Aku & Nibiru

Kadang menjadi seorang jomblo itu pedih, ya? Ah, nggak juga. Itu kan kadang, seringnya lebih pedih malah. Hehe.

Nggak, nggak… kali ini gue nggak bakal meratapi status kejombloan yang pasti banyak pendukung sekaligus pembullynya. Melainkan menulis salah satu manfaat darinya. *menghibur diri nih yeee!

Ini beneran. Saat beberapa teman yang sudah “punya buntut” mengeluhkan makin sedikitnya waktu bersama buku, alhamdulillah… gue masih bebas berjam-jam en berbilang hari duduk-duduk malas depan buku, tanpa kesel sendiri kalo lagi seru tiba-tiba ada yang ganggu.

Ya kecuali satu sih: si mamake yang di musim hujan gini jadi lebih sering minta ke toilet. Tapi itu kayaknya nggak masuk hitungan, karena doi nggak pernah protes kalo gue mendadak mengheningkan cipta bersama buku. Pun kalo gue bilang “sebentar, tanggung”. Doi masih maklum.

Nah, coba kalo gue sudah punya buntut? Ya… gitu deh! Emang ya, Allah Maha Tahu kebutuhan hamba-Nya! *menghibur diri lagi, hihi.

Sebagai book collector (bukan book eater, lho!), gue sadar masih ada beberapa buku yang sudah jauh-jauh hari dibeli, tapi masih malas buat dibaca. Sekarang giliran waktunya tiba (ada waktu lowong), gue paksain buat melahap beberapa di antaranya.

Dari Sabtu malam, yang jadi incaran pertama adalah buku catper Haram Keliling Dunia mbak Febri Nur Wardi. Itu buku bukan beli, melainkan dikasih sama orangnya langsung setelah wawancara en buat berita tentang bukunya di web annida.

Mungkin dunia traveling bukan gue banget kali, jadilah keindahan-keindahan Eropa yang beliau paparkan nggak begitu menarik buat gue. Hasilnya, semalaman ngantuk-ngantuk ayam bacanya. Heuw… payah, ya? Nggak gaul banget sih nggak doyan traveling! Biarin!!! :p

Eh tapi kata siapa gue nggak doyan traveling? Gue suka, kok. Buktinya buku selanjutnya yang gue pilih buat dikhatamkan adalah novel NIBIRU & Kesatria Atlantis karya mas Tasaro GK si Pendekar Tulis. Ciyaaattt… dengan kekuatan keyboard akan menyihirmu!

Di buku ini, gue diajak jalan-jalan ke satu pulau bernama Kedhalu. Fiktif sih, fantasi banget banget malah. Tapi teteup aja judulnya kan jalan-jalan. Hehe.

Buku yang kurleb setahun lalu secara istimewa gue dapat di IBF dengan harga super duper amat sangat sungguh miring, ini bertutur tentang seorang anak dengan teman genk “4 Keparat Kecil”-nya yang sering buat onar, yang seiring perjalanan waktu membawa mereka menjadi penyelamat negerinya dari serangan benua besar bernama Nyathemaythibh.

Siapa sangka, anak-anak dari Selatan yang tukang bikin onar en males belajar, 2 di antaranya ternyata adalah keturunan raja Saternatez yang sudah diramal kedatangannya plus dinanti-nanti en Nibiru yang dibenci-benci. Tentu itu semua mereka tau setelah proses panjang yang bertabur  pertumpahan darah.

Kalo pernah melahap Harpot sampai seri ke-7, ini mirip-mirip gitu settingannya. Ada yang bilang juga mirip-mirip Avatar. En itu diamini oleh penulisnya. Terinspirasi. Tapi bukan plagiat.

Biarpun ini fantasi banget, nilai-nilai yang dianut dalam cerita menurut gue tetaplah banyak mengandung nilai-nilai Islami. Istilahnya aja yang emang secara tersurat nggak plek-plek pakai istilah dalam Islam. Misal, masyarakat Kedhalu meyakini cuma ada satu Tuhan: Nyammany. Kepala negara dipilih en diawasi oleh orang-orang pilihan en terbaik macam majelis syuro: Dewan Bintang. Pun dalam hal memuliakan tamu, makan/minum nggak boleh sambil jalan apalagi ngobrol, nggak boleh buang-buang makanan, dllsb.

Terus pinternya mas Tas itu suka membawa kondisi real ke ceritanya. Ada satu bagian di cerita ini yang memggambarkan orang Islam kekinian banget *mungkin gue aja kali yang berlebihan nangkep/nafsirinnya. Jadi negeri Kedhalu itu terbagi dua: Utara en Selatan. Utara dengan segala kemajuannya, Selatan justru sebaliknya. Sudahlah terbelakang, terpecah belah dalam 3 kawasan pula (Munyadh, Thedany, Sagany).

