Wiwid Pakai D

Dear, Fellas pemuja kecantikans… Gue saranin jangan lanjut baca tulisan satu ini. Pun gue bakal mengangkat tema tentang wanita, dijamin kalian gak kan mendapatkan satu pun kata cantik setelah ini.

Nama panggilannya Wiwid pake D bukan T. Nama lengkapnya gue lupa. Berkulit gelap, BB di bawah standar, tinggi semampai, tough en ceriaaa kayak Sanchai or Geum Jan Di.

Padahal profesinya cuma sebagai guru TK di Bogor pinggiran yang gajinya yah… di bawah UMR! Padahal juga doi ini anak terakhir yang mengurus secara total ortunya–yang udah uzur. Bapaknya stroke. Ibunya juga udah sakit-sakitan.

Tapi Allah emang Maha Adil. Gak menguji hambaNya terutama Wiwid, kecuali terjamin kesanggupan si hamba. En like I said before, dengan segala keceriaan en ketangguhannya, Wiwid sanggup menghadapi itu semua sampai terakhir pertemuan rutin kami.

Lebih dari itu, Allah menanamkan rasa cinta yang besar terhadap ilmu Qur’an en ilmu ke-Islam-an, sekaligus rejeki yang gak pernah mampu Wiwid jangkau dari mana asalnya *rahasia Ilahi! Yah… meskipun harus dijalankan dengan keringat en darah. Hehe, lebay melambay hay hay hay!

Tapi ini nyaris betul, lho! Bayangin tiap pagi sebelum berangkat ngajar, Wiwid wajib udah nyiapin sarapan en makan siang (menu yang sama pula apa adanya) untuk ortunya. Selesai itu baru deh berangkat ngajar, yang seminggu tiga kali dilanjutkan dengan kuliah Dirosah Islamiyah di Selatan Jakarta (wajib) menggunakan KRL ekonomi, Metro Mini, en tergopoh-gopoh 15menit jalan kaki. Lupakan tentang makan siang dengan menu enak atau beli cemilan di mini market. Isi kantongnya gak sanggup menjamah itu semua.

Belom lagi lingkaran perbaikan bacaan Qur’an saban Sabtu siang juga di selatan Jakarta bada ngajar en lingkaran pengajian saban Minggu. Semua dijalaninya dengan SEMANGAT Djoeang ’45!!!

Bodohnya, pernah satu ketika gue mengeluhkan segala beban hidup yang gak seberapa ini ke Wiwid via sms. Agak sebal sih, soalnya respon yang gue dapatin bukan Wiwid banget. Alih-alih tertular semangat menjalani hidup, malah kata-kata motivasi berbunga-bunga yang gue dapatkan.ย 

Sampai berita besar itu pun datang… bapaknya Wiwid meninggal, setelah selama beberapa jam Wiwid sangka sang bapak sedang tidur T.T. Bukan dari bibirnya langsung gue dapat semua yang gue tuliskan ini, tapi kebanyakan dari teman seperjuangan Wiwid di lingkaran perbaikan bacaan Qur’an. Dan tebak… gimana ending cerita ini?

Eksakleh! Wiwid maupun teman seperjuangannya gak lagi ikutan kelas perbaikan bacaan Qur’an, gue pun ganti nomor hape. Which means… selesai sudah pertemanan kami *ending yang gak asik ya?!

Tapi tolong… kalo kalian temui wanita dengan ciri-ciri di atas, tunjukkan tulisan ini en bilang, “Enje kangeeen!”

~lagi belajar membiasakan mengucap kata “kangen” ๐Ÿ˜€

Iklan

Negara Bisa Jadi :D

Actually mau kasih judul Negara Amburadul. Tapi pesimistis banget, bok! Mending pakai kata yang terkesan lucu (gegara acara Indonesia pintar) plus katanya sih jauh dari kesan sok pintar en paling benar. Ya… bisa jadi bisa jadi bisa jadiii!

Ceritanya ini hari pertama gue ngantor. Stasiun penuh orang-orang bertampang manyun. Lumayan lama nunggu kereta commuter, pas ada pun cuma 6 gerbong. Can you imagine gimana jadinya? Betul! Semua orang mau cepat sampai tujuan, tapi isi kereta udah kadung kepenuhan.

Nah… di sini awal mula cerita Negara Bisa Jadi. Di gerbong khusus perempuan *Siapin nafas bantuan yak!

