Penting Nggak Penting Bisa Masak

Bagi beberapa laki-laki en perempuan di Indonesia, ihwal masak-memasak menjadi hal super duper penting pakai banget, hingga menjadikannya sebagai salah satu syarat baik tidak dia untuk dijadikan pendamping hidup kelak. Sedang gue, kadang masih aja batu dengan pendirian : perempuan nggak mesti jago masak, keles! *terjun serendah-rendahnya deh citra diri gue :p 

Noted: bukan karena nggak bisa masak, lho, gue kekeuh dengan pendirian yang satu itu! *ceritanya berusaha naik-naikin citra diri lagi. Alhamdulillah, sejak Mamak terserang stroke, secara nggak langsung gue didapuk mengurus urusan perut Babak en beberapa kakak cowok yang waktu itu masih numpang di rumah ortu. Sejak kuliah, sudah berani lah gue masak makanan yang bersantan en yang semua bumbu dapur diterjunin ke penggorengan. Saksi hidup pihak luar mungkin bisa ditanya ke guru ngaji gue yang pernah mencicipi masakan gue. Lazis! Kata beliau dulu.

Nah, dari situ gue mengambil kesimpulan, memasak itu bukan perkara susah. Asal ada alasan kuat yang membuat kita mau nggak mau mesti terjun ke dapur, tiap perempuan pasti bisa masak!  Jadi, keji deh kalau masih ada laki-laki yang mensyaratkan jago masak sebagai syarat utama memilih pendamping hidupnya. Lah orang bisa dipelajarin, kok! Apalagi kalau perempuan sudah jatuh cinta, abang minta buatin makanan apapun eneng buatin. Hahaaa, bagian yang ini beneran lebay-lebaynya gue aja sih. :p

Hingga malam ini tiba. Tepatnya malam di mana rumah gue akhirnya mendapat giliran dikunjungi ibu-ibu RT 001 untuk pengajian malam Jum’at. Namanya juga pengajian ibu-ibu, ngaji kurang afdhol kalau nggak ada arisan plus makan-makan walaupun cuma sekadar nyemil cemilan ringan. Dan sepertinya gue mulai sedikit goyah dengan pendirian tentang masak itu. Hiks.

Jadilah beberapa hari belakangan gue berfikir keras, mau menyajikan makanan apa di hari H? Makanan pertama yang gue delete dari daftar cemilan jelas gorengan yang dijual di pinggir jalan. Minyak plus bumbunya nggak seram bingit, Bray! Sebagai pengganti, gue masukin opsi gorengan home made buatan sendiri *gaya. Finally… gue putuskan untuk menyajikan perkedel jagung, perkedel tahu, en bola-bola coklat buatan sendiri, kacang tanah rebus juga buatan sendiri, plus buah en martabak manis boleh lah beli. Daaan… sesi repot pun dimulai sejak kemarin sore. Beli ini, beli itu, nyiapin anu, nyiapin entu, dllsb yang bikin repot!

Urusan masak cemilan home made ini yang bikin keki setengah mati! Padahal sudah masuk dapur dari jam 2 siang tadi, lah hasilnya masih aja nggak memuaskan. Sebagai yang sudah duluan bergaul dengan ibu-ibu, gue saranin buat kalian para perempuan untuk belajar masak deh sejak dini. Jangan sampai kayak kejadian gue malam ini. Gegara sudah lama nggak selera “ngeberantakin” dapur, jadi memalukan diri sendiri. Niatnya mau menyajikan makanan home made demi kesehatan, ujung-ujungnya menyesal. O_o 

Rebus kacang kulit terlampau semangat masukin garam (bahasa halus untuk keasinan), goreng perkedel hingga matang sempurna (bahasa halusnya kegosongan), bahkan buat bola-bola coklat yang gancil itu amat dermawan dalam memberi susu (bahasa halusnya kemanisan). Bodohnya, ini baru gue sadari ketika mereka semua sudah pada pulang. Melihat hanya buah aja yang ludes, gue habisin lah beberapa makanan yang masih nyisa. Setelah semua gue makan, baru kebayang-bayang deh mereka bakal ngomongin apa di belakang gue! :p *Sudahlah masih jomblo, nggak bisa masak lagi! Kasian banget si mbak Nur.

Ah, tapi segala sesuatu pasti ada hikmahnya. Alhamdulillah… masalah ini datang saat sekarang. Masih bisa lah dimaklumin. Dia kan kerja sambil kuliah, ngurusin ibunya yang sakit pula *alasan gue aja sih ini mah. Lah kalau  kejadiannya saat gue nanti sudah berkeluarga, bisa-bisa makin menjadi komentarnya. Masa masak gitu aja nggak bisa sih, Jeung? :p

Pesan gue: buat yang belum bisa masak, belajar masaklah sebelum malu. Buat yang sudah bisa tapi malas, mari kita sama-sama berdoa: ya Allah, beri saya semangat untuk memasak sejak kini. Aamiin.

