Memori Anak-Babak

Emang yaaa… buah jatuh gak jauh dari pohonnya. Alhamdulillah, merasakan makna dari peribahasa ini dalam diri dua orang kakak gue, yang mengingatkan lagi memori bersama Babak (bahasa Betawi untuk Bapak).

Dulu sampai sekarang, hampir tiap malam kayaknya gue gak pernah menyengaja pergi tidur. Kalo gak ketiduran pas lagi baca buku, ya pas lagi di depan laptop. Gak ayal, ini kaca mata seringnya masih nangkring kala jiwa udah melanglang buaning *maksa.

Nah… ada satu kebiasaan Babak yang masih berbekas hingga sekarang. Jadi tiap bangun tidur, hal pertama yang gue lakukan adalah… mencari-cari kaca mata. Kalo dulu sih, demi menghindari gagangnya bengkok atau kacanya pecah, Babak suka rajin mindahin kaca mata gue dengan radius yang lumayan jauh, di lemari atau atas meja (iya, segitu cukup jauh buat mereka yang udah ketergantungan sama kaca mata).  Mesti meraba-raba sambil nyipitin mata demi menemui dua mata tambahan itu.

Tapi sejak doi gak ada, kaca mata ini seringnya masih nangkring sampai bangun lagi. Atau kadang udah (gak sadar) kelepas, di daerah yang rawan pecah/bengkok/rusak!

Ceritanya semalem kakak pertama gue nginep. Paginya pas bangun, cukup lama gue meraba mencari kaca mata. Sampai akhirnya doi kasih tau,kalo semalem ngelepasin kaca mata gue en mindahin ke atas tivi di ruang makan. Jauh banget, Malih! Tapi senang… soalnya jadi keingetan sama kebiasaan Babak dulu. 😀

Oiya… satu lagi kebiasaan Babak yakni menunjukkan ke-care-annya. Doi itu kalo gue minta sesuatu (konteksnya makanan), pasti bakal memenuhinya lagi dan lagi sampai gue bosen sendiri.

Misalnya aja pas lagi jaman es pisang coklat, yang kebetulan tetangga beberapa rumah ada yang jual. Pernah satu hari gue bilang, ‘makan es pisang coklat enak banget kali nih, Bak…’ (sambil berharap dibeliin en alhamdulillahnya langsung dibeliin). Eeeh… masa ya, seminggu lebih, saban gue pulang kantor, di Freezer udah ada beberapa buah es pisang coklat XD. Begitu terus sampe gue minta STOP saking enegnya. Hehe.

Nah… alhamdulillah tapi innalillah, kebiasaan ini menurun ke salah satu kakak gue yang cowok. Udah berlangsung lama, saban pagi doi bawain nasi uduk buat gue en Mamak. Udah dibilangin betapa bosannya kami makan nasi uduk, kadang masih juga dibawain u.u. Tapi bersyukur banget, ke-care-annya yang tinggi kembali mengingatkan gue ajkan sosok Babak. 😀

Knowing every Particular Object | Kay-Poh| Kepo

WPmania… gue mau sedikit pamer, eh, cerita nih tentang pengalaman paling kepo gue di suatu hari di akhir Maret 2013. Sumprit… gak bakal terlupa deh! Senangnya hingga malu-maluinnya. *iya, ada malu-maluinnya*

DaQu, 26/3. Hari itu di tempat itu… rasa-rasanya gue menjadi mahluk paling kepo sejagad, deh! Awal kaki turun dari ojeg, ini bibir udah ternganga-nganga dengan komplek PonPes yang modern abis, padahal letaknya di perkampungan abis. Keren lah pokoknya itu Ust. YM, yang udah mendirikan PonPes hingga kesohor di mana-mana. 