Bisa Jadi supaya lebih aman dari tingkah laki-laki brengsek, gue pilih lah gerbong paling belakang yang begitu pintu terbuka, jEng jEnggg… di depan pintu sudah ada beberapa LAKI-LAKI menghalangi jalan. Jangan lupa, ini di gerbong khusus PEREMPUAN! Belom lagi suara tangisan dua bayi yang memekakkan telinga. Makin gak karuan lah. Alhamdulillah sih, ada satu bapak muda yang gendong anaknya, sadar diri atau emang pas turun di stasiun Pondok Ranji. Yang jelas, pas doi turun langsung ada koor kecil khas perempuan alias ngedumel. “Nah gitu kek! Laki-laki masuk gerbong perempuan!”

Awalnya gue mencoba stay cool gak ikutan terpancing. Sayang, lagi puasa, coy! Eh tapi… setelah kereta berjalan, ke-stay cool-an gue ternodai! Pasalnya, ada satu laki-laki dewasa bertampang garang menyebar mimik sinis menakut-nakuti para perempuan yang bertajasus ria tralala, temanya: Laki-laki gak bisa diatur. Sumfeh… ngajak ribut banget tuh orang!

Tapi… namanya juga tinggal di Negara Bisa Jadi. Yaaa, bisa jadi mereka terburu-buru dikejar waktu. Gara-gara kereta gangguan, segala cara ditempuh termasuk naik gerbong perempuan. Alhamdulillah-nya cuma satu yang kayak gitu. Satu orang dengan takut-takut berujar, “Giliran cewek masuk gerbong cowok aja…” yang langsung ditangkis oleh beberapa perempuan. Heheee. Yang lain? Cuma pasang tampang bersalah. Heuw!

Gak cuma itu, perjalanan kami diwarnai juga dengan tangis kejer seorang bayi. Kasianan ibunya. Jilbaban ala akhwatus solihah gituh. Ketika ibu-ibu menebak-nebak buah manggis. “Haus kali anaknya, Bu. Susuin aja!” Si ibu lemas plus takut. Antara kasianan sama anaknya, gak enal sama penumpang lain, plus keukeuh gak mau nyusuin dengan kondisi ada laki-laki. Alhamdulillah tapi innalillah… disusuin juga si bayi en berhentilah tangis menggelegarnya. “Tuh kan, anaknya haus!” kata beberapa perempuan kesal.

Hffttt… gue turut prihatin *ala pak BeYe*. Soalnya bisa jadi tuh ibu mau nyusuin anaknya. Sayang, gerbong khusus perempuan dicemari laki-laki gak tau diri. Bukan, bukan kalian lho, para laki-laki yang membaca blog ini. Kalian mah baik-baik. Gue yakin!

Gak sampai di situ. Setelah terpancing dengan atmosfir yang ada. Tajassus gue en perempuan di sebelah melebar ke pihak KAI. “Pagi-pagi, kereta gangguan, gerbong cuma enam!”

Yap… fikir kami, bisa jadi mentang-mentang harga karcis turun. Kualitas pelayanan gak kunjung diperbaiki.

Begini nih tinggal di Negara Bisa Jadi. Kudu sabar-sabar, ya? ๐Ÿ™‚

Horor!

Seharian ini gue baca sebuah novel yang sukses membangunkan bulu kuduk! *pake backsound suara burung hantu disusul srigala yang saling bersautan.ย Padahal udah dari kapan tau gue segan mengangkat ke permukaan tema tentang mahluk halus. Responnya suka lebay sih! Kayak tukang bakso di pinggir jalan, vetsin-nya sengaja dibanyakin supaya lebih gurih alias makin horor!

Tapi… emang dasar manusia itu aneh, ya? Udah lah membuat gak nyaman, tapi masiiih aja dikhatamin bahkan langsung nyamber novel lanjutannya.

Kalian percaya gak… ada mahluk halus yang disebut sebagai arwah penasaran? Menurut novel yang gue baca sih, mereka itu para korban pembunuhan atau yang membunuh dirinya sendiri. Jadi, udah gak ada di dunia nyata, tapi gak bisa menembus dunia setelahnya alias ngambang *termasuk si Miss Kunti itu tuuuh.

Ada beberapa manusia yang secara alami mampu melihat mereka en biasanya bakal disambangi tuh untuk minimal dijadikan tempat mencurahkan kejadian yang menimpa jasad si arwah. Sampai bagian ini gue jadi teringat akan adik kelas di kampus yang katanya sih bisa melihat mahluk-mahluk macam begini. Mau tau banget, betul apa bener yang disampaikan si penulis?

