Papa Don’t Preach!

Sebagai anti mainstream-ers sejati, gue selalunya lebih tertarik bahas tentang Ayah/Father/Abi/Babak timbang Ibu/Mother/Ummi/Mamak. Selain gaya mencintai para Ayah yang gak biasa, yang bahas tentang Ibu udah terlalu banyak juga, booo’!

Ceritanya semalem ponakan gue dengan mengagetkan bertandang, dalam rangka kabur dari rumah ortunya. Biasa, kelakuan abegeh lagi ngambek gitu loh! Katanya sih lagi sebel sama bapaknya.

Dan yang lebih mengagetkan lagi, tadi pagi-pagi sekali abis mandi en sholat, doi lansung bergegas keluarin motor tanpa mau ngasih tau bakal ke mana ke mana ke mana *ala Ayu Tingting. Gue tebak sih, doi tau bener bapaknya bakal nyusul ke marih. Makanya berusaha menghindar demi masih dalam rangka ngambek.

Singkat cerita, betul aja. Bapaknya datang bawain sarapan buat Mamak en anaknya. Katanya, “Gimana nih, udah gue beliin sarapan buat dia. Telpon gih, tanya lagi di mana?” katanya sedikit cemas, tapi gengsi. Bah! Crewet betul! Bahkan sampai beberapa menit setelahnya, doi smsin gue mulu. Menanyakan kabar anaknya. “Udah gue sms. Gak dibales. Nelpon mahal!”

Alhamdulillah, ya Allah… berkat kejadian ini, doi berjanji bakal beliin gue pulsa, asal mau nelponin anaknya. Tanpa berfikir 2 kali dooonk, gue telpon lah tuh bocah. Hahahhh! *bersenang-senang di atas penderitaan orang lain, emang! 😀

Setelah terjadi obrolan singkat yang diputus secara semena-mena oleh ponakan, gue laporin hasilnya ke bapaknya tuh anak.

“Tolong lah dinasehatin ponakannya bla bla blaaa” yang intinya Ayah selalu benar. Anak selalu salah.

***

Mungkin bapak kalian gak kayak gini ya? Lebih bijak. Tapi, gue yakin banget banyak Ayah di dunia ini yang berlaku demikian. Nyebelin emang, tapi mau gimana lagi… begitu justru cara mereka menunjukkan rasa cintanya.

Babak gue juga dulu masuk dalam kategori Ayah kayak gini. Alhamdulillah sih gue gak sampe kabur-kaburan. Cuma ya itu,  nyebelinnya dari ujung jempol kaki sampe ke ubun-ubun! Rasanya mau bilang… “Papa don’t preech, Im in trouble deep!” *Kelly Osbourne mode.

Tapi kemudian gue sadar, pun masih suka abay, ternyata doi orangnya sik asik asik. Padahal anaknya udah kerja, tapi doi paling benci kalo gue pulang kantor telat, tanpa kabar tanpa berita. “Telpon kek, sms kek!” katanya yang bikin gue bingung sendiri gimana nelpon en smsnya. Secara di rumah gak ada telpon maupun henpon. Pula doi paling sebel kalo gue ingkar janji terkat waktu. “Bilang mau pulang jam segini, pulang jam berapa?!” Heuw, iya dah salah! -,-

Tapi teteup ya, cuma doi mahluk paling setia di dunia yang rela rela nungguin gue pulang kantor sambil nonton berita di TVRI. Besoknya bangunin gue secara manual pas weker berdering.

Okehsip, pokoknya nanti mesti cari Ayah yang terbaik buat anak-anak lo, sambil doa yang banyak dari sekarang! *ending yang minta diciyeh-ciyehin banget! :p

Iklan

Jejaring Soribet

Ini gue makin bingung deh sama yang namanya jejaring sosial. Emang sih connecting people *eh ini mah Nokia, yak?!, tapi dari kemudahan terkoneksi itulah menurut gue malah berubah fungsi jadi jejaring soribet!

Si A kerjanya cuma nyinyirin jama’ah X. Si B ngetwit tentang perkara Y yang dibolehi tapi prakteknya banyak wanita tersakiti *mau bilang poligami aja ribed!. Si C saban malam menyajikan kultwit yang temanya Z alias UUN (ujung-ujungnya nikah) mulu kayak gak ada tema lain.

