengan dalih lebih terjaga kehigienisannya en keunggulan self services-nya, kita lebih memilih makan sambi kongkow-kongkow di Seven Sawolas bareng sohib. Padahal… udah banyak penelitian yang menyebutkan akan bahaya makanan cepat saji bagi kesehatan, salah banyaknya bisa menyebabkan penyakit jantung koroner, obesitas, hipertensi, en diabetes!

Emang udah bergeser ya aktivitas makan kita sekarang. Yang dulunya fungsi makanan adalah demi mengenyangkan perut semata, sekarang makanan adalah simbol gaya hidup yang katanya menentukan derajat kegaulan seseorang.

Bahkan kalo kata Psy si pemilik tarian Gangnam Style, di KorSel banyak cewek yang rela rela makan mie murah tiap harinya demi bisa “nongkrong” di Starbuck Cafe. Dan kayaknya sih di negara kita pun gak jauh beda, yaaa. Di kota besar banyak kita jumpai muda-mudi tua-muda di kota-di kampung yang hobinya makan di kafe atau restoran cepat saji. Eeeh… jangan-jangan kita termasuk salah satunya lagih. ^___^

Padahal ya, Sob… agama kita yang T-O-P B-G-T ini udah ngatur, lho, gimana sih seharusnya seorang muslim memperhatikan makanannya. Cekiprooottt!

1. Mesti wajib kudu HALAL
Yuuuk tanamkan dalam alam bawah sadar kita, mulai sekarang lebih jeli lagi dalam memilih makanan. Pokoknya makanan yang baik ialah makanan yang terjaga kehalalannya.

Dari kehalalan bahan pembuatnya, segala makanan yang mengandung b2 atau doggy atau darah, jauh-jauh deh! Daging b2 misalnya, selain terbukti mengandung cacing pita yang berbahaya buat tubuh, juga akan mempengaruhi tingkah laku manusia yang memakannya. Menurut berbagai sumber, tingkah seksual b2 sungguh membingungkan. Mereka bisa ‘mendatangi’ ibu mereka sendiri, bahkan juga ‘mendatangi’ sesama jenisnya. Wow… serem banget kan Sob!

Nah… selain memperhatikan kehalalan kandungan suatu makanan, penting juga Sob memperhatikan sumbernya. Sama, mesti didapat dari jalan yang halal juga. Bukan dari hasil mencuri milik orang lain, dari menzolimi orang lain, hasil riba, dllsb yang gak halal.

Serem deh ancaman dari Allah buat yang memakan makanan gak halal alias haram. Gak diterima doanya selama 40 hari, booo’!

“Wahai Sa’ad perbaikilah makananmu (makanlah makanan yang halal) niscaya engkau akan menjadi orang yang selalu dikabulkan doanya. Dan demi jiwaku yang ada di tanganNya, sungguh jika ada seseorang yang memasukkan makanan haram ke dalam perutnya, maka tidak akan diterima amal-amalnya selama 40 hari, dan seorang hamba yang dagingnya tumbuh dari hasil menipu dan riba maka neraka lebih layak baginya.” (HR At-Thabrani) .

2. Jangan lupakan (bang) Thayyib
Hehe… yang ini juga gak kalah penting, Sob. Soalnya Allah sendiri yang mengingatkan kita untuk memakan makanan yang bukan cuma halal tapi juga thayyib alias baik!

“Wahai manusia! Makanlah dari (makanan) yang halal dan baik yang terdapat di bumi.” (QS.al-Baqarah : 168).

Mongomong, makanan yang thayyib yang kayak gimana sih? Yang jelas makanan halal belum tentu thayyib. Makanan thayyib udah pasti halal, Sob!

Misalnya makanan cepat saji macam hamburger, pun udah dapat sertifikat halal, tapi efek negatif dari seringnya memakan makanan tersebut menimbulkan munculnya penyakit degeneratif, maka hamburger masuk dalam kategori gak thayyib. Atau daging kambing yang asalnya memang halal en thayyib, tapi ketika yang memakan adalah penderita darah tinggi, maka ia menjadi gak thayyib. Atau minuman bersoda merk X. Meskipun sudah berlabel halal, ketika keuntungan penjualannya diperuntukkan untuk menyokong penindasan rakyat Palestina, maka ia menjadi tidak thayyib!

3. Gak berlebihan
Kereennn! Bukan cuma suara, cara jalan, berdandan en beribadah yang gak boleh berlebihan, makan pun gak boleh. Super banget ya agama kita, Sob!

Bukan tanpa sebab, tapi karena terbukti sumber dari berbagai penyakit kebanyakan adalah dari makanan. So, yang sedang-sedang aja deh kalo makan, seperti yang Rasulullah contohkan:

“Anak Adam tidak memenuhkan suatu tempat yang lebih jelek dari perutnya. Cukuplah bagi mereka beberapa suap yang dapat memfungsikan tubuhnya. Kalau tidak ditemukan jalan lain, maka (ia dapat mengisi perutnya) dengan sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman, dan sepertiganya lagi untuk pernafasan” (HR Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).