Hajat gue ke sana sebetulnya kebetulan jali! Kebetulan rumah gue di sekitaran Tangerang pinggir, kebetulan teman kantor lain rumahnya pada di kota, eh qodarullah gue diminta meliput pres kon Wisuda Akbar #OneDayOneAyat yang katanya sih menghadirkan seorang Syaikh penghafal Qur’an, imam masjid, juga mufasir dari Arab sanah. Yap, Syaikh Al-Ghamidi. Senang! 😀

Okeh lanjut… Gedungnya kotak-kotak minimalis ala bangunan jaman sekarang. Dan… setelah melewati kantin DaQu yang lebih mirip kafe, gedung pertama yang gue lihat adalah gedung Al-Fatihah. Kemudian gedung An-Naml. Kemudian gedung Al-Maidah. Kemudian gedung… lupa! Yang jelas, semua gedung di sana diberi nama berdasarkan nama surat dalam Al-Quran.

Katanya sih acara dimulai pukul 15 sore. Tapi gue udah datang telat, acara belom dimulai juga. Jadilah masjid bernuansa hijau yang jadi sasaran utama (sholat dulu sebelum bertempur, Men! :p). Setelah ke-kepo-an pertama mengamati segala bangunan mulai kantin, gedung, cottage, aula, saung-saung. Ke-kepo-an kedua adalah perempuan-perempuan di dalam masjid. Orang pertama yang gue ajak berbincang adalah salah satu murid Ust. YM dari Jambi yang lagi proses menghafal Qur’an (dari tampangnya sih gue yakin tuaan dia dari gue). Kemudian murid lain dari Ambon en Yogya. Kemudian Wirda (putri pertama Ust. YM yang kini sudah menghafal 28juz!). Kemudian istri Ust. YM, Siti Maimunah. Kemudian sepatu Geox milik wartawan okezone.com. Eh, petugas dapur juga gue kepo-in deng!

Detik-detik menjelang dimulainya acara, para santri en seluruh penghuni PonPes udah disiapin berbaris dari depan gerbang hingga aula demi menyambut sang Syeikh. Alhamdulillah, berbekal kartu sakti mandraguna bernama kartu PERS, gue sukses beberapa kali mengambil gambar Syeikh en Ust. YM dari depan langsung! Yaaa… meskipun harus berburu bareng wartawan lain dengan kamera yang lebih canggih en mereka dari jenis kaum Adam –” *hiks, derita profesi!

Ini salah tiga contohnya: *pamer parahhh

Image

Image

Image

Terus… berlanjut ke-kepo-an ke-tiga, kepo yang sengaja dengan penuh kesadaran gue buat demi mendapat doa dari sang Syaikh, tepatnya. Waktu itu dibuka sesi tanya jawab buat para wartawan. Jujur dari rumah udah coba nyusun pertanyaan, en alhamdulillah cukup lama jeda gak ada satu pun yang mengajukan pertanyaan. Gak mau menyesal kedua kali setelah kemarinan menyiakan satu kesempatan berharga dalam hidup. Gue tunjuk tangan lah sebagai penanya pertama. 

Pertanyaan pertama: Ustadz, bla bla bla…

Pertanyaan kedua: Ustadz, bla bla bla…

Pertanyaan ketiga: minta doanya, Syaikh, supaya saya dan keturunan saya bisa jadi penghafal Qur’an seperti Syaikh. Hehe… *belum selesai pertanyaan ke-tiga gue ungkapkan, udah disambut dengan koor “Aamiin” dari seluruh santri yang ada di aula. Alhamdulillah 🙂

Terus tiba-tiba si Ustadz YM nanya, “udah nikah?” *jederrr! gak kebayang bakal merembet ke bagian ini! -,,-

Karena ini dia nih puncak malu-maluinnya. Berhubung ditanya, gue jawab lah dengan polos, eh, jujur: “Belom, Ustadz. Sekalian minta doanya deh Ustadz, hehe.” Tiba-tiba aja yaaa… rame suara meng-huuu-kan jawaban gue. Syaikh yang gak ngerti bahasa Indonesia pun sampe tersenyum-senyum ke arah gue! Beneran deh, kalo gue nemu tempat buat ngumpet ,bakal ngumpet saat itu juga! u,u

Pas cerita ke seorang teman ihwal minta doa yang berbuntut gak enak itu juga malah dikewatain. Katanya, “Masa minta diberi keturuna yang penghafal Qur’an, tapi belom nikah! Bisa-bisaan aja itu mah!”