Mau unfol ngeri dibilang gimanah (kalo kasusnya teman sendiri). Gak diunfol bikin gerah. Hffttt!

Iya sih gue sepakat, jejaring sosial mestinya dioptimalkan buat menceracau ihwal kebaikan, kebenaran, dakwah,  bla bla bla. Tapi ya gitu juga, kaleee’! Udahlah di dunia nyata BBM naik bikin sensi, di tivi beritanya negatif-negatif trilili. Plisss… gunakan jejaring  sosial secara santai kayak di pantai aja yak!

Yang ikut jama’ah HTI, Salafi, PKS, saling menghormati aja lah. Lebih-lebih para komentator aneka jamaah en mereka yang dulu jadi bagian salah satunya, terus merasa udah “ditipu” dengan embel-embel dakwah, ukhuwah, en tangan Allah di atas tangan jama’ah. Yang kayak gini biasanya lebih pedes racauannya. Gak perlu dicontohin, cari aja di TL masing-masing. Nasi udah jadi basi, gak usah buka-buka aib sodara, move on aja mendingan. Berakseeeh! 😀

Buat yang gak sepakat poligami, sama, sebagai seorang wanita yang punya rasa punya hati dan jangan samakan dengan pisau belati *malah nyanyi, gue kurang sepakat juga. Tapi ya gak perlu lah berkoar-koar di jejaring sosial. Tuding si X Y Z pelaku poligami. Beware, ntar kena batunya lho! Qiqiqiqqq…

Satu lagi, yang doyan ngetwit tentang nikah nikah en nikah. Bukan apa-apa, ngerinya salah sasaran. Kalo yang baca twitnya remaja piyik kan bisa berabe! Tapi, ah sudahlah… 😀

Kadang gue ngerasa terlalu sok remaja emang, nge-stalknya akun Annida-Online, pocong, radit, bena, malahan juga akun kepo. Iya, itu pilihan yang bukan aktivis jamaah Islam banget. Tapi daripada ngestalk akun yang rajin nyinyir en adu twit tentang keunggulan en kelemahan jamaah XYZ, bikin pusing! Cari yang bikin happy aja mendingan!

😀

Blog Enje Pintar [Sebuah Parodi]

Heiy… yang di ujung sanaaaH, yang lagi pada mumet sama mahluk bernama skripsiiiH, mari ikutan dalam acara Blog Enje Pintar [Sebuah Parodi]. Are you readyyy?! 😀

~SKRIPSI~

Markonah: nama hewan? *woles

Marklojim: tidak *cool

Markonah: alat transportasi? *(masih) woles

Markojim: tidak

Markonah: kegiatan?

Markojim: eeeerrr… bisa jadi! *rada bingung

Markonah: Sekolah, BELAJAAAR? *mulai kesurupan

Markojim:tidak TIDAK! *tersulut

Markonah: KULIAH? *asal tapi menggebu

Markojim: BISA JADI… eh, YA YA YA! *on fireee!

Markonah: eee eee ORGANISASIIIII??? *teriak-teriak kalap

Markojim: TIDAAAAAAKKKKK! *udah mulai lebay

[sementara waktu terus maju ke menit pertama]

Markonah: BELAJAR BELAJAR BELAJAAAAAARRRR? *ketularan lebay

Markojim: YA YA YA YA YAAAAA! 

Markonah: NYONTEEEEEKKKK! *udah ngotot, ngaco lagih!

Markojim: YA YA YAAAAAAAA! 

Markonah: NGEGEBEEEETTT! *itu sinonim, woooy!

Markojim: BISA JADI BISA JADIIIIII! *sambil geprak-geprak meja

Markonah: DI KELAASSS???? *mencari opsi lain ternyata!

Markojim: TIDAAAAAKKKKKKK! *semangat tapi lemes

Markonah: DI RUMAH DI RUMAH DI RUMAH DI RUMAH????

Markojim: eeeeeeeeee… BISA JADIIIIIIIIII! *semangat lagi

Markonah: DI PERPUSTAKAAN DI PERPUSTAKAAN DI PERPUSTAKAANNNNNNN???? *kebangetan semangat lu ye!