Bukan apa-apa… untuk banyak hal, gue gampang percaya sama orang kecuali sama para pengutang, heheee. Mulai dari hal ece-ece, ย hal yang menlelehkan hati *halah, bahkan hal-hal yang berbau fiktif sekalipun! Bahasa kampungnya, gampang dikadalin kali ya?!

Sebetulnya gak mau percaya sama novel ini. Soalnya seyakinan gue, Miss Kunti en semua sejenisnya tetap aja namanya setan. Orang kalo udah meninggal pun ya udah tinggal mempertanggungjawabkan perbuatannya di alam kubur sana. Gak sempat lagi ganggu-ganggu manusia atau sampai naksir karena sudah punya urusan masing-masing.ย 

Tapi itulah hebatnya dunia kata. Penulis mampu membuat novelnya kian hidup. Bisa jadi bagian awalnya aja yang nyata, selebihnya hasil imajinasi penulis. Tapi berkat kepiawaiannya, penulis mampu “menyihir” pembaca. Membuat semua bagian seolah nyata. Good job!

Udah ah, mau lanjutin baca buku ke-dua-nya, heheee. Yang paham masalah ini, mungkin bisa dishare ilmunya. Bantu lah teman kalian, jangan sampai percaya pada hal-hal yang bertentangan dengan apa yang sudah ditetapkan agama. Okey! ๐Ÿ™‚

Rumus Pembiaran

Lebaran itu identik sama baju baru, kan, ya? Nah, bicara tentang baju, alhamdulillah tanpa gue rajin nge-mall sengaja cari-cari baju, tanpa pernah berdoa spesifik minta dikasih baju, en tanpa pernah mau pusing-pusing mikirin wajib punya baju lebaran baru, rejeki berupa baju dan kawan-kawannya selalu ngalir tanpa pandang hari raya! *Maklum, anak terakhir ๐Ÿ˜€

Lebih gile-nya lagi kalo gue pilah pilih itu baju buat dikasih ke orang lain… bukan makin sepi, eeeh malah kian menggunung itu baju. Grrhhh!

Wait! Ini bukan mau pamer banyaknya baju yang gue punya. Tapi mau membandingkannya dengan sepatu en tas yang justru kebalikan dari baju-baju itu. Udahlah kakak-kakak yang perempuan gak pernah ngasih (beda selera juga sih), en emang suka koleksi juga T.T.

Kalo gak salah semua berawal sejak mewawancarai desainer baju muslimah yang udah senior, sekitar 3 tahun lalu. Katanya, pakaian gak mesti matching, yang penting tas en sepatu. Wajib senada. Dan sialnya sampai sekarang gue masih termakan omongan beliau!ย 

Paling gak bisa gitu ngeliat orang pakai tas atau sepatu bagus. Atau paling gak bisa juga kalo kebetulan jalan ke mall (cuma lewat), terus liat tas atau sepatu bagus nan murmer. Ngecesss! *jangan kalian pikir tas en sepatu gue tertimbun se-lemari. Gak, masih bisa dihitung pakai tangan satu kok. Cuma kata banyak orang sih bagus-bagus ๐Ÿ˜€

Nah… dari membanding-bandingkan dua barang ini, betul banget lah apa yang dikatakan Raihan: dunia ibarat air laut, diminum hanya menambah haus. Semakin diturutin dunia, pasti minta nambah lagi dan lagi kayak cerita tas en sepatu. Tapi semakin gak difikirin, eeeh malah rajin mendekat dengan kalemnya kayak si baju.

Kejadian juga ketika lebaran tahun ini gue gak lagi dapat THR (freelancer gitu lho!). Awalnya kefikiran juga sih, “mau kasih THR ke keponakan pakai apa?”. Tapi kemudian berusaha IDC alias i don’t care. Lah… rejeki malah bertubi-tubi menghampiri tanpa diminta en dari arah yang gak masuk akal banget! Min haytsu laa yahtasib, ya, bahasa gaulnya? Cihuyyy! ๐Ÿ˜€

*udah cukup males update blog-nya, waktunya balas dendam!*

Si Pembela Paling Setia

Gue bisa nulis sembarangan macam ini, boleh jadi karena belum ngerasain punya anak (tapi udah punya berlusin-lusin ponakan, bok!). Jadi, kalo kalian para ibu mau nyinyir, monggooo. Diterima dengan sangat lapang jidad.

