Nobar Life of Pi

Image

Yeaayyy… gara-gara kakak gue menawarkan ojeg gratis dari depan gang ke rumah, eeeeh semalam nemu DVD bajakan gak original Life of Pi di emperan pasar swalayan paling kesohor di sekitar Pondok Aren: Harmoni. Cukup merogoh kocek sebesar 7ribu rupiah, puasnya taida tarah. Gak nyesel dah!

 

Buat yang punya adik/keponakan/anak yang masih pada piyik, film ini pas banget ditonton. Selain bersih dari adegan-adegan you know what, menampilkan beraneka jenis hewan yang bagus buat sarana edukasi, juga memperkenalkan kepada mereka apa itu rasa takut, deg-degan, horror, kuasa Allah, dllsb.

 

Ini ciyusss, lho! Soalnya hari ini ceritanya gue kan nonton Life of Pi DUA KALI sama beberapa keponakan yang berbeda. Di sesi pertama, anaknya keponakan (iya, anaknya keponakan! *kemudian ke sudut tembok meraung-raung :p) yang baru berusia 2 tahun ikutan nonton. Awalnya doi tertarik karena banyak hewan yang unyu-unyu. Eeeh, pas di bagian si Pi menaklukkan Richard Parker si Harimau Bengal, sound effect-nya amatlah sempurna. Apalagi nontonnya pake stereo-stereo gituh! Grrhhh…

 

Bagi gue en dua keponakan yang udah SD, suara-suara di tiap gerakan rasanya mencekam-mencekam gimanaaa gituh! Terus kami merhatiin si anaknya keponakan yang yang berubah mirip patung, kadang mencengkeram erat tangan orang dewasa di dekatnya, kadang juga pindah-pindah dari satu pangkuan ke pangkuan lain. Mungkin kah ini bakal berimbas ke psikologisnya kelak? Ah, yang jelas bakal nambah kosarasa baru bagi doi :p.

 

Bagusnya lagi nonton film ini bareng keponakan/adik/anak, bayak celah buat memasukkan nilai-nilai keIslaman. Kayak kuasa Allah masih menghidupkan anak manusia dengan seekor harimau dalam satu sekoci selama 8 bulan. Bahwa laut ketika malam sangatlah indah karena cahaya yang berasal dari beberapa jenis ikan ciptaan-Nya. Juga memperkanalkan guntur, badai, halilintar yang semuanya mahluk Allah.

 

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii… ada beberapa poin juga yang sukses bikin gue mangkel. Buat kalian yang udah baca buku Life of Pi sebelum nonton filmnya, gue jamin pasti ada lah sedikit jengkel akibat kurang sesuai dengan apa yang udah diabaca. Yaaaaaaa… dimaklumin sih, emang berbeda antara bahasa buku en bahasa film. Di film, nilai komersilnya juga kan lebih tinggi dibanding buku, makanya bumbu percintaan antara dua insana selalu jadi bumbu yang wajib ain ada!

 

Yap, kedongkolan pertama adalah dengan adanya scene tentang hubungan Pi dengan seorang perempuan penari India yang kalo gak salah inget sih gak ada di bukunya. Bersih lah buku yang gue baca dari cerita cinta-cintaan yang basi! Pun gak sampe 10 menit, tapi tetep aja mengganggu #imo.

 

Kedua, ini lebih sensitif lagi. Baik di buku maupun di film sih sama-sama ceritain tentang si Pi yang meyakini tiga agama sekaligus: Hindu, Kristen, Islam. Sayangnya, porsi scene ‘dakwah’ Hindu en Kristen lebih banyak dibanding Islam yang cuma menampilkan orang sholat. Jauuuuh berbeda dengan di buku yang justru ‘dakwah’ Islam lumayan banyak pemaparannya disbanding dua agama tersebut.

 

Bukan gue gimana-gimana, ya, sama agama lain. Cuma gue jadi berburuk sangka kalo mereka agak diskriminatif dengan salah satu agama. Apa iya karena yang buat adalah non-Islam, atau takut film-nya gak laku-laku amat, atau takut Islam bakal ‘menghipnotis’ para penontonnya hingga berbondong-bondong lah mereka masuk Islam gegara film Life of Pi. Heheee, piss ah!

 

Eh ada satu lagi dink yang menurut gue gak sesuai dengan apa yang ada di buku. Yakni karakter tokok kakak si Pi: Ravi. Kurang nyebelin, kurang annoying, kurang reseh, kurang sering ngolok-ngolok si Pi. Ini jadi kurang asyik, karena minus tokoh antagonis yang biasanya sukses mengocok emosi penonton.

