Balada Gula Jawa

Berbagi itu kebangetan indah, yeesss??? Kadang gue masih suka bingung sama orang yang nggak suka berbagi aka pelit–bukan cuma perkara uang aja lho, kenapa oh kenapaaa? Belum pernahkah merasakan balasan yang berlimpah ruah dari aktivitas yang satu ini? Rugi deeeh!

Pun misal balasannya nggak langsung terasa, tapi selalu ada rasa gembira yang memenuhi dada setelahnya. Setuju yaaa? *kecuali berbagi suami maybe :p

Barusan banget gue dapati lagi pengalaman akan dahsyatnya berbagi yang membuat perut gue kenyang, lanjut nulis jadi males, update blog malah semangat. Huhahuhah, begini ceritanyah…

Dua hari lalu, jelang zuhur, rada nggak niat gue sambangin tukang sayur yang lagi mangkal depan rumah. Dari sisa-sisa bahan masakan di gerobak Mang Ucil si tukang sayur yang nggak kecil, alhamdulillah masih ada ikan bandeng yang gue putuskan untuk bikin pindang. Semua bumbu nyaris lengkap kecuali satu: gula merah. Emang dasar jodoh *sama pindang maksudnya*, nggak lama bude tetangga sebelah yang dari tadi juga beli sayuran nyodorin gula merah ada kali setengah kilo! “Dari Jawa, nih.Pake aja,” katanya.

Wih, senangnyaaah… butuh cuma seiprit malah dikasih bejibun! Kirfikir, ini gula kalo nggak diolah pasti bakal jadi pajangan yang teronggok begitu aja berbulan-bulan di kulkas. Dengan semangat menggebu pula menggelora, gue niatin jajal bikin kolek besoknya buat dibagi-bagi ke tetangga. Pikir gue, semua tetangga dari ujung ke ujung mesti juga ngerasain gula merah asli dari Jawa ini. Bismillah.

Tapi seperti yang udah-udah, segala sesuatu kalo direncanain seringnya malah gatot alias gagal total. Kemarin, ubi sama santen udah beli, tapi sayang pas ke tukang buah di depan gang, pisang kepoknya belom mateng. “Tapi besok dijamin mateng, Neng!” si abang ngasih jaminan. Oke deh, kayaknya emang belom memungkinkan buat diolah itu gula merah.

Akhirnya… tadi siang, tanpa halangan suatu apa. Alhamdulillah kesampean juga ngolek. Oh, ternyata gini doank toh bikin kolek? Nggak ada yang lebih susah apah?! Hehe. Mengingat pesan Rasulullah buat banyakin kuah kalo masak, gue pake panci paling gede di rumah en banyakin santen encernya. Komprang banget banget, sih, tapi kata emak gue rasanya oke punya. *Yes, nggak malu-maluin!

Nah… inti ceritanya adalah: Sore ba’da Ashar tadi, satu per satu gue bawain ke tetangga itu kolek sarang semangkok. Padahal gue niatnya cuma mau kayak lagu “Kasih Ibu”: hanya memberi tak harap kembali, ndilalaaah beberapa tetangga malah mulangin mangkok disertai isi segala!

Duh, jadi enak. Padahal gue kan cuma jadi perantara, ya? Lah, kenapa jadi dapet yang lain-lain lagiii? Tuhan, haruskah makanan-makanan itu hamba kasih lagi ke bude yang ngasih gula merah, sebagai sumber kebaikan ini? Etapi sebagian sudah habis, deng, akibat nafsu makan yang berlebih! *bilang aja maruk :p

Inikah Mental Block?

Tiap orang kayaknya punya penyakit mental block ya terhadap sesuatu? Pun dengan gue, yang dari dulu sering dinasihatin sama mantan pimred, “Enje, kamu harus sembuh dari penyakit mental block. Itu bahaya banget soalnya.” Hiks, maap saya gagal, Mbak!

Soalnya… belakangan gue sadari malah bertambah lagi satu hal yang ternyata bikin gue mental block terhadapnya: proses pembuatan e-KTP yang bikin sensi. Di otak gue selalu terngiang: sama petugas-petugas itu kita mesti jaga jarak. Hati-hati, jangan sampe dikadalin apalagi diduitin. Dan… inilah sumber, asal muasal petakanya.

Sebagai warga negara yang baik, sepuluh hari setelah masa berlaku KTP habis, dengan hati berat pergilah gue ke kecamatan untuk bikin KTP yang baru (e-KTP) sekalian KK. Bukan apa-apa, kecamatan gue letaknya di ujung berung! Akses angkotnya susah, mesti lewatin kawasan paling elit se-Bintaro aka sektor XI pulah.