Hmmm… gue jadi bingung sendiri, apa yang salah minta doa minta keturunan yang penghafal Qur’an? Soalnya menurut gue, doa juga kudu visioner. Makanya kudu diminta dari sekarang (udah dari jaman kuliah sih mintanya :p). Tapi yaudin lah, kalo emang aneh doa kayak gitu, Allah gak pernah menyiakan doa hamba-hambaNya. Kan? 😀

A Man Called Babak

Boleh… diliat blog bahasa Inggris-nya… *pake gaya penjaga toko di ITC* 😀

enjechlopedia

This article is dedicated for My Father (I called him: Babak) 😀

I bet… there are 3 words to describe Babak at the first sight: quiet, serious, somewhat grumpy. If you don’t believe me, just ask my niece’s friends who often visit our house. When suddenly my father appears, no one dares to talk, act, or roll-roll the mattress (Ind: gulung-gulung kasur :p)! Buuut, if you already know him, I g­­­uarantee that first impression would disappear in a matter of seconds. Trust me!

Since graduate from college and back to the house, I really believe that he is 100%  my father, ever! *sorry to say… I ever lil bit doubt about it.O_o* Now… I am aware if I and my father have so many similarities. Here are the reasons:

  1. We both like singing so much

Yes, we really really like singing and usually connected by some old songs. Our tivi…

Lihat pos aslinya 749 kata lagi

Seperti Ingin Tapi Tak Ingin | Seperti Tak Ingin Tapi Ingin

Jahil! Seminggu ini tetiba gue keingetan seorang teman kala ngeband bawain lagu Anda yang Menghitung Hari. Terus iseng donlot! Terus diputer terus di laptop! *Ampuni hamba, ya Allah!

Tau lagu ini? Itu lho… lagu Menghitung Hari-nya tante KD yang diubah liriknya jadi versi cowok. Cengeng, emang! Bahkan kata kakak ipar yang gak sengaja dengar, “lagu apaan sih nih? Geli banget kakak denger anak cowok nyanyi lagu beginian. Gak pantes!” –‘

Tapi gak tau ya… suara penyanyinya itu khas banggetz! *imo* Padahal gue benci ajah sama suara seorang teman cowok yang mendayu-dayu ala penyiar radio, tapi pengecualian buat Anda. Hehe. Mendayu-dayu, nyanyinya males-males kayak Dido, tapi bisa tinggi juga.

Nah, kaitan lagu Anda sama postingan kali ini aladah… jadi beberapa pagi yang lalu gue bertemu dengan pengamen cowok dewasa yang sejak gue SMP hingga kini… masih juga jadi pengamen (kasian, yak!). Udah gitu, dulu nih orang ngamennya bawa bocah cewek seusia kelas 2 SD yang tampangnya mirip doi (kayaknya sih adiknya). Dan sekarang… udah ganti ngamennya bawa bocah cowok seusia kelas 2 SD yang tampangnya mirip doi (kayaknya sih anaknya).

FYi: kadang gue juga suka ngeliat mantan bocah cewek seusia kelas 2 SD itu yang kini udah beranjak remaja, ngamen juga di sekitaran Blok M bareng teman-teman ABG seusianya. Jadi kesimpulan yang gue ambil adalah… itu pengamen cowok udah berprofesi sebagai pengamen sejak belum menikah hingga sekarang punya anak satu! Superrr sekaleh ya keistiqomahannya!