4. Kandungan gizinya jelas
Tau gak Sob… ternyata kebiasaan makan Rasulullah yang sederhana justru yang membuat beliau terjaga dari berbagai penyakit. Memulai pagi dengan madu dicampur air, makan dhuha dengan tujuh butir kurma, makan sore yang mengandung cuka en zaitun, makan malam dengan sayur-sayuran.

Beliau juga gak memakan daging en ikan dalam waktu bersamaan, memberi jeda antara makan malam en waktu tidur, juga meminimalisir memakan daging karena akan berakibat pada persendian en ginjal.

Pesan Umar ra, “Jangan kau jadikan perutmu sebagai kuburan bagi hewan-hewan ternak!”

Hmmm… patut dicontoh!

5. Puasa
Puasa selain menjadikan kita hamba yang bertakwa, penelitian modern juga menyebutkan aneka macam manfaat berpuasa. Diantaranya memberikan istirahat fisiologis menyeluruh bagi sistem pencernaan dan sistem syaraf pusat, menormalisasi metabolisme tubuh, menurunkan kadar gula darah, mengikis lemak jahat (kolesterol), detoksifikasi (membuang racun dari tubuh), dan lain sebagainya.

Nah… di hari gizi internasional ini, yuuuuk lebih memperhatikan makanan kitaaa. Bukan cuma buat gegayaan, tapi emang makanan yang baik untuk tubuh kita! ^___^

 

*ini sumbernya: http://annida-online.com/artikel-6729-makanan-bukan-sekadar-gegayaan.html (Annida… inspirasi tak bertepiii)

‘Life of Pi’ Keren Tapi Bikin Kuciwa

“Life of Pi”… Keren Tapi Bikin Kuciwa!

Ciyusss bukannya psikopat. Hanya aja… gue selalu gembira ria tralala cubida-bida kalo baca novel yang tokohnya itu menderita hingga tingkat Hera, kepribadiannya juga yang kek preman, pokoknya jalan hidupnya gak mulus gituh. Lebih gembira lagi kalo si tokoh ternyata dibenci orang satu kampung. Wahhh banget itu novel! 😀

Seolah-olah gue yang menjadi si tokoh. Minimal gue jadi bisa ngerasain apa yang dirasain si tokoh kala penderitaan demi penderitaan menderanya. Uoohhh… pukpuk!

Beda jauhhh sama novel yang tokoh utamanya bak malaikat tanpa cela yang disukai semua mahluk se-seantero jagad raya, jalan hidupnya pun lurus-lurus acan. Gatel banget rasanya mau buru-buru nyudahi itu novel. Helloooh… nobody perfect kaleee’!

Nah, mongomong tentang novel… baru banget kemarin gue mangkhatamkan salah satu novel keren yang film-nya pun mengagumkan dunia (gue belom nonton juga sih. Cuma denger-denger dari mbah Google :p).

Life of Pi. Ceritera tentang satu-satunya manusia (bocah 16tahun) yang selamat dari peristiwa kapal karam di tengah-tengah Samudera Pasifik. Eh tapi nggak, ding! Doi juga ditemani sama seekor Hyena, seekor Zebra, seekor Orang Utan, en seekor Harimau Bengal seberat 225kg!

Can you imagine betapa ngerinya kehidupan si tokoh yang sesekoci bareng hewan-hewan buas itu selama 8bulan? Ngeri. Sedih. Bikin jantung mau copot. Gak mau keliwatan satu kata pun. Dllsb lah yang membuat mata gak mau berpaling ke novel lain. Hehe.

Sampai selesai baca novel ini, gue masiiih amat sangat yakin kalo cerita ini sungguhan adanya. Gaya ceritanya story telling, pake kata ‘aku’. Top markotop. Kece markece. 5 jempol dah buat novel ini!

Sayang… ketika rasa penasaran gue udah di puncak pas. Sampe gatel ini jari buat googling, kayak apa sih rupa Piscine Molitor Patel? Gue kuciwaaaa berad! Ternyata eh ternyata, cerita ini hanya fiktif belaka. Uoohhh, ketipu!

Jadi deh gue turunin 1 jempol buat ini novel. Seandainya emang based on true story, pastinya kereeennn banget ya ini novel! Di kehidupan nyata ada orang yang terombang-ambing di atas lautan gak berujung hingga 3/4 tahun, bersama hewan buas juga… Mancabbb!

Tapi biar gimana pun, ini novel masih keren lah. Selain kelihaian pengarangnya, bang Yann Martel, ‘menipu’ pembaca, buku ini juga sarat informasi tentang dunia kehewanan terutama hewan buas. En yang paling utama bang Yann mau mengajak pembacanya untuk mempercayai Tuhan apapun agamanya!

Enelan gak maksud mau ngeresensi, cuma mau ngajak mentemen semua buat baca novel ini. Selami en rasakan sensasinya (seolah-olah) kita duduk di samping Pi di atas sekoci buat mempertahankan hidupnyaaa.

Gak lupa juga mau ucap terima kasih yang sebesar-besarnya kepada para pemberi buku ini (Annida gengs!), yang today udah bikin gue happyyy bukan main. Ngebakso, ngeband (meskipun amburadul!) di studio, en makan gratisnya. Cuma bareng kalian kerjaan seringnya terasa mengasyikkan! Love love love :-

(Bukan) Tante Girang!