Kali pertama bertandang ke sana, polosnya gue datang dengan tangan hampa. Jelas, hasilnya gagal minah! Seorang pegawai kecamatan yang cantik menjelaskan apa yang mestinya gue bawa sebagai kelengkapan membuat e-KTP. Minta pengantar dari sini dan sono, blablablaaa. Oke fine!

Besoknya dengan hati berat yang kian berlipat, gue pergilah ke rumah pak RT, pak RW, en kelurahan urus kelengkapan pakai sepeda. Dekat? 20 menit sepedaan siang-siang. Sehari selesai, sih, tapi rintangannya banyak! Mesti bolak-balik karena kurang ini dan itu. Ditambah berita menjelegar dari petugas kelurahan yang meluruhkan tekad: data tahun 2010 (termasuk data keluarga gue) hilang semua akibat komputernya kena virus apa ke-restart, gitu. Sungguh alasan yang terkesan dibuat-buat! Akibatnya, gue harus bikin KK baru dulu en daftarin diri lagi ke dinas catatan sipil atau apa gitu di BSD sanah!!! 

Belakangan makin kuat dugaan gue, itu cuma trik dari si bapak supaya gue menyerahkan urusan ini ke beliau (diduitin gitu). Karena eh karena, pas gue datang ke Kecamatan untuk yang kedua kalinya, ternyata si petugas masih punya data gue, tuh. Alhamdulillah lancar jaya untuk proses buat KK. Gak mesti ke dinas-dinas fiktif itu.

Masalah selanjutnya justru pas buat e-KTP. Butuh beberapa kali bolak-balik ke ruangan pertama en sebelahnya karena kekurang telitian petugasnya. Heuw…

Belom lagi–ini inti ceritanya, kejadian di ruangan tempat pembuatan e-KTP yang notabene ber-AC, jendela rapat, tapi full asap rokok yang dihembusksn oleh 3 dari 5 petugas di dalamnya. Sial!

Wajar kan ya kalo gue kibas-kibas udara depan hidung buat menghalau asap keparat itu? Ditambah dumelan en ekspresi kesal sedikit, sih. Soalnya di dindingnya sudah ada tulisan “No Smocking Area” tepat di atas kepala salah satu petugas yang sedang duduk. Makin menjadilah rutukan gue kepada mereka walau cuma dalam hati.

Nahas, kayaknya beberapa petugas merasakan kekesalan gue. Selain mendapat jekpot berupa tatapan sinis dari 2 petugas yang lumayan ganteng tapi oon, gue dapati juga perlakuan yang nggak seharusnya dari seorang abdi negara/pelayan masyarakat/pns.

Selain mereka jadi rame sendiri dengan bahasan “rokok itu gak sehat en ruangan jadi banyak kuman karena asap rokok (sumpah bikin ngakak bagian ini)” sambil salah-salahan ala abg alay bin labil, seorang lagi mendadak membesarkan volume mp3 dari laptopnya sambil nyanyi-nyanyi lagu rock en gebrak-gebrak meja.

Tanpa menggeneralisir semua pns kayak gitu, gue kecewa banget sama petugas kecamatan itu. Nggak bisa apa-apa, gue cuma bisa kasih jurus tatapan maut ala Nicholas Saputra!

Aku & Nibiru

Kadang menjadi seorang jomblo itu pedih, ya? Ah, nggak juga. Itu kan kadang, seringnya lebih pedih malah. Hehe.

Nggak, nggak… kali ini gue nggak bakal meratapi status kejombloan yang pasti banyak pendukung sekaligus pembullynya. Melainkan menulis salah satu manfaat darinya. *menghibur diri nih yeee!

Ini beneran. Saat beberapa teman yang sudah “punya buntut” mengeluhkan makin sedikitnya waktu bersama buku, alhamdulillah… gue masih bebas berjam-jam en berbilang hari duduk-duduk malas depan buku, tanpa kesel sendiri kalo lagi seru tiba-tiba ada yang ganggu.

Ya kecuali satu sih: si mamake yang di musim hujan gini jadi lebih sering minta ke toilet. Tapi itu kayaknya nggak masuk hitungan, karena doi nggak pernah protes kalo gue mendadak mengheningkan cipta bersama buku. Pun kalo gue bilang “sebentar, tanggung”. Doi masih maklum.