Selaku pengamat dunia perngamenan di seantero Jakarta Selatan *gak ada kerjaan banget!*, alhamdulillah ahirnya gue menemukan perbedaan positif  dari cara mengamen si pengamen cowok, dulu dan kini.

Kalo dulu pas doi masih remaja ngamen ditemani bocah cewek, emosinya masih suka labil gitu. Ya maklum… ababil! Masuk ke bis dengan tatapan sinis en menyanyi dengan suara ngajak ribut ke penumpang yang berisik en gak merhatiin nyanyinya dia, ditutup dengan suara sinis sedikit mengancam kira-kira kayak “100-200 gak akan membuat Anda jatuh miskin, ya Pak/Bu!”. Pernah juga pagi-pagi waktu doi abis ngamen turun dari bis gue di antara jajaran bis yang mengetem di pasar Kebayoran Lama, badannya nyaris kegencet bis sebelah. Bah… marahnya bukan main! Tatapan matanya sereeemmm banget! Gak ketinggalan bumbu kata-kata kotor keluar dari bibirnya yang hitam.

Kalo boleh gue mengibaratkan… ngamen doi kala itu gak menjiwai, semacam keterpaksaan  akibat ulah himpitan ekonomi. Kalo kata Anda di lagu Menghitung Hari-nya: seperti ingin tapi tak ingin! :p

Alhamdulillah sekarang gue lihat bersama bocah cowok yang dibawa doi, udah ada peningkatan ihwal mengamennya. Gak lagi pake tatapan sinis en suara megancam ke penumpang. Juga udah pake senyum mengembang sesekali yang ditujukan ke si bocah cowok en beberapa penumpang. Suaranya udah “lepas”, pake gaya juga kadang (goyang kiri-kanan mendekap okulele).

Kalo boleh gue mengibaratkan… ngamen doi kini udah menjiwai, menyatu bersama permainan okulelenya yang apik! Kayak udah menerima gitu takdirnya yang gak kunjung berubah sebagai pengamen ibukota. Kebalikannya: seperti tak ingin tapi ingin!

Emang dahsyat banget ini negara, yak! Teorinya orang miskin dipelihara oleh Negara (nyesel gue ngafalin UUD’45 pas jaman SMA! –‘). Tapi nyatanyaaa… PRETTT! Banyak orang miskin yang akhirnya bebal dengan kemiskinannya. Mau ngubah nasib sulitnya ampun-ampuuun. Akhirnya ya terima aja “takdir” buatan penguasa sebagai orang kismin. Poorly ever after kalo bahasa gaulnya, yak? Haghaghagggg… *ngetawain diri karena gak bisa berbuat apa-apa menyaksikan makin berkembangnya populasi pengamen ibu kota –‘

What A Girl Wants :)

Uoohhh… udah dua pekan gak update blog! Mohon maap ya para fans Enjeklopedia yang budiman 🙂 *emang ada fans-nya yak?

Penyebabnya cuma satu padahal, yakni belakangan gue dibuat pusyinggg sama yang namanya Al-Kahfi. Kalian pernah dengar? Kalo pernah, plisss tell me ke manakah afiliasi yayasan ini? Ada yang mengatakan Syiah, ada yang mengatakan JIL, tapi mereka sendiri menolak semua tuduhan tersebut.

Kerjaan jadi ternomor dua, aktivitas baca novel jadi tersendat, aktivitas menulis blog pun jadi gak ada. Setelah gue meng-prettt-kan status seorang teman bahwa “Dakwah adalah cinta”, sekarang gue paham apa maksud dari kalimat tersebut. 😀 Ketika lo berkecimpung di dalamnya, segala hal yang lo lakukan dasarnya adalah cinta. Pun lahiriahnya berupa keresahan, kekecewaan, kesusah tiduran (gak tenang buat tidur, maksudnya). Tapi semua landasannya adalah cinta. Cinta Misi, kalo kata Anis Matta. 1 di antara 3 cinta yang paling agung. Seperti cinta Nabi kepada ummatnya, guru kepada muridnya, atau ibu kepada anaknya. Dan yah… di sini cinta kita sering gak berbalas. 😀

Okeh, sekian prolog galau (yang bener)-nya. Sekarang masuk ke judul postingan kali ini: What A Girl Wants. Judul lagu, tuh! Emberrr! Dunow, ya… kadang punya banyak keponakan itu nyebelin ngangenin. Errr… yang gue maksud di sini tentu keponakan yang masih lutchuw-lutchuwnya, yak!

