Hujan: Statusmu–Karaktermu

Heyhoooooooh, WPmania! Met nyambut weekend, yoooh…

Mau nulis sedikit tentang inspirasi, ah. Hehe, aslinya mau posting tulisan tugas lagi, sih… tapi ini mau pake prolog dulu terkait pengalaman dapetin inspirasi sebuah tulisan. Biar ada beda sama update-tulisan-tugas yang sebelum-sebelumnya gitchuwh!

Kayak yang udah berulang bahkan ratusan kali gue bilang, bahwa teman kalian yang satu ini termasuk blogger penganut gadget-isme. Mau nyombong? Bukaaan! Justru mau ngajak kalian mencicipi cara gue dalam mengupdate blog di atas kendaraan umum pake gadget (of course cuma berlaku buat yang punya gadget, yaaa). Kali nanti ada yang minat en jadi makin rajin update blog-nya. Kan gue juga yang ketiban pahalanya. Hehe, teteuuup pamrih!

Mongomong tentang inspirasi… langkah pertama en paling utama yang kudu kita punya sebelum nulis di blog, kan, mesti kudu wajib ‘ain punya ide, rait? Nah, ceritanya gue dapet tugas nih ngisi salah satu rubrik di web annida-online.com. Nama rubriknya Senyum Nida. Konsep awalnya komik lucu-lucuan gituh. Tapi berhubung PJ sebelumnya udah gak ada, diserahkan lah rubrik ini ke gue per Desember 2012. Sejak bulan itu, konsepnya diganti jadi rubrik tips dsb TERSERAH gue. Hehe, sik asik kaaan?

Mulai deh gue beraksi sana sini, rajin mampir-mampir ke beberapa web demi cari inspirasi seminggu sekali sambil nikmatin perjalanan ngantor (waktu itu masih ngantor full time). Sampai di minggu ini, proses gue menemukan inspirasi lumayan unik en kayaknya sih okeh buat di-share. Hehe, pede gedeee! Tapi ini ciyuusss! Ceritanya waktu jadwal mau ke kantor, di atas kereta ber-AC gue ubek-ubek beberapa web unyu-unyu plus beberapa akun twitter yang biasanya sering bantu dapetin inspirasi (maap gue rahasiain akunnya :p). Udah pindah kereta 2x Pondok Ranji-Tanah Abang Tanah Abang-Manggarai, naiknya juga kereta Commuter yang AC-nya polll (tumben) plus dapet duduk, gak nemu juga itu inspirasi! Panik panik paniiiik… Mana sebentar lagi mau sampe kantor!

Jeng jengggg! Alhamdulillah banget… pas naik kereta ke-tiga: Manggarai-Cikini, naik kereta ekonomi yang pengeb en berdiri pula di depan pintu UJAN-UJAN, cling cling cling… eh nemu inspirasi! Gara-gara liat hujan di lua kereta, kefikiran kenapa enggak nulis tentang hujan? Hehe.

And… here it is hasilnyaaaa. Enjoy!😀

Hujan: Statusmu–Karaktermu

Sobat Nida… hujan masih menggentayangi langit di beberapa daerah Indonesia tercintah, salah satunya Jabodetabek. Hal itu seperti yang dilaporkan beberapa pengguna sosial media melalui status&twit-nya.

Nah, meurut pakar hujanmatika yang gak mau disebut namanya (takut tenar, katanya), musim hujan ternyata berkaitan erat dengan karakter manusia, yang terbaca melalui status&twit mereka. Ini dia sedikit pemaparannya…

1. “Siaaaallll! Hujan lagi hujan lagi. Kan jalanan jadi becek. Mana motor baru dicuci. Sepatu baru beli… Argh!”

Ini dia nih tipe manusia susah bersyukur. Jelas-jelas hujan itu rahmat Allah buat seluruh penduduk bumi, eeeh dia malah ngeluuuh terus. Lagian kan motor kotor bisa dicuci, en sepatu basah juga bisa dijemur. Bukan begituh? Yang masih suka nulis status kayak begini, yuk sedikit-sedikit dikurangi, Sob.

2. “Hujan ini mengingatkanku pada seseorang. Dan seseorang itu… kamu. ~nyanyian hujan”

Pasti Sobat Nida paham betul tipe macam apa pemilik status/twit ini. Yap, romantis jaliiii, bo’! Gak cuma pas musim hujan aja, dink. Musim kemarau, musim rambutan, sampai musim janur kuning bertebaran di sepanjang jalan pun bawaannya mau nulis status/ngetwit yang romantis-romantis mulluuu.

Hehe, sah-sah aja sih Sob berromantis-romantis ria di sosial media, asal hati mesti dijaga. Kan kata peribahasa: mulutmu harimaumu. Jangan sampe deh status-status kita bikin hati kian menggalau. Apalagi malah jadi bikin penggalauan masal seseantero facebook/twitter! Musibah dah. Hehe.

3. “Alah… baru juga hujan air! Sekolah tetap sekolah, ngaji tetap ngaji. Gak ada alasan!”

Mantab abisss! Pemilik status yang satu ini–kalo bukan lagi pencitraan-dijamin punya semangat djoeang ’45! Semangatnya melakukan sesuatu gak bakalan luntur cuma karena hal-hal sepele. Eh tapi lain cerita ya kalo ternyata status/twit-nya ternyata cuma pencitraan belaka. Itu sih namanya Tuti aka Tukang Tipu. Menjadikan sosial media buat mempromote diri. Eh capek deeeh… di dunia maya aja gak jujur, apalagi di dunia nyata! Iya gak, Sob?

4. “Pagiii, dunia…! Eh, hujan ya di luar? *tarik selimut*”

Pemilik status ini kemungkinannya cuma dua: itu orang males beneran atau cuma nyari sensasi. Biar pagi-pagi ada yang komen/reply gitu. Hehe. Apa jangan-jangan masih ada kemungkinan ke-tiga dan seterusnya? Soalnya cukup banyak yang menulis status/twit macam gini. Mungkin bisa diteliti lebih lanjut buat Sobat Nida yang mau meneliti. *kerajinan.com ^__^

5. “Allahumma shoyyiban naafi’an”

Nah, ini dia nih status/twit yang mesti, kudu, wajib ‘ain dicontoh, Sob! Pas hujan turun, berdoa deh… moga-moga Allah turunkan hujan yang bermanfaat. Lebih gaul lagi kalo ditambah dengan doa pribadi lainnya. Soalnya ini dia (musim hujan) salah satu waktu yang mustajab atau pas buat berdoa. Dijamin qobul deh doanya!

6.” Yeeeeaaah… hujan! Time to cari duit! *payung mana payung*”

Hehe, ini mah jelas banget ya status/twit-nya tukang ojek payung… Emang bener deh, hujan itu rezeki dari Allah. Salah satunya buat para tukang ojek payung!

 

Nah… Sobat Nida masuk kategori yang mana, yaaa? ^__^

dicomot dari sini: http://annida-online.com/artikel-6618-hujan-statusmukaraktermu.html (Annida-Online inspirasi tak bertepiiii!)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s