 

Okeh, overall 4.5 bintang deh buat Life of Pi versi film-nya 😀

 

Iklan

MT

Terhadap Allah… katanya kita mesti berbaik sangka terus-menerus kan yeesss? Okeh, kali ini gue mau dengan PD bilang kalo sejak semalem hati en kaki gue sudah diarahkan Allah menuju mantan kampus tercintah di Depok. Yang niatnya cuma mau silaturahim ke tempat seorang teman, merembet nyerahin CD lagu-lagu Lady Rocker ke teman yang lain, eeeh qodarullah ketemu sama MT!

 

Mario Teguh? Bukan! Ini inisial mantan asdos gue dulu yang katanya lagi dalam proses tes menjadi dosen. Prok prok prok! I’m proud of you, Sist!

 

Ceritanya abis nitip barang jualan di tempat teman yang jadi target silaturahim, gue nerobos gerimis yang lumayan rapet ke kampus buat nyerahin CD pesanan teman. Sial tapi alhamdulillah-nya, tuh anak diWAin en diSMSin lamaaaaaaa banget responnya. Berhubung agak canggung dengan suasana en muka-muka baru, gue putusin nunggu tuh anak di gedung F, gedung jurusan gue dulu << penting?. Lumayan, nostalgia sedikit jaman-jaman kuliah yang norak berkali-kali! Haghag.

 

Alhamdulillah cuma ada satu orang di bangku panjang, yang masih gue kenal sebagai mantan asdos dulu kala kuliah. Fyi: doi ini hebat. Sejak lama ikut salah satu dosen sampai dipercaya en dibawa keliling Eropa nemenin penelitian tuh dosen.

 

Setelah menebar senyum ramah khas orang Indonesia (alhamdulillah doi masih ingat muka gue), diskusi seputar berbagai hal (kuliah S2, beasiswa, kerjaan, keluarga, dllsb) mengalir lancar bak air terjun. Kenapa air terjun? Soalnya selain gak ada jeda, semua perkataan, eh, wejangannya menohok keras hati gue semua, juga sukses bikin air dari mata meluap!

 

Sampai di perjalanan pulang gue masih terheran-heran. Kok bisaaa ya gue secengeng itu di hadapan orang yang udah lama gak ketemu en gak dekat pula?  Bahkan hampir semua perkataannya terngiang-ngiang lagi di bis en angkot menuju rumah. Jadi ada air mata meluap jilid 2 segala lagi dah. Yaelah!

 

“Ikhlas… ikhlas…”

 

“Lepasin aja…”

 

Padahal tadi pagi kakak gue melakukan hal yang sama, lho, sebelum adiknya pergi ngantor. Tapi respon gue beda. Kuping en hati kayak nolak dengar gitu. Hehe. Apa iya karena saudara sendiri yang ngomong (ketemuan udah intens) jadi agak ngeremehin ucapannya?

 

Errr… kayaknya sih bukan. Ini lebih kepada qowlan syadiidan. Perkataan yang berbekas akibat bersihnya hati en tingginya ruhi. Yap, gue yakin! 😀

Terima kasih, Allah, atas takdir hari ini. Padahal dosa udah menggunung, maksiat jalan terus, bersyukur apalagi: susah! o,O

*niatnya curcol en mulai nulis lagi setelah seminggu lebih gak update tulisan

 

 

 

 

 

 

Gegara Nangis Bombay

Hollaaa WPmania, ada pertanyaan serius dari gue. Kalian pernah nangis karena atau untuk perkara dunia? Jujur, gue pernah. Dudul! Cengeng! Emang! Tapi alhamdulillah setelahnya jadi inspirasi buat tugas nulis 😀

Emang inspirasi itu bertebaran yaaaa… Termasuk aktivitas nangis atau aktivitas nyikat gigi atau aktivitas wudhu atau juga “semedi” di kamar mandi. Gue udah buktiin! Hehe. Nah, kayak gini nih tulisan yang terinspirasi dari aktivitas nangis karena perkara dunia…

Menangiss Karena Cinta

Tsaahhh… judulnya mellow binti lebay binti cengeng banget ini mah. Eh tapi ini ciyus lho, Sob! Masih ada dari kita yang gampaaang banget nangis cuma gegara c-i-n-t-a. Hayo ngakuuu! ^__^

Ya karena diputusin si dia, karena someone nikah sama teman kita, karena hape baru beli diembat maling, karena gak dibeliin motor, en karena-karena lain yang mengindikasikan cinta kita terhadap sesuatu, en ujung-ujungnya jadi nangis. Hiks!

