Nasi Bakar

Hayooo, siapa pernah nyicip nasi bakar–nasi gurih dibungkus daun pisang yang menggoyang lidah?

Ternyata, gampang banget lho buat nasi bakar ini. Yang mau coba, nih gue share resepnya. Fyi, awalnya gue dapat resepnya dari hasil googling, tapi gue pikir kurang variatif gitu. Makanya gue tambah-tambah sendiri beberapa bahan serta bumbunya. Cekicot!

Bumbu:
– Bawang merah 5 siung
– Bawang putih 1 siung
– Gula pasir 1 sdt
– Garam halus 1sdt (sesuai selera sih sebetulnya)
– Daun salam & daun pandan 3lbr
Bahan:
– Beras pulen 1/4 ltr
– Daun pisang buat 4bungkus
– Daun kemangi 3 ikat
-Teri medan (gue beli sebungkus 5rb, terus dipakai cuma 1/2nya)
– Tempe sedikit dipotong kecil-kecil (beli yang 2rb, pakai 1/2 aja)
– Biar lebih enak lagi, pakai jamur merang & ayam disuwir-suwir
– Air 800 cc atau air kaldu rebusan ayam (kalau nggak pake ayam en kalau mau, bisa ditambah kaldu bungkusan aka ro*co)
– Minyak goreng secukupnya

Tambahan
1. Sambal terasi goreng (tambahin kemiri biar makin mantab)
2. Kerupuk

Cara masak:
1. Iris tipis potong manis nggak usah dishikat miring bawang merah en bawang putihnya
2. Panasin minyak, masukin bawang. Setelah 3/4 matang, masukin teri, tempe, daun kemangi, daun salam & pandan
3. Masukkin juga garam en gula. Lanjut masukin air
4. Setelah air mendidih, masukin beras yang sudah dicuci. Dengan api sedang, biarkan selama kurleb 25 menit. Sambil diaduk-aduk juga, supaya yang paling bawah nggak berkerak
5. Kalo sudah kering airnya, cobain berasnya. Sudah mateng atau ternyata masih setengah matang. Kalau sudah mateng, diamkan 20menit. Selanjutnya dibungkus-bungkusin pakai daun pisang.
Nah, kalau ternyata belom begitu matang aka masih aron, setelah dibungkus daun pisang, dikukus dulu sebentar sampai matang.
6. Terakhir, bakar nasi yang sudah dibungkus daun pisang di atas teflon anti lengket. Berhubung nggak punya alatnya, gue relain pakai rangseng (wadah buat ngukus nasi, bulet, bolong-bolong, yang ditaro di tengah-tengah panci) buat bakar di atas kompor.
7. Kalau sudah terbakarsempurna daun pisangnya, angkat. Sajikan hangat-hangat dengan sambal en kerupuk.

Gimana, tertarik mau coba? Alhamdulillah, kata emak gue sih enak banget! Ah, paling buat nyenengin hati anaknya aja, ya? Haha.

Ini penampakannya. Sudah dua kali nyoba buat, masih enak aja B-)

image

Ini yang pertama kali dibuat

image

Ini yang kedua kali

Iklan

Kopdar di Marih, yuk?

Meet and Greet With Penulis @Qultummedia
di Islamic Book Fair 2015.
Dimulai tanggal 27 Februari – 8 Maret 2015
Stand Qultummedia di Ruang Mekah
Di Istora Senayan Jakarta

Yuk…temen – temen meet and greet with part of penulis buku Saleha Is Me dan Taaruf Is My Way yaitu Mba Nurjanah Enje dan Rihan Az Zahra perwakilan dari tim @muslimah_talk yang insyaallah dilaksanakan pada :

Tanggal : Kamis, 5 Maret 2015
Pukul : 16:00 wib

Bagi yang punya bukunya boleh banget datang. Kita silaturahim.
See you next time dear…qultum

Gagal Move On!

Belum lama gue ngetwit, untuk meminimalisir kepoin apa aja yang berkaitan sama Oom Benny, kecuali peran dia sebagai Sherlock. Ah, ternyata gue gagal. Apalagi pas tau betapa sederhananya prosesi pernikahan dia sama tante Sophie, setelah sebelumnya sadar juga kalau pengumuman pertunangan mereka juga begitu tradisional yang cuma dimuat di kolom iklan surat kabar Inggris. Ditambah tadi pagi nemu gambar ini. Hah, makin susah move on aja kalo begini! :p

beruntung amat yak Tante Sophie, hihi.

beruntung amat yak Tante Sophie, hihi.

