Puisi Cinta di #HariBumi *telattt

Met #HariBumi, Semuaaa… 😀

Apapun, kalo dikaitin dengan kata ‘cinta’ biasanya pada antusias. Nah, sebagai hamba yang sedang berusaha mencintai bumi, gue mau tulis puisi cinta tentang bumi, ah!

Gue Kepada Bumi

22 April
Cinta gue kepada bumi…
Maunya terkenang indah seperti kisah Jack en Rose
Akan ada satu masa
Bumi akan ‘bertutur’ ke anak cucu
Betapa gue amat mencintainya
“Nenek kalian ini sangat cinta pada Kakek Bumi”

22 April
Cinta gue kepada bumi
Maunya terawat seperti cinta Ajuj dan Kinanthi
Saat gue jauh dari bumi pertiwi
Bumi yang harus hijau ini akan selalu terpatri dalam hati
Pun gue sudah menjadi 
Gak akan pernah lupa harus hijaunya bumi

22 April
Cinta gue kepada bumi
Maunya selalu mendampingi bak Ainun kepada Habibie
Apapun yang terjadi, gue akan ada dengan aksi
Demi bumi hijau bestari

-yang berusaha mencintai bumi-

😀

Enje Sepatu Rode

Maksa banget judulnya! Mau ala ala Olga Sepatu Roda, gituh. Haghag. Ceritanya lagi nostalgila masa kecil, gegara keponakan baru beli roller blade: sepatu roda dengan roda berjejer empat ke belakang, yang bentuknya macam sepatu di arena ice skeating. Kalo gak salah yang suka dipake alm. Tata Dado di Lenong Rumpi 😀

Ada suka ada dukanya kalo inget olah raga ini. Sukanya gue udah kenal sepatu ini sejak jaman SD kelas 4 *anak gaul Jakarta Selatan nih :p. Tetangga sebelah rumah yang mempioniri, hingga merembetlah tetangga yang lain, 3 keponakan, en terakhir gue ikutan membeli.

Awalnya cuma belajar merembet di dinding  gang sekitar rumah. Pas lagi fase  norak-noraknya, kayaknya hampir tiap sore kami main bersama di depan masjid komplek Poltekes 2.

Suka yang lain. Sebagai anak yang lahir en tumbuh di tengah kota en rumah dekat GBK, boleh bangga dooonk… gue udah lumayan mahir main beginian (dulu). Yaaah, beloman segesit atlet sepatu roda sih. Tapi gue udah bisa berlari dengan posisi badan setengah membungkuk, berakseh di turunan komplek, plus membuat gerakan memutar 1/2 lingkaran ketika sampai di bawah! 😀

Tapi teteup aja ada dukanya… kalo keponakan gue sekarang beli roller blade udah sepaket sama Alat Pelindung Diri (APD)-nya: helm, pelindung telapak tangan, pelindung sikut, en pelindung lutut, komplittt! Lah jaman gue en teman-teman sepermainan dulu, punya roller blade-nya aja udah sukur. Mahal lagi kalo mesti pake beli-beli piranti macam itu. Gak-gak-gak kuat! Walhasil… tangan kaki pada baret en p****t sakit parah saking seringnya jatoh! Apalagi pas main di turunan, butuh nyali super guwede untuk melakukannya tanpa satu pun APD melekat di badan. Weh!

Duka yang ke-dua ini beneran duka. Namanya aja anak-anak, kalo lagi in barang X biasanya bakal mintake ortu sampai dapat (bahasa halus dari minta sambil nangis meraung-raung). Gue gak bisa lupa deh, Babak kudu jual dua di antara burung peliharaannya (yang kata teman gue ini simbol kekayaan seseorang :p) demi beliin roller blade seharga 60ribu (kalo gak salah). Heuw, jahat yak! Yah… namanya juga anak-anak!

Gak seru kalo tulisan isinya curcolan semata. Mesti ada hikmah biar gaya sedikit, hehe. Baru banget kefikiran, sebagai orang dewasa kita mesti mencontoh anak-anak dalam bermain roller blade. Awalnya pasti takut luar biasa, gak seimbang sedikit udah pasti jatoh. Tapi dengan mengenyahkan semua ketakutan, mencoba lagi en terus, insya Allah sanggup berlari kencang dengannya. Begitu juga, kalo orang dewasa menemukan segala yang gak sesuai harapan, pastilah ketakutan muncul. Tapi ya emang kudu move on, alon-alon asal kelakon! Santai aja en nikmati proses move on, insya Allah kita bisa ucap ‘dadagh’ pada masalah.

