Seperti Ingin Tapi Tak Ingin | Seperti Tak Ingin Tapi Ingin

Jahil! Seminggu ini tetiba gue keingetan seorang teman kala ngeband bawain lagu Anda yang Menghitung Hari. Terus iseng donlot! Terus diputer terus di laptop! *Ampuni hamba, ya Allah!

Tau lagu ini? Itu lho… lagu Menghitung Hari-nya tante KD yang diubah liriknya jadi versi cowok. Cengeng, emang! Bahkan kata kakak ipar yang gak sengaja dengar, “lagu apaan sih nih? Geli banget kakak denger anak cowok nyanyi lagu beginian. Gak pantes!” –‘

Tapi gak tau ya… suara penyanyinya itu khas banggetz! *imo* Padahal gue benci ajah sama suara seorang teman cowok yang mendayu-dayu ala penyiar radio, tapi pengecualian buat Anda. Hehe. Mendayu-dayu, nyanyinya males-males kayak Dido, tapi bisa tinggi juga.

Nah, kaitan lagu Anda sama postingan kali ini aladah… jadi beberapa pagi yang lalu gue bertemu dengan pengamen cowok dewasa yang sejak gue SMP hingga kini… masih juga jadi pengamen (kasian, yak!). Udah gitu, dulu nih orang ngamennya bawa bocah cewek seusia kelas 2 SD yang tampangnya mirip doi (kayaknya sih adiknya). Dan sekarang… udah ganti ngamennya bawa bocah cowok seusia kelas 2 SD yang tampangnya mirip doi (kayaknya sih anaknya).

FYi: kadang gue juga suka ngeliat mantan bocah cewek seusia kelas 2 SD itu yang kini udah beranjak remaja, ngamen juga di sekitaran Blok M bareng teman-teman ABG seusianya. Jadi kesimpulan yang gue ambil adalah… itu pengamen cowok udah berprofesi sebagai pengamen sejak belum menikah hingga sekarang punya anak satu! Superrr sekaleh ya keistiqomahannya!

Selaku pengamat dunia perngamenan di seantero Jakarta Selatan *gak ada kerjaan banget!*, alhamdulillah ahirnya gue menemukan perbedaan positif  dari cara mengamen si pengamen cowok, dulu dan kini.

Kalo dulu pas doi masih remaja ngamen ditemani bocah cewek, emosinya masih suka labil gitu. Ya maklum… ababil! Masuk ke bis dengan tatapan sinis en menyanyi dengan suara ngajak ribut ke penumpang yang berisik en gak merhatiin nyanyinya dia, ditutup dengan suara sinis sedikit mengancam kira-kira kayak “100-200 gak akan membuat Anda jatuh miskin, ya Pak/Bu!”. Pernah juga pagi-pagi waktu doi abis ngamen turun dari bis gue di antara jajaran bis yang mengetem di pasar Kebayoran Lama, badannya nyaris kegencet bis sebelah. Bah… marahnya bukan main! Tatapan matanya sereeemmm banget! Gak ketinggalan bumbu kata-kata kotor keluar dari bibirnya yang hitam.

Kalo boleh gue mengibaratkan… ngamen doi kala itu gak menjiwai, semacam keterpaksaan  akibat ulah himpitan ekonomi. Kalo kata Anda di lagu Menghitung Hari-nya: seperti ingin tapi tak ingin! :p

Alhamdulillah sekarang gue lihat bersama bocah cowok yang dibawa doi, udah ada peningkatan ihwal mengamennya. Gak lagi pake tatapan sinis en suara megancam ke penumpang. Juga udah pake senyum mengembang sesekali yang ditujukan ke si bocah cowok en beberapa penumpang. Suaranya udah “lepas”, pake gaya juga kadang (goyang kiri-kanan mendekap okulele).

Kalo boleh gue mengibaratkan… ngamen doi kini udah menjiwai, menyatu bersama permainan okulelenya yang apik! Kayak udah menerima gitu takdirnya yang gak kunjung berubah sebagai pengamen ibukota. Kebalikannya: seperti tak ingin tapi ingin!

Emang dahsyat banget ini negara, yak! Teorinya orang miskin dipelihara oleh Negara (nyesel gue ngafalin UUD’45 pas jaman SMA! –‘). Tapi nyatanyaaa… PRETTT! Banyak orang miskin yang akhirnya bebal dengan kemiskinannya. Mau ngubah nasib sulitnya ampun-ampuuun. Akhirnya ya terima aja “takdir” buatan penguasa sebagai orang kismin. Poorly ever after kalo bahasa gaulnya, yak? Haghaghagggg… *ngetawain diri karena gak bisa berbuat apa-apa menyaksikan makin berkembangnya populasi pengamen ibu kota –‘

2 comments

  1. jaraway · Maret 23, 2013

    ingin seperti tapi tak seperti..

    ini postingannya maaanaaaa? =O

    • hanajrun · Maret 23, 2013

      ada kooook :p

      *padahal emang tadi kosong, hehee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s