Markojim: YA YA YA YA YA YA YA YAAAAA! *masukin high heels ke mulutnya!

Markonah: NGERJAIN TUGAS KELOMPOOOOOOOOKKKK? *ala kesurupan parah*

Markojim: TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK!!!! *super duper lebay

Markonah: TUGAS  INDIVIDUUUUUU???????? *matanya mau copot, bibir mau jatoh, ujan lokal deres pula!

Markojim: YAAAAAA YAAAAA YAAAAA YAAAAA! *loncat-loncat girang!

Markonah: SKRIPSI SKRIPSI SKRIPSIIIIIIII? *asal nyebut

Markojim: YAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!! *kebangetan seneng!

 

*menanti detik-detik resmi BBM naik, sambil menghibur diri membahasa tuliskan parodi di Youtube, kurang seru yak ternyata!? :p 

Sya’ban Ketakutan

Weeew… ini emaizing! Baru tahun ini kayaknya gue ditimpa ketakutan yang menggila: takut gak dipertemukan dengan (bang) Ramadhan. Telat sih ketakutannya–baruuu banget di bulan Sya’ban ini, tapi pantang menyerah gue panjatkan banyak doa di waktu yang tersisah. Plisss, ya Allah, pertemukan pertemukan pertemukan hamba dengannya. 

Nah, tentang doa yang ngotot ini, ada lah satu dua doa yang gue selipkan, salah satunya doa minta kelapangan rejeki setelah ramadhan nanti untuk beberapa urusan *catet: bukan tentang nikahhh!*. Dan taukah, padahal minta rejekinya buat setelah ramadhan, lho! Eeeh sekarang-sekarang ini udah gue rasain deh jejaring rejeki itu mulai terbangun. No no no… ini bukan seperti yang kalian fikir macam, ” Weh… lagi ketiban rejeki, nih?”. Sama sekali bukan!

Kalo pake analogi anak jaman sekarang, ibarat lo tiap hari mensyen Siwon Coy minta difolbek, eeeh gak dinyana satu hari doi mereply mensyen-an lo dengan emot “:)” atau bahkan ngasih sepatah dua patah kata apresiasi perihal kegigihan lo memensyen doi saban hari, tapi gak sampe difolbek. Gitu deh kira-kira! 😀

Bayangin… hingga dua pagi ini gue dipertemukan dengan 3 manusia yang mengatakan dengan entengnya kalo “rejeki udah ada yang ngatur, Mba. Kalo udah rejekinya segitu ya terima aja”. Uniknya lagi, 3 orang ini bukanlah orang besar apalagi motivator sekelas Ippho. Mereka cuma supir bemo, hijabers gaul fresh graduate yang gagal masuk UI, en tukang sayur deket rumah. WAH yah?! 

Dan di hari yang sama pula seorang teman menunjukkan artikel berjudul “Doa Empat Ribu Tahun”-nya Ust. Salim A. Fillah. Tentang doa Nabi Ibrahim yang Allah kabulkan empat ribu tahun kemudian, yakni dengan diutusnya Nabi penutup: Muhammad Saw. Kata beliau, kalo begitu banyak nikmat yang Dia kasih padahal gak kita minta, apalagi doa yang kita ulang tiap hari sambil merengek-rengek pula mintanya? Beuwh, so pasti qobul dah! Cuma masalah waktu aja sih yang mesti sabar-sabar. Heheeew.

Nah… dari pengalaman spiritual kemarin *sok ngartis banget ya gue? :p, yakin banget kalo ALlah kayak lagi ngeladenin doa gue dengan caranya yang byutipuuul! Di satu sisi melalui orang-orang tertentu Dia bilang, “Tenang Enje, rejekimu udah Saya atur!” dan di sisi lain melalui artikel yang gue baca, Dia bilang, “Ayooo… makin rajin doanya ya, Nje. Pasti Saya kabulin. Dan tunggulah saat yang pas mantab!”