Yaaa… gak salah sih, Sob. Soalnya dari jaman Nabi Adam en Hawa diturunin ke bumi, cinta udah identik dengan air mata. Para sahabat Rasul pun sering nangis gegara cinta. Cuma kastanya aja yang berbeda antara kita dan mereka. Kalo kita nangis karena si dia en “dunia”, mereka nangis karena Allah en Rasul-Nya. Uoohhh… malluuu!

Berikut ini beberapa kisah mereka yang menangis karena cinta, yang wajib ‘ain kita teladani. Cekitooottt!

1. Umar bin Khoththob pun menangis
Ceritanya waktu itu Rasul melakukan musyawarah dengan para sahabat terkait tawanan perang badar. Umar yang berapi-api mengusulkan agar mereka dibunuh saja. Sedang menurut Abu Bakar, karena mereka masih kerabat kaum muslimin, ia mengusulkan agar mereka membayar tebusan untuk mendapat kebebasannya. Rasul pun lebih condong kepada pendapat Abu Bakar, hingga turun wahyu Q.S Al-Anfal:67-68 yang intinya membenarkan pendapat Umar.

Kalo dalam suatu forum pendapat kita yang ternyata paling tepat, mungkin kita bakal meninggi sambil bilang, “Tuh kan… gue bilang juga apa?” atau “Pada sok tau siiihhh!”. Jauhhh banget sama sikap Umar yang malah menangis sejadi-jadinya ketika mendapati pendapatnya dibenarkan oleh wahyu. Beliau menangis karena takut terkena virus ujub (berbangga diri) yang bakal menghapus amalannya. Beuwhhh!

2. Fathimah Az-Zahra pun menangis
Gak salah deh kalau bungsu Rasulullah ini mendapat julukan sebagai pemimpin kaum para wanita di dunia en akhirat. Ketika ibunya, Khadijah, wafat… Fathimah lah yang menggantikan peran sang ibu menemani Rasul berdakwah. Pokoknya dia amat sangat mencintai en mendukung dakwah Rasul.

Saat usianya belum genap 10 tahun, ketika Rasul sedang sujud di dekat ka’bah, kaum kafir Quraisy hendak menghinanya dengan melempari kepala beliau dengan kotoran unta hingga semua orang menertawai. Melihat hal itu, dengan berani si kecil Fathimah meghampiri sambil menghardik orang-orang itu, dan segera membersihkan kotoran unta dari tubuh sang ayah dengan deraian air mata. Rasulullah pun menghiburnya, “Jangan menangis wahai anakku. Sesungguhnya Allah melindungi ayahmu.”

Co cwiiitttt banget ya Sob…!

3. Pohon kurma pun menangis
Percaya gak percaya, tapi meski percaya karena ini salah satu mukjizat Rasulullah. Di masjid Nabawi, sebelum para sahabat membangunkan mimbar untuk Rasul agar dapat berbicara dengan posisi lebih baik, beliau biasa menjadikan sebatang pohon kurma yang terletak di bagian depan masjid, sebagai tempat sandaran. Di sanalah Rasul berkhotbah, memberikan taklim pada para sahabat en menerima wahyu.

Suatu ketika Rasul hendak menuju mimbar melewati pohon kurma tersebut en mendengarnya nangis merintih sedih merindukan beliau. Ia menangis terus sampai Rasul turun dari mimbar en memeluknya demi melepas kerinduan si pohon kurma pada beliau. “Sungguh jika aku tak memeluknya, niscaya tangisnya akan terdengar sampai hari kiamat datang. Duhai, betapa rindunya kurma itu!” kata Rasul.

Heuw… sudah sejauh apa cinta kita pada Rasul, Soooob? T.T

4. Abu Bakar pun menangis
Nida mau tanya… adakah Sobat Nida yang selalu menangis saat membaca Qur’an? Apa… gak adaaaa?

Emang kita mesti belajar dari sahabat yang selalu membenarkan perkataan Rasul, deh. Yap, Abu Bakar Ash Shidiq. Beliau yang berhati lembut ini selalunya menangis ketika membaca Qur’an, seperti yang dituturkan Aisyah ra:

“Rasulullah bersabda (di akhir hayat beliau, ketika tengah sakit), “Pergilah Abu Bakar! Dan sholatlah bersama orang-orang.” Aisyah, istri nabi sekaligus anak Abu Bakar menjawab, “Wahai Rasul, sesungguhnya beliau (Abu Bakar) adalah orang yang hatinya lembut. Apabila dia membaca Al Quran, dia menangis sehingga orang–orang tidak dapat mendengar bacaannya…”

Dalam riwayat lain, disebutkan bahwa beliau selalu menangis tersedu-sedu setiap kali membaca atau mendengar surah Al- Zalzalah, surah ke 99.

