Kucing Laki

Kalo jomblowan/wati nulis-nulis all bout ‘Laki’, gak usah berpayah-susah nyebar tulisannya itu ke sosmed, komentatornya dijamin datang sendiri dengan motivasi yang beraneka rupa, mulai dari cuma kepo; merasa prihatin; merasa senasib sepenanggungan; sampai merasa tepanggil buat mencela, “Kamu galauuu!”.

Makanya di Sabtu yang adem ayem ini (iya, dipostingnya telattt!), gue memilih nulis tentang Kucing dengan embel-embel Laki ajah demi meminimalisir komentator. Hahaaah.

Ini beneran tentang kucing–bukan kiasan–yang berjenis kelamin laki-laki. Hingga awal 2013 kemarin, ilmu yang gue punya untuk membedakan kucing laki dengan pere ya cuma jenis kelaminnya. Dan gak pernah gue mempermasalahkan akan hal itu. Cuma yang selalu ada di otak ini, yang namanya kucing itu hewan yang sedikit kurang ajar. Suka BAK atau BAB sembarangan! Pernah waktu masih kecil, lagi sahur, kucing kampung peliharaan mamak gue–si Piko, BAB di sofa rumah. Siaul, kan?! Sejak saat itu gue kurang respek sama yang namanya kucing. Mau dari jenis anggora, persia, kucing hutan, kucing kampung semua sama ajah!

Sampai ada satu waktu, ketika lagi bantu-bantu di dapur umum tetangga yang mau punya hajatan *sumpah, gue gak sesolehah yang kalian bayangkan. Soalnya cuma bantu ngiris tipis potong manis bawang doank sambil nahan nangis kepedesan*. Pas lagi ngiris-ngiris berjama’ah, sambil ngobrol ngalor ngidul khas orang pinggiran, saat itu seekor kucing berwarna kuning emas keputihan (?) mengendap-endap masuk.

“Huussshhhh!!! Pergiii!!! Pergiii!!!” sontak seorang ibu dari salah satu tetangga gue berdiri sambil ngacung-ngacungin sebilah pisau ke arah tuh kucing. Alhamdulillah, si kucing ngibrit balik arah gak jadi masuk.

“Kucing laki-laki tuh jangan sampe masuk ke rumah! Kencingnya sembarangan!” masih kata ibu yang sama dengan sebalnya.

Gue pikir lebay banget nih ibu, tapi belakangan gue temukan keabsahan informasi beliau, yang sukses bikin gue makin benci kucing 20.984.673x lipat!

“Kalo kita usir, pasti pant*tnya disenggolin ke pintu–dicontohin di bagian ini–sambil ngeluarin sedikit kencing. Crit! Ngeledek banget! Bau pesingnya itu lhooo… kemana-mana!” tutup si ibu yang disambut gelak tawa kami semua.

Gak tau udah kali ke berapa, kucing berwarna kuning emas keputihan ini sukses masuk ke rumah gue. Persis yang dibilang ibu itu tempo hari, kalo dikejar pasti pant*tnya beraksi di pintu, baik pintu kamar maupun pintu depan rumah, dengan mengeluarkan sedikit cairan pesing yang aromanya ngeselin lahir batin!

Bahkan pagi tadi lebih kurang ajar lagi. Pas dia ketauan masuk rumah, gue kejar sampai depan pintu. Alhamdulillah, kali ini pant*tnya gak beraksi. Tapi ternyataaahhh, dari kamar tercium aroma you know what ituh! Kayaknya dia tau kalo gue ada di dalam rumah. Jadi sebelum menuju dapur, dia belok dulu ke kamar demi ninggalin jejak, jaga-jaga gituh kayaknya kalau gue beneran ngejar-ngejar si kucing keparat itu. Huh, kurang ajarrr!

Kali emang begitu ya (kucing) laki. Kalo pergi selalunya ninggalin jejak. Jadi, terutama buat kalian para perempuan, wajib waspada sama (kucing) laki. Jaga hati kalian dari (kucing) laki yang gak bertanggung jawab, kalo gak mau menyesal di kemudian hari! *salah fokus* :p

~perjalanan Pondok Aren-Depok, masih kesal sama kucing!~

Iklan

28 comments

  1. Iwan Yuliyanto · November 10, 2013

    (kucing) laki itu puas banget kali ya kalo dah nyakitin hati perempuan. Kalo di test DISC pasti si (kucing) laki itu tipenya Dominant. Jadi, sebelum si (kucing) laki itu masuk rumah dan akrab dengan isi rumah dan perabotannya, kasih lembar test DISC dulu, kemudian analisa segera sebelum menyesal.

    *tips dari laki beneran, bukan kucing*

    • Enje · November 12, 2013

      DISC tuh apaan, Pak? ~pertanyaan dari perempuan, bukan kucing :p

      • Iwan Yuliyanto · November 12, 2013

        DISC test adalah alat bantu yg dipakai untuk mengukur atau mengetahui perilaku seseorang atau sebuah group.

        Hasil tes DISC berbentuk chart atau grafik yg menunjukkan kecenderungan kombinasi dari 4 perilaku dasar manusia pada individu yg bersangkutan, a.l.: Dominance, Influence, Steadiness, dan Compliance.

        – Dominance berkaitan dgn kontrol, kekuasaan & ketegasan.
        – Influence berkaitan dgn situasi sosial & komunikasi.
        – Steadiness berkaitan dgn kesabaran, ketekunan & perhatian.
        – Compliance berkaitan dgn struktur dan organisasi.