Ahaaa! Emaizing gak tuch??? 😀

Perang Emot

Yeesss! Akhirnya akhirnya akhirnyaaa… malam ini gue tau siapa orang pertama di dunia yang menemukan emoticon–setelah iseng googling barusan. Menurut beberapa sumber, namanya sih Scott Elliot Fahlman. Seorang ilmuwan komputer. Tapiii… bukan itu yang mau gue bahas dalam JeBrol (Ngobrol Geje Bareng Enje) kali ini. Ada yang jauuuh lebih penting, perihal penting gak penting menggunakan emot di teks obrolan, yang menurut gue penting banget! Bahkan melebihi pentingnya BBM bagi rakyat kecil, yang sah sudah dinaikkan harganya! *isshhh… berapa kata penting yang mesti dibuang dalam dua kalimat ini? :p

Okeh lanjut… actually ini pandangan gue (yang udah minus 5 en silindris 1) aja sih ya. IMO: penggunaan emot dalam teks obrolan baik di sms maupun di jejaring sosial, pula di aplikasi obrolan gratis made in Android, gak boleh ketinggalan. Baik yang menandakan ekspresi senang maupun gak senang, mesti wajib kuda fardu ‘ain diselipkan, sebagai tanda kita respek en pewe berinteraksi sama lawan ngobrol. Sekali lagi, itu menurut gue, lho.

Pun kondisi obrolan misalnya kurang pewe, di sini lah tugas mulia emot yang akan mempewekan bin mencairkan obrolan. Yaaah… kalo di obrolan tatap muka langsung, semacam pandangan en gesture yang gak pernah lepas dari lawan bicara, gituh! 

Dan kayak-kayaknya… para pembuat aplikasi teks obrolan yang berserakan di Play Store Android, mereka satu pandangan dengan gue akan hal ini *iya, siapa gue ya?. Soalnya… gak di Whatsapp, Line, Kakao Talk yang pernah gue jajal pasang, tersedia aneka emot unyu-unyu dengan aneka rupa ekspresi. Komplit plit plit! Dan di antara itu semua, sori to say… gue lebih memilih Whatspp sebagai jawara-nya emot. Yeayyy! Biar kelewat simpel, tapi di situ lah letak ke-cool-annya. Gak terlalu alay lebay melambay hay hay hay gimanaaa gituh kayak aplikasi obrolan yang diiklankan oleh Sherina en Big Bang itu tuuuh *pisss :p. Jenisnya juga gak kalah banyak alias macam-macammm!

Nah, kalo Line, menurut gue agak lumayan lah daripada aplikasi teks obrolan yang berwarna kuning-kuning ber-yel-kan “free… free… free!” itu :p. Biar pun agak lebay, tapi masih lumayan bentuknya. Bahkan pernah, waktu pertama kali en lagi norak-noraknya pasang Line, gue balas-balasan emot sampe ada kali 3 menit sma seorang teman! Gak bisa berhenti! XD

Tapi setelah kemarin hape mati suri selama beberapa hari, gue putuskan untuk memilih setia pada Whatsapp aja. Biar hemat memori juga, booo’! Eh tapi gak lama lagi ke-gratis-an Whatsapp gue bakal sirna en bakal mulai berbayar!  -,-

Ahya… untuk pengecualian, sih. Kadang bahkan jarang, untuk orang-orang tertentu gue pilih gak cantumin emot kalo lagi berbalas obrolan. Alesannyaaa… simpulkan aja sendiri dari tulisan ini! 😀

Nah, kesimpulannya… mari kita pergunakan emot demi terciptanya keharmonisan antar penduduk dunia! Yihaaa!*geje ya? Ya namanya juga tulisan edisi JeBrol :p

Mau Dibawa Kemana Anak Kita? #satu

Oleh karena itu jadilah orang tua yang ‘entertaint‘. Bercandalah, bermainlah, berceritalah dengan mereka. | BUat para single, mari terapkan ke adik/keponakan 🙂

ayyunie's Blog

Oleh: Ust. Bendri
KPNI 6 APWA, 9 Juni 2013

Cara mendidik anak seharusnya masuk ke dalam visi&misi kita menikah.

“Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” (QS. An-Nisa: 9)

Yang dimaksud dengan anak yang lemah adalah:
Anak-anak yang berada di ketiak zaman, yaitu yang gampang meninggalkan sholat dan melakukan maksiat
Tidak teguh secara prinsip atau pendirian
Thinking shock (gagal berfikir, tidak bisa berpendapat)
Tidak dewasa secara psikologis (secara biologis bertambah (usia), tapi secara psikologis malah berkurang)

Setiap zaman tantangannya berbeda, tantangan di luar selalu bertambah.

Ada Apa dengan Anak Kita?

1. Bored (Kejenuhan)
Kondisi anak-anak kita saat ini adalah kehilangan perhatian dari orang tuanya sejak pagi hari. Pagi hari merupakan waktu yang paling efektif untuk ‘memasukkan’ energi positif atau energi negatif kepada…

Lihat pos aslinya 646 kata lagi

Sila-turahim: Sila Penting Bagi Para Jomblo :D

Iya, panc*sila emang cuma lima poin, Bray! Tapi bagi kami Ciledug-ers dsk (Ciledug pake G bukan K), sebagai jomblo, eh, anak bangsa yang baik, udah semestinya panc*sila direvisi dengan ditambah 1 sila lagi (sila ke-6): sila-turahim *mengingat makin menjamurnya jomblo di Indonesia.

Apalagi kalo silaturahim dalam rangka menghadiri undangan syukuran hari lahir seseorang yang dengan baikhati tidak pelitnya mentraktir dua kali dalam sehari (makan siang en makan malam) di dua tempat makan papan atas, maka silaturahim menjadi sila penting setelah Ketuhanan Yang Maha Esa: *lebay emang!

Bukan apa-apa… ketika depan-belakang kanan-kiri menghantam dengan ungkapan, celaan, sindiran yang pedas perihal kejombloan, maka dibutuhkan forum(kecil-kecilan aja) bagi jomblo sebangsa dan setanah air untuk merapatkan barisan, menyingsingkan lengan baju, en mengatur strategi dalam forum berlandaskan silaturahim.

Kalo dalam agama, silaturahim menjamin panjangnya umur en bertambahnya rejeki. Sama, dalam kamus jomblo, silaturahim menjamin kenyangnya perut, segarnya otak, en jernihnya hati (sejalan dengan yang dijamin agama, ini adalah bentuk bertambahnya rejeki dalam bentuk lain yang diberikan Allah, tunai!). Ada makanan yang beraneka, ada cerita yang penuh cita rasa, ada pula empati yang membara. Paduan yang rancak banaaa, ya?!

Tapi yang paling penting di atas itu semua adalah… di forum silaturahim ini para jomblo secara gak langsung akan diajak untuk bersyukur gimana pun kondisinya. Bikos, kala sendiri kita pasti banyak gak bersyukur dengan segala kondisi yang melekat dalam diri, tapi kala bertemu orang lain dengan ceritanya, pasti jadi makin bersyukur dengan yang sudah Allah kasih. Look… masih banyak orang dengan cerita hidup yang lebih WAH masalah en pengorbanannya dari kita! 

Jadiii… kesimpulan tulisan amat singkat padat tapi gak berat ini adalah… mari kita hidupkan FORSILO aka Forum Silaturahim Para Jomblo *eeeh… dengan yang sejenis lho ya! Biar gak ketuker dengan FORCIDO aka Forum Cari Jodoh! 😀

*gue yakin banget bakal ada yang komen: galau! Tapi tak apalah, lapang dada aja. Hahaaa!

 

You’re original, can not be replaced!

Wow, udah masuk bulan Sya’ban, Dab! Kalo Allah berkenan beri gue umur sampe ramadhan tahun ini, berarti tahun ke-dua sahur berdua aja sama Mamak tanpa Babak. Bukan mau cengeng-cengengan, sih *ntar dibilang galau lagi*. Cuma (untuk ke sekian kali) abis nge-stalk salah satu akun jejaring sosial keluarga yang “jadi” banget menurut gue, daaan kebayang lah momen-momen sahur pas masih ada Babak. Intinya, gak tergantikan! 😀

Kalian pasti sering dengar lah tips jitu meredam rasa iri (dalam hal ini yang positif), yaaa syukuri aja apa yang kita pernah en miliki kini. Prakteknya mungkin en pasti susyeh! Tapi rajin mengenang en mengingat-ingat yang baik-baik dijamin bisa membantu. 

