ala Travel Writer

Pengeeen gitu ngerasain nulis tentang perjalanan, kayak yang lagi ngetrend belakangan. Jadi travel wirter, ya, nama gaulnya? Butuh kesabaran ekstra deh ya kayaknya buat merangkai kata jadi cerita di tiap detik menit jam hingga hari menikmati indahnya dunia.

Alhamdulillah, pas pengen nulis yang kayak begituan, pas ngubek-ngubek folder foto, pas banget menyadari kalo gue pernah juga lho melakukan perjalanan yang kayaknya sih bisa diceritain. Gak se-WAH teman-teman yang pergi ke gunung, pantai, goa, hutan, hingga luar negeri pastinya. Tapi kan yang penting judulnya melakukan perjalanan, yak!

Okedeh, ini diaaa…

Cuma TIGA hari. Ya… TIGA hari waktu yang gue punya demi menikmati perjalanan bersama keponakan, gratis semua-muanya yang difasilitasi kakak ipar. Tiket pesawat, akomodasi, rekreasi, oleh-oleh, semua-muanya deh! Heheee, plisss gak boleh iri!

Image

Fyi: ini adalah kali pertama gue naik pesawat. (berbekal baju seminim-minimnnya) Berangkat lah gue dari rumah sebelum Subuh, sholat Subuh di Pasar Bintaro (soalnya kakak gue nitip dibeliin cumi-cumi kering yang kemudian disajikan buat gue juga), sholat Dhuha di musholla bandara SoeTa, terbang ke Surabaya lupa jam berapa, sampe rumah kakak kalo gak salah ba’da Jum’atan.

Nah… saat pertama kali turun dari mobil yang disupiri langsung oleh kakak ipar, saat itulah surga dunia TIGA hari dimulai. Are you ready??? šŸ˜€

Image

Pun tinggal di rumah dinas, alhamdulillah rumah yang ditempatin kakak en suaminya cukup nyaman. Di seberang jalan terbentang lahan rumput seukuran lapangan bola, di seberangnya lagi kantor kakak ipar, en kalo menoleh 45 derajat tampak nyata sebuah gunung (apa ya namanya?). Ndeso banget deh suasananya! Apalagi fakta menyebutkan kalo kakak gue itu doyan, rajin, plus jago masak. Nyamnyamnyamnyam… delisioso! Hari pertama tersaji bebek sayur en goreng yang katanya sih dirawat en dipotong langsung oleh para napi di tempat kakak ipar bekerja. Belom buah-buahan en minuman berwarna yang tersaji di kulkas. Begah pangkat 10 dah!

Intinya sih… hari pertama lebih kami habiskan dengan makan, makan lagi, en makan terusss! Baru deh hari ke-dua en ke-tiga resmi jadi hari petualangan gue ke beberapa daerah di Jawa Timur.

Image

Hari ke-dua dimulai dengan jalan-jalan pagi sebentar di sekitar komplek. Gak lama, gue; kakak; en 2 keponakan meluncur ke Pasar Porong naik becak. Lumayan jauh, makanya lumayan mahal juga ongkosnya: 30ribu per becak. Jauuuh lebih mahal timbang naik delman yang kami pakai saat perjalanan pulang dari Pasar menuju rumah (cuma 30ribu).

Lumayan rapi deh pasarnya. Enelan masih pasar tradisional yang ng-Indonesia bangget!, tapi gak becek!

Oiya, di pasar selain nganter kakak membeli beberapa bahan makanan en cemilan, ada satu barang yang sengaja gue beli buat di kantor: kaca! Kecil sih, tapi lucu, plus murah seharga 2 ribu rupiah sahaja. Minimalis bentuknya, berukuran 15×10 cm yang berbingkai seng putih. Itu pun belinya atas dasar kasianan sama ibu si penjual kaca, bedak Viva sachet, sisir persegi panjang, benang, en barang-barng jadul lain. Alhamdulillah, hingga kini, tuh kaca masih bertengger di meja Pimred gue dengan manisnya. Walaupun bagian bingkainya udah dicopot karena kebanting. *wajar sih ya, namanya juga barang murah! šŸ˜€

Pulang dari pasar, bantu-bantu kakak masak untuk makan siang en buat risol daging cincang yang maknyus banget! Menjelang sore masih ngemil segala cemilan yang tersaji di kulkas kakak.

