Penting Nggak Penting Bisa Masak

Bagi beberapa laki-laki en perempuan di Indonesia, ihwal masak-memasak menjadi hal super duper penting pakai banget, hingga menjadikannya sebagai salah satu syarat baik tidak dia untuk dijadikan pendamping hidup kelak. Sedang gue, kadang masih aja batu dengan pendirian : perempuan nggak mesti jago masak, keles! *terjun serendah-rendahnya deh citra diri gue :p 

Noted: bukan karena nggak bisa masak, lho, gue kekeuh dengan pendirian yang satu itu! *ceritanya berusaha naik-naikin citra diri lagi. Alhamdulillah, sejak Mamak terserang stroke, secara nggak langsung gue didapuk mengurus urusan perut Babak en beberapa kakak cowok yang waktu itu masih numpang di rumah ortu. Sejak kuliah, sudah berani lah gue masak makanan yang bersantan en yang semua bumbu dapur diterjunin ke penggorengan. Saksi hidup pihak luar mungkin bisa ditanya ke guru ngaji gue yang pernah mencicipi masakan gue. Lazis! Kata beliau dulu.

Nah, dari situ gue mengambil kesimpulan, memasak itu bukan perkara susah. Asal ada alasan kuat yang membuat kita mau nggak mau mesti terjun ke dapur, tiap perempuan pasti bisa masak!  Jadi, keji deh kalau masih ada laki-laki yang mensyaratkan jago masak sebagai syarat utama memilih pendamping hidupnya. Lah orang bisa dipelajarin, kok! Apalagi kalau perempuan sudah jatuh cinta, abang minta buatin makanan apapun eneng buatin. Hahaaa, bagian yang ini beneran lebay-lebaynya gue aja sih. :p

Hingga malam ini tiba. Tepatnya malam di mana rumah gue akhirnya mendapat giliran dikunjungi ibu-ibu RT 001 untuk pengajian malam Jum’at. Namanya juga pengajian ibu-ibu, ngaji kurang afdhol kalau nggak ada arisan plus makan-makan walaupun cuma sekadar nyemil cemilan ringan. Dan sepertinya gue mulai sedikit goyah dengan pendirian tentang masak itu. Hiks.

Jadilah beberapa hari belakangan gue berfikir keras, mau menyajikan makanan apa di hari H? Makanan pertama yang gue delete dari daftar cemilan jelas gorengan yang dijual di pinggir jalan. Minyak plus bumbunya nggak seram bingit, Bray! Sebagai pengganti, gue masukin opsi gorengan home made buatan sendiri *gaya. Finally… gue putuskan untuk menyajikan perkedel jagung, perkedel tahu, en bola-bola coklat buatan sendiri, kacang tanah rebus juga buatan sendiri, plus buah en martabak manis boleh lah beli. Daaan… sesi repot pun dimulai sejak kemarin sore. Beli ini, beli itu, nyiapin anu, nyiapin entu, dllsb yang bikin repot!

Urusan masak cemilan home made ini yang bikin keki setengah mati! Padahal sudah masuk dapur dari jam 2 siang tadi, lah hasilnya masih aja nggak memuaskan. Sebagai yang sudah duluan bergaul dengan ibu-ibu, gue saranin buat kalian para perempuan untuk belajar masak deh sejak dini. Jangan sampai kayak kejadian gue malam ini. Gegara sudah lama nggak selera “ngeberantakin” dapur, jadi memalukan diri sendiri. Niatnya mau menyajikan makanan home made demi kesehatan, ujung-ujungnya menyesal. O_o 

Rebus kacang kulit terlampau semangat masukin garam (bahasa halus untuk keasinan), goreng perkedel hingga matang sempurna (bahasa halusnya kegosongan), bahkan buat bola-bola coklat yang gancil itu amat dermawan dalam memberi susu (bahasa halusnya kemanisan). Bodohnya, ini baru gue sadari ketika mereka semua sudah pada pulang. Melihat hanya buah aja yang ludes, gue habisin lah beberapa makanan yang masih nyisa. Setelah semua gue makan, baru kebayang-bayang deh mereka bakal ngomongin apa di belakang gue! :p *Sudahlah masih jomblo, nggak bisa masak lagi! Kasian banget si mbak Nur.

Ah, tapi segala sesuatu pasti ada hikmahnya. Alhamdulillah… masalah ini datang saat sekarang. Masih bisa lah dimaklumin. Dia kan kerja sambil kuliah, ngurusin ibunya yang sakit pula *alasan gue aja sih ini mah. Lah kalau  kejadiannya saat gue nanti sudah berkeluarga, bisa-bisa makin menjadi komentarnya. Masa masak gitu aja nggak bisa sih, Jeung? :p

Pesan gue: buat yang belum bisa masak, belajar masaklah sebelum malu. Buat yang sudah bisa tapi malas, mari kita sama-sama berdoa: ya Allah, beri saya semangat untuk memasak sejak kini. Aamiin.