(Bukan) Tante Girang!

Yesss! Hari ini… sebagai seorang tante dari banyak keponakan, gue merasa senang binti girang! Apa sebabbb? Ini dia…

Pun gak ditakdirin nikah muda #halah, yang artinya nanti bakal banyak rentang usia antara anak gue en emaknya, alhamdulillah sekarang bisa ngerasain diskusi dengan seorang anak laki yang lagi puber-pubernyah.

Yap betchuwl! Laki- laki yang lagi di puncak puber itu tak bukan keponakan gue yang masih SMK. 🙂

Gak tau kesambet apa, sejak siang tuh anak udah bertengger di rumah (mamak) gue. Sampai sorenya di kursi ruang tamu tetiba dia bilang punya video Run Devil Run-nya SNSD, girl band kesohor asal Korea itu.

Sempet shock! Lah keponakan gue yang cowok tulen kok demennya girl band? Mana setau gue, video klip RDR itu pakaian penyanyinya ngepres-ngepres gila. –‘

Kami nonton bareng lah. Sampai akhirnya terkuak doi punya banyak video klip girl band di hapenya. SNSD, AKB 48, JKT 48, Suju juga ada dink!

Gak sekadar nonton, di sela-sela pemutaran aneka video klip yang full nari-nari itu, gue jadi tau juga sesiapa dari mereka yang oplas en siapa yang enggak. Sesiapa yang cuma modal tampang, sesiapa yang emang punya suara bagus. Dan semacamnya lahBukan Tante Girang.

Nah… di sela-sela itu juga gue pancing keponakan buat diskusi.

‘Mau punya cewek yang oplasan gitu mukanya?’

‘Ini koleksi video gini banyak-banyak, ngaji bada Maghrib tetep jalan, kan?’

‘Berapa duit tuh nonton konser JKT48? Apa gak sayang ya duitnya?’

‘Masa cowok-cowok pada ngidolain JKT48… gak cowok banget deh kayaknya nonton cewek nari-nari!’

‘Mau jadi kayak Suju gitu? Anak cowok joget-joget di atas panggung? Gak kekal profesi kek gitu. Cepet tergilas sama pendatang baru’

Dllsb statment yang akhirnya jadi pintu diskusi di sore itu antara sang tante en keponakan yang lagi puber. Thanx, Allah 😀

Minder yang Bener

Heheeee… update tulisan tugas lagih. Moga gak ada yang bosan, yaaa… *siapa gue?!* 😀

 

Assalamu’alaikum wr. wb.

You are beautiful, beautiful, beautiful…
Kamu cantik cantik dari hatimu…

Hehe, Sobat Nida pasti gak asing deh sama lirik lagu Cherrybelle yang ini. Yah… siapapun penyanyinya, liriknya lumayan lah. Mereka kayak mau bilang ke kita: gak usah minder, Sob! Soalnya ‘cantik’ itu sejatinya dari hati, bukan dari fisik.

Tapi sedihnya, ya sinetron ya iklan ya semua produk di tivi mencitrakan cantik cuma sebatas kulit putih, badan langsing, rambut panjang lurus, dllsb yang sifatnya fisik. Nah, kalo kita belum memenuhi kriteria di atas, rasanya minder-minder gimanaaa gituh!

Yang jilbaban juga gak kalah, biar tambah cantik, bergerombol melilit-lilit jilbabnya di kepala hingga habis bagian buat nutup leher en dada, meskipun gak sesuai syariat. Kalo belom lilit-lilit jilbab, kok ya minder beudh. Ngeri dibilang jadul gituh.

Hmmm… kayaknya ada pergeseran nilai yang serius deh dalam diri kita, Sob! *ciiwww bahasanya Nida ^__^. Yang penting cantik tik tik! Jauuuh banget sama yang Allah bilang di surat Al Hujurat:13…

“Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Sooo… yuk kita lurusin lagi. Mending minder sama hal-hal ini nih:

1. Minder kalo sholatnya masih gak bener
Maksudnya minder kalo sholatnya masih males-malesan en ogah-ogahan gitchuw! Subuh kesiangan, Zuhur mepet Ashar, Maghrib deket-deket adzan Isya, eh Isya-nya kebablasan. Padahal dosa terus menggunung tiap hari. Argh… tidakkk! Apa kata dunia, eh, apa kata Allah?

“Tidaklah seorang muslim didatangi shalat fardhu, lalu dia membaguskan wudhunya & khusyu’nya & shalatnya, melainkan itu menjadi penebus dosa-dosanya terdahulu, selama dia tidak melakukan dosa besar. Dan itu (berlaku) pada sepanjang zaman.” (HR. Muslim)

2. Minder kalo gak pinter
Orang pinter lebih keren ketimbang yang gak pinter *yaiyalah. Maksudnya, kalo cantik gak bisa dibawa mati, Sob. Bahkan ketika masuk usia tua pun bakal pudar. Beda sama orang pinter yang mengajarkan lagi ilmunya ke orang lain. Allah jamin jadi kebaikan yang terusss mengalir pahalanya meski kita udah gak ada.

“Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau do’a anak yang sholeh” (HR. Muslim no. 1631).

3. Minder kalo masih sering laper
Selain badan jadi gampang melar, alasan sering laper bikin kita malas ngerjain puasa sunah, iya gak sih? Padahal banyak buanget lhooo fadilah dari puasa sunnah, Senin-Kamis misalnya.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Amal-amal itu diperlihatkan pada hari Senin dan Kamis, maka aku senang jika amalku ditampakkan pada saat aku sedang berpuasa.” (HR at-Tirmidzi)

Itu baru puasa Senin Kamis, Sob. Masih banyak puasa sunnah lain yang gak kalah okeh fadilahnya. Oiya, menurut penelitian seorang master trainer sekaligus pakar Neuro-Linguistic Programming (NLP), Ikhwan Sofa, dengan  berpuasa juga bikin fikiran lebih tajam en hati pun lebih peka dalam menyerap ajaran-ajaran Qur’an. Wow!

4. Minder kalo baca Qur’annya masih belum super

Maksa banget ini mah Nida! Hehe, maksudnya kita mesti minder Sob, kalo baca Qur’annya masih pelit en masih terbata-bata. Emang sih ada dua pahala buat yang masih terbata-bata. Tapi Allah janjikan bersama dengan para malaikat buat yang lancar baca Qur’an-nya. Mau yang mana, hayooo?

En masih baaaaanyak lagi hal-hal yang mestinya bikin kita minder kalo gak melakukannya ketimbang minder cuma gara-gara gak cantik atau cacat fisik yang lain.

Allah udah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya, lhooo (At-Tin:4). Kalopun Allah memberi kita satu cacat fisik, mending berbaik sangka aja. Pasti Dia mau menaikkan derajat kita, Sob. Akan banyak pahala buat mereka yang ridho en sabar dengan takdir-Nya. Percaya deh! ^___^

Wassalamu’alaikum wr. wb.

Hujan: Statusmu–Karaktermu

Heyhoooooooh, WPmania! Met nyambut weekend, yoooh…

Mau nulis sedikit tentang inspirasi, ah. Hehe, aslinya mau posting tulisan tugas lagi, sih… tapi ini mau pake prolog dulu terkait pengalaman dapetin inspirasi sebuah tulisan. Biar ada beda sama update-tulisan-tugas yang sebelum-sebelumnya gitchuwh!

Kayak yang udah berulang bahkan ratusan kali gue bilang, bahwa teman kalian yang satu ini termasuk blogger penganut gadget-isme. Mau nyombong? Bukaaan! Justru mau ngajak kalian mencicipi cara gue dalam mengupdate blog di atas kendaraan umum pake gadget (of course cuma berlaku buat yang punya gadget, yaaa). Kali nanti ada yang minat en jadi makin rajin update blog-nya. Kan gue juga yang ketiban pahalanya. Hehe, teteuuup pamrih!

Mongomong tentang inspirasi… langkah pertama en paling utama yang kudu kita punya sebelum nulis di blog, kan, mesti kudu wajib ‘ain punya ide, rait? Nah, ceritanya gue dapet tugas nih ngisi salah satu rubrik di web annida-online.com. Nama rubriknya Senyum Nida. Konsep awalnya komik lucu-lucuan gituh. Tapi berhubung PJ sebelumnya udah gak ada, diserahkan lah rubrik ini ke gue per Desember 2012. Sejak bulan itu, konsepnya diganti jadi rubrik tips dsb TERSERAH gue. Hehe, sik asik kaaan?

Mulai deh gue beraksi sana sini, rajin mampir-mampir ke beberapa web demi cari inspirasi seminggu sekali sambil nikmatin perjalanan ngantor (waktu itu masih ngantor full time). Sampai di minggu ini, proses gue menemukan inspirasi lumayan unik en kayaknya sih okeh buat di-share. Hehe, pede gedeee! Tapi ini ciyuusss! Ceritanya waktu jadwal mau ke kantor, di atas kereta ber-AC gue ubek-ubek beberapa web unyu-unyu plus beberapa akun twitter yang biasanya sering bantu dapetin inspirasi (maap gue rahasiain akunnya :p). Udah pindah kereta 2x Pondok Ranji-Tanah Abang Tanah Abang-Manggarai, naiknya juga kereta Commuter yang AC-nya polll (tumben) plus dapet duduk, gak nemu juga itu inspirasi! Panik panik paniiiik… Mana sebentar lagi mau sampe kantor!

Jeng jengggg! Alhamdulillah banget… pas naik kereta ke-tiga: Manggarai-Cikini, naik kereta ekonomi yang pengeb en berdiri pula di depan pintu UJAN-UJAN, cling cling cling… eh nemu inspirasi! Gara-gara liat hujan di lua kereta, kefikiran kenapa enggak nulis tentang hujan? Hehe.

And… here it is hasilnyaaaa. Enjoy! 😀

Hujan: Statusmu–Karaktermu

Sobat Nida… hujan masih menggentayangi langit di beberapa daerah Indonesia tercintah, salah satunya Jabodetabek. Hal itu seperti yang dilaporkan beberapa pengguna sosial media melalui status&twit-nya.