Saat pulang kantor, capek, eeeh pas sampe depan pintu ngucap salam, anaknya keponakan (iya, cucu berarti! u,u) lari terbirit-birit dari kamar pasca mendengar suara lo di depan pintu, terus meluk dengan senyum 10 jari (baca: senyum lebar), terus lo gendong sambil muter-muter. What A Girl Wants! 😀

Atauuu… ketika keponakan lo pergi ke luar kota selama beberapa hari hingga riang hati ini karena rumah senantiasa bersih mewangi sepanjang hari lara hati ini tanpa racauan en tingkah lucunya. Terus pas dia akhirnya pulang, tadaaa… padahal lo lagi di atas sajadah bada sholat, eeeh langsung menghambur ke pangkuan en bermanja-manja syalalaaaa. What A Girl Wants! 😀

Atauuu… selepas sholat berjamaah dengan keponakan yang udah kelas 3 SD. Dia minta cium tangan lo en bersedia ketika lo minta disun kiri kanan. What A Girl Wants! 😀

Ngartosss kan maksud gue? What A Girl Wants itu sederhana aja ternyata yak! 😀

 

Normal
0

MicrosoftInternetExplorer4

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;}

nyebelin

ini layak dicontoh 😀

HWG

kadang jadi working-housewife itu meski pinter ngebagi waktu. tapi… seringnya kondisi fisik gak kuat buat ngerjain semuanya. dan biasanya musuh utama IRT itu adalah… menggosok. gue peribadi sih ngerjain itu kalo lagi mood aja. -eh, tapi itu kewajiban ya-

nah, buat nyiasatin hal itu. ada cara lain supaya gosokan gak terlalu banyak :

  1. pertama, biasain ngerendem cucian pake softerner, dari yg gue liat sih, kalo pake softener si baju gak terlalu lecek, karna permukaan lebih halus *cmiiw*
  2. pas ngejemur, biasain jangan lupa dikibas pakaiannya ya. supayaaa,,, itu tekstur pakean gak terlalu lecek karna melintir abis diperes.
  3. biasanya selesai kering langsung kita angkat dan tumpuk begitu aja. ini kuncinya. abis dari jemuran, jangan langsung ditumpuk, tapi langsung lipet seperti abis di gosok. sambil dielus2 itu baju, biar lebih licin. lakukan hal yg sama ke semua pakaian.
  4. kalo udah abis. itu baju, langsung siap taro lemari. tapi, taro ditumpukan baju paling bawah…

Lihat pos aslinya 65 kata lagi

ala Travel Writer

Pengeeen gitu ngerasain nulis tentang perjalanan, kayak yang lagi ngetrend belakangan. Jadi travel wirter, ya, nama gaulnya? Butuh kesabaran ekstra deh ya kayaknya buat merangkai kata jadi cerita di tiap detik menit jam hingga hari menikmati indahnya dunia.

Alhamdulillah, pas pengen nulis yang kayak begituan, pas ngubek-ngubek folder foto, pas banget menyadari kalo gue pernah juga lho melakukan perjalanan yang kayaknya sih bisa diceritain. Gak se-WAH teman-teman yang pergi ke gunung, pantai, goa, hutan, hingga luar negeri pastinya. Tapi kan yang penting judulnya melakukan perjalanan, yak!

