Kopdar Story

Ceritanya mau ala-ala traveler gitu yang nulis pengalaman serunya kala mengarungi suatu tempat. Tapi ini beda, soalnya gue bukan traveler, melainkan kopdarer *maksa deh. Kejadiannya seminggu yang lalu, ketika berita sadap menyadap belum begitu merebak di kalangan Netizen. Gue mengunjungi seorang blogger di kota kembang sana. Oiya, berhubung sekarang lagi musim sadap menyadap oleh negara tetangga, identitasnya kayak perlu untuk disamarkan, deh. 

Jauh-jauh hari gue siapkan waktu untuk bertemu dengan doi yang alhamdulillah sudah menyadarkan gue akan hakikat syukur. Ceilah! Eh tapi ini beneran. Salah satu motivasi gue menemuinya karena chat kami yang banyak berdiskusi tentang bersyukur en menjadi bahagia dengan bahagia melihat orang lain bahagia *kurang banyak, Malih, kata bahagia-nya.

Jadi penasaran, gimana sih rupa orangnya? Akhirnya kami sepakatilah untuk ketemuan Sabtu kemarin di tempat yang awalnya masih rancu alias diubah-ubah terus oleh si tamu. 

Sekali mendayung, 2-3 pulau terlampaui. Waktu itu actually gue punya dua agenda, yakni jalan-jalan sama beberapa teman kampus, baru deh kopdar sama si doi. Sayang, opening menuju kopdar ini kurang asyik. Keluar dari rumah jam 6.30 pagi, janjian di Psr Rebo jam 7 yang ternyata meleset jadi 1/2 8 lewat. Pula, bis yang dinanti-nanti baru datang 45 menit setelahnya. Harganya pun gak seperti yang diharapkan *dari kapan tau udah nanya-nanyi bis termurah ke Bandung, yah ujung-ujungnya naik yang 50ribu juga.

Betul kata si doi, di Bandungnya macet! Bis kami masuk terminal Leuwipanjang pukul 11.30-an. Sampai di masjid Salman naik Damri pukul 13-an. Euwh, jauh-jauh ke Bandung, berjumpa dengan si macet juga! 

Oiya, ada cerita mengharukan waktu kami hendak naik Damri yang konon tarif-nya cuma 2ribu perak! Waktu itu bis-nya belum ada. Tapi imajinasi kami sudah sok tau duluan dengan membayangkan penampakan si Damri yang kayak di Jakarta; angkutan untuk ke bandara Soeta itu. Tapi masih gak habis fikir aja, kok bisa harganya murmer begituhhh? Oh ternyata, setelah si Damri datang, kami kecele! Begini tho penampakannya dari dalam:

Image

Alhamdulillah, di masjid Salman ITB kami lumayan terhibur dengan kesejukan alam en suasana kampusnya. Pun gak sebesar masjid UI *sombong, tapi aktivitasnya lumayan lah. Dimana-mana banyak mahasiswa yang lagi pada mentoring. Mau foto-foto banyak, sayang baterai hape sudah tiris ris ris. Jadi deh cuma bisa motret menara-nya :p

Image

Ba’da sholat kami putuskan untuk makan siang yang sudahlah ketelatan, bingung pula cari tempat makan yang mBandung banget. Awalnya teman yang tinggal di Bandung *bukan teman kopdar-an* mengajak kami makan di RM Tulang Jambal di Sumur Bandung. Ndilalah… tempatnya udah tutup en pindah ke jalan Riau. Duh, laperrr! Setelah ditimbang-timbang yang lumayan makan waktu lama, kami putuskan untuk pergi ke Riau menuju RM Misbar. Ini yang gue maksud dengan “kami sepakatilah untuk ketemuan Sabtu kemarin di tempat yang awalnya masih rancu alias diubah-ubah terus oleh si tamu”. Via sms, secara nggak langsung gue udah ngerjain tuan rumah. Dari janjian di kantin ITB, ke Tulang Jambal, sampai akhirnya ke Misbar. Muup muup… :p

Alhamdulillah, ibarat cerpen, RM Misbar ini ibarat kunci dari segala kebuntuan. Ada kali 1/2 4 baru sampai di sana berkat kemacetan di segala penjuru Bandung yang kami lewati *iya, lebay banget!. 

Ternyata rumah makan ini mengambil konsep bioskop jadul-jadul gitu. Tagline-nya aja: makan sambil nongton! Ini penampakan luarnya *maap kalo modelnya mengganggu.

 

Image

Ini pintu masuknya yang dibuat seperti mau memasuki pintu teater ala-ala 21 en XXI. Demi menjaga dari hal yang gak diinginkan *disadap misalnya, maaf maaf kalo foto modelnya agak disamarkan. Kalo disadap, kan, bisa gawat!