Nggak Tau Diri

(1)

Sudah kurleb seminggu nggak update blog, sekalinya update lumayan panjang. Sori, Fellas, bukan apa-apa, ini ceritanya pengalaman berseri dalam satu hari, yang emang panjang trililiii! ๐Ÿ˜€ #halasan #bilangajabancinulis

Seperti judulnya, ini pengalaman paling nggak tau diri dalam hidup gue. Oke, sebelumnya mungkin gue sering nggak tau diri, terutama banget ketika beberapa hari lalu menghabiskan waktu 2.5 jam berdiri di Gra*ed Bintaro sambil melahap 2 judul buku (Normal Is Boring & #88LoveLife), 5 cerpen di 3 majalah remaja, sama 1 bab di buku Koala Kumal-nya Raditya Dika. Masalahnya, kali ini nggak tau dirinya tuh 3 kali berturut-turut dalam satu hari!

Yang dimulai dengan musibah terkilirnya kaki kiri gue tanpa sebab. Jadi kemarin tidur siang kebablasan, bangun-bangun sudah jam 4an *malamnya habis bergadang demi nonton film, hiks. Betul banget deh teori yang bilang, bangun tidur tuh jangan langsung beranjak, sediain waktu dulu beberapa menit buat menyatukan jiwa raga.

Kemarin guepun membuktikannya. Bangun tidur langsung mau ambil minum, sudah setengah jalan lagi menuju dispenser, nggak ada angin nggak ada hujan malah badan gue ambruk sendiri. Korbannya adalah kelingking en jari manis kaki kiri yang mesti menumpu karung beras beban badan gue yang seberat 50 koma banyak kilo!

Nggak butuh waktu lama, dua jari ini langsung bengkak en membiru. Dipakai buat menapak en duduk di antara dua sujud pun ngebetnya minta amsyong deh. Belom lagi pas harus mengangkat si Mamak ke toilet buat buang hajat. Sampai sempat terbatin begini, โ€œYa Allah, kenapa begini, sih? Orang lagi sakit mesti ngurusin orang sakit juga. Sakitnya tuh di sini di sini di sini… *ala iklannya Cita Citata & Ramziโ€

Iya, ini nggak tau diri banget. Protes ke Allah karena kesalahan sendiri. Ampunin Baim, ya Allah… o_O

(2)

Padahal dari abis Maghrib sudah dibalurin kencur campur asem Jawa beberapa kali, tapi teteup aja ngebetnya nggak mau pergi sampai pagi ini. Udahlah gitu, nggak bisa digerakin juga ini dua jari. Dengan sedikit gengsi, tadi pagi gue sms eorang kakak minta tolong dianterin ke tukang urut dekat rumah.

Alhamdulillah si Kakak mau anterin, tapi bukan yang dekat rumah, melainkan ke tukang urut yang cukup kesohor se-seantero Jakarta Selatan. Di satu sisi gue senang, karena akhirnya di usia menjelang kepala 3 gue tau en ngerasain juga berobat di Haji Naim, bukan cuma katanya begini en begitu *letaknya ternyata di Komplek MPR, Cipete. Di sisi lain gue rada ngeri karena emak gue en seorang keponakan menakut-nakuti betapa sakitnya diurut di sana. Tapi gue pikir-pikir, daripada sakitnya berlanjut mending nahan sakit sebentar biar lekas sembuh en nggak ganggu aktivitas.

Oh, ternyata gue salah, emak gue benar 100%! Soal sakit sih nggak usah ditanya. Beneran sakit banget! Masalahnya adalah, waktu gue diurut ada dua anak kecil yang lagi nonton tivi, terus perhatian mereka jadi teralihkan ke arah gue setelah beberapa kali mendengar gue mengaduh kesakitan *Ngaduhnya yang elit aka sambil ngucap sholawat, donk! :p* disertai gerakan tangan yang sudah nggak karuan. Kadang nonjok bale-bale, kadang mengepal-ngepalkan tangan, kadang juga meluk tiang di sisi kanan bale-bale sambil sesekali jedotin kepala. Sebetulnya malu sih diliatin terus sama bocah, nggak tau diri banget. Tapi mau gimana lagi… sakit banget, broh!

Oiya, sebetulnya gue dