Pertanda Menjadi Dewasa?

Alhamdulillah apa innalillah, ya? Punya sodara kandung banyak, tapi yang pas di atas gue aja rentang umurnya beda 9 tahun. Mayoritas cowok pula! Positifnya mungkin bener apa yang dikata seorang teman: gue jadi mandiri, nggak terikat sana-sini, en cuek bebek.

Sejujurnya gue kurang begitu dekat sama kakak-kakak. Salah satunya karena rentang umur yang jauuuh pake banged sejauh Jakarta-Bekasi. Sungkan kali, yeesss? Apalagi sama yang punya banyak anak, mau minta ini itu juga takut ngeberatin. Ya jadi deh, ngapa-ngapain dirasain sendiri.

Tapi biar begitu, di antara mereka ada satu yang gue masih lumayan pede buat nyusahin dengan minta tolong terus menerus lagi dan lagi *iya, nggak tau diri. Laki-laki, waktu gue TK doi yang jadi tukang ojeknya PP, paling suka beberes, sama yang paling penting adalah care banget banget sama gue en mamake.

Tanpa diminta, doi suka bantuin kerjaan domestik gue. Mayan sering juga bantuin mandi mamake plus nyuciin bajunya. Apalagi kalo ada acara keluarga, doi yang paling ngerti betapa pedihnya perasaan gue setelah itu: rumah jadi berantakan. Mangkanya suka bantuin sebelum pulang. Intinya, nggak ada tuh kata #BukanUrusanSaya dalam kamus hidupnya.

Eh tapi namanya juga manusia, pasti punya kekurangan walau cuma seujung kuku. Pribahasanya: tak ada bbm yang tak murah, eh, tak ada gading yang tak retak maksudnya.

Well, kekurangan doi cuma satu: cerewet pangkat sepuluh! Kecerewetannya tuh sering ngeselin en jadi sumber adu mulut antara kami. Bantuin sih bantuin, tapi mulutnya nggak bisa direm. Ngoceh terooos! Kalo udah gitu, gue sering nggak nerima en kesal sendiri, yang berujung pada diam seribu bahasa berhari-hari. Doi pun kegedean gengsi buat negor duluan *hah, bocah banget! :p

Tapi tolong dicatet: itu dulu! Iya, dulu, karena sekarang sudah nggak lagi. Nggak tau sejak kapan, karena gue juga baru nyadar belakangan. Walau paginya terjadi sedikit adu mulut, nggak lama kami sudah nggak canggung negor-negoran lagi. Gue juga sedikit sadar, makin males nanggepin kalo doi lagi berakseh. Sama, doi juga kayaknya sudah beberapa kali mengakui kekurangannya dengan nada begini: gue kok susah banget blablabla, ya? Gue sering blabla deh, gimana ya biar nggak blablabla terus?

Daaan, gue seneng banget banget. Ini mungkin pertanda, kami sudah sama-sama tumbuh dewasa di usia yang terlanjur tua. Doi 40-an, gue 25-an. Telat anet, tapi biarin sih ya, daripada nggak kunjung dewasa sampai maut menjemput??? :p

Doa gue: ya ALLAH, semoga doi panjang umur plus sehat terus. Keluarganya juga samara selalu. Aamiin.

6 comments

  1. JNYnita · Desember 7, 2014

    Wah.. Peribahasa baru.. Tak ada bbm yang tak murah..🙂

  2. Faraziyya · Desember 7, 2014

    Doa gue: ya ALLAH, semoga doi panjang umur plus sehat terus. Keluarganya juga samara selalu. Aamiin.

    Aamiin 😊

  3. Agung D. Iswanto · Desember 8, 2014

    aamiiinnnn…

    yowes gw sekarang mantengin tulisan mba Enje di mari #hehe

    Ngerasa dewasa pas… ada teman curhat tentang masalahnya sama gw, dan masalah itu sama dengan yang gw alamin beberapa tahun lalu😀

    *moga makin dewasa

    • Enje · Desember 8, 2014

      boleh boleeeh🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s