Hujan Gak Pernah Salah

Males banget mesti mengawali tulisan dengan kalimat: “Hollaaa… sudah lama gak update blog. Berdebu banget inih!” Selain terlampau biasa bin stan-darrr, jua menandakan betapa malesnya gue untuk sekadar nulis hal remeh temeh di blog sendiri. Huh! Tapi ya apa mau dikata, suka gak suka emang begitu kenyataannya. Hahaaa.

Saat mulai menulis ini, tetangga gue yang masih njomblo hingga sekarang, lagi tanpa berdosa menyetel lagu Berondong Tua! Padahal jarum jam sudah bertengger di angka 10.30 malam WIC (Waktu Indonesia bagian Ceger). Kamp*ettt! Berasa tinggal di hutan tanpa penghuni kecuali dia aja dah… 0,o

Ah tapi bukan itu inti tulisan kali ini. Selain ghibah hukumnya dosa, si mas-masnya lumayan kece juga. Dan selalu begitu keutamaan orang kece: ada pemakluman-pemakluman yang dianugerahkan dunia kepadanya. Enak kan?! *Ya Allah… berilah hamba anak cucu yang kece. Aamiin.

Seharian ini hujan menjelma lagunya BBB: putus nyambung-putus nyambung-putus nyambung aja seharian. Sebentar hujan, sebentar reda. Membuat salah satu teman yang katanya sudah rapi jali untuk ngantor, mendadak hujan, jadi pules ketiduran sampai waktu dhuha. Beda dengan gue yang memutuskan untuk ngantor gimanapun kondisinya. Padahal payung pun juga gak ada. *kesannya sok rajin banget! Padahal sampai sana juga mendekati Jum’atan. Qiqiqqq.

Alhamdulillah banget, pas berangkat ngantor, hujan tuh kayak bisa diajak kompromi. Pas gue keluar rumah hujan lagi reda. Pas di dalam angkot menderas lagi. Pas turun angkot menuju stasiun hujan lagi. Pas sampai stasiun menderas lagi. Pas sampai stasiun akhir menuju kantor sudah tinggal rintik-rintik kecil. Begiiitu sampai pulang naik kereta dan angkot.

Ibarat pepatah, sepandai-pandainya tumpai berlari akhirnya jatuh juga. Seberuntung-beruntungnya gue gak bersentuhan dengan hujan secara langsung, akhirnya ketemu juga. Pas banget pas pulang ke rumah, udahlah kemaleman, turun angkot di depan gang rumah eeeh hujan menderas gak tanggung-tanggung. Mau naik ojek juga sami mawon. Setelah agak reda, gue putuskan untuk jalan menuju rumah.

Nah, di sini intinya. Tiba-tiba hujan menderas lagi, tepat saat gue melewati depan pangkalan mie ayam Pakde “Gajah Mungkur” langganan *pernah gue ceritakan tentang keistimewaan beliau di blog ini juga. Mau gak mau emang mesti neduh walaupun sudah larut malam plus sepi pula. Biar neduhnya gak canggung, gue pesan aja segelas teh melati panas. Ndilalah… hujan makin menderasss!

Capek bercampur kesal, mestinya hasilnya nyalah-nyalahin hujan ya? Tapi alhamdulillah… berkat hujan gue jadi banyak ngobrol sama Pakde tentang banyak hal. Jodoh, kejujuran dalam berdagang, belajar mendoakan orang lain, hingga cerita tentang anak cucunya yang segera bergegas saat terdengar suara adzan. Masya Allah!

Rasanya tertampaaar banget dengerin wejangan darinya. Katanya kalau mau minta jodoh ya sholat hajatnya dikencangin saban malam. Katanya jadi pedagang haruslah jujur, sebab hasilnya akan dimakan oleh keluarga di rumah. Katanya si Pakde dulu bukan cuma berdoa minta pendamping hidup yang malu dengan auratnya, tapi mendoakan semua muslimah untuk menutupi semua auratnya. Katanya lagi, rumah haruslah dikondisikan untuk mengasah fitrah-fitrah seluruh anggota keluarga, sholat tepat waktu contohnya.

Aaakkk… kece banget ya? Emang hujan gak pernah salah! Selalu ada hikmah di balik turunnya. Termasuk untuk yang terkena banjir, bisa jadi bahan renungan untuk peduli lagi sama lingkungan.🙂

17 comments

  1. kandangmelon · Januari 18, 2014

    mau dong, mie ayam pakde:mrgreen:

    • Enje · Januari 20, 2014

      sini main ke Tangerang, Sod😀

      • kandangmelon · Januari 21, 2014

        see u enje😀

      • Enje · Januari 22, 2014

        see u???

      • kandangmelon · Januari 22, 2014

        lho? kan mo makan mie ayam bareng😀

      • Enje · Januari 23, 2014

        jadi mau ke datang ke TangSel nih? siiikkk. ditungguuuu😀

  2. titintitan · Januari 18, 2014

    iyaaah, hujan gakpernah salaah ;d

    • Enje · Januari 20, 2014

      lagi waras ini. kalo lagi gak waras, pastiiiiiiii :p

      • titintitan · Januari 20, 2014

        terganggu dg yg bintang2nyaa ;p

    • Enje · Januari 20, 2014

      yg kamp*ettt??? :p

      itu saking keselnya. lah tiap pagi aja dia nyetel lagu itu dan aq jadi hafal lagu Satu Jam Saja, Dirijek Aja, Jokowi, Bang Jali, Cukicak Kicuk, Berondong Tua. Huh!O_o

  3. lazione budy · Januari 20, 2014

    di sini sama saja, hujannya ngajak ribut.
    kadang hujan kadang terang. memang lagi musim saat ini…

    • Enje · Januari 21, 2014

      iya, emang lagi musim kali ya? cuma kitanya aja yg 11 bulan sejak Januari 2013 gak ngambil pelajaran. jadinya terjerumus di kesalahan yg sama . BANJIRO_o

  4. Joddie Palgunadi · Januari 21, 2014

    Cuaca memang lagi kacau, bumi makin tua, Semoga di situ banjir.. >.< dan kalaupun ternyata jika memang dan harus terpaksa banjir.. semoga selalu ada solusinya..😀

    • Enje · Januari 22, 2014

      iya, semoga…🙂

      terima kasih sdh mampir ke blog saya…

  5. Bernadine Hendrietta · Januari 23, 2014

    hahhaa… ya memang hujan nggak pernah salah ya, sama kayak cinta yang nggak pernah salah… #eh #salahfokus

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s