Ini ibu ke-dua kalo gak salah yang gue perhatiin. Saban anaknya melakukan hal yang menurut gue “kok begitu sih tingkahnya?”, bak seorang cenayang yang bisa membaca fikiran, mereka melakukan pembelaan tanpa gue minta. “Maklum, dia bla bla bla” atau “Gapapa, nanti juga nanti” atau “Namanya juga namaya”.

Kadang gue jadi sebal. Selain faktor umur si anak yang gak sesuai dengan tingkahnya, pula si Ibu yang suka ngajakin gue membeber tingkah anak orang lain. Jadi pas tingkah anaknya seperti tingkah anak si Ibu X (yang pernah kami gunjing dulu) en malah dibela, kan jadi blunder! ย Lupa kah kamu???

Bukan mau sok atau membuat beda dengan anaknya para ibu berada itu. Kadang gue berterima kasih sama takdir, atas masa anak-anak en remaja yang sulit dulu. Tinggal pisah sama orang tua en gak kenal kata gratis buat makan siang. Selama mau lanjut sekolah, ya gak bisa leyeh-leyeh. Tinggal sama orang (meski judulnya saudara sendiri), kudu rajin bantu-bantu. Gak usah diperjelas, ngerti, kan, maksud gue?ย 

Normalnya, gue jauh lah ya dari gunjingan ibu-ibu itu. Tapi yakin, namanya manusia ada aja pengawal keburukannya. Pernah gue tanya ke Mamak, apa anaknya pernah jadi penyebab orang lain makan bangkai? “Pernah, tapi gak usah didengerin.”

Tuh kan, bahkan Mamak gue juga sama. Anaknya yang rajin ngebantah ini tetap aja dibela. Emang gitu kali ya tugas sampingan para ibu: menjadi pembela paling setia anak-anaknya, sekurang ajar apa pun si anak. Kayaknya sih begitu.

Mari nanti nulis lagi dengan judul yang sama, dari sudut pandang yang beda kalo udah jadi Ibu. Ciiiw! ๐Ÿ˜€

ย 

Ingin Begini Ingin Begitu Ingin Begono

Selalu begitu… kalo pas nemu blog bagus, timing-nya gak pernah tepat! Ya lagi deadline, ya mau ujian, eeeh terakhir kejadiannya H-1 lebaran yang tiap cewek dituntut siap siaga buat persiapan lebaran. Ditambah terlahir sebagai jama’ah goldar O yang gak pandai manajemen kerjaan. Yang wajib gak beres, yang dibaca sering nguap begitu aja. Sempurna sudah… kacaunya!

Tapi yang terakhir ini beda. Mungkin bagusnya itu blog udah tingkat dewa, sampai-sampai terngiang terus di otak en sukses membuat gue ingin seperti dia. Walaupun faktanya jam terbang nulis kami berbeda *doi udah sukses nulis buku sejak SMP. Faktanya juga doi anak penulis hebat. Pula, pengalaman hidup doi yang lebih berwarna. Cuma satu yang menyamakan: sama-sama merawat ibu yang sakit. Alhamdulillah, yang satu itu membuat gue senang en banyak belajar sabar dari doi. ๐Ÿ˜€

Gak usah lah gue sebut siapa gerangan orangnya? Yang jelas, doi ini bukan blogger tipe pujangga yang tiap rangkaian katanya berbunga-bunga en bikin jidad mengkerut. Ceplas-ceplos, ekspresif, membakar, en apa adanya. Itu magnet yang doi punya! Dan gue pernah hadir di sebuah acara di mana doi jadi salah satu nara sumbernya. Ya emang begitu orangnya, heheee. Jilbabnya ala hijabers, tapi gayanya slebor. Ngeselin! :p

Yang bikin gue wajib mengucap bermilyar-milyar terima kasih pada takdir adalah, di H-1 lebaran juga, malamnya ada teman blogger yang mention pertanyaan menakjubkan di twitter: “udah nerbitin buku belom?”.ย 

Saat semangat nulis lagi di titik nadir… buka-buka lagi blog keren plus ditanya dengan pertanyaan super to the point, jadi brgairah lagi untuk update blog! Inginnya sih lanjutin cita-cita yang udah lama terkubur: jadi penulis. Inginnya sih merubah style nulis kayak blogger pujaan. Inginnya sih bla bla bla. Apa daya, nulis itu butuh pembiasaan. Makin lama gak nulis, makin macet ini jari. Kondisinya persis dengan iklan minyak: “mulai dari NOL, ya, Mbak!”

Walhasil, gak jadi begini begitu maupun begono. Ya salaam!