Nah, meurut pakar hujanmatika yang gak mau disebut namanya (takut tenar, katanya), musim hujan ternyata berkaitan erat dengan karakter manusia, yang terbaca melalui status&twit mereka. Ini dia sedikit pemaparannya…

1. “Siaaaallll! Hujan lagi hujan lagi. Kan jalanan jadi becek. Mana motor baru dicuci. Sepatu baru beli… Argh!”

Ini dia nih tipe manusia susah bersyukur. Jelas-jelas hujan itu rahmat Allah buat seluruh penduduk bumi, eeeh dia malah ngeluuuh terus. Lagian kan motor kotor bisa dicuci, en sepatu basah juga bisa dijemur. Bukan begituh? Yang masih suka nulis status kayak begini, yuk sedikit-sedikit dikurangi, Sob.

2. “Hujan ini mengingatkanku pada seseorang. Dan seseorang itu… kamu. ~nyanyian hujan”

Pasti Sobat Nida paham betul tipe macam apa pemilik status/twit ini. Yap, romantis jaliiii, bo’! Gak cuma pas musim hujan aja, dink. Musim kemarau, musim rambutan, sampai musim janur kuning bertebaran di sepanjang jalan pun bawaannya mau nulis status/ngetwit yang romantis-romantis mulluuu.

Hehe, sah-sah aja sih Sob berromantis-romantis ria di sosial media, asal hati mesti dijaga. Kan kata peribahasa: mulutmu harimaumu. Jangan sampe deh status-status kita bikin hati kian menggalau. Apalagi malah jadi bikin penggalauan masal seseantero facebook/twitter! Musibah dah. Hehe.

3. “Alah… baru juga hujan air! Sekolah tetap sekolah, ngaji tetap ngaji. Gak ada alasan!”

Mantab abisss! Pemilik status yang satu ini–kalo bukan lagi pencitraan-dijamin punya semangat djoeang ’45! Semangatnya melakukan sesuatu gak bakalan luntur cuma karena hal-hal sepele. Eh tapi lain cerita ya kalo ternyata status/twit-nya ternyata cuma pencitraan belaka. Itu sih namanya Tuti aka Tukang Tipu. Menjadikan sosial media buat mempromote diri. Eh capek deeeh… di dunia maya aja gak jujur, apalagi di dunia nyata! Iya gak, Sob?

4. “Pagiii, dunia…! Eh, hujan ya di luar? *tarik selimut*”

Pemilik status ini kemungkinannya cuma dua: itu orang males beneran atau cuma nyari sensasi. Biar pagi-pagi ada yang komen/reply gitu. Hehe. Apa jangan-jangan masih ada kemungkinan ke-tiga dan seterusnya? Soalnya cukup banyak yang menulis status/twit macam gini. Mungkin bisa diteliti lebih lanjut buat Sobat Nida yang mau meneliti. *kerajinan.com ^__^

5. “Allahumma shoyyiban naafi’an”

Nah, ini dia nih status/twit yang mesti, kudu, wajib ‘ain dicontoh, Sob! Pas hujan turun, berdoa deh… moga-moga Allah turunkan hujan yang bermanfaat. Lebih gaul lagi kalo ditambah dengan doa pribadi lainnya. Soalnya ini dia (musim hujan) salah satu waktu yang mustajab atau pas buat berdoa. Dijamin qobul deh doanya!

6.” Yeeeeaaah… hujan! Time to cari duit! *payung mana payung*”

Hehe, ini mah jelas banget ya status/twit-nya tukang ojek payung… Emang bener deh, hujan itu rezeki dari Allah. Salah satunya buat para tukang ojek payung!

 

Nah… Sobat Nida masuk kategori yang mana, yaaa? ^__^

dicomot dari sini: http://annida-online.com/artikel-6618-hujan-statusmukaraktermu.html (Annida-Online inspirasi tak bertepiiii!)

Cinta Mati

WPmania, kek biasa. Lagi-lagi gue mau posting tulisan tugas terbaru. Fresh from the oven beudh deh pokoknya (Dhuha dibuat, siang tadi rampungnya). Tapi ya itu… cuma tulisan tugas! u,u

Beneran deh, nulis ini agak-agak takut gimana gituh. Takutnya malah jadi tulisan yang menyebabkan penggalauan massal sejagad dunia maya. Tapi sungguh gue gak punya niatan gitu. Cuma mau memapar kisah-kisah #CintaMati dalam Islam yang happy ending. Gak ada yang tersakiti, gak ada yang patah hati, apalagi sampai dukun beraksi hingga bunuh diri. Yang jauh dari cerita cengeng ala Romeo en Juliet atau Qais en Layla.

Nah… enjoooy! 😀

Assalamu’alaikum wr. wb.

Sobat Nida pernah dengar kata cinta mati? Itu lhooo… yang katanya Mitha The Virgin en Mulan: “Cinta mati, harus dijaga sampai mati, jangan sampai pindah ke lain hati, nanti bisa jadi patah hati…”. Atau jangan-jangan ada yang lagi ngerasain cinta mati juga nih? Ciyeehhh!