Nah, sorenya… perjalanan pertama dimulai. Kalian pasti hapal beudh, Porong itu identik dengan… lumpur Lapindo-nya! Betul sekalih! Jadi kalo dari rumah kakak menuju manapun pasti lewatin jalan raya area lumpur Lapindo. Membuat siapapun orang yang baru pertama kali bertandang ke sana jadi penasaran, kayak apa sih lumpur Lapindo? Makanya wajar kalo kini area berlumpur itu jadi ‘area wisata’ en jadi pemasukan tersendiri bagi para korban yang rumahnya kini udah terendam lumpur. Jadi… kalo kalian mau melihat kerusakan alam pun mesti bayar!Emang no free lunch in this world, yaaa… –‘

Image

Can you imagine? Di belakang gue itu… sepandang mata memandang tak lain en tak bukan adalah lumpur yang timbul akibat ulah tangan manusia Manusia rakus, tepatnya! Bahkan waktu gue ke sana kabarnya si lumpur makin meluas menggenangi beberapa RW lagi! Manusia… manusia…

Oke, setelah berempati-empati mendengar penjelasan salah satu warga korban lumpur Lapindo, kami melanjutkan perjalanan menuju salah satu mall besar di kawasan Sidoarjo. Lupa deh apa namanya, yang jelas namanya mall mah gak jauh sama yang di Jakarta. Ya begitu deh, ada supermarket hijau besar juga di sana.

Tapi satu yang gak bakal gue lupa dari mall ini. Kalo gak salah jalan-jalan kali ini gak jauh deh dari hari ulang tahun gue. Nah… di mall ini kakak ipar gue membelikan hadiah berupa baju ******. Hurrayyy… hurrayyyy… hurrayyy… Alhamdulillah! šŸ˜€

Image

Pulangnya, kami mampir dulu ke sekitar alun-alun Sidoarjo en menunaikan sholat di masjid agung-nya. Gede en banyak tiangnya, booo’!

Image

Sampai di rumah kakak, setelah melepas lelah, gue sempatkan main-main masuk ke tempat kerja kakak ipar. Kayak gimana sih penjara itu? Wah… ternyata berlapis-lapis yak pintunya? Udah gitu, pas di pintu menuju terakhir, terbentang lapangan yang luaaaasss banget sebelum menuju sel-sel para tahanan. Berhubung waktu itu udah malem banget, jadinya gak boleh lanjut ke dalam sama kakak ipar. Heuw… padahal masih penasaran gue!

***

Okeeeehhhh… lanjut ke hari terakhir di Porong Sidoarjo en ini dia nih puncak petualangan gue di beberapa daerah di Jawa Timur. Here we gooo, Duuuuuude!

Berangkat sekitar pukul 7 pagi, gue; 4 keponakan; kakak; kakak ipar; en satu orang supir meninggalkan kawasan Porong menuju Kota Batu Malang. Tapi sebelumnya sempat singgah dulu di rumah makan yang menyajikan rawon yang uweeeenak tenan! Dua jam kemudian, barulah kami tiba di tempat tujuan (Agro Wisata Kota Batu Malang). Panas panas adem. Itu yang gue rasa kali pertama di Malang.

Image

Kalo udah bayar tiket masuk, fasilitas pertama yang pengunjung dapatkan di mari yakni guide yang setelah gue interogasi sedikit, mereka adalah anak-anak magang dari SMK di sekitar Kota Batu. Setelah itu, diajaklah kami menuju perkebunan jambu air en jeruk Malang yang luasnya berhektar-hektar. Tiap pengunjung boleh memetik sendiri 5 buah di tiap kebun. Disarankan sih memetik yang emang udah masak en dimakannya di luar kebun. Tapi dasar bandel… tetep aja kami makannya di dalam kebun (malum, orang kota! :p). Ada juga sebetulnya kebun strawberi, sayang waktu kami ke sana belum musim berbuah. Jadi gak boleh masuk. Cuma masih bisa “nyuri-nyuri” satu dua strawberi, kalo beruntung! šŸ˜€

Oiya, selain terbentang kebun-kebun buah, di tempat ini juga ada “pameran”Ā  beberapa hewan gak buas dari dalam maupun luar negeri. Sebut aja ayam, burung, sejenis monyet, kasuari, dll.

Nah, setelah kenyang makan buah sambil kepanas-panas-ademan, sampailah kami di pintu keluar yang alhamdulillah disediakan segelas jus jambu merah hasil produksi mereka sendiri bagi tiap pengunjung. Lumayan menghilangkan dahaga!