Image

Dan taraaa… ini dia perwujudan dari tagline “makan sambil nongton” yang gue ambil dari meja makan kami. Ternyata di depan sana lagi diputar salah satu film Warkop yang gue nggak tau judulnya. Berhubung tujuan ke sana emang cuma numpang makan en ngobrol-ngobrol, males juga cari tau. Nonton pun emoh. 😀

Image

 

Oiya, di sini sistemnya prasmanan gitu. Menunya lumayan, baik rasa maupun harga. Satu yang bikin nagih untuk ke sana lagi: minuman tradisionalnya, yang merupakan campuran dari sayur, madu, jeruk nipis, di atasnya dikasih float berupa ice cream. Sedab! Wajib nyobain! *maap gak ada fotonya, hape sudah koit.

Ahya, setelah kenyang makan sambil ngobrol en sholat, acara inti pun dimulai >> foto-foto! Semua tembok di sini bergambar, booo’! Kalo nggak poster film jadoel dengan ukuran jombo, para aktor en aktris kebanggaan tanah air. Makanya sayang banget kalo gak foto-foto 😀 *sekali lagi maap, biar gak disadap, foto disamarkan.

Image

Nah… ini dia si teman kopdar yang sudah rela lera direpotkan: Mba X. Terharuuu banget, karena gak disangka gak dinyana, dress code kami sama! 😀

Image

 

Okeh lanjut. Puas berfoto norak di RM Misbar, dua orang teman mengajak untuk melihat rupa sate yang gak bisa dimakan: gedung sate, yang letaknya lumayan dekat dari Riau. Kalo naik angkot cuma numpang duduk, jalan kaki sekitar 5-10 menit. Lagi-lagi, sesampainya di sana, jiwa-jiwa norak kami kumat. Maap :p

Image

Kami berpisah di gedung sate ini. Gue memutuskan untuk balik ke Jakarta ditemani teman kopdar, tiga orang teman melanjutkan perjalanan mereka menuju bukit Moko (besok pagi). 

Ternyata menurut teman kopdar, untuk menuju terminal Leuwipanjang yang rutenya enak bagi tamunya ini, yakni dengan 3x ganti angkutan yang jaraknya dekat-dekat. Di luar rencana, ketika hendak menaiki angkutan terakhir, kaki kami malah menuju kost-an si doi di bilangan Ancol Timur. Jadilah gue numpang sholat Maghrib sekaligus melanjutkan obrolan di chat tempo hari. Lumayan, pulangnya dibekalin susu Ul*ra coklat en diantar sampai terminal plus sampai naik bis-nya segala. Duh, baiknyaaa! Beneran berasa tamu istimewa jadinya. 😀

Ok, biarpun ongkos bis ke Jakarta lebih mihil dari pulangnya, alhamdulillah di tengah hujan yang gak kunjung reda, pukul ** lewat sampai juga gue ke rumah tercintah. 😀

Terima kasih untuk teman kopdar. Insyaa Allah kapan-kapan main lagi. Ngerepotin lagi. Hehe.

Iklan

16 comments

  1. Faraziyya · November 21, 2013

    ciee yang ketemu teh titin 😛

    • Enje · November 22, 2013

      yah disebut merk-nya lagih si Ziy. moga gak disadap, ya Allah T.T

      • Faraziyya · November 22, 2013

        eh? salah ya? duh.

    • Enje · November 22, 2013

      gak salah si, cuma jaga2 aja :p

      • titintitan · November 23, 2013

        kayanya gda yg niat nyadap juga dweh, bukan ibu negara ;p

        *kata orang yg tinggal di bandung. aku knal dia ko 😀

  2. pemikirulung · November 22, 2013

    cieh ketemuan para akhwat

    • Enje · November 22, 2013

      iya, maap ya, Bang Lud, ikhwan gak diajak :p

  3. nanay · November 22, 2013

    >_>

    • Enje · November 22, 2013

      Naaay, maap T.T *jadi feeling guilty kalo share ttg ini*

      • nanay · November 25, 2013

        enje jahat bet dah..
        bener2 ga niat ngaak gw ;(

      • Enje · November 25, 2013

        laaahhh… kan Nay au ujian PNS -,-

        pas hari H diajak katanya mau ngeDepok :p

      • nanay · November 25, 2013

        Ya hrsnya mah kesepakatan lah wktunya.. bukan kesepakatan nje sma mba tin doang :p

      • Enje · November 25, 2013

        okeh, kapan-kapan kita ke sana. sesuai dgn kesepakatan bertiga, yaaaa 😀 *nyerah dah, heheee

      • nanay · November 27, 2013

        Ter lam bat sudah :p

      • Enje · November 27, 2013

        kenapa terlambat, Nay? -,-

      • nanay · November 27, 2013

        Krn pertemuan pertama kalian sdh terjadi, njeee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s