Kenapa ya Sob, cinta mati kok konotasinya selalu jelek banget? Contohnya syair lagu di atas. Kalo seseorang udah mengalami cinta mati, biasanya dia bakal melakukan segala cara demi ngedapetin doi. Nah, buat yang udah ngedapetin, bakal dijaga tuh sampe mati-matian. Gunung kan kudaki, lautan kan kuarungi. Yeeaahhh! *lebay.com*

Cerita-cerita dua insan yang saling cinta mati pun begitu populer di telinga kita. Kalo Itali punya Romeo en Juliet yang cintanya membuat beberapa orang mati bahkan keduanya pun turut serta, Persia punya Qais en Layla aka Layla Majnun yang masih lumayan lah jalan ceritanya. Meskipun endingnya mati-mati juga, tapi motif cinta mati bangsawan Qais pada si miskin Laila karena mencintai seseorang atas kesolehahannya. Nah, kalo Indonesia masih belum ada sih kayaknya, tapi aksinya kebanyakan sama. Cinta mati berarti dukun beraksi atau bunuh diri. Huh, kasian sekaliii!

Padahal dalam Islam, ada juga lho cerita-cerita tentang dua orang yang saling cinta mati tapi endingnya happyyy! Gak ada tuh yang namanya patah hati gara-gara cinta mati. Apalagi sampe jadi bunuh diri kayak si Romeo en menderita sepanjang hidupnya kayak Qais.

Kalo gak percaya, nih Nida nemu beberapa ceritanya. Cekidot yooow!

1. Muhammad Saw en Khadijah binti Khuwailid
Siapa sih ummat Islam yang gak pernah dengar kisah first love-nya Rasul kita? Gak gaul banget deh. Secara ini nih kisah cinta paling agung sejagad!

Konon sebelum Nafisah menanyakan kesediaan beliau untuk menikahi Khadijah, Nabi Muhammad Saw udah ada rasa gitu sama Khadijah. “Gimana caranya?” respon Nabi Muhammad Saw.

Menikahlah mereka berdua, dikaruniai empat orang anak perempuan, Khadijah mendukung habis-habisan dakwah Rasul di masa awal-awal yang sungguh berat, sampai Allah berkehendak menyudahi umur Khadijah.

Sedih? Bangeeet! Bahkan Rasululullah gak mau nikah lagi sempe Allah yang menyuruh untuk menikahi ‘Aisyah beberapa tahun setelahnya. Meskipun ‘Aisyah adalah istri yang paling dicintai Nabi, tapi tetap Khadijah selalu di hati. Gak heran kalo ‘Aisyah cemburu abis sama Khadijah (padahal yang dicemburuin udah wafat kan yaaa).

2. Ali bin Abi Thalib en Fathimah Az Zahra
Yang ini lagi… siapa deh anak muda yang gak pernah dengar cerita cinta ahlul bait-nya Rasulullah? Indaaah banget, sampai gak ada satu manusia hingga syaithon pun yang mengetahui kekaguman mereka satu sama lain.

Sebelumnya Ali pernah tertohok dua kali ketika Abu Bakar en Umar bin Khoththob mengunjungi Rasulullah buat melamar Fathimah. Tapi alhamdulillah, kesabarannya berbuah manis. Lamaran dua hamba yang wah itu  ditolak oleh Rasul. Ali pun memberanikan diri melamar Fathimah HANYA dengan bermodalkan mahar baju perangnya. Dan tarraaa… lamaran Ali diterima oleh Rasul. *Bahan renungan nih buat Sobat Nida cowok yang umurnya sudah berlebih tapi selalu menunda-nunda pernikahan dengan dalih belum punya dana.*

Oiya, setelah keduanya menikah Fathimah pernah minta maaf ke Ali perihal sudah pernah ada seseorang di hatinya sebelum mereka menikah. Ali merasa bersalaaah banget kala itu, sampai menanyakan apakah Fathimah menyesal menikah dengannya. Dijawablah pertanyaan itu oleh Fathimah dengan senyuman, ‘Lelaki itu adalah engkau, Ali’. Wooow! sekian lama memendam rasa cinta, kesampean juga yaaa.

3. Umar bin Abdul Azis
Selama ini mungkin kita cuma tau betapa hebatnya kepemimpinan Umar bin Abdul Azis, yang disebut-sebut sebagai khalifah ke-lima setelah Khulafaur rasyidin. Padahal beliau juga punya cerita cinta yang hebat, lhooo!

Diceritakan beliau ini pernah mencintai seorang gadis, tapi sang istri gak pernah mengizinkannya untuk menikah lagi. Sampai suatu ketika sang khalifah sakit keras akibat kelelahan mengurus negara. Demi menghibur sang suami, istrinya membawa gadis tersebut (yang ternyata juga mencintai Umar) agar dinikahinya.

Kalo kebanyakan laki-laki jaman sekarang, so pasti seneeeng betul diizinin nikah lagi. *eeeh* Kebalikan sama Umar yang malah menolak dengan keras, bahkan menikahi gadis itu dengan laki-laki lain. ‘Saya benar-benar tidak merubah diri saya kalau saya kembali kepada perasaan semacam itu.’