 

26 comments

  1. lazione budy · Januari 23, 2014

    haha…, istriku ga bisa masak. santai saja.
    itulah gunanya Warteg banyak bertebaran di kota.

    • Enje · Januari 24, 2014

      tapi saya nggak sreg sama masakan warteg juga. hehe. bosen, jaman ngekost makan lauk warteg terus. Pernah juga punya pengalaman nggak enak. Mbak2 yg ngelayanin penampilannya bikin nggak selera makan makanan warteg sejak saat itu hingga kini O_o

  2. Faraziyya · Januari 23, 2014

    aye mpok, sebenarnya so far sih hasil masakan belum pernah bener-bener ngeselin lidah.
    lebih dari itu, babeh selalu demen.
    tapi apa daya mpok, aye masak pan cuma buat makan si babeh yak, kadang gitu tetangga pada bares. dibawain makanan mulu ke rumah. aye jadi jarang masak x)
    eniwei sih ya, kalo aye, liat kemampuan dulu sih sebelum merencanakan pengin masak apa😛

    • Enje · Januari 24, 2014

      bares apaan sih, Ziy? *betawi abal2 saya mahO_o

      sama. kakak2 juga pada rajin bawain makanan. bangkenye gue jadi males :p

      kalimat terakhirnya nohok banget. hahaaaa

      • Faraziyya · Januari 24, 2014

        bares itu semacam dermawan lah mpok,
        suka memberi😛

      • Enje · Januari 24, 2014

        hahaaaa. beneran baru tau :p

  3. jaraway · Januari 23, 2014

    emang ga ngicip dulu nje? hohoho
    jangan kapok masak lagi yak.. hihi

    • Enje · Januari 24, 2014

      udah dicicipin, mbak. berhubung kalo masak gak pernah pakai penyedap, ini lidah udah terbiasa makan makanan yg anyep :p jadi enak2 aja. hahaaa

      gak kapok, cuma blm dpt hidayah utk rajin masak :p

  4. titintitan · Januari 24, 2014

    akuuh akuuuh rajin balajar masak *meski di reskuker.
    teruus teruus, gakpake penyedap jd kurang gurih *bahasa alusnya anyep*
    teruus teruus, anak kosan ala kadarnya geto kalo mau nyobain ahahha

    tapi gakpernah kapok. kalo lg bingung nyari makan, ya mending dadar telor sendiri dan oprak oprek sayur yg tersisa di warung😀

    • Enje · Januari 24, 2014

      :p

      hidup gak pakai penyedap!

      • titintitan · Januari 24, 2014

        karena hidup ini sudah sedap

        *haseek😀

      • Enje · Januari 24, 2014

        gayaaaaaaa😀

  5. morena012 · Januari 24, 2014

    saya mengerti perasaanmu nona,
    pernah ngalamin juga soalnya….
    haahahaha
    mari berdansa dengan ku
    #halah

    • Enje · Januari 25, 2014

      Siwon… mari kita berdansaaaa :p

  6. pitaloka89 · Januari 24, 2014

    Saya termasuk yang ga bisa masak….
    Alhamdulillah dapet suami yg ga atau mungkin belum ribet soal masakan…
    Secara seleranya jauh beda banget… jadi lebih sering makan diluar…

    • Enje · Januari 25, 2014

      enaknyaaaa😛

      • pitaloka89 · Januari 27, 2014

        Hehe… tetep fitrah perempuan harus tau dapur tapi… soalnya nanti punya anak kan juga harus bisa racik makanan…

      • Enje · Januari 27, 2014

        itu mah namanya bukan fitrah, Jeung. gak ada di qur’an juga. skill wajib kali ya? :p *cmiiw

        tapi bbrp hari lalu denger obrolannya ummahat. katanya gak perlu lah berjam-jam2 di dapur buat nyiapin makan yg ribet sampai ibadah keteteran (terutama pas sahur). dan gue setujuuu! heheee😛

      • pitaloka89 · Januari 28, 2014

        Setuju banget…. Lari aja kewarteg depan. #eh…

        Hehe… iya, skill wajib yang cukup disesuaikan dengan kebutuhan aja… pas butuh makan dirumah, ya masak. klo pas butuh jajan, variasi makanan ya kulineran😀

  7. dodo · Januari 24, 2014

    lucuuuuuukkkkk, kakaaaa xixixi

    • Enje · Januari 25, 2014

      ini menyedihkan, Gung. Kok lucu siiihhhO_o

  8. elam · Januari 24, 2014

    “*Sudahlah masih jomblo, nggak bisa masak lagi!”
    Haha… Sabar mbak, jakarta keras!😀

    • Enje · Januari 25, 2014

      halooo, Elam…😀

      udah lama ngilang, sekalinya muncul komeinannya ngajak ributO_o

  9. j4uharry · Januari 27, 2014

    Untuk my Emak jago masak, nanti si-*doi tinggal ditrening dulu lah sama dia ahahha

    • Enje · Januari 27, 2014

      asik asik joss! hehe.

      • j4uharry · Januari 28, 2014

        ahahahah apa dah coba pake joss

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s