Nah, coba kalo gue sudah punya buntut? Ya… gitu deh! Emang ya, Allah Maha Tahu kebutuhan hamba-Nya! *menghibur diri lagi, hihi.

Sebagai book collector (bukan book eater, lho!), gue sadar masih ada beberapa buku yang sudah jauh-jauh hari dibeli, tapi masih malas buat dibaca. Sekarang giliran waktunya tiba (ada waktu lowong), gue paksain buat melahap beberapa di antaranya.

Dari Sabtu malam, yang jadi incaran pertama adalah buku catper Haram Keliling Dunia mbak Febri Nur Wardi. Itu buku bukan beli, melainkan dikasih sama orangnya langsung setelah wawancara en buat berita tentang bukunya di web annida.

Mungkin dunia traveling bukan gue banget kali, jadilah keindahan-keindahan Eropa yang beliau paparkan nggak begitu menarik buat gue. Hasilnya, semalaman ngantuk-ngantuk ayam bacanya. Heuw… payah, ya? Nggak gaul banget sih nggak doyan traveling! Biarin!!! :p

Eh tapi kata siapa gue nggak doyan traveling? Gue suka, kok. Buktinya buku selanjutnya yang gue pilih buat dikhatamkan adalah novel NIBIRU & Kesatria Atlantis karya mas Tasaro GK si Pendekar Tulis. Ciyaaattt… dengan kekuatan keyboard akan menyihirmu!

Di buku ini, gue diajak jalan-jalan ke satu pulau bernama Kedhalu. Fiktif sih, fantasi banget banget malah. Tapi teteup aja judulnya kan jalan-jalan. Hehe.

Buku yang kurleb setahun lalu secara istimewa gue dapat di IBF dengan harga super duper amat sangat sungguh miring, ini bertutur tentang seorang anak dengan teman genk “4 Keparat Kecil”-nya yang sering buat onar, yang seiring perjalanan waktu membawa mereka menjadi penyelamat negerinya dari serangan benua besar bernama Nyathemaythibh.

Siapa sangka, anak-anak dari Selatan yang tukang bikin onar en males belajar, 2 di antaranya ternyata adalah keturunan raja Saternatez yang sudah diramal kedatangannya plus dinanti-nanti en Nibiru yang dibenci-benci. Tentu itu semua mereka tau setelah proses panjang yang bertabur  pertumpahan darah.

Kalo pernah melahap Harpot sampai seri ke-7, ini mirip-mirip gitu settingannya. Ada yang bilang juga mirip-mirip Avatar. En itu diamini oleh penulisnya. Terinspirasi. Tapi bukan plagiat.

Biarpun ini fantasi banget, nilai-nilai yang dianut dalam cerita menurut gue tetaplah banyak mengandung nilai-nilai Islami. Istilahnya aja yang emang secara tersurat nggak plek-plek pakai istilah dalam Islam. Misal, masyarakat Kedhalu meyakini cuma ada satu Tuhan: Nyammany. Kepala negara dipilih en diawasi oleh orang-orang pilihan en terbaik macam majelis syuro: Dewan Bintang. Pun dalam hal memuliakan tamu, makan/minum nggak boleh sambil jalan apalagi ngobrol, nggak boleh buang-buang makanan, dllsb.

Terus pinternya mas Tas itu suka membawa kondisi real ke ceritanya. Ada satu bagian di cerita ini yang memggambarkan orang Islam kekinian banget *mungkin gue aja kali yang berlebihan nangkep/nafsirinnya. Jadi negeri Kedhalu itu terbagi dua: Utara en Selatan. Utara dengan segala kemajuannya, Selatan justru sebaliknya. Sudahlah terbelakang, terpecah belah dalam 3 kawasan pula (Munyadh, Thedany, Sagany).

Diceritain masyarakat Munyadh itu yang paling mau mengikuti perkembangan zaman en gaya orang Utara banget, walau secara status sosial mereka tetaplah orang Selatan yang sering dianggap kelas dua. Thedany, nggak mau ngikutin kehidupan en ilmu orang Utara, taat ibadah, tapi suka ngerendahin orang di luar mereka. Sagany, kehidupannya paling terpencil banget. Nggak mau ikut campur ingar bingar dunia luar, mandiri, hidup modern dengan caranya sendiri, en mengkondisikan en meyakini lingkungan mereka sebagai tempat kembali bangkitnya keturunan Raja Saternatez. Bagian ini nyentil banget!