Juga… jangan remehkan peran teman. Gue inget banget, dulu gue gak mau dibilang cemen karena gak bisa mainin roller blade. Apalagi yang lain pada bisa, masa gue enggak? Secara gak langsung mereka menyemangati banget lah! Nah, buat yang lagi mencoba move on dari masalah. Gimana pun kondisinya, kita selalu butuh teman, pun cuma buat tempat memuntahkan uneg-uneg. Ah, banyak omong ya gue? Mohon mangap lahir batin jiwa raga 😀

Penting Gak Penting, Judulnya Sharing :D

Emang sihhh gue belum menelurkan satu buku pun! *emang gue ayam, bisa bertelur?! Tapi gue udah pernah dooonk jadi editor sebuah novelet seorang kenalan di dunia maya! *pamer banget ini mah :p Dan alhamdulillah juga udah masuk bulan ke-4 dikasih kesempatan sama atasan buat nulis 3 artikel (2-3halaman) per minggunya.

Nah! Belakangan gue tergoda buat sharing gituh, terkait proses nulis ke teman-teman blogger WP. Kali aja bisa jadi solusi buat yang semangat nge-blog-nya josss, tapi kadang ngos-ngos(an) buat melahirkan kalimat bahkan kata pembuka, yang walhasil gak jadi-jadi update blog. Yaaa, kalo ada yang mau baca aja sih. Kalo gak juga nope, tapi pulang lewat manaaa?! *pamer samurai :p

Hal pertama yang gue lakukan sebelum nulis (terkait nulis sebagai penghasil duit aka profesi), biasanya mengarahkan otak bahwa kerjaan nulis gue gak lain dengan aktivitas nge-blog. Berfikir bebas tanpa takut salah, apalagi takut gak sesuai dengan selera atasan. Angkat tema pun gak sebatas dari baca buku, tapi dari apa yang dirasa didengar en dilihat. Dengan begitu gue terbebas dari nge-per di awal. Hasilnya juga alhamdulillah sering diapresiasi positif sama atasan yang notabene penulis sungguhan. *beda soal kalo ternyata doi melakukan itu semua ke gue atas dasar kasianan semata. Tapi gak begitu sih kayaknya. Yakin! :p

Tahap selanjutnya adalah pencarian tema yang gak terikat ruang en waktu. Bukan cuma saat baca buku en diskusi bareng teman, kala stalking akun twitter penulis X, buka web ngaco tapi inspiratif, sambil ngepel, nyuci piring, bahkan ritual di toilet biasanya alam fikiran gue melanglang buana memikirkan en mengait-ngaitkan segala yang terjadi di sekitar. Oiya, jujur gue ini masuk jamaah judulis sebelum nulis. Seringnya gak bisa mulai nulis kalo beloman dapet judul yang kece dari sebuah tema.

Kalo udah dapet judul yang menggigit, baru deh kebayang sedikit apa aja yang mau ditulis dari angle sebelah mana, dilanjut dengan cari-cari data fakta teori kisah ayat yang menunjang tulisan nantinya.

Butuh waktu lumayan lama di proses ini. Soalnya semakin banyak info yang didapat, seringnya makin jadi lah kebingungan en kegalauan dalam diri. Hihiii. Mesti mulai dari mana? Isinya yang okeh kalo ngangkat data en kisah apa? Endingnya biar makin nampol juga pake kata-kata yang kayak gimana? Nah… ini dia proses menulis yang sesungguhnya, versi gue.

Ada yang bilang penulis baru dikatakan sebagai penulis kalo dia udah mulai nulis. Tapi menurut gue justru aktivitas sebelum nulis lah yang membuktikan kalo dia penulis. Baca: mengendapkan. Soalnya kalo cuma nulis, semua juga bisa. Kopas aja tulisan orang lain. Sementara pengendapan dari apa yang dibaca en difikirkan itu beda kepala pasti beda cerita. Jadilah tulisan yang berbeda-beda jenisnya, pun dari sumber yang sama.

Biasanya… gue butuh 3 jam-an buat proses cari judul, tema, baca-baca, en mengendapkan. Pernah juga sampe 3 hari lamanya proses ini. Padahal nulisnya mah cuma maksimal 3 jam –‘

Tapi meskipun makan waktu lama di sini, kalo udah melewatinya tuh senenggg banget! Nulis jadi lancar, apalagi kalo ditambah dengan bonus pujian dari atasan en pembaca… senengnya berjuta kali lipat! *biar gimana pun, gue tetap manusia normal yang masih butuh pujian :p

Setelah nulis… gak lupa gue baca-baca ulang dari awal hingga akhir. Ya kaliii masih ada kalimat yang gak nyambung, tanda penghubung yang salah, tanda baca yang kurang, juga isinya udah pas kah dengan judulnya? Seringnya sih kalo gue udah selesai nulis, jarang ada yang mesti diedit. Soalnya gue termasuk yang boros waktu kalo nulis. Tiap jadi satu paragrap, baca lagi dari awal. Hehee, jangan dicontoh yang bagian ini.