Mungkinkah Umar udah gak cinta lagi sama gadis itu? Ini dia jawaban ketika si gadis menanyakan perihal perasaan Umar dulu kepadanya, ‘Cinta itu masih ada. Bahkan kini rasanya lebih dalam!’.

See… ini dia salah satu cerita tentang cinta mati tapi akhirnya tetap suci. Walaupun masih mencintai sang gadis, Umar memenangkan cinta yang lain.

Gimana, Sob… keren ya ending cinta mati mereka? Nah, buat Sobat Nida yang lagi kesemsem abis sama someone, plisss jangan sampe ngelakuin yang enggak-enggak macam mengurung diri, bunuh diri, hingga melet doi!

Karena cinta gak bisa dipaksa, mending banyakin doa! Dan yang pasti, gak usah jadi merana deh cuma gara-gara cinta. Kalo jodoh kan gak ke mana… *kata sakti dari Nida* ^___^

ini sumber aslinya >> http://annida-online.com/artikel-6614-cinta-mati-yang-tetap-suci.html

Sunshine Award?

sunshine-award

Kalo gak salah kemarin malem, gue baru nyadar ternyata dapet ‘timpukan’ dari seorang follower bernama J4uharry, untuk ngejawab beberapa pertanyaan yang tersedia. Nah, berhubung gue ini orang yang baik hati en gak songong, markilai lah nepatin janji buat melaksanakan tugas ini :

Then… ini dia (yang konon) aturan mainnya:

>> Pasang logo award di post atau di blog: sippo!

>> Ucap terima kasih ke yang ngasih: Bang Ateng bawa kayu… Bakar! eeeh… maksudnya tararenkyuuu! :p

>> Jawab pertanyaan di bawah: markicobbb!

>> Kasih lagi awardnya ke 10 blogger yang keren:gak janji orang yang ‘ditimpuk’ pada mau yeesss.

>> Kasih tau mereka kalau mereka dapet award: Insya Allah ada jalan #cuma_nyanyi

Soal dan jawaban

1. Warna favorit:

– Ijo bikos waktu kecil mamak gue suka jaitin gamis yang didominasi warna ijo.

– Coklat yang mengingatkan gue pada someone like you, haha. Eh karena satu dan lain hal, sekarang lagi dalam proses mau mengganti warna coklat sebagai warna favorit, ding. *masalahnya udah terlanjur banyak pakaian en jilbab yang warnanya  coklat o_O

2. Hewan favorit: Gak ada. Heheee. Kalo emang dipaksa buat milih hewan favorit, kayaknya sih bakal milih kura-kura. Selain dikenal sebagai hewan yang gak banyak cingcong, ngingetin gue sama film kartun favorit: The Wild Thornberries. Kartun yang settingnya di hutan belantara seluruh dunia. En salah satu mimpi gue yang terinspirasi dari film itu: moga bisa ke Galapagos ngeliat kura-kura yang gedenya naujubillah 🙂

3. Nomor favorit: 1, 3, 8. Jangan tanyakan kenapaaa… karena ku tak tau #nyanyi_lagi :p

4. Minuman favorit: yang asem-asem :D(kok gak makanan favorit aja sicj pertanyaannya?kan untuk ke sekian kali gue mau jawab: SATE PADANG! Hehe)

5. Facebook atau Twitter: Blog! :p *sorriii

6. Passion: nulis apapun yang mudah dicerna pembaca :p

7. Dikasih atau ngasih hadiah: ngasih, lah. Tangan di atas kan lebih mulia yaaa 🙂

8. Aktivitas tubuh favorit: jalaaaaan sejauh kaki melangkah.

9. Hari favorit dalam seminggu: SABTU (waktu yang pas buat nge’dugem’)

10. Bunga favorit: Gak ada. Mendingan coklat, bisa dimakan :p

Dan yang beruntung menerima Award ini : (maaf ya… moga berkenan)

1. hananikaru

2. gagalselalu

3. BiologBlog

4. liadisini

5. Mutsaqqif

6. Faraziyya

7. pianochenk

8. nanay

9. mouleedeea

10. dibuka satu kesempatan buat yang mau nerima ‘timpukan’ ini 🙂

Wokeh… tertunaikan sudah  satu janji 🙂

Tulisan Perdana 2013

Heyhooooh…!

Tulisan perdana di 2013, lagi-lagi cuma tulisan tugas. Hehe, maap banget yaaaa, WPmania…

Eh tapi masih nyambung banget lho sama apa yang biasa kita lakuin di awal tahun: buat resolusi. Nah, here it is 😀

Gak Cukup Cuma Mimpi

Assalamu’alaykum wr. wb.

Buat sebagian kita, tahun baru jadi momen yang pas mantab buat menyusun kembali mimpi-mimpi yang terserak. Gak heran deh kalo jejaring sosial mendadak dangdut, eh, mendadak rame sama mimpi, asa, cita-cita kita setahun ke depan. Mimpinya pun beraneka rupa, mulai dari yang STD macam ‘Harus jadi pribadi yang lebih baik’ hingga yang spesifik macam ‘Harus nikah pada Mei 2013’ (ambigu yaaa: Mei be yes mei be no, hehe).