Tolong dicatat, ini dari awal emang nggak niat buat semacam review, resensi atau apa lah. Karena basi banget, booo! Secara novel pertama dari pentalogi ini terbitan 2011 silam. Sudah banyak banget yang bahas baik plus maupun minusnya kalo searching di Google.

Gue sebagai penikmat tulisan mas Tas, merasa senang bukan kepalang. Karena ada lho, penulis Indo yang jago ngayal macam Oma Rowling!

Jadi deg-degan nunggu beberapa judul novel lanjutan dari mas Tas yang emang pada belom kelar. Sebut aja Trilogi Muhammad, Dwilogi Citra Rashmi, en Pentalogi Nibiru ini. Ayo dooonk dicicil satu-satu, mase! 😀

Mantan Kaput

Kasian ya yang mulia en katanya selalu benar, bapak presiden Indonesia raya merdeka-merdeka tanahku negeri yang kucinta *malah nyanyi.

Baru beberapa bulan menjabat, sudah banyak yang kecewa dengan tingkahnya yang nggak sesuai dengan janji pas kampanye dulu. Ya… namanya juga politisi 😛

Belakangan yang lebih seram lagi, para pendukung garis kerasnya dulu yang-sigap-membully-habis-habisan-bahkan-memutus-tali-pertemanan/persaudaraan-bagi-siapa-saja-yang-berani-mengolok-ngolok-yang-mulia, secara terang-terangan mengatakan pada menyesal sudah memilih beliau! Walau masih ada juga sih yang konsisten tetap mendukung dengan segala kebijakannya yang bikin kontroversi hati kalo kata Vicky. Ya gapapa, itu hak tiap orang.

Awalnya gue ikut-ikutan sok tertarik pas isu kapolri rame di sosmed, tapi lama-lama kok bosen juga ya? Nggak lain nggak bukan, sosmed isinya keluhan lagi, penyesalan lagi, sok jadi komentator paling bener lagi. Bosen!

Tuhan… apa iya hamba sudah terkena penyakit apatis? Tidaaakkk!

Belom lagi para jomblo yang secara kontinyu membuang limbah keluh kesah perihal kejombloannya di sosmed… nggak kenal waktu. Tentang si ini, si anu, si kamu pujaan hati yang nggak terjamah. Makin bikin muleslah pantengin sosmed.

Nah, tentang mengeluh kemana-mana en dimana-mana, ini gue punya pengalaman nyebelin sekaligus ngagumin sama mantan ketua keputrian (Kaput) jaman SMA dulu. Di balik tingkahnya yang pecicilan, doi paling tertutup di antara kamu.

Tiap doi ada masalah, diam seribu bahasa, pas ditanya ada apa gerangan jawabannya selalu sama: maaf ya, aku curhatnya ke Allah aja. Huh, pikir gue, terus apa fungsi kami teman-temannya kalo begitoooh???

Sampai setelah lulus, kelakuannya juga sami mawon. Kami yang masih suka ketemuan seminggu sekali selama beberapa bulan pasca kelulusan, masih nggak bisa mengerti cara pikirnya. Hffttt, nyebelin nggak sih?

Wait… itu nyebelin kalo kata gue yang dulu. Tapi nggak sekarang setelah ngerasain apa yang dia selalu lakoni dulu: sedikit-sedikit curhat ke Yang di Atas.

Pernah ada dalam hidup gue, ketika nasihat dari orang sekeliling macam Depe ketemu Jupe, fana Agnes ketemu fana Anggun… mental teruuus. Bahkan yang diberikan oleh sekaliber ustadz sekalipun! Hambar, basi, nggak nyelesain masalah, dll yang menunjukkan betapa batunya gue.

Sampai kondisinya sudah terdesak banget. Gue secara sadar sesadar sadarnya kembali ke hadapan-Nya setelah terakhir nggak tau kapan.

Ajaib… bada itu, Qur’an yang biasa dibaca, kali itu beda banget rasanya. Menjewer telinga, mengiris hati, membobolkan air mata, meluluh lantak kebatuan gue selama ini! Seolah-olah Dia langsung menjawab semua keluh kesah gue dalam doa barusan. Aaakkk!
Besoknya, justru yang teringat setelahnya adalah… mantan Kaput gue. Parah, masa gue baru bisa ngerasain apa yang doi rasakan dulu, yang gue sebelum dulu… sepuluh tahun setelah kami berpisah! Yatapi gapapa, daripada nggak pernah ngerasain sama sekali, kan?