Okeh… segitu aja sih sharingnya. Moga ada manfaat biarpun cuma satu kata, ya? :p

Satu hal, buat ngebanyak-banyakin tulisan biasanya gue mengkopas juga apa-apa yang menunjang tulisan, dengan disertai sumber, pastinya. Selain biar gaya juga sich. 😀

Sekian en gak terima cucian. Terimanya dolar berlembar-lembaran! *cewek matre ke laut aje

… Januari

Beneran deh, orang yang lahir di bulan Januari tuh menurut gue keren-keren! 😀 Contohnya ya gue ini! Haghaggg. Tapi okeh, walopun gue keren, masih ada orang keren yang lahir di bulan Januari akhir: keponakan gue! Dan… mari gue pamerkan betapa bangganya gue sebagai tante.

Alhamdulillah, sejak kecil gue udah tinggal bareng doi (emaknya udah gak ada, Coy!), bikos yang ngurus doi selain bapaknya ya mamak gue. Kalo mau jahat ngebanding-bandingin, doi ini bukan anak yang pintar-pintar amat (di masyarakat kita, patokan kepintaran seorang anak adalah perkembangan otak kirinya, kan?). Penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian, gak doi kuasai sampai kini. Sekolahnya 10 tahun pertama juga di madrasah yang gak terkenal. 

Selain itu, secara fisik juga biasa aja en lumayan banyak omong kayak cewek. Gen X-nya menurut gue juga berlebih, yang berimbas pada gayanya yang kecewek-cewekan. Gak heran kalo doi sering jadi bahan olok-olokan en direndahin di antara keponakan gue.

Tapi alhamdulillah, Allah itu Maha Adil banget. Di antara kekurangannya itu, doi punya minat yang guwede banget terhadap pelajaran agama (kalo di madrasah, pelajaran agama terpecah jadi Aqidah Akhlah, Fikih, Bahasa Arab, en Sejarah Kebudayaan Islam). Gak bagus-bagus acan, sih, nilai rapor pelajaran Agama-nya. Standar banget malah. Cuma doi lebih mudah menyerap beberapa pelajaran ini ketimbang pelajaran lain apalagi eksakta. Aplikasinya di keseharian juga lumayan lah. Suka reseh sendiri sama orang yang pacaran en perempuan yang belom jilbaban. Jangankan orang, gue aja tantenya suka diresehin kalo pake jilbab tapi rambut masih keliatan! “Aurotun nisaa’!” ledeknya. 😀

Oiya… gue inget betul, hingga tingkat MTs/SMP, salah satu cita-citanya ialah mau jadi Ustadz. Pas jamannya Pildacil, doi sering bergaya ala-ala dacil di tivi gituh. Dan sebagai tante yang baik, gue yakinkan terus kalo doi bisa jadi ustadz. Gue arahin juga jenjang pendidikan yang mesti ditempuh buat jadi ustadz. Yoosss! 

Beribu sayang, cita-citanya membelot sejak doi kenal gama online en sama bapaknya dimasukin ke SMK jurusan multimedia. Doi paling senang main game Ayo Dance, pula suka ngikutin event-eventnya di JCC. Katanya hingga kini, cita-citanya mau jadi Game Master! Udah dijelasin sama doi sih panjang kali lebar, teteup aja gue gak ngerti apaan tuh Game Master? -,,-

Waktu berjalan, begitu pun keponakan gue yang satu ini. Gak nyangka banget gue, sekarang doi udah kelas XI. Secara fisik udah lah ganteng, hitam manis dengan tahi lalat di pipi, tinggi, suara nge-bass pula! Ngakunya sih di sekolah doi punya banyak teman cewek en jadi salah satu senior favorit di mata juniornya yang perempuan. Hmmm…

Alhamdulillah walaupun sejak doi lulus MI udah gak tinggal di rumah mamak gue lagi, tapi hingga sekarang doi masih rajin ke rumah en curhat segala topik ke gue. Ya cewek, ya boyband girlband Korea, ya tentang ortunya, banyak deh! Nah, selain suka curhat, ternyata doi ini jadi tempat curhat teman satu geng-nya, lho! Pernah juga gue nguping obrolan doi en salah satu temannya yang full berisi curhatan tuh orang selama 30 menit lebih ada kali!