 

Hujan Gak Pernah Salah

Males banget mesti mengawali tulisan dengan kalimat: “Hollaaa… sudah lama gak update blog. Berdebu banget inih!” Selain terlampau biasa bin stan-darrr, jua menandakan betapa malesnya gue untuk sekadar nulis hal remeh temeh di blog sendiri. Huh! Tapi ya apa mau dikata, suka gak suka emang begitu kenyataannya. Hahaaa.

Saat mulai menulis ini, tetangga gue yang masih njomblo hingga sekarang, lagi tanpa berdosa menyetel lagu Berondong Tua! Padahal jarum jam sudah bertengger di angka 10.30 malam WIC (Waktu Indonesia bagian Ceger). Kamp*ettt! Berasa tinggal di hutan tanpa penghuni kecuali dia aja dah… 0,o

Ah tapi bukan itu inti tulisan kali ini. Selain ghibah hukumnya dosa, si mas-masnya lumayan kece juga. Dan selalu begitu keutamaan orang kece: ada pemakluman-pemakluman yang dianugerahkan dunia kepadanya. Enak kan?! *Ya Allah… berilah hamba anak cucu yang kece. Aamiin.

Seharian ini hujan menjelma lagunya BBB: putus nyambung-putus nyambung-putus nyambung aja seharian. Sebentar hujan, sebentar reda. Membuat salah satu teman yang katanya sudah rapi jali untuk ngantor, mendadak hujan, jadi pules ketiduran sampai waktu dhuha. Beda dengan gue yang memutuskan untuk ngantor gimanapun kondisinya. Padahal payung pun juga gak ada. *kesannya sok rajin banget! Padahal sampai sana juga mendekati Jum’atan. Qiqiqqq.

Alhamdulillah banget, pas berangkat ngantor, hujan tuh kayak bisa diajak kompromi. Pas gue keluar rumah hujan lagi reda. Pas di dalam angkot menderas lagi. Pas turun angkot menuju stasiun hujan lagi. Pas sampai stasiun menderas lagi. Pas sampai stasiun akhir menuju kantor sudah tinggal rintik-rintik kecil. Begiiitu sampai pulang naik kereta dan angkot.

Ibarat pepatah, sepandai-pandainya tumpai berlari akhirnya jatuh juga. Seberuntung-beruntungnya gue gak bersentuhan dengan hujan secara langsung, akhirnya ketemu juga. Pas banget pas pulang ke rumah, udahlah kemaleman, turun angkot di depan gang rumah eeeh hujan menderas gak tanggung-tanggung. Mau naik ojek juga sami mawon. Setelah agak reda, gue putuskan untuk jalan menuju rumah.

Nah, di sini intinya. Tiba-tiba hujan menderas lagi, tepat saat gue melewati depan pangkalan mie ayam Pakde “Gajah Mungkur” langganan *pernah gue ceritakan tentang keistimewaan beliau di blog ini juga. Mau gak mau emang mesti neduh walaupun sudah larut malam plus sepi pula. Biar neduhnya gak canggung, gue pesan aja segelas teh melati panas. Ndilalah… hujan makin menderasss!

Capek bercampur kesal, mestinya hasilnya nyalah-nyalahin hujan ya? Tapi alhamdulillah… berkat hujan gue jadi banyak ngobrol sama Pakde tentang banyak hal. Jodoh, kejujuran dalam berdagang, belajar mendoakan orang lain, hingga cerita tentang anak cucunya yang segera bergegas saat terdengar suara adzan. Masya Allah!

Rasanya tertampaaar banget dengerin wejangan darinya. Katanya kalau mau minta jodoh ya sholat hajatnya dikencangin saban malam. Katanya jadi pedagang haruslah jujur, sebab hasilnya akan dimakan oleh keluarga di rumah. Katanya si Pakde dulu bukan cuma berdoa minta pendamping hidup yang malu dengan auratnya, tapi mendoakan semua muslimah untuk menutupi semua auratnya. Katanya lagi, rumah haruslah dikondisikan untuk mengasah fitrah-fitrah seluruh anggota keluarga, sholat tepat waktu contohnya.

Aaakkk… kece banget ya? Emang hujan gak pernah salah! Selalu ada hikmah di balik turunnya. Termasuk untuk yang terkena banjir, bisa jadi bahan renungan untuk peduli lagi sama lingkungan. 🙂