Iya, ketika rasa iri (yang positif) terhadap keluarga yang udah “jadi” itu memuncak, tiba-tiba kenangan sahur bareng Babak menyeruak. Ceritanya doi ini paling susah sama yang namanya tidur malam (insomnia yak?), makanya pas ramadhan biasanya gak pernah tidur sampe waktu sahur menjelang. Duduk anteng di depan tivi dengan teman setianya (baca: rokok). Terus bangunin gue buat siapin makan sahur. Gue-nya: males-malesan!

Yaaa gimana gak males-malesan, orang kalo versi doi, sahur itu mesti di kisaran waktu jam 2-3 pagi. Lewat dari itu, gak afdhol! Mending gak usah sahur aja sekalian! Nah, can you imagine betapa menjemukannya menunggu waktu imsak/subuh, kalo sahurnya jam segitu? Menjemukan banget banget! Dipake buat tidur juga enak, saking enaknya bisa bablas!

Nah, di sini letak gak tergantikannya Babak yang mesti gue syukuri, meskipun dulunya ngeselin. Momen-momen doi bangunin gue yang males beranjak saking masih jauhnya waktu imsak, berkali-kali juga doi bolak-balik bangunin gue sampe kekesalannya menuju ubun-ubun en gue masih susah bangun, terus doi ngambek yang ditandai dengan masak air teh sendiri, gantian tidur (masih dalam rangka ngambek) pas gue baru bangun (sekitar 1/2 4 lewat lah). Gak cuma sekali dua, tapi sering pula! Iya, batu banget gue!

Sekarang (it means udah telattt!)… gue baru mendapat ganjarannya! Di sahur tahun kemarin, gak kayak di rumah yang dulu dimana anak-anak kecil rame keliling kampung bangunin warga buat sahur, di sini mah waktu sahur bernuansa 3S alias sepi sunyi senyap!  Ditambah gak ada Babak, makin sering lah gue kesiangan sahur. Bahkan beberapa kali cuma sempat minum air putih di detik-detik adzan Subuh. Rasainnn!

Siap siaganya Babak dalam melakukan ritual sahur, pasti deh biar kami gak kelewatan sahur. Pun udah gue bilang, sunnahnya melambatkan waktu sahur, Bak, tapi tetap aja. Bagi doi, sahur di awal lebih baik daripada kesiangan! 🙂

Gue yakin, gak semua orang punya cerita berkesan (eh, apa mengesalkan?) terutama momen sahur dengan Bapaknya. Tapi kalian syukuri aja lah kondisi Bapak kalian. Segagal apapun mereka di mata kalian, they’re original, can not be replaced!

Nanti kalo kalian udah di posisi mereka, bahagiakan dengan menjadi lebih baik dari mereka. Begitu juga dengan kita para cewek. Sejuta yak?! 🙂 

Aunty Enje

Malem minggu daripada ngegalau, mau curcol, aaah! Menjadi tante dengan bejibun keponakan, rasa-rasanya beraaat beudh! Kayak punya anak banyak yang salah satu hak mereka ialah diarahkan ke segala yang baik-baik. *pertanyaannya, emang lo udah ngerasain punya anak barang satuuu aja, Nje? :p

Pecinta K-Pop pasti gak asing deh sama lagu Run Devil Run-nya SNSD beserta tariannya yang ala-ala moon-walk gituh. Dan taukah, demi ikhlasnya hati keponakan yang gue ajak Isya berjama’ah, gue mesti sudi meniru gerakan moon-walk para cewek oplasan itu! Alhamdulillah doi jadi ikhlas gak pake ngeluh gitu pas gue minta jadi imam, tapiii sumfeh menurunkan harkat en martabat gue banget sebagai tante yang berusaha sekuat tenaga mencontohkan  yang baik-baik. Asem!

Kadang juga gue mesti meniru gerakan melompat kecil atau sok sabar dengan ulah ngeberantakin rumah ala keponakan yang lagi di masa golden age. Soalnya di masa-masa ini katanya kreatifitas mereka lagi setinggi langit, bisa bahaya kalo gak diladenin atau malah banyak diomelin saking bawelnya. 

