(Gak) Suka Buku :)

Bah, dari judulnya aja udah kebaca. Tulisan ini pastilah full curcolan semata. Cuma bedanya… biar lebih keliatan intelek, curcolan ini bertutur tentang gue dan buku. Padahal isinya mah jauuuh dari kesan intelek. Hehe, namanya juga cuma KELIATAN.

Alhamdulillah… gue terlahir dari persekutuan sepasang manusia cantik banget nan lumayan ganteng yang bisa baca (jaman dulu gak sekolah formal tapi bisa baca, patut disyukurin, kan?). Masih keingetan, dulu saban pulang kerja pasti Babak bawa koran di genggaman (cuma koran Poskota, sih). Dan Mamak, dulu juga kala masih bugar memiliki satu kacamata plus minus yang fungsi primernya buat jahit baju, en fungsi sekundernya buat baca koran Poskota yang dibawa Babak itu.

Dan hasilnya… gue kecil pun jadi suka baca koran Poskota halaman mukanya aja. Halaman selanjutnya yang tulisannya kecil bin dempet, tercetak di atas kertas koran paling burem, beneran gak ada menarik-menariknya! Eh ada lagi deng: komik strip si Doyok! Gagagagaaa…

Kegemaran baca halaman muka koran Poskota terus berlanjut sampai kelas 5 MI. Kemudian demi terjaminnya pendidikan negeri hingga kuliah nanti, gue dititip di rumah kakak di selatan Jakarta. Ortu gue? Kena gusur sampe Tangerang!

Kakak gue termasuk tipe ortu yang lumayan memperhatikan aktivitas membaca anak-anaknya. Yaaa walaupun cuma sebatas berlangganan majalah, beda anak beda judulnyah: Kawanku, Aneka, Gadis, en Bobo tiap bulan datang ke rumah. Dan gue yang cuma numpang otomatis senang, karena memberi efek positif (juga negatif) di kemudian hari. Hihihiii!

Positifnya, dulu saban malam gue mesti membacakan satu majalah Bobo buat anak kakak yang paling kecil. Cowok. Dan kiniii… hasilnya pun terasa. Itu keponakan tumbuh jadi anak cerdas (tapi sedikit malas), gue pun kini mampu sikit-sikit berimprovisasi kala berbicara dengan anak kecil en dewasa (kadang-kadang). Negatifnya… gara-gara dulu rajin baca cerpen majalah Ga*is, Kawa*ku en An*ka yang notabene bukan bacaan buat seumuran gue, sekarang suka cengeng gimana gitu kalo baca-baca cerpen teenlit en chicklit. Aseemmm!O_o

Sayang, karena satu dua musibah, cuma sampai kelas 3 SMP gue ikut kakak. Setelah itu hingga kuliah semester pertama balik ke rumah ortu yang jauhnyaaa!!! U.u

Oiya… satu manfaat yang paling gue rasa tinggal di rumah kakak, adalah, gue mulai kenalan sama yang namanya novel. Kalo gak salah waktu itu kelas 2 SMP. Gue disekamarkan dengan anak pertama kakak yang book eater banget. Di antara barang-barang kami yang ngambrak di kamar (iya, ngambrak!), gue temukan novel legendaris Herriw Pottah! Taddaaa… ini dia titik gue jadi suka baca bacaan yang lebih tebal dari sekadar koran Poskota en majalah. Hahah. Telattt!

Tapi eh tapiii… dari dulu hingga kini, gak bisa gue melahap buku dengan selesai sekejap sekali duduk sehari suntuk. Gak, gak bisa banget. Pokoknya tiap bagian mesti gue pahami. Ada kali satu novel buat berhari-hari. Pernah juga deng satu buku buat berbulan-bulan! :p

***

Kemudian di rumah ortu. Babak udah gak memungkinkan bekerja di luar rumah. Otomatis gak ada lagi koran yang berganti tiap hari. Alhamdulillahnya… di SMA kelas I, perpus sekolah cuma terpisah sejajaran lab di lantai 2. Ditendang juga langsung nyampe! Hehe.

