Sah… Sah…?

Sah!!! Begitu kata hadirin di area musholla X mengomentari bapak penghulu di akad nikah (teman) gue pagi tadi. Selanjutnya… setitik sedua hingga semaunya air mata keluar malu-malu dari mata mereka yang melankolik. Daaannn, gue salah satu di antaranyaaa! :p

Kalo banyak jombloman jomblowati pemburu prosesi akad nikah yang katanya sih salah satu waktu qobulnya doa, gak begitu dengan gue. Selain biasanya kebanyakan akad dilaksanain pagi-pagi sekali (jam 8-10 menurut gue masih kepagian kalo pas weekend), juga momen banyak yang mewek–termasuk juga gue–yang bikin aduhaiii malesnyooo hadir di akad nikah teman bahkan sodara.

Kalo gak salah terakhir hadir di akad nikah pas jadi panitia walimah kakak kelas yang kini udah mau punya dua anak. Juga cuma 1 dari 4 keponakan yang udah “membalap”, yang gue sambangi akad nikahnya. Itu pun kabur-kaburan sok sibuk *tapi beneran sibuk :p

Kemarin pagi itu nikahannya teman yang lumayan akrab. Saban Sabtu ketemuan. Dengan teman-teman yang lain, kami pun janjian datang di akadnya. 1/2 8 TENG udah di tempat. Heh, susyehhh!

Alhamdulillah… pun udah ngojek sama ponakan, sampai di TKP jam 8.15 *it means telat 45 MENIT!!!*. Passs banget selesai pembacaan tilawah en sari tilawah. Ayeesss, belom telat-telat amat.

Gak lama… bla bla bla. Jeng jenggg… masuk lah di prosesi pegucapan ijab qobul antara wali perempuan en mempelai pria. “…TUNAI!”. Di antara ucap syukur en ucap sah, satu per satu hadirin cewek cowok mulai jatuh air matanya. Dan seperti ditulis di awal, gue jugaaa! T.T

Untuk kali ini, gue beneran terharruuu banget banget banget sama teman yang satu ini. Kesabaran, keceriaan, en gak ketinggalan syukurnya yang tiada tara, akhirnya berbuah juga. Allah mempertemukan doi dengan jodohnya. Meski dalam waktu yang lumayan lama di hitungan kebanyakan cewek. Hiks.

Setelah musholla sepi, gak ketinggalan kami ikutan foto session bareng manten. Nah, di sini lah meluncur kata-kata itu, kata-kata yang lagi-lagi bikin air mata jatuh, “Baarakallah, Mba. Mba yang nikah, jadi aku yang nangis. Hixxx!” pake gengsi gitu ngomongnya.

Emang gak ada yang salah ngeluarin air mata atau nangis di depan publik. Tapi gak tau ya, beberapa tahun belakangan gue sedang ingin mencitrakan diri sebagai seseorang yang humoris, manis, suka ketawa ketiwis, tapi gak pake pesimis apalagi bau amis *maksa.

Kalo nangis ya pas lagi sendiri aja. Lebih bebas berekspresi, gak perlu ditahan-tahan takut malu. Mau meraung-raung sambil guling-guling juga gak ada yang ngelarang. Kalo pun nangis di keramaian, pastikan dulu gak ada yang gue kenal di sekeliling. Pengecualian di akad nikah teman gue kemarin. Hehe.

 

*tulisan buat mancing nulis yang sungguhan. Lagi males, euy! u,u