Ah, andai segala keluh kesah terhadap negara ini kita kembalikan pada-Nya. Bukan cuma di dinding sosmed. Andai…

Pelican

pelican

Oh, beberapa menit lagi menuju sudah nyaris 20 hari gak update blog. Jangan tanyakan kenapa karena ku tak tau, kata Pinkan Mambo. Yang lalu biarlah berlalu, mari mulai buka lembaran baru. Woo-hooo! *apaan sih?

Eh kalian tau istilah pelican aka Pedestrian Light Controlled, gak? Ini gue juga baru tau, sih, istilahnya. Pokoknya en intinya, dia itu istilah buat tempat nyeberang-nya para pejalan kaki yang dilengkapi dengan lampu lalu lintas en dioperasikan sendiri oleh para pejalan kaki.

Jadi saban pagi turun di Jl. Tendean, Mampang yang selalu padat banget itu, gue sebagai warga negara yang baik selalu turun agak mundur sedikit dari tempat tujuan demi memakai fasilitas negara yang disediakan bagi pedestrian: Pelican. Tapi bohong, hehe.

Alasan tepatnya sih ada 2:
1. Karena jalan itu sudahlah gede, selalu penuh mobil, pada ngebut pula. Daripada nggak selamat, mending gunain si Pelikan, kan? Kalopun sudah pencet tombol lalu lintas tapi masih ditabrak juga, bukan salah gue, donk?

Fyi: di sekitar Tendean, ada sih jembatan penyebrangan, tapi jauhnya nggak ketulungan. Capeknya jadi berlipat-lipat sudah kalo maksain lewat sana.

Pernah kejadian, hujan-hujan, jalanan sudah agak lancar, kendaraan pada melaju lumayan cepat. Waktu itu gue nekat nyebrang karena hujan ang makin rapat en gue nyaris telat, kira-kira tinggal selangkah lagi menuju badan tengah jalan, tiba-tiba nongol Vespa matic di samping mobil yang sudah berenti. Cekiiittt… mas-masnya kaget, ambil rem mendadak sampai kakinya diturunin ke jalan demi menahan laju motor, sambil pasang tampang nyengir-nyengir takut karena merasa bersalah. Gue? Alhamdulillah cuma ujung jempol kaki yang kelindes, gue balas dengan pasanga tampang nyengir-nyengir karena merasa bersalah juga.

Makanya sejak ada Pelican ini, mending mundur beberapa ratus meter deh biar selamet!

2. Karena penasaran gimana rasanya tekan tombol lampu lalu lintas itu, yang butuh waktu beberapa hari buat berani en pede memakainya. Hehe, betul, norak emang. Waktu pertama kali liat ada fasilitas itu dari dalam Metro, langsung gue excited buat turun en cuma berani lirik-lirik perhatiin lampu lalu lintasnya. Sehari, dua hari, tiga hari… kok kayak nggak berfungsi, ya? Lambang pejalan kaki-nya selalu berwarna merah. Sampai satu hari insting gue mengatakan, pencet tombol di tiang itu, Enje!

Wiii… betul aja. Setelah gue pencet, ada angka berwarna merah yang mulai menghitung mundur kira-kira 16 detik di bawah lampu berlambang orang pada lampu lalu lintas di seberang sana, yang setelahnya lampu berganti warna jadi hijau untuk sekian puluh detik (kayaknya cuma 30-40 detik doank deh). Horeee! 😀

Tapi namanya tinggal di negera berkembang, yang kesadaran mematuhi peraturannya masih rendah, waktu yang seharusnya disediakan buat gue nyeberang, ternyata nggak cukup, booo! Soalnya para pengendara kendaraan pribadi maupun Metro suka nggak peduli gitu sama hak pejalan kaki. Nggak tau mereka yang o’on apa gue yang sok taat aturan bin kerajinan, yang jelas gue suka dikasih tatapan keheranan *apa cibiran* dari orang-orang di balik setirnya. Tapi masih ada kok beberapa pengendara yang ngerti en langsung berhenti pas lampu lalu lintas berubah merah buat mereka.

Terus kalo gue perhatiin juga, para pejalan kakinya juga nggak pada nggak memakai fasilitas yang sudah disediain buat mereka. Nyebrang ya nyebarang aja mau padat atau lancar. Heuw, payah, deh! Tapi bisa jadi mereka kayak gue dulu, ngerasa canggung en takut gimana gitu buat gunainnya. Soalnya nggak ada petunjuk cara pakainya gitu. Ya, bisa jadi.

Yuk, ah… belajar jadi warga negara yang taat dari hal kecil! *padahal KTP sudah nggak berlaku en belom diperpanjang :p