Sama mamak gue juga, udah dianggap kayak ibunya sendiri. Gak sungkan buat mencium, membelai, nganterin mamak ke toilet, potongin kuku. Keren, yak, cowok kayak gini? 😀

Nah… satu hal yang paling gue banggain. Alhamdulillah lagi, sejak di bangku MI gue udah minta doi buat ngimamin sholat. Dan hingga kini, walaupun bacaannya masih belum sesuai tajwid, tapi doi udah pede ngimamin gue en kakak-kakak gue, bahkan bapaknya sendiri! Keren gak tuh?!

Biar deh secara kemampuan belajar eksakta agak kurang, yang penting basic agama doi udah lumayan! Ini yang kurang diperhatiin sama ortu jaman sekarang. Bangga banget kalo anaknya jadi juara kelas, casciscus speaking English, atau bahkan bisa study di luar negeri. Tapi urusan agama-nya NOL besar! 

 

*tulisan maksa buat ngilangin mumet 😀

Ummatan Wasathon

“Eh gak boleh lari, kan ada adabnya!”

Tebak-tebak… siapa yang ngucap kalimat di atas? Bukan, jelas bukan gue banget. Yang betul, seorang anak TK saat sedang jalan santai di komplek dekat rumah gue. 

Ceritanya pagi itu gue lagi sepedaan ke komplek dekat rumah buat cari salah satu sayur paling enak yg ngIndonesia banget: buntililililil. Pas pulang, gue melewati kira-kira 20 murid TK perempuan lagi jalan santai, diapit dua ibu guru yang jilbabnya panjaaang banget! Di barisan depan, salah satu anak perempuannya mengucap kalimat di atas kala ada temannya yang baru mau berlari kecil. 

Gak jauh dari mereka, di lapangan basket komplek, ada juga sekira 20 murid TK laki-laki yang lagi olah fisik ditemani seorang guru laki-laki dengan celana cungkrang en jenggotnya panjang!

Tau betul gue, berasal dari TK mana anak-anak ini. Soalnya tetangga beberapa rumah dari rumah mamak gue juga anaknya pernah menimba ilmu di sana. Kata beliau, gara-gara anaknya masuk TK itu, suaminya gak mau lagi nyekolahin anaknya di sekolah Islam. Padahal setau gue, pendidikan suaminya lumayan tinggi. Abdi negara pula.  

“Kalo di TK anak saya, dadagh-dadagh gak boleh, Mbak,” kata si ibu kala gue ngelambain tangan ke anaknya pas lewatin rumahnya.

“Nyayi-nyanyi juga gak boleh. Cuma doa aja yang diajarin di sana,” tambahnya lagi pas gue lagi main-main ke rumahnya. 

“Gak tau tuh Abi-nya, saya saranin masuk SDIT deket sini gak mau. Abisan TK-nya dulu kayak begitu,” cerita doi kala gue tanya perihal sekolah anaknya yang di SD swasta non-agama.

“Ini keren banget! Anak kecil udah diajarin syariat! Malu malu maluuu,” batinan positif gue waktu bertemu anak-anak TK yang lagi olah raga tapi dipisah itu, tiba-tiba lenyap pas ingat lagi pembicaraan dengan tetangga.

Dan saat itu juga gue teringat akan suami istri tukang sayur di RW gue. Secara penampilan, gak jauh deh sama guru-guru murid TK X di atas. Jilbabnya masih kurang lebar, sih. Jenggotnya juga gak lebat-lebat amat. Tapi mereka punya kesamaan misi di masyarakat: menegakkan syariat Islam. Cuma caranya aja yang beda.

Kalo tukang sayur itu mencoba menjadi khodimat bagi tetangga-tetangganya bukan cuma dengan berpakaian santun, tapi juga melayani dengan senyuman full, menghargai tiap sayuran dengan menimbangnya terlebih dulu, juga menyisip-nyisipkan nilai Islam di sela perbincangan di warung. Gak heran sih kalo warungnya selalu ramai, bahkan ketika mereka pulang kampung masih ada beberapa yang kelupaan melangkahkan kakinya ke sana saking udah dipercaya. 

Bagus emang upaya TK X itu mendidik anak muridnya dengan ajaran Islam yang murni. Tapi sebagai masyarakat awam, gue lebih memilih gaya si suami-istri tukang sayur. Lebih bisa gue terjemahin sebagai sesuatu yang baik 😀 *imo aja sih