MT

Terhadap Allah… katanya kita mesti berbaik sangka terus-menerus kan yeesss? Okeh, kali ini gue mau dengan PD bilang kalo sejak semalem hati en kaki gue sudah diarahkan Allah menuju mantan kampus tercintah di Depok. Yang niatnya cuma mau silaturahim ke tempat seorang teman, merembet nyerahin CD lagu-lagu Lady Rocker ke teman yang lain, eeeh qodarullah ketemu sama MT!

 

Mario Teguh? Bukan! Ini inisial mantan asdos gue dulu yang katanya lagi dalam proses tes menjadi dosen. Prok prok prok! I’m proud of you, Sist!

 

Ceritanya abis nitip barang jualan di tempat teman yang jadi target silaturahim, gue nerobos gerimis yang lumayan rapet ke kampus buat nyerahin CD pesanan teman. Sial tapi alhamdulillah-nya, tuh anak diWAin en diSMSin lamaaaaaaa banget responnya. Berhubung agak canggung dengan suasana en muka-muka baru, gue putusin nunggu tuh anak di gedung F, gedung jurusan gue dulu << penting?. Lumayan, nostalgia sedikit jaman-jaman kuliah yang norak berkali-kali! Haghag.

 

Alhamdulillah cuma ada satu orang di bangku panjang, yang masih gue kenal sebagai mantan asdos dulu kala kuliah. Fyi: doi ini hebat. Sejak lama ikut salah satu dosen sampai dipercaya en dibawa keliling Eropa nemenin penelitian tuh dosen.

 

Setelah menebar senyum ramah khas orang Indonesia (alhamdulillah doi masih ingat muka gue), diskusi seputar berbagai hal (kuliah S2, beasiswa, kerjaan, keluarga, dllsb) mengalir lancar bak air terjun. Kenapa air terjun? Soalnya selain gak ada jeda, semua perkataan, eh, wejangannya menohok keras hati gue semua, juga sukses bikin air dari mata meluap!

 

Sampai di perjalanan pulang gue masih terheran-heran. Kok bisaaa ya gue secengeng itu di hadapan orang yang udah lama gak ketemu en gak dekat pula?  Bahkan hampir semua perkataannya terngiang-ngiang lagi di bis en angkot menuju rumah. Jadi ada air mata meluap jilid 2 segala lagi dah. Yaelah!

 

“Ikhlas… ikhlas…”

 

“Lepasin aja…”

 

Padahal tadi pagi kakak gue melakukan hal yang sama, lho, sebelum adiknya pergi ngantor. Tapi respon gue beda. Kuping en hati kayak nolak dengar gitu. Hehe. Apa iya karena saudara sendiri yang ngomong (ketemuan udah intens) jadi agak ngeremehin ucapannya?

 

Errr… kayaknya sih bukan. Ini lebih kepada qowlan syadiidan. Perkataan yang berbekas akibat bersihnya hati en tingginya ruhi. Yap, gue yakin!😀

Terima kasih, Allah, atas takdir hari ini. Padahal dosa udah menggunung, maksiat jalan terus, bersyukur apalagi: susah! o,O

*niatnya curcol en mulai nulis lagi setelah seminggu lebih gak update tulisan

 

 

 

 

 

 

8 comments

  1. matahari_terbit · Februari 19, 2013

    *ngasi lap pel.. hihihi =p

    • hanajrun · Februari 19, 2013

      baik bangettt… tolong pelin sekalian ya, Mba Jar :p

  2. mutsaqqif · Februari 20, 2013

    Kirain nangis terharu dikasih dodol😀

    • hanajrun · Februari 20, 2013

      Yaelah penting amat sampe nangis dikasih dodol. Haghag..

      • mutsaqqif · Februari 20, 2013

        iyaaaap, gak pake nangis, tapi langsung ngehajar dodolnyaaaaa😛

      • hanajrun · Februari 20, 2013

        Namanya juga makanan ya bwt dimakan –‘ klw pajangan ya buat dipajang. Haghag

  3. JNYnita · Maret 17, 2013

    Apakah kita satu almamater? *Depok*

    • hanajrun · Maret 17, 2013

      heuw… beneran anak UI Depok?😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s