Okedeh, ini diaaa…

Cuma TIGA hari. Ya… TIGA hari waktu yang gue punya demi menikmati perjalanan bersama keponakan, gratis semua-muanya yang difasilitasi kakak ipar. Tiket pesawat, akomodasi, rekreasi, oleh-oleh, semua-muanya deh! Heheee, plisss gak boleh iri!

Image

Fyi: ini adalah kali pertama gue naik pesawat. (berbekal baju seminim-minimnnya) Berangkat lah gue dari rumah sebelum Subuh, sholat Subuh di Pasar Bintaro (soalnya kakak gue nitip dibeliin cumi-cumi kering yang kemudian disajikan buat gue juga), sholat Dhuha di musholla bandara SoeTa, terbang ke Surabaya lupa jam berapa, sampe rumah kakak kalo gak salah ba’da Jum’atan.

Nah… saat pertama kali turun dari mobil yang disupiri langsung oleh kakak ipar, saat itulah surga dunia TIGA hari dimulai. Are you ready??? 😀

Image

Pun tinggal di rumah dinas, alhamdulillah rumah yang ditempatin kakak en suaminya cukup nyaman. Di seberang jalan terbentang lahan rumput seukuran lapangan bola, di seberangnya lagi kantor kakak ipar, en kalo menoleh 45 derajat tampak nyata sebuah gunung (apa ya namanya?). Ndeso banget deh suasananya! Apalagi fakta menyebutkan kalo kakak gue itu doyan, rajin, plus jago masak. Nyamnyamnyamnyam… delisioso! Hari pertama tersaji bebek sayur en goreng yang katanya sih dirawat en dipotong langsung oleh para napi di tempat kakak ipar bekerja. Belom buah-buahan en minuman berwarna yang tersaji di kulkas. Begah pangkat 10 dah!

Intinya sih… hari pertama lebih kami habiskan dengan makan, makan lagi, en makan terusss! Baru deh hari ke-dua en ke-tiga resmi jadi hari petualangan gue ke beberapa daerah di Jawa Timur.

Image

Hari ke-dua dimulai dengan jalan-jalan pagi sebentar di sekitar komplek. Gak lama, gue; kakak; en 2 keponakan meluncur ke Pasar Porong naik becak. Lumayan jauh, makanya lumayan mahal juga ongkosnya: 30ribu per becak. Jauuuh lebih mahal timbang naik delman yang kami pakai saat perjalanan pulang dari Pasar menuju rumah (cuma 30ribu).

Lumayan rapi deh pasarnya. Enelan masih pasar tradisional yang ng-Indonesia bangget!, tapi gak becek!

Oiya, di pasar selain nganter kakak membeli beberapa bahan makanan en cemilan, ada satu barang yang sengaja gue beli buat di kantor: kaca! Kecil sih, tapi lucu, plus murah seharga 2 ribu rupiah sahaja. Minimalis bentuknya, berukuran 15×10 cm yang berbingkai seng putih. Itu pun belinya atas dasar kasianan sama ibu si penjual kaca, bedak Viva sachet, sisir persegi panjang, benang, en barang-barng jadul lain. Alhamdulillah, hingga kini, tuh kaca masih bertengger di meja Pimred gue dengan manisnya. Walaupun bagian bingkainya udah dicopot karena kebanting. *wajar sih ya, namanya juga barang murah! 😀

Pulang dari pasar, bantu-bantu kakak masak untuk makan siang en buat risol daging cincang yang maknyus banget! Menjelang sore masih ngemil segala cemilan yang tersaji di kulkas kakak.