Subhanallah… kalo kita jangankan nangis, membacanya aja masih suka males-malesan, yaaa! Hiks.

Nah… keren gak tuh nangis karena cinta versi mereka, Sob? Yuk ah kita teladani bareng-bareng. Boleh nangis karena cinta, asal cinta yang ditujukan pada Allah en Rasul-Nya aja! ^___^

Cinta Juga Butuh Kata (katanya sih begituh!)

Paradoks! Ngenesss! Kasian deh gue! Ketika nyadar diri ini minim pengalaman dalam hal cinta-cintaan dengan lawan jenis, eehh dapet tugas lagi dan lagi buat nulis tentang cinta-cintaan –‘

Cinta Juga Butuh Kata

 

Assalamu’alaykum wr. wb.

 

Sobat Nida, kenapa hayooo orang yang pacaran keliatannya lengkeeet terus kayak perangko? Kenapa pula bacaan pertama dalam sholat kita ‘innash sholatii wanusukii wamahyaaya wamamatii lillaahi rabbil ‘aalamiin’?

Yap, tak lain en tak bukan jawaban pertama karena selalu ada kata cinta di antara mereka. Tiap saat bibir mereka enteng beudh ngucap cinta (padahal belom halal, booo’!). Ada surat cinta, sms cinta, lagu cinta, puisi cinta, en semuanya yang mengandung unsur cinta!

Ini pula yang jadi jawaban pertanyaan kedua, karena Allah mau kita lengket terus sama Dia dengan terus mengulang-ulang ‘sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanya untuk Allah Tuhan semesta alam’, 5x dalam sehari biar selalu ada love, tresno, en cinta antara kita dan Dia. Co cwiiittt!

Percaya gak percaya, cinta emang butuh kata-kata, Sob. Cinta terhadap Allah, Rasulullah, orang tua, guru, saudara, kadang butuh kata-kata biar fresh terus cinta tersebut. Catet: bukan perkataan gombal belaka seperti yang sekarang marak, lho… tapi kata-kata yang lahir dari rahim hati yang tulus.

Untuk hal ini, Rasulullah sang teladan telah mencontohkan pada kita:

1. Ketika di awal-awal dakwahnya, Rasulullah ditawari kedudukan mulia oleh pemuka Quraisy asalkan mau berhenti berdakwah. Dengan kobaran cintanya yang menyala-nyala pada Allah, beliau  mengatakan kepada pamannya: “Wahai pamanku, demi Allah seandainya matahari mereka letakkan di tangan kananku dan rembulan di tangan kiriku supaya aku berhenti meninggalkan tugasku ini, maka aku tidak mungkin meninggalkannya sampai agama Allah menang atau aku yang binasa”.

Great! Perkataan beliau begitu menginspirasi para dai yang berdakwah ilaLlah di masa kini ketika kesulitan en rintangan menghampiri mereka.

 

2. Sanjungan Rasulullah terhadap Khadijah ketika ditanya oleh Aisyah, “Adakah perempuan yang bisa menggantikan Khadijah?”. Kata beliau, “Dia beriman ketika semua orang kafir, dia mengorbankan harta ketika semua orang menahan, dia memberiku anak-anak”.

See… sederhana, apa adanya, tapi dalemmm banget maknanya. Sayang beribu sayang kata-kata ini gak sempat disampaikan kepada sang kekasih hati.

3. Bahkan ketika maut sedang menjemput, Rasulullah masih melinsankan kata-kata cinta untuk kita ummatnya… “Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku… Ummatiy, ummatiy, ummatiy.”

Ya Allah… sudahkah kita membalas cinta beliau yang begitu besar?

Nah, Sobat Nida… mulai sekarang, yuk gak usah gengsi mengungkapkan kata cinta. Terus hayati bacaan iftitah kita, perbanyak sholawat kepada Rasulullah. Pun terhadap orang tua, saudara, teman en pasangan (buat yang udah nikah), jangan pelit bilang cinta dengan kata-kata terbaik. Biar makin lengket cinta kita pada mereka.

Atau kalo masih kegedean gengsi, buat aja tulisan tentang cinta ke redaksi Annida, siapa tau lolos redaksi. Hehe. Soalnya cinta mampu membuat kita mendadak penyair/sastrawan. Lagian kadar tulisan bakal makin baik ketika dekat dengan kehidupan kita. Oke, ditunggu yaaa! ^__^

 

Wassalamu’alaykum wr. wb.