Nobar Life of Pi

Image

Yeaayyy… gara-gara kakak gue menawarkan ojeg gratis dari depan gang ke rumah, eeeeh semalam nemu DVD bajakan gak original Life of Pi di emperan pasar swalayan paling kesohor di sekitar Pondok Aren: Harmoni. Cukup merogoh kocek sebesar 7ribu rupiah, puasnya taida tarah. Gak nyesel dah!

 

Buat yang punya adik/keponakan/anak yang masih pada piyik, film ini pas banget ditonton. Selain bersih dari adegan-adegan you know what, menampilkan beraneka jenis hewan yang bagus buat sarana edukasi, juga memperkenalkan kepada mereka apa itu rasa takut, deg-degan, horror, kuasa Allah, dllsb.

 

Ini ciyusss, lho! Soalnya hari ini ceritanya gue kan nonton Life of Pi DUA KALI sama beberapa keponakan yang berbeda. Di sesi pertama, anaknya keponakan (iya, anaknya keponakan! *kemudian ke sudut tembok meraung-raung :p) yang baru berusia 2 tahun ikutan nonton. Awalnya doi tertarik karena banyak hewan yang unyu-unyu. Eeeh, pas di bagian si Pi menaklukkan Richard Parker si Harimau Bengal, sound effect-nya amatlah sempurna. Apalagi nontonnya pake stereo-stereo gituh! Grrhhh…

 

Bagi gue en dua keponakan yang udah SD, suara-suara di tiap gerakan rasanya mencekam-mencekam gimanaaa gituh! Terus kami merhatiin si anaknya keponakan yang yang berubah mirip patung, kadang mencengkeram erat tangan orang dewasa di dekatnya, kadang juga pindah-pindah dari satu pangkuan ke pangkuan lain. Mungkin kah ini bakal berimbas ke psikologisnya kelak? Ah, yang jelas bakal nambah kosarasa baru bagi doi :p.

 

Bagusnya lagi nonton film ini bareng keponakan/adik/anak, bayak celah buat memasukkan nilai-nilai keIslaman. Kayak kuasa Allah masih menghidupkan anak manusia dengan seekor harimau dalam satu sekoci selama 8 bulan. Bahwa laut ketika malam sangatlah indah karena cahaya yang berasal dari beberapa jenis ikan ciptaan-Nya. Juga memperkanalkan guntur, badai, halilintar yang semuanya mahluk Allah.

 

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii… ada beberapa poin juga yang sukses bikin gue mangkel. Buat kalian yang udah baca buku Life of Pi sebelum nonton filmnya, gue jamin pasti ada lah sedikit jengkel akibat kurang sesuai dengan apa yang udah diabaca. Yaaaaaaa… dimaklumin sih, emang berbeda antara bahasa buku en bahasa film. Di film, nilai komersilnya juga kan lebih tinggi dibanding buku, makanya bumbu percintaan antara dua insana selalu jadi bumbu yang wajib ain ada!

 

Yap, kedongkolan pertama adalah dengan adanya scene tentang hubungan Pi dengan seorang perempuan penari India yang kalo gak salah inget sih gak ada di bukunya. Bersih lah buku yang gue baca dari cerita cinta-cintaan yang basi! Pun gak sampe 10 menit, tapi tetep aja mengganggu #imo.

 

Kedua, ini lebih sensitif lagi. Baik di buku maupun di film sih sama-sama ceritain tentang si Pi yang meyakini tiga agama sekaligus: Hindu, Kristen, Islam. Sayangnya, porsi scene ‘dakwah’ Hindu en Kristen lebih banyak dibanding Islam yang cuma menampilkan orang sholat. Jauuuuh berbeda dengan di buku yang justru ‘dakwah’ Islam lumayan banyak pemaparannya disbanding dua agama tersebut.

 

Bukan gue gimana-gimana, ya, sama agama lain. Cuma gue jadi berburuk sangka kalo mereka agak diskriminatif dengan salah satu agama. Apa iya karena yang buat adalah non-Islam, atau takut film-nya gak laku-laku amat, atau takut Islam bakal ‘menghipnotis’ para penontonnya hingga berbondong-bondong lah mereka masuk Islam gegara film Life of Pi. Heheee, piss ah!

 

Eh ada satu lagi dink yang menurut gue gak sesuai dengan apa yang ada di buku. Yakni karakter tokok kakak si Pi: Ravi. Kurang nyebelin, kurang annoying, kurang reseh, kurang sering ngolok-ngolok si Pi. Ini jadi kurang asyik, karena minus tokoh antagonis yang biasanya sukses mengocok emosi penonton.

 

Okeh, overall 4.5 bintang deh buat Life of Pi versi film-nya😀

 

7 comments

  1. mutsaqqif · Februari 25, 2013

    anaknya keponakan umurnya dua tahun, berarti keponakannya sekitar umur….., berarti si tante kira-kira umurnya….

    wah! gak bisa dipanggil mpok lagi, kudu encing! :ngakak

    • hanajrun · Februari 25, 2013

      Iya. Emang dipanggilnya Encing kok. Sabar… hidup itu keras, tapi hadapi dengan senyuman senyuman en senyuman *senyum lebar. Terus melotot: woyyy salah fokus woyyyu! –‘

  2. matahari_terbit · Februari 26, 2013

    ckckck.. bajaaaakaaaan.. hahahahahahaha

  3. matahari_terbit · Februari 26, 2013

    gantiin posisinya Ravi, nje.. haghag
    keknya lebih menjiwai.. qiqiqi

    • hanajrun · Februari 27, 2013

      Ravi itu cowooooook u,u

      • matahari_terbit · Februari 27, 2013

        iya tauuu kalo cowook.. =p

      • hanajrun · Februari 27, 2013

        Maap maap… gini gini nj adalah cewek tulen. Yoosss! :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s