Pelican

pelican

Oh, beberapa menit lagi menuju sudah nyaris 20 hari gak update blog. Jangan tanyakan kenapa karena ku tak tau, kata Pinkan Mambo. Yang lalu biarlah berlalu, mari mulai buka lembaran baru. Woo-hooo! *apaan sih?

Eh kalian tau istilah pelican aka Pedestrian Light Controlled, gak? Ini gue juga baru tau, sih, istilahnya. Pokoknya en intinya, dia itu istilah buat tempat nyeberang-nya para pejalan kaki yang dilengkapi dengan lampu lalu lintas en dioperasikan sendiri oleh para pejalan kaki.

Jadi saban pagi turun di Jl. Tendean, Mampang yang selalu padat banget itu, gue sebagai warga negara yang baik selalu turun agak mundur sedikit dari tempat tujuan demi memakai fasilitas negara yang disediakan bagi pedestrian: Pelican. Tapi bohong, hehe.

Alasan tepatnya sih ada 2:
1. Karena jalan itu sudahlah gede, selalu penuh mobil, pada ngebut pula. Daripada nggak selamat, mending gunain si Pelikan, kan? Kalopun sudah pencet tombol lalu lintas tapi masih ditabrak juga, bukan salah gue, donk?

Fyi: di sekitar Tendean, ada sih jembatan penyebrangan, tapi jauhnya nggak ketulungan. Capeknya jadi berlipat-lipat sudah kalo maksain lewat sana.

Pernah kejadian, hujan-hujan, jalanan sudah agak lancar, kendaraan pada melaju lumayan cepat. Waktu itu gue nekat nyebrang karena hujan ang makin rapat en gue nyaris telat, kira-kira tinggal selangkah lagi menuju badan tengah jalan, tiba-tiba nongol Vespa matic di samping mobil yang sudah berenti. Cekiiittt… mas-masnya kaget, ambil rem mendadak sampai kakinya diturunin ke jalan demi menahan laju motor, sambil pasang tampang nyengir-nyengir takut karena merasa bersalah. Gue? Alhamdulillah cuma ujung jempol kaki yang kelindes, gue balas dengan pasanga tampang nyengir-nyengir karena merasa bersalah juga.

Makanya sejak ada Pelican ini, mending mundur beberapa ratus meter deh biar selamet!

2. Karena penasaran gimana rasanya tekan tombol lampu lalu lintas itu, yang butuh waktu beberapa hari buat berani en pede memakainya. Hehe, betul, norak emang. Waktu pertama kali liat ada fasilitas itu dari dalam Metro, langsung gue excited buat turun en cuma berani lirik-lirik perhatiin lampu lalu lintasnya. Sehari, dua hari, tiga hari… kok kayak nggak berfungsi, ya? Lambang pejalan kaki-nya selalu berwarna merah. Sampai satu hari insting gue mengatakan, pencet tombol di tiang itu, Enje!

Wiii… betul aja. Setelah gue pencet, ada angka berwarna merah yang mulai menghitung mundur kira-kira 16 detik di bawah lampu berlambang orang pada lampu lalu lintas di seberang sana, yang setelahnya lampu berganti warna jadi hijau untuk sekian puluh detik (kayaknya cuma 30-40 detik doank deh). Horeee!😀

Tapi namanya tinggal di negera berkembang, yang kesadaran mematuhi peraturannya masih rendah, waktu yang seharusnya disediakan buat gue nyeberang, ternyata nggak cukup, booo! Soalnya para pengendara kendaraan pribadi maupun Metro suka nggak peduli gitu sama hak pejalan kaki. Nggak tau mereka yang o’on apa gue yang sok taat aturan bin kerajinan, yang jelas gue suka dikasih tatapan keheranan *apa cibiran* dari orang-orang di balik setirnya. Tapi masih ada kok beberapa pengendara yang ngerti en langsung berhenti pas lampu lalu lintas berubah merah buat mereka.

Terus kalo gue perhatiin juga, para pejalan kakinya juga nggak pada nggak memakai fasilitas yang sudah disediain buat mereka. Nyebrang ya nyebarang aja mau padat atau lancar. Heuw, payah, deh! Tapi bisa jadi mereka kayak gue dulu, ngerasa canggung en takut gimana gitu buat gunainnya. Soalnya nggak ada petunjuk cara pakainya gitu. Ya, bisa jadi.

Yuk, ah… belajar jadi warga negara yang taat dari hal kecil! *padahal KTP sudah nggak berlaku en belom diperpanjang :p

9 comments

    • Enje · Januari 21, 2015

      haha, kurang asem Ryan… tapi kayaknya sih begitu :p

  1. rivenskyatwinda · Januari 20, 2015

    baru tau istilah pelican, tak kira nama sambel :p.. mau kemana mbak? kalau mau liburan ajak ajak dong

    • Enje · Januari 21, 2015

      sama baru tau juga istilahnya :p yah gak pernah liburan eikeh mah, jaga kandang, hehe.

  2. titintitan · Januari 22, 2015

    apalagi akuuuh, aku gaktauuu.
    kupikir tadi crta burung atau juga games :))

    • Enje · Januari 24, 2015

      Jiaaah, games apaan?😛

  3. @_menikdp · Januari 24, 2015

    Aaaak, pernah nyoba yang di deket monas apa ya kalo gak salah hihihihi
    yang bikin tegang tuh lama-lama makin cepet aja bunyi alarm-nya padahal detiknya juga jalannya gak makin cepet -_-

    • Enje · Januari 25, 2015

      Ehiya betuuul. Kayak makin cpt ya bunyinyaaa😀

      • @_menikdp · Januari 25, 2015

        jadi pengen llari dulu mbak hahahaha😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s