Digencet Itu Membekas!

Tadi siang di satu acara yang yakin banget gue salah ikut (mestinya gak ikut acara macam gitu karena faktor U), gue nonton teater di mana salah satu pemerannya adalah seorang gadis SMP berseragam putih-biru. Dan waddezinggg… guess what??? Tiba-tiba “bayangan” itu muncul lagih! u,u

Gak tau jaman sekarang masih ada apa enggak, kalo di jaman gue SMP, ada tuh tradisi MENYEBALKAN di kalangan cewek-cewek: ngegencet! Dan gue sukses jadi korbannya sebanyak 2kaliii, sodara-sodari! 

Sampai sekarang aja gue bingung, di mana letak kesalahan gue hingga jadi korban (digencet), Tuhan? Padahal masa-masa SMP gue tuh jauuuh banged dari gambaran remaja gaul, aktivis OSIS atau organisatoris bla bla bla. Rohis pun gak ikutan! Curiganya sih, karena tampang gue yang nyolot (maksud hati mau jadi anak baik-baik yang jarang bicara) en berasal dari madrasah pinggir kota (kala itu masih minim yang pake jilbab), hingga mereka tega berbuat hal semacam itu. Bisa jadi, tapi ya jangan gitu juga, kaliii’!

Pertama banget gue digencet sama cewek gaul yang masih satu angkatan. Sama-sama kelas I. Pas lagi baris mau olah raga, gue digencet (dalam arti sebenarnya) ke tembok sambil dibilang, “baju lo gaul abisss!”. Emang sih, waktu itu seragam olah raga buat yang berjilbab lagi kosong, jadinya gue disuruh pakai kaos apa aja yang penting berlengan panjang. Nah, gue pakai deh tuh kaos hitam yang di bagian depannya full tulisan ala baju-baju Amerika. Mungkin dia fikir anti-mainstream banget ya gue? Kala yang lain pakai baju olah raga putih bergaris biru donker en betuliskan SMP 2* Jakarta, gue beda sendiri. Merasa tersaingi, main gencet ajah! Bah! 

Yang kedua sama kakak kelas yang cantik lah seperti namanya. Rambutnya bergelombang panjang dengan tai lalat di pinggir atas bibir. Waktu itu lagi jaman ujian, di mana satu bangku berkomposisi murid kelas I en II. Gue sekelas sama doi, tapi gak sebangku. Bahkan sebelum kejadian itu gue gak ngeh kalo kami sekelas. Sampai di jam istirahat, pas gue lagi belajar di seberang kelas (lantai 2) sambil menghadap lapangan, disamperin lah gue oleh doi en d genks! “Lo ngadu-ngadu apa ke X (menyebut nama cowok, lupa gue siapa namanya) tentang gue?” tanyanya tanpa tedeng aling-aling.

Gue yang gak kenal sama sekali siapa cowok yang dimaksud en bingung ke mana arah pembicaraan si kakak kelas manis yang tetiba berubah jadi nenek lampir sinis, cuma bisa terbengong-bengong (plus ketakutan mau nangis). 

“Awas lo kalo ngadu-ngadu bla bla blaaa…!” ancamnya dengan tatapan yang sialnya gak bisa terlpa hingga kini!

Dan taukah… kenapa Marshanda bisa sampai depresi buat rekaman yang segitunya tentang teman-teman di sekolahnya kala doi belom berjilbab dulu? Karena digencet, dibully, diintimidasi dsb itu gak enak, Jendral! Gue bisa ngerasain apa yang doi rasain. Efeknya bisa sampai bertahun-tahun setelahnya bahkan! Alhamdulillah sih gue gak mengalami depresi atau trauma kayak si Chacha, cuma susah banget buat mengikhlaskan. Hehee.

Bahkan pas awal-awal ngantor (2010), pernah gue cari nama salah satu dari mereka di FB. Yaaa… cuma mau tau, gimana kondisi mereka kini? Lebih baik dari gue atau sebaliknya? Dan dari FB akhirnya gue tau kalo si A SMA-nya cuma di SMA swasta pinggir Jakarta dekat rumah gue. Dan gue cuma bisa ber-ooo puas. Ternyata oh ternyata! :p

Mungkin kesannya gue pendendam (iya sih sedikit!), sombong, atau yang lain. Tapi plisss jangan nyalahin gue yang notabene dulu adalah korban. Karena kan gak akan ada asap kalo gak ada api. Nah, respon ooo puas gue itu ya asap yang muncul dari api yang dinyalakan si A belasan tahun lalu. Hahaaa! *devil-nya dominan

Dan kadang juga gue merasa perlu berterima kasih kepada keduanya. Karena mereka lah sekarang gue jadi berani tampil. Semacam penolakan hati untuk gak jadi yang ditindas lagi, gitu. Mungkin nanti di buku pertama gue bakal gue cantumin inisial mereka!😀

Udah ah… mau belajar ngikhlasin! *tapi gagal terus dari dulu -,-a

17 comments

  1. titintitan · Mei 6, 2013

    wah, gak kebayang ada begitu2an –‘

    kultur jawa yg cukup byk basa basi dan gak suka vulgar langsung ngomongin rasa gak sukanya cukup melindungi saiaah dr hal-hal begitu ;d

    • hanajrun · Mei 6, 2013

      wah enaknyooo! tapi aq pernah baca notes seorng penulis, dy murid pindahan dari pelosok Jawa ke kota pelajar. Di sana dy juga bibully deh. mbak Tin Jawa-nya di mans?

      • titintitan · Mei 6, 2013

        jawa tengah kebumen,
        mungkin udh jaman sekarang2 kali yak..

        jaman titin mah udh berpuliuh taun laluu *ketauan umurnya deh😀

        tp biasanya buat cowo, tapi cewe2nya msh relatif pemalu kayanya

      • hanajrun · Mei 6, 2013

        dy sekitar tahun 95-an, Mba.😀

        lagi nebak2 umurnya. hahaaa, kurang kerjaan :p

  2. liadisini · Mei 6, 2013

    Dulu waktu sekolah sih, emg ada yg judes (ya cowok, ya cewek), tp gak sampai begitu. Tp cukup membuat gw benci sama sekolah umum.
    Kamu jangan begitu ya, Nak *elus perut, ngomong sama tel selur*😀

    • hanajrun · Mei 6, 2013

      mbak Lia SMP di mans?

      hahaaa… lutchuw! masa ngomong sama tel selur? :p

      • liadisini · Mei 6, 2013

        SMP di Ragunan. Eh, tp SMP gw pindah2 sih. Di mana2 emg pasti ada anak yg bermasalah, sih.

      • hanajrun · Mei 6, 2013

        nah iya! kasianan… mau tenar menggelar segala cara. hahaaa

  3. amy syahmid · Mei 6, 2013

    pengalaman masa-masa sekolah itu memang tak terlupakan mbak hana😀

    • hanajrun · Mei 6, 2013

      kalo yg ini tak terlupakan yang malesin -,-

      • amy syahmid · Mei 6, 2013

        hihihi…mesik malesin tpi bermakna sangat ni😀

      • hanajrun · Mei 6, 2013

        ya… seenggaknya jadi ada semangat buat gak digituin lagi. hihi, kasian :p

  4. housewivegeek · Mei 7, 2013

    hahahahaaa… bahkan anak sepolos ini sempet di bully jugaaaaa.

  5. Hikari Azzahirah · Mei 7, 2013

    waduh… cemunguuddh njee….

    • hanajrun · Mei 7, 2013

      yoy. semangad gantian ngebully orang! hahaaa *devilnya kebanyakan :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s