Sesekali juga gue suka menyimak cerita-cerita keponakan di sekolahnya atau seringnya sih memancing mereka untuk pede bercerita apapun selama bermenit-menit. Ini biar mereka tumbuh jadi anak yang berani berhadapan dengan orang lain, katanya.

Dan yang pasti kadang mesti merogoh kocek buat jajanin, beli buku, en jalan-jalan bersama mereka. Biar pada agak “tunduk” sama gue gituh, yang nantinya jadi gampang buat “diatur-atur”. *Heheee, emang uang berkuasa, yak!

Yap, susah-susah gampang emang jadi tante yang (ceritanya) baik. Tapi yaaa difikir simpel aja. Jadiin mereka sebagai kelinci percobaan buat kehidupan di masa mendatang. 

 

Langit 5.50-5.55

Tes tes… Sejuta dua juta bagi-bagi yaaa… Tes tes…

Jajal ah update tulisan perdana di tampilan blog Enjeklopedia yang baru. Biarpun kombinasi warnanya kok ya jadi mirip seragam en bendera partai You Know What *beneran gak ada maksud*, the show must go on. Kebenaran pasti terungkap. Maju terus pantang mundur, pak LHI dkk (dan kader-kadernya)! *iya, pembukaan yang gagal! :p

Orek orek orek, ini gue aslinya mau sedikit ngelantur tentang langit pagi yang aduhaaai rancak banaaa! Gue saranin kalian saban pagi buka pintu en jendela rumah en apapun yang mengarah ke langit, pas pukul 5.50-5.55 WDMM (Waktu Daerah Masing-masing) aja. Jangan kurang gak lebih! Gue jamin deh, kalo langit gak mendung en timing-nya pas, mata kalian bakal dibuat terkagum-kagum olehnya. Sama, bibir kalian pun bakal ditarik mengembang oleh sesuatu, yang berimbas pada riangnya hati menyambut pagi. Hello kittiiii! *ini ceritanya masih satu klan dengan kata “prikitiiiwww!”*

Gue menyebutnya: saat langit tak terdefinisikan *ngasal aja sih*. Soalnya dibilang masih gelap tapi udah berubah jadi biru, dibilang biru juga masih gelap *bolak-balik aja woyyy kalimatnya. Ditambah sedikiiittt sinar matahari yang kayak anak ayam baru banget keluar dari cangkangnya, it means kuningnya masih gak bahkan jauh dari sempurna. Daaannn, yang lebih bikin sayang untuk dilewatkan, jejeran kontrakan di depan rumah gue menjadi siluet gitu kalo kamera hape diarahkan ke atas sana. Yeayyy!

Kadang sambil memandang langit 5.50-5.55 ini, gue suka ngebayangin punya teman baik yang terpisah jarak en waktu, terus buat kesepakatan melihat ke langit yang sama di jam-jam segitu. Sambil geli ngomong sendiri dalam hati kayak gini:

“Nanti kalo lo mau cari gue, pandangi aja langit 5.50-5.55. Di bawahnya ada ruang yang gak terlihat. Namanya Ruang Sahabat. Kita ketemu di sana. Okeh!”

Dan di belahan bumi lain juga sama, teman baik gue memandangi langit sambil berucap serupa. Wajah kami pun mendadak terlukis di sana. *Buwahahaaa, ini nih korban-korban baca novel fiksi! Ceritanya niru ucapan Ajuj ke Kinanthy di novel Galaksi Kinanthy dengan kalimat yang disesuaikan dengan keadaan. Heheee 😀 

Pokoknya intinya poin utamanya, langit pagi itu indah banget, Ndrooo! Sayang banget kalo dilewatin! Bahkan kalo iman lo udah kece *sayangnya iman gue masih STD*, ini bakal jadi dzikir pagi yang meluluhkan hati. 

“Robbul masyriqoyni wa robbul maghribayn. Fabiayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaan?” 

Aaakkk… makjleb b-g-t ini surat Ar-Rahman! Nah, buat yang masih gak percaya, besok pagi mari kita pandangin langit 5.50-5.55 bareng-barenggg! Macam gini nih penampakannyaaa! 😀

Image

                             langit 5.50-5.55 di depan rumah