        Contohnya gini:
        mbak Enje jadi boss, kemudian mimpin 4 orang untuk Divisi Penjualan. 3 dari 4 itu kecenderungannya Dominan, 1 orang tipe Compliance. Gak ada satupun yg tipe Influence. Besar kemungkinan divisi tsb akan gagal. Krn 3 orang itu punya kecenderungan gak mau diperintah. Tipe Dominan itu punya kecenderungan bossy, suka memerintah. Padahal dlm divisi penjualan yg dibutuhkan adalah tipe Influence yaitu mampu mempengaruhi, orang jadi tertarik untuk beli..
        Sedangkan 1 orang yg tipenya Compliance itu nrimo anane, jadi gampang disuruh. Tapi kalo ia berada di antara 3 orang dominan itu lama-lama gak betah, krn kok rasanya sering disuruh-suruh. Akhirnya resign.
        Jadi meski mereka diajari teknik penjualan yg canggih, tapi kalo kepribadian mereka gak dimanfaatkan sesuai tempatnya, maka akan percuma.

        Kalo saya rekrut tenaga marketing, yg saya pilih adalah orang yg tipenya Influence. Kandidat lainnya yg lulusan Harvard sekalipun namun tipenya Dominan maka akan saya coret.

        Kalo saya rekrut tenaga Quality Control, yg saya pilih adalah orang yg kecenderungannya Steadiness.

        Kalo saya rekrut Supervisor, yg saya pilih adalah orang yg kecenderungannya Dominant + Influence. Kalo tipenya Compliance besar kemungkinan akan sulit mimpin departemen-nya.

        Kecenderungan perilaku ini gak selamanya melekat pada diri seseorang, untuk itu hrs secara berkala diakses. Seorang Supervisor ketika kecenderungan tipe Dominant-nya luntur (entah krn faktor x) maka harus segera di-coaching, kalo gagal, kudu segera dimutasikan.

        Lho hubungannya ama kucing (laki) apa?
        Anggap aja intermezzo aja dah

    • Enje · November 12, 2013

      ah, keren2 penjelasan ttg DISC-nya *biarpun gak nyambung sama kucing. tfs, Pak. matur nuwun 😀

      • Iwan Yuliyanto · November 12, 2013

        Ada doong. *maksa*

        (Kucing) laki kalo kecenderungannya Dominant penuh, gak ada sisi di tipe lainnya, biasanya gak mau diatur, suka usil, bahkan ada rasa happy kalo ngelihat orang lain susah.

    • Enje · November 12, 2013

      aq berlindung kpd Allah dari laki2 terlalu dominant #eeeh

  2. pemikirulung · November 11, 2013

    gw heran, kl mampir kesini ko pak iwan udah komen duluan mulu ya :p :p

    • Enje · November 12, 2013

      ayoooo,,, jangan mau kalah dong, Lud! kalo bisa lo subscribe blog gue, biar ada notifnya di imel en bisa langsung komen tiap ada yg baru di blog ini,. hahaaaaaahhh 😀

      • pemikirulung · November 12, 2013

        hahaha..males banget dah

      • Enje · November 12, 2013

        ya kaliii :p

  3. kasamago · November 12, 2013

    kucing laki emang snowden banget.. ayo kucing cew hrs bkin firewall yg efektif.

    • Enje · November 12, 2013

      haloh kucing???? :p

  4. lazione budy · November 12, 2013

    It’s my daemon.
    kalau saya hidup di dunia pararel dan mempunyai daemon, bisa jadi itu kucing. Ga semua kucing laki adalah kucing garong.
    Mark it!

    😀

    • Enje · November 13, 2013

      kelakuan si kucing garong, selalu mencari alasan *malah nyanyi :p

  5. liadisini · November 13, 2013

    hahahahahahahahahahahahahaha……..

    *kemudianhening*

    • Enje · November 13, 2013

      ciyeeee yg pernah berurusan sama (kucing) laki :p

      btw, kok baru follow aq sih? keunfol gak sengaja yak? heheee

      • liadisini · November 13, 2013

        iya 🙂

      • Enje · November 13, 2013

        sip 😀

  6. rusydi hikmawan · November 13, 2013

    ya namanya aja kucing. kalo saya yg keluar dari dapur ya gak perlu senggol2, dan angkat kaki satu. hahaha… penanda daerah yg mestinya gak sembarangan di rumah orang ya

    • Enje · November 14, 2013

      pengacara kucing ya? :p

  7. titantitin · November 18, 2013

    heei, aku titaan.

    dan aku selalu gaksuka kucing apapun jenis kelaminnya.
    meski gak musuhin jugaak. paling disingkirin pake kaki kalo ada juga..

    oiya, kucing kalo disiram aer pergi loh. siram aje. pan die takut aer 😀

    salam kenal 😉

    • Enje · November 18, 2013

      haloohhh kembarannya titintitan 😀

      asyik ada temennyaaaa! kalo disiram pake air, nanti rumahnya basah kuyup :p

      • titintitan · November 18, 2013

        kan dipercik dowaang –‘
        ;d

      • Enje · November 18, 2013

        iyaaa, mbaknyah 😀 *lah kembarannya lagi yg jawab :p

      • titintitan · November 18, 2013

        wkwkw..

        tin jarang buka pake ituu.. klo gak cuma pengen liat siapa aja yg posting 😀

      • Enje · November 18, 2013

        enakan punya 1. gak ribet :p

      • titintitan · November 18, 2013

        ahaha..

        tapi titin mau ribet ko, kalo itu dianggaep ribet ;p

      • Enje · November 18, 2013

        ish… ribet ribet ribet *makin ribet :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s