Nah, sorenya… perjalanan pertama dimulai. Kalian pasti hapal beudh, Porong itu identik dengan… lumpur Lapindo-nya! Betul sekalih! Jadi kalo dari rumah kakak menuju manapun pasti lewatin jalan raya area lumpur Lapindo. Membuat siapapun orang yang baru pertama kali bertandang ke sana jadi penasaran, kayak apa sih lumpur Lapindo? Makanya wajar kalo kini area berlumpur itu jadi ‘area wisata’ en jadi pemasukan tersendiri bagi para korban yang rumahnya kini udah terendam lumpur. Jadi… kalo kalian mau melihat kerusakan alam pun mesti bayar!Emang no free lunch in this world, yaaa… –‘

Image

Can you imagine? Di belakang gue itu… sepandang mata memandang tak lain en tak bukan adalah lumpur yang timbul akibat ulah tangan manusia Manusia rakus, tepatnya! Bahkan waktu gue ke sana kabarnya si lumpur makin meluas menggenangi beberapa RW lagi! Manusia… manusia…

Oke, setelah berempati-empati mendengar penjelasan salah satu warga korban lumpur Lapindo, kami melanjutkan perjalanan menuju salah satu mall besar di kawasan Sidoarjo. Lupa deh apa namanya, yang jelas namanya mall mah gak jauh sama yang di Jakarta. Ya begitu deh, ada supermarket hijau besar juga di sana.

Tapi satu yang gak bakal gue lupa dari mall ini. Kalo gak salah jalan-jalan kali ini gak jauh deh dari hari ulang tahun gue. Nah… di mall ini kakak ipar gue membelikan hadiah berupa baju ******. Hurrayyy… hurrayyyy… hurrayyy… Alhamdulillah! 😀

Image

Pulangnya, kami mampir dulu ke sekitar alun-alun Sidoarjo en menunaikan sholat di masjid agung-nya. Gede en banyak tiangnya, booo’!

Image

Sampai di rumah kakak, setelah melepas lelah, gue sempatkan main-main masuk ke tempat kerja kakak ipar. Kayak gimana sih penjara itu? Wah… ternyata berlapis-lapis yak pintunya? Udah gitu, pas di pintu menuju terakhir, terbentang lapangan yang luaaaasss banget sebelum menuju sel-sel para tahanan. Berhubung waktu itu udah malem banget, jadinya gak boleh lanjut ke dalam sama kakak ipar. Heuw… padahal masih penasaran gue!

***

Okeeeehhhh… lanjut ke hari terakhir di Porong Sidoarjo en ini dia nih puncak petualangan gue di beberapa daerah di Jawa Timur. Here we gooo, Duuuuuude!

Berangkat sekitar pukul 7 pagi, gue; 4 keponakan; kakak; kakak ipar; en satu orang supir meninggalkan kawasan Porong menuju Kota Batu Malang. Tapi sebelumnya sempat singgah dulu di rumah makan yang menyajikan rawon yang uweeeenak tenan! Dua jam kemudian, barulah kami tiba di tempat tujuan (Agro Wisata Kota Batu Malang). Panas panas adem. Itu yang gue rasa kali pertama di Malang.

Image

Kalo udah bayar tiket masuk, fasilitas pertama yang pengunjung dapatkan di mari yakni guide yang setelah gue interogasi sedikit, mereka adalah anak-anak magang dari SMK di sekitar Kota Batu. Setelah itu, diajaklah kami menuju perkebunan jambu air en jeruk Malang yang luasnya berhektar-hektar. Tiap pengunjung boleh memetik sendiri 5 buah di tiap kebun. Disarankan sih memetik yang emang udah masak en dimakannya di luar kebun. Tapi dasar bandel… tetep aja kami makannya di dalam kebun (malum, orang kota! :p). Ada juga sebetulnya kebun strawberi, sayang waktu kami ke sana belum musim berbuah. Jadi gak boleh masuk. Cuma masih bisa “nyuri-nyuri” satu dua strawberi, kalo beruntung! 😀

Oiya, selain terbentang kebun-kebun buah, di tempat ini juga ada “pameran”  beberapa hewan gak buas dari dalam maupun luar negeri. Sebut aja ayam, burung, sejenis monyet, kasuari, dll.

