Ilmu Mungkin

image

Kemarin nonton film temanya tentang ayah en anak, judulnya Miracle In Cell No. 7. Ada yang pernah nonton? Gue jamin yang sudah pasti pada nangis ya?😀

Bukan mau ngereview film sih. Cuma mau ngereview tentang nama asli gue: Nurjanah, yang ternyata adalah pemberian bapake.

Setelah beberapa bulan ini bergulat sama nama salah satu surat di Qur’an yang mirip nama gue: An-Nur, tumbuh bermekaran berjuta-juta bunga syukur atas nama yang tertera di KTP gue.

Emang sih nggak ada satupun dalam Qur’an kata Nurjanah yang berarti cahaya surga. Paling banter ya “Nur”-nya aja yang juga jadi nama panggilan gue di keluarga besar.

Nggak ngerti dapat ilham dari mana si bapake memberikan nama ini ke anak terakhirnya. Mungkin dari pak Ustadz? Yang jelas sih pasti bukan dari hasil searching di Qur’an. Karena membacanya aja beliau kesulitan.

Tapi seperti judul tulisan ini: Ilmu Mungkin. Yah mungkin bapake berharap anaknya ini jadi anak santun seperti yang tergambar dari keseluruhan surat An-Nur. Walau beliau belum tentu tau juga apa yang terkandung dalam surat tersebut. Sekali lagi, namanya juga Ilmu Mungkin. Ya nggak?

Gue juga baru tau sih belakangan, setelah secara eling cabaca surat ini berbilang hari en bulan. Betapa santuuun banget ajaran-ajaran yang ada di dalamnya. Baik pelajaran buat laki-laki, perempuan, anak, juga buat seorang pengikut Rasulullah saw.

Lengkapnya, surat ini diawali dengan larangan perzinahan en menuduh orang lain berbuat zina kalo nggak punya bukti. Silakan langgar larangan ini kalo mau dapet jodoh yang pezina juga. Hehe. Di tema ini juga diceritain kisah ketika Aisyah ra dituduh berzina dengan seorang sahabat yang berita itu jadi bahan obrolan seseantero Madinah. Menurut kita ngegosipin orang itu kadang sepele ya? Padahal di sisi Allah itu persoalan yang amat besar. Heuw!

Kedua, nggak boleh bagi seorang muslim memasuki rumah orang tanpa ijin. Bahkan kalo orangnya nggak ijinin masuk ya kita wajib pulang dari rumah itu. Nggak boleh juga bagi seorang anak masuk ke kamar orang tuanya tanpa izin di 3 waktu, kecuali diawali dengan ketuk pintu.

Nggak ketinggalan juga bagian/ayat yang paling sering dijadiin dalik tentang aurat cewek. Lebih tepatnya sih perintah menutup aurat bukan cuma buat cewek, tapi juga buat cowok. Buat yang belum mampu nikah *ngerasa miskin atau jodohnya masih nyangkut di mana tau* wajib buat jaga kesucian diri kita salah satunya dengan jaga pandangan *iya gue tau, ini kadang susah apalagi kalo ketemu yang beningnya semena-mena macam Benedict Cumberbatch. Kedip aja susah! –”

Terakhir, buat kita yang ngaku mengimani Rasulullah, mesti tau juga adab meminta izin dalam organisasi/perkumpulan. Ini tamparan keras buat yang sering bolos ngaji tapi tanpa kabar tanpa berita. Atau nggak yang katanya izin tapi dalam bentuk kalimat ngabarin, “Ustadzah, izin nggak ngaji ya. Lagi di luar kota, nih.” Hehe.

Kalo dikaitin sama nama surat ini, sih, ada beberapa ayat yang emang ngebahas tentang perumpamaan nur/cahaya-Nya Allah yang diberikan kepada yang Dia kehendaki. Tau nggak gimana perumpamaan cahaya Allah? Bahasa yang dipakai tingkat tinggi, booo! Kayak yang sudah gue bahas di tulisan sebelumnya. Qur’an banyak memakai balaghoh/kalimat indah en nyastra salah satunya untuk perumpamaan cahaya Allah:

“Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus (misykat), yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang dia kehendaki, dan Allah membuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.(QS: An-Nur Ayat: 35)

Ngerti? Sama. Masih burem gue juga. Mungkin ustadz/ah yang baca tulisan ini bisa tolong bantu jelasin?🙂

Menyambung nama yang disematkan bapake ke gue, semoga gue bisa jadi anak beliau yang jauh dari perzinahan, jauh dari suka menuduh en bergosip, jauh dari perilaku mengumbar aurat en melepaskan pandangan kemanapun gue suka, jauh dari kebanyakan izin dari pengajian, en semoga dapetin nur/cahaya Allah. Aamiin.

Btw, apa arti nama yang diberikan orang tua kalian? Pasti bagus-bagus ya arti en harapannya? Yuk dishare🙂

6 comments

  1. Afiyani · Desember 24, 2014

    Subhanalloh…ini kok ngepas bgt sih posting nya. 1st : lg ngerasa g fit, pdhl yakin bgt nama yg disematkan ortu n selalu aku njelasin dgn banggah artinya adlh Berkah kesehatan. Sambil doa, mayan ampuh buat sugesti biar klo sakit g lama2 n serius amat (sepanjang hayat lom pernah tuh di opname selain krn melahirkan) mudah2an teteup begitu..Amiin.
    2nd : Sussyeh n cape ya bu berusaha tdk berburuk sangka menuduh seseorang berzina (atau mendekatinya) sementara kadung yakin sama kelakuannya…#semoga kita menjadi golongan hamba yg diberikan secercah Nur-Nya…Amiin YRA

    • Enje · Desember 25, 2014

      Alhamdulillah klw pas🙂 btw namanya ngingetin aq ke nama adek rohis di SMA yg sll jd juara 1 di angkatannya. mirip bgt namanya.

      Yaiya, mungkin gak usah diomongin smp seRT jd pada tau. Biar jd urusan dia sm yg di atas aja ya? Eh tp kdg gak mau tau jg jd tau gak sengaja dikasih tau tetangga sebelah. Heuw😐

  2. Iwan Yuliyanto · Desember 24, 2014

    *Ikut mengaminkan do’a bapake*

    • Enje · Desember 25, 2014

      Makasi Pak Iwan🙂

  3. liadisini · Desember 25, 2014

    emang cuma kamu yang namanya pake nur, nje? anak ibuku pake nur semua masa..

    • Enje · Desember 25, 2014

      Hahaaa. Toss lah kalo begetoh😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s