Lepas dari Kota Batu, teman kantor kakak ipar yang tinggal di komplek yang sama, mengajak kami bertandang ke rumah mereka (di mana gitu gue lupa) yang kerennya punya kebun salak di samping persis rumah mereka. Banyak nyamuk plus banyak duri-duri tajam (yaiyalah, namanya juga duri!)Ā  tergantikan dengan pengalaman pertama memetik salak langsung dari pu-unnya. Apalagi pulangnya dibekali kerupuk ikan khas daerah situ en ditraktir makan mie ayam jamur di pinggir jalan. Alhamdulillah lagiiii šŸ˜€

Bada sholat Zuhur kami pulang menuju rumah dinas kakak ipar. Pas masuk waktu Ashar, pas banget melewati masjid Cheng Hoo di Pasuruan. Solat Ashar lah (sambil foto-foto pastinya) kami di masjid yang bernuansa serba merah itu.

Image

Rencananya selesai sholat mau mampir makan sate daging kuda dulu yang konon masyhur di sekitar Porong, ternyata eh ternyataaaa… tutup, sodara/i! Akhirnya ya mau gak mau balik pulang. Hehee. *kali ini belom rejeki! šŸ˜€

Sampai di rumah kakak, istirahat sebentar, terus packing buat balik ke Jakarta (singkat amat yak!). Hiks sedih… yang namanya ada pertemuan selalunya ada perpisahan. Alhamdulillahnya sedih akibat perpisahan itu terbayar dengan mampir ke pusat oleh-oleh di daerah Sidoarjo sebelum menuju bandara.Ā  Oleh-oleh semua dibeliin pula sama kakak ipar! Hilang lang lang dah sedihnya. *ini adik ipar macam apah?! :p

Tiba di bandar udara int’l Juanda menjelang Maghrib. Sebelum terbang, Maghriban dulu kita. Minta perlindungan dari bahaya selama di langit sama Gusti Allah.

Beda sama pas berangkat, di penerbangan pulang ini kuping gue mendadak kayak ditusuk-tusuk. Usut punya usut, hal ini dikarenakan mulut gue kurang banyak gerak. Kalo pas berangkat masih edisi norak, jadi banyak omong, pas pulang berhubung udah tepar, jadi dibawa merem aja. Walhasil, ya kuping sakit itu!

Dari bandara SoeTa menuju rumah di bilangan Pondok Aren Tangerang, ue en keponakan memilih taksi sebagai kendaraan pilihan. Ya maklum… udah bawa gembolan lebih ceritanya. Abis 120ribu-an kalo gak salah. Itu juga udah dikasih sama kakak ipar. Hehe lagi…

Okehsip, selesai deh tulisan perdana ala Travel Writer. Wow… butuh 2 1/2 jam buat nulis kayak gini aja. Betul kan sangkaan gue di awal, emang butuh kesabaran yang banyak ya kalo nulis cerita perjalanan!

Biar makin kece ini tulisan… mari ambil pelajaran buat kita semua. Menurut gue sih kesimpulannya cuma satu: perjalanan paling berkesan ialah perjalanan yang semua-muanya serba gratis. Sejutaaaa?

Akan tiba masanya, yang gratis-gratis dari kakak ipar itu akan berakhir. Kayak yang doi bilang belum lama ini, “Nanti kalo kamu udah nikah, maap ya, abang udah gak bisa ngasih-ngasih kamu lagi.” Yang udah nikah pasti tau lah jawabannya kenapa. Sooo, buat yang masih single gak perlu bersedih. Kalo Allah belum ngasih kita rejeki berupa jodoh, masih buaaaanyak rejeki dalam bentuk lain yang Dia limpahkan ke kita. Aheeyyy!

Ā 

Sekian en (udah) terima gaji! šŸ˜€

Iklan

5 comments

  1. matahari_terbit · Maret 3, 2013

    porong.. pernah ngelewatin.. qiqi

  2. kakayang · Maret 5, 2013

    Reblogged this on KAK AYANG.

  3. JNYnita · Maret 17, 2013

    baca blog travel emang bikin mupeng ya…
    mupeng pengen ngerasain hal yang sama dan buat postingan serupa šŸ˜€

    • hanajrun · Maret 17, 2013

      ayo buat, Mba šŸ˜€
      lebih jago kayaknya… secara update blog terus tiap hari. Mantabbb šŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s