Nah, setelah kenyang makan buah sambil kepanas-panas-ademan, sampailah kami di pintu keluar yang alhamdulillah disediakan segelas jus jambu merah hasil produksi mereka sendiri bagi tiap pengunjung. Lumayan menghilangkan dahaga!

Lepas dari Kota Batu, teman kantor kakak ipar yang tinggal di komplek yang sama, mengajak kami bertandang ke rumah mereka (di mana gitu gue lupa) yang kerennya punya kebun salak di samping persis rumah mereka. Banyak nyamuk plus banyak duri-duri tajam (yaiyalah, namanya juga duri!)  tergantikan dengan pengalaman pertama memetik salak langsung dari pu-unnya. Apalagi pulangnya dibekali kerupuk ikan khas daerah situ en ditraktir makan mie ayam jamur di pinggir jalan. Alhamdulillah lagiiii 😀

Bada sholat Zuhur kami pulang menuju rumah dinas kakak ipar. Pas masuk waktu Ashar, pas banget melewati masjid Cheng Hoo di Pasuruan. Solat Ashar lah (sambil foto-foto pastinya) kami di masjid yang bernuansa serba merah itu.

Image

Rencananya selesai sholat mau mampir makan sate daging kuda dulu yang konon masyhur di sekitar Porong, ternyata eh ternyataaaa… tutup, sodara/i! Akhirnya ya mau gak mau balik pulang. Hehee. *kali ini belom rejeki! 😀

Sampai di rumah kakak, istirahat sebentar, terus packing buat balik ke Jakarta (singkat amat yak!). Hiks sedih… yang namanya ada pertemuan selalunya ada perpisahan. Alhamdulillahnya sedih akibat perpisahan itu terbayar dengan mampir ke pusat oleh-oleh di daerah Sidoarjo sebelum menuju bandara.  Oleh-oleh semua dibeliin pula sama kakak ipar! Hilang lang lang dah sedihnya. *ini adik ipar macam apah?! :p

Tiba di bandar udara int’l Juanda menjelang Maghrib. Sebelum terbang, Maghriban dulu kita. Minta perlindungan dari bahaya selama di langit sama Gusti Allah.

Beda sama pas berangkat, di penerbangan pulang ini kuping gue mendadak kayak ditusuk-tusuk. Usut punya usut, hal ini dikarenakan mulut gue kurang banyak gerak. Kalo pas berangkat masih edisi norak, jadi banyak omong, pas pulang berhubung udah tepar, jadi dibawa merem aja. Walhasil, ya kuping sakit itu!

Dari bandara SoeTa menuju rumah di bilangan Pondok Aren Tangerang, ue en keponakan memilih taksi sebagai kendaraan pilihan. Ya maklum… udah bawa gembolan lebih ceritanya. Abis 120ribu-an kalo gak salah. Itu juga udah dikasih sama kakak ipar. Hehe lagi…

Okehsip, selesai deh tulisan perdana ala Travel Writer. Wow… butuh 2 1/2 jam buat nulis kayak gini aja. Betul kan sangkaan gue di awal, emang butuh kesabaran yang banyak ya kalo nulis cerita perjalanan!

Biar makin kece ini tulisan… mari ambil pelajaran buat kita semua. Menurut gue sih kesimpulannya cuma satu: perjalanan paling berkesan ialah perjalanan yang semua-muanya serba gratis. Sejutaaaa?

Akan tiba masanya, yang gratis-gratis dari kakak ipar itu akan berakhir. Kayak yang doi bilang belum lama ini, “Nanti kalo kamu udah nikah, maap ya, abang udah gak bisa ngasih-ngasih kamu lagi.” Yang udah nikah pasti tau lah jawabannya kenapa. Sooo, buat yang masih single gak perlu bersedih. Kalo Allah belum ngasih kita rejeki berupa jodoh, masih buaaaanyak rejeki dalam bentuk lain yang Dia limpahkan ke kita. Aheeyyy!

 

Sekian en (udah) terima gaji! 😀