Diceritain masyarakat Munyadh itu yang paling mau mengikuti perkembangan zaman en gaya orang Utara banget, walau secara status sosial mereka tetaplah orang Selatan yang sering dianggap kelas dua. Thedany, nggak mau ngikutin kehidupan en ilmu orang Utara, taat ibadah, tapi suka ngerendahin orang di luar mereka. Sagany, kehidupannya paling terpencil banget. Nggak mau ikut campur ingar bingar dunia luar, mandiri, hidup modern dengan caranya sendiri, en mengkondisikan en meyakini lingkungan mereka sebagai tempat kembali bangkitnya keturunan Raja Saternatez. Bagian ini nyentil banget!

Tolong dicatat, ini dari awal emang nggak niat buat semacam review, resensi atau apa lah. Karena basi banget, booo! Secara novel pertama dari pentalogi ini terbitan 2011 silam. Sudah banyak banget yang bahas baik plus maupun minusnya kalo searching di Google.

Gue sebagai penikmat tulisan mas Tas, merasa senang bukan kepalang. Karena ada lho, penulis Indo yang jago ngayal macam Oma Rowling!

Jadi deg-degan nunggu beberapa judul novel lanjutan dari mas Tas yang emang pada belom kelar. Sebut aja Trilogi Muhammad, Dwilogi Citra Rashmi, en Pentalogi Nibiru ini. Ayo dooonk dicicil satu-satu, mase!😀

18 comments

  1. niprita · Januari 27, 2015

    Setujuuuuu! Aku juga fans berat buku-buku Mas Tasaro. Keren-keren, cara beliau meramu cerita dan masukin nilai-nilai Islam tanpa menggurui dan tanpa disadari juga (contohnya di Pitaloka, di beberapa puisi yang disyairkan oleh tokohnya ada yang berupa bait-bait Quran) keren. Tapi buku-bukunya beliau juga buku paling nyebelin yang pernah kubaca… karena Mas Tasaro nulis buku berseri mulu tapi serialnya belum ada yang selesai :”” *masih digantungkan oleh Nibiru, Muhammad, dan Pitaloka*

    • Enje · Januari 27, 2015

      Yoha. Bener2 pendekar dah. Mau genre apapun juga, tulisannya kece2!
      Cm ya itu, pd gantung smw. Heuw…

  2. liadisini · Januari 27, 2015

    Gw belum pernah dengar buku ini sebelumnya, apalagi baca. Kudet bener ya gw… jomblo pulak #eh

    • Enje · Januari 27, 2015

      Kekekeeekkk. Emang segmen bukunya bkn buat abg tua macam qta sih, mblo. Jd wajar kok. Hehe.

  3. titintitan · Januari 28, 2015

    lagi baca samita.. buku yg yg udah punya e book nya dr beberapa tahun lalu.

    huwaaa… dan jatuh cinta banget.😀
    biasaaa.. dapet murah di lapak kesayangan hihi..

    • Enje · Januari 28, 2015

      Mbaaa… mau dooonk, ada lg ga samita di lapak kesayanganmu? Aq cari2 di tobuk manapun di sini sdh gak adaaa T.T

      Mau yaaa tolong beliin en kirimin, nanti aq transfer uangnyaaa. Plis plis pliiisss😀

      • titintitan · Januari 28, 2015

        nanti kalo main lagi yaaah.. pernah nemu yg diah pitaloka tea, tapi gak titin beli😀. titin punya e book nya juga.

        kmaren yg tersisa yg ‘ini wajah cintaku noney, sm galaksi kinanthi msh suka liat juga’

      • Enje · Januari 28, 2015

        Okeee. Aq sdh punya diah pitaloka en ini wajah cintaku honey. Hehe.

        Ditunggu kabarnyaaa…

      • titintitan · Januari 28, 2015

        nanti kalo ke sana lagi, minta dicariin sama mamangnya.😀

        kalo ke sana sll nyari b uku2 mb iva yg lama, tp blm keneh nemu. sama balada si roy.. blm lengkap juga

      • Enje · Januari 28, 2015

        Oke, nanti klw nemu, aq cariin buku Home-nya mba Ifa deeeh. Murah di sini. Tukeran gt, hehe.

      • titintitan · Januari 28, 2015

        boleee,😀
        tapi bukannya itu duet yah, yg home?

      • Enje · Januari 28, 2015

        Iya yq? Kok di bukunya cm ada 1 nama dah?

      • titintitan · Januari 28, 2015

        eh, yg duet itu yg ranu yah berati hihi..

      • Enje · Januari 29, 2015

        duh, Ranu blm bacaaaa😀

      • titintitan · Januari 29, 2015

        baca samita gakbisa berentiiii ><

      • Enje · Januari 29, 2015

        tolong beliiiiiiiiin T.T

      • titintitan · Januari 29, 2015

        ahahah… kalo ada lagi, yaaa😀

      • Enje · Januari 29, 2015

        sippooooo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s