Si Layla

Ih, jalannya waktu udah gak berasa ya! Cepet banget, bok! Btw, gue yakin kalian lagi semangat-semangatnya nih ya, bikos malam ini bakal dimulai perjuangan 10 malam terakhir ramadhan demi bertemu dengan si Layla aka Laylatur Qadr. Atau sebaliknya, perempuan yang belum kedatangan tamu pasti lagi was-was tingkat monas takut gak bisa khatam Qur’an! Beruntunglah kalian para lelaki :))

Eh tapi  mencoba meluruskan beberapa persepsi tentang si Layla. Kata Ustadz, kadang secara gak sadar kita menganggap Laylatur Qadr lebih sebagai piala bergilir yang tahun lalu diraih oleh si anu, dua tahun lalu diperoleh si anu, en mudah-mudahan tahun ini gue yang dapat. Iya apa iyaaa? Ada juga yang secara berlebihan mengait-ngaitkan malam mulia itu dengan beberapa peristiwa alam. Sebagian ada betulnya sih, tapi kebanyakan cuma kabar angin yang diwariskan. Ohiya, ada juga yang mengait-ngaitkan keutamaan malam ini dengan berlimpahnya rejeki selama setahun ke depan. Bah!

Kalo diliat dari arti word by word, Layl berarti malam, Qodr berarti kadar. Which means malam yang memiliki kadar lebih baik dari 1000 bulan atau 83 tahun. Maksudnya, ketika kita membaca Qur’an, sholat en melakukan ibadah dalam rangka ketaatan pada Allah di malam itu, pahalanya ibarat beribadah selama 83 tahun! 

Nah, judulnya aja malam. Berarti bukan benda seperti piala, melainkan waktu yang siapapun pasti bertemu dengannya. Tapi yang membedakan adalah, apa yang kita lakukan di malam itu? Ikhwan kece yang lagi tilawah, akhwatus solehah yang lagi berdzikir, nelayan yang lagi mencari ikan, satpam yang lagi berjaga, bahkan pelacur yang lagi “beraksi” pasti bertemu dengan malam itu. Cuma ya tadi, dalam kondisi apa dia di  malam yang lebih baik dari seribu bulan itu? Beda aktivitas beda yang didapat.

Makanya Rasul biasa menghabiskan 10 malam terakhir dengan beriktikaf. Menyendiri, beribadah, en bertafakur atas apa yang dilakukan kemarin-kemarin. Jadi, kapanpun turunnya Laylatur Qodr itu udah dipastikan beliau sedang dalam kondisi terbaik di hadapan Allah. 

Tapi buat yang imannya masih seujung kuku macam gue, prakteknya susah ya? Godaannya banyakkk! Ya ngantuk, ya tuntutan bantu-bantu jelang lebaran, ya godaan nyari baju buat lebaran (masih jaman?), dll yang membuat detik-detik penghabisan ramadhan jadi gak maksimal. Apalagi kalo tiba-tiba kedatangan tamu. Bah! 

Okeh, segitu aja. Lagi males nulis. Noted, bukan karena lagi semangat beribadah. Hehee, gak, kok! Husnuzhon baget! Cuma lagi serius doa #eeeh :p

Iklan

RIP: Nyak Haji (Hajjah) Sopiah

Woooh… sebetulnya belakangan lagi males update blog. Plisss jangan husnuzhon dulu, bukan karena mau fokus ramadhan, kok, tapi ya lagi males aja. Alhamdulillah tapi innalillah… meninggalnya Nyak Haji Sopiah bikin tangan gatel buat nulis lagi. Mudah-mudahan yang baik-baik ya nulisnya… 😀

Bukan siapa-siapa gue, sih. Cuma tetangga di depan gang yang udah renta, tapi semangat nuntut ilmunya WAH! Beliau juga mandiri banget. Beberapa kali pas mau berangkat ngantor, gue berpapasan dengan beliau yang lagi jalan jauh nyari obat en sarapan, dengan cara jalannya yang udah sedikit bongkok en goyang kiri kanan. Rajin nyapa orang duluan pula!

 

Pertemuan terakhir kami cukup berkesan. Makanya waktu Bang Udin si tukang sayur nyebarin berita kematian Nyak Haji, gue yang lagi tidur-tidur ayam langsung kayak kesetrum dari ujung jempol sampe ubun-ubun! Ceritanya waktu itu ada penutupan majelis taklim dekat rumah. Ustadzah Husna minta gue buat tilawah. Nah, pas ke luar rumah, Nyak Haji Sopiah lewat dengan cara jalannya yang khas sambil nanya. ”Neng, musholla-nya Husna di mana? Anterin Enyak yak. Tadi Nyak diundang buat penutupan majelis taklim.”

 

Salut sekaligus gak tega, udah setua itu tapi masih memenuhi undangan. Mau gak mau gue berangkat bareng Nyak Haji. Nuntun beliau ke arah musholla yang jalanannya agak turunan. Di perjalanan yang pelaaan banget kecepatannya, si Nyak lumayan banyak cerita yang gue jawab dengan sepatah dua kata singkat. “Iya, Nyak” “Owh…” “Nggak sih Nyak”. Satu pembicaraan yang gue ingat, beliau mulai ngeluhin kondisi fisiknya yang katanya sering sakit. Jalan jauh udah gak kuat.

 

Gak sampai di situ, di sesi taushiah penutupan MT At Ta’awun, eeeh beliau tiba-tiba ngajuin petanyaan ke Ustadzah. Lebih tepatnya curcol sih. Hehe. Tapi kudu diacungin jempol atas keberaniannya. Sementara yang lebih muda gak ada yang tanya. Heuw!

 

Kejutannn… gue baru tau pas ngelayat kemarin, ternyata ibu-ibu cantik yang mimpin baca sholawat en rawi di penutupan MT waktu itu adalah anaknya Nyak Haji! Suaranyaaa… gak kalah melengking dari Mariah Carey! Beneran! 😀

 

Hebat ini Nyak Haji, meninggalkan keturunan yang baik. Pula, meninggalnya di bulan Ramadhan di hari Jumat! Gue yakin, Cuma orang pilihan yang Allah cabut nyawanya di waktu-waktu ini. 

Kematian Nyak Haji memberi pelajaran ke gue, kalo gak selamanya apa yang kita ingini dikabulkan oleh Allah. Makanya kalo berdoa mesti punya alternatif. Kemarin dhuha gue minta sama Allah supaya bisa menikmati hidangan Ramadhan, tapi dari kematian Nyak Haji gue sadar kalo seandainya Allah gak ngizinin permintaan gue, mestinya ada doa lain seperti meminta kematian yang baik en hari yang baik kayak Nyak Haji. Met jalan, Nyak. Moga dapat tempat yang terbaik di sisi Allah. :))