Penting Gak Penting, Judulnya Sharing :D

Emang sihhh gue belum menelurkan satu buku pun! *emang gue ayam, bisa bertelur?! Tapi gue udah pernah dooonk jadi editor sebuah novelet seorang kenalan di dunia maya! *pamer banget ini mah :p Dan alhamdulillah juga udah masuk bulan ke-4 dikasih kesempatan sama atasan buat nulis 3 artikel (2-3halaman) per minggunya.

Nah! Belakangan gue tergoda buat sharing gituh, terkait proses nulis ke teman-teman blogger WP. Kali aja bisa jadi solusi buat yang semangat nge-blog-nya josss, tapi kadang ngos-ngos(an) buat melahirkan kalimat bahkan kata pembuka, yang walhasil gak jadi-jadi update blog. Yaaa, kalo ada yang mau baca aja sih. Kalo gak juga nope, tapi pulang lewat manaaa?! *pamer samurai :p

Hal pertama yang gue lakukan sebelum nulis (terkait nulis sebagai penghasil duit aka profesi), biasanya mengarahkan otak bahwa kerjaan nulis gue gak lain dengan aktivitas nge-blog. Berfikir bebas tanpa takut salah, apalagi takut gak sesuai dengan selera atasan. Angkat tema pun gak sebatas dari baca buku, tapi dari apa yang dirasa didengar en dilihat. Dengan begitu gue terbebas dari nge-per di awal. Hasilnya juga alhamdulillah sering diapresiasi positif sama atasan yang notabene penulis sungguhan. *beda soal kalo ternyata doi melakukan itu semua ke gue atas dasar kasianan semata. Tapi gak begitu sih kayaknya. Yakin! :p

Tahap selanjutnya adalah pencarian tema yang gak terikat ruang en waktu. Bukan cuma saat baca buku en diskusi bareng teman, kala stalking akun twitter penulis X, buka web ngaco tapi inspiratif, sambil ngepel, nyuci piring, bahkan ritual di toilet biasanya alam fikiran gue melanglang buana memikirkan en mengait-ngaitkan segala yang terjadi di sekitar. Oiya, jujur gue ini masuk jamaah judulis sebelum nulis. Seringnya gak bisa mulai nulis kalo beloman dapet judul yang kece dari sebuah tema.

Kalo udah dapet judul yang menggigit, baru deh kebayang sedikit apa aja yang mau ditulis dari angle sebelah mana, dilanjut dengan cari-cari data fakta teori kisah ayat yang menunjang tulisan nantinya.

Butuh waktu lumayan lama di proses ini. Soalnya semakin banyak info yang didapat, seringnya makin jadi lah kebingungan en kegalauan dalam diri. Hihiii. Mesti mulai dari mana? Isinya yang okeh kalo ngangkat data en kisah apa? Endingnya biar makin nampol juga pake kata-kata yang kayak gimana? Nah… ini dia proses menulis yang sesungguhnya, versi gue.

Ada yang bilang penulis baru dikatakan sebagai penulis kalo dia udah mulai nulis. Tapi menurut gue justru aktivitas sebelum nulis lah yang membuktikan kalo dia penulis. Baca: mengendapkan. Soalnya kalo cuma nulis, semua juga bisa. Kopas aja tulisan orang lain. Sementara pengendapan dari apa yang dibaca en difikirkan itu beda kepala pasti beda cerita. Jadilah tulisan yang berbeda-beda jenisnya, pun dari sumber yang sama.

Biasanya… gue butuh 3 jam-an buat proses cari judul, tema, baca-baca, en mengendapkan. Pernah juga sampe 3 hari lamanya proses ini. Padahal nulisnya mah cuma maksimal 3 jam –‘

Tapi meskipun makan waktu lama di sini, kalo udah melewatinya tuh senenggg banget! Nulis jadi lancar, apalagi kalo ditambah dengan bonus pujian dari atasan en pembaca… senengnya berjuta kali lipat! *biar gimana pun, gue tetap manusia normal yang masih butuh pujian :p

Setelah nulis… gak lupa gue baca-baca ulang dari awal hingga akhir. Ya kaliii masih ada kalimat yang gak nyambung, tanda penghubung yang salah, tanda baca yang kurang, juga isinya udah pas kah dengan judulnya? Seringnya sih kalo gue udah selesai nulis, jarang ada yang mesti diedit. Soalnya gue termasuk yang boros waktu kalo nulis. Tiap jadi satu paragrap, baca lagi dari awal. Hehee, jangan dicontoh yang bagian ini.

Okeh… segitu aja sih sharingnya. Moga ada manfaat biarpun cuma satu kata, ya? :p

Satu hal, buat ngebanyak-banyakin tulisan biasanya gue mengkopas juga apa-apa yang menunjang tulisan, dengan disertai sumber, pastinya. Selain biar gaya juga sich.😀

Sekian en gak terima cucian. Terimanya dolar berlembar-lembaran! *cewek matre ke laut aje

12 comments

  1. titintitan · April 15, 2013

    hm, boleh jg sharing ttg nulisnya. ^^

    msh selalu menghabiskan waktu 2 hari niy untuk satu artikel plus pengendapan apa yg dibaca plus ngerjain yg lain jg siy,,

    kalo nulis artikel jrg typo, tapi klo edit berita msh sering typo *ahahah! pdhl bedane opo yow ;d

    eiya, saiah jg jamaah judulis

    boleh baca dong contoh artiklenya kakaaa, bisa saiah dpt dimana? ;d

  2. hanajrun · April 16, 2013

    makacih makacih makacih😀

    gue juga pernah, Mbak, kayak gitu. bahkan sampe 3 hari pengendapannya. ini contohnya >> https://enjeklopedia.wordpress.com/2013/01/30/ra-wh-zs-i/O_o

    haiii, judulis😀

    mau banget apa mau ajaaaa? :p

    https://enjeklopedia.wordpress.com/2013/01/25/met-hari-gizi-internasional-__/

    https://enjeklopedia.wordpress.com/2013/01/16/minder-yang-bener/

    sumber aslinya ada di web annida-online.com rubrik Sapa Nida *promosi :p

  3. nanay · April 16, 2013

    wih mantep benner..
    kalo yn judulis jg, nje..
    tp lbh srg ga diselesein krn kelamaan..
    hahaha😀

    • hanajrun · April 17, 2013

      jiiaahhh… ini mah cuma curcol ajah demi memenuhi targetan uplad 1postingan per minggu :p

      ayo lah… dirajinin ngeblognya😀

  4. nazhalitsnaen · Mei 5, 2013

    hmmm ni adalah mbak Nurjanah alias En-Je yang dulu mantan Mpers jugakah?

    • hanajrun · Mei 5, 2013

      betulll, mas Nanassss😀 akhirnyaaaa ketemu lagiiii sama kawan yg tergusur :p

      • nazhalitsnaen · Mei 6, 2013

        karena istilah “enjeklopedia” sepertinya dulu sangat familiar😀

      • hanajrun · Mei 6, 2013

        sangat familiar itu bahasa halusnya sangat terkenal, bukan? :p

  5. nazhalitsnaen · Mei 5, 2013

    baru ngeh… hanajrun itu adalah kebalikannya nurjanah ~_~a

    cerdas bikin namanya😀

    • hanajrun · Mei 5, 2013

      gagagagaaa… kalo di Jakarta, bahasa balik udah biasa, mas Nanasss :DDD

      • nazhalitsnaen · Mei 6, 2013

        ahahaha yang saya tahu “basa walikan” (bahasa kebalikan) gini tuh gayanya orang Malang loh…

    • hanajrun · Mei 6, 2013

      kalo di Jakarta malah jadi bahasa resmi salah satu SMA yg terkenal sebagai ahlul tawuran :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s