Bener banget sih quote 5cm yang belakangan booming:

“Jika kamu punya mimpi-mimpi, cita-cita, keyakinan, atau apapun yang kamu kejar maka taruhlah di sini (kening) jangan menempel. Biarkan dia menggantung, mengambang 5 centimeter di depan kening, jadi dia tak akan pernah lepas dari matamu, dan kamu bawa mimpi dan keyakinan kamu itu setiap hari, dan percayalah bahwa kamu bisa.”

En bener banget juga opening lagu Laskar Pelangi-nya Nidji:

“Mimpi adalah kunci untuk kita menaklukkan dunia.”

Semuanya emang berawal dari mimpi, Sob! Masalahnyaaa… abis mimpi, ngapain lagi? Apa iya cuma bermimpi siang malam, semua yang kita impikan jadi tiba-tiba tercapai? Ini yang semua kita belum ngeh, Sob. Bahwa tiap orang sukses emang punya mimpi besar. Tapi mereka juga punya hal lain yang gak kalah buweeesar!

Nah, perlu banget kita kenali lagi, Sob, teman-temannya mimpi yang akan memuluskan mimpi kita menjadi kenyataan. Ini diaaa!

1. Passion
Setelah tampil ke permukaan penulis sukses sekelas JK Rowling, Andrea Hirata, JRR Tolkien, Asma Nadia, dll… semua kita mendadak bercita-cita jadi penulis best seller macam mereka.

Gak salah. Sah-sah ajah. Semua orang bisa jadi penulis kalo mau belajar. Tapi tiap orang punya passion yang beda-beda. Kalo Rowling jago nulis novel fantasi, Andrea jago nulis novel tentang dunia pendidikan, belum tentu lho kita punya kejagoan yang sama kayak mereka. Bisa jadi kita jago di genre komedi, atau malah genre detektif.

So… gak perlu ngeyel. Temukan passion kita di bidang apa, syukuri, konek-in sama mimpi yang udah dibuat. Insya Allah mimpi kita bakal tercapai. Ngejalaninnya pun dijamin lebih enjoy bin bergairah!

2. Kepo
Sayang yaaa… istilah kepo belakangan dikonotasikan sama hal-hal yang kurang baik. Padahal kepo juga kadang penting banget, lho! Apalagi buat meraih mimpi-mimpi kita.

Jadi kalo Sobat Nida udah nemuin mimpi yang sesuai passion, penting juga nih buat cari tau segala sesuatu yang berkaitan dengannya. Misal yang punya mimpi jadi nulis cerita roman, mesti wajib kudu fardhu ‘ain baca-baca buku roman dari berbagai pengarang, luar maupun lokal. Gali terus gimana sih tiap penulis cerita roman ngembangin idenya, memainkan emosi para tokohnya, dllsb. Insya Allah, deh, makin kepo makin jago, makin cepet terealisai mimpinya, booo’! *halah, maksa banget nih Nida.

3. Cari lingkaran yang sama
Lingkaran, apaan tuh? Hehe, cuma istilah aja sih, Sob, untuk orang-orang yang punya mimpi sama dengan kita. Kalo mau jadi penulis ya mesti deket-deket sama para penulis atau teman yang pengen jadi penulis juga. Saling sharing, saling bantu mewujudkan mimpi, bahkan hinga saling mengoreksi tulisan masing-masing (koreksi yang membangun pastinya!). Soalnya kadang kita suka lalai sama diri sendiri gituh. Butuh teman untuk berdiskusi, untuk menjadi penyemangat kala semangat meraih mimpi menjauh pergi. Sooo, butuh banget ‘lingkaran’ ini.

4. Aksi

Oom Thomas Alfa Edison, setelah ditinggal sang istri tercinta dan rumahnya dilalap habis si jago merah, dia meminjam uang sana-sini untuk membangun kembali rumah sekaligus laboratorium pribadinya itu. Sebagai jaminan, Thomas–yang sudah dikenal sebagai penemu–mengatakan akan membuat lampu listrik yang kala itu dianggap mustahil aja, bahkan mustahil banget!

Puluhan hingga ratusan kali mencoba, gagal maning-gagal maning. Tapi gak kenal lelah hingga sampai percobaan ke 1000, tarraaa…barulah ia sukses menemukan lampu listrik!

Dan Sobat Nida pasti udah familiar deh sama kalimat menggugah dari ratusan kali kegagalannya itu:

“Saya pasti akan sukses karena telah kehabisan percobaan yang gagal.”

See… kata kuncinya: ‘kehabisan percobaan yang gagal’. It means, ada aksi yang gak kenal henti dari ungkapannya ini, rait?

Nah, mulai sekarang… yuk jangan cuma gede-gedean mimpi, tapi juga sesuain sama passion dalam diri, gali terus semua informasi, cari teman-teman ‘sehati’, en yang pastiii… gedein AKSI! ^___^

Wassalamu’alaikum wr. wb.

 

sumber bacaan: youngontop.com