Namanya Mira. Dia murid cewek tomboy yang mempengaruhi gue buat rajin pinjem novel ke perpus. Waktu itu jaman-jamannya Harry Potter, TLOTR, Supernova en dua novel mbak Dee lain. Pokoknya sama Mira gue saling berburu buku tergress, en ngantri-ngantrian. Buttt… sejak dapat kelas yang jauh dari perpus, gue jadi males lagi pinjem buku ke perpus. Apalagi buat pinjem-pinjem komik ke teman yang dikenal kolektor komik. Gak berani dah setelah pernah ditegor kakak kelas di Rohis. “Nurjanah, ramadhan gini bacaannya komik?” tanyanya sambil geleng-geleng kepala. Berhubung doi ini ketua ikhwan yang charming b-g-t en rajin jadi khotib Jumat, gue seperti disentil berkali-kali. Sampe sekarang kayaknya gak pernah baca komik serial cantik lagi deh. Heheee.

***

Kemudian di bangku kuliah. Sejak SMP, kalo ditanya hobi, selalu dengan mancab gue sebut: membaca! Biar gaya en nyesuain kaca mata yang makin tebel juga! :p Tapi di bangku kuliah gak lagi. Waktu itu sama kakak kelas gue dijejali buku-buku bergenre dakwah en pergerakan, yang subhanallah… berkerut-kerut ini jidad bacanya. Makanya kalo disuruh buat resume, gue cuma nengok halaman belakang buku en daftar isi. Dengan menebar kata sana sini… jadi deh resume asal jadi! :p

Di bangku kuliah juga, ketua Rohis universitas pernah bilang, ‘Harusnya membaca jangan cuma dijadiin hobi, tapi kewajiban!’ dan lagi-lagi berhubung doi ini ketua Rohis en berkarismatik ruarrr binasah, gue seperti terdoktrin saat itu juga. Gak lagi menyebutkan membaca sebagai hobi, melainkan kewajiban. Pun pada kenyataannya jadi gak menikmati tiap proses membaca. Kewajiban gitu loh! Agak terpaksa jadinya. Hahaaa.

***

Kini… sejak lepas kuliah, membaca sudah gak gue jadikan sebagai hobi ataupun kewajiban. Pokoknya wajib ada buku di tas. Di atas angkot, pas antri apapun, di waktu senggang kala wikend, gue pergunakan waktu buat membaca. Eh tapi sekarang mulai tergeser dengan aktivitas sosmed-an deng. Payah ya?!

Makin anehnya, membaca yang udah gak gue anggap sebagai hobi maupun kewajiban, eeeh malah kadang gue sebelin. Tapi tetap cinta baca sih intinya. Hmmm… jadi apa ya sebutannya sekarang???

Kalo udah hanyut (banjir, kale!) dalam satu buku, kalian juga pasti mengalami deh. Waktu tidur jadi berkurang. Kerjaan  terganggu. Komunikasi dengan orang sekitar juga jadi gak lancar. Bak terseodot ke dunia lainnn!

Pas proses membacanya sih enak yaaa… tapi setelahnya itu lho. Ada beberapa konsekuensi yang mesti ditanggung darinya. Seperti waktu kerja yang makin tereduksi, juga makin terkurasnya duit ini. Huwahahaaa. Buku oh bukuuu!😄

*buku yang gue maksud seringnya dari genre fiksi, sih :p

8 comments

  1. liadisini · Mei 4, 2013

    Life of Pi-nya english version-nya udah selesai? *OOT banget deh*

    • hanajrun · Mei 4, 2013

      jeeehhh… lupa bilang, itu di laptop gak bisa dibuka yak? ini xp jadul makenya u,u formatnya apaan deh Mbak?

      • liadisini · Mei 4, 2013

        Kalo ga .mobi, ya .epub. Buka di laptop bisa kalo pake program CoolReader (dapet di coolreader.org). Kalo buka di android lebih gampang lagi. Di PlayStore banyak aplikasi utk buka .mobi atau .epub.

      • hanajrun · Mei 5, 2013

        eh baru denger itu nama2nya :p

  2. j4uharry · Mei 7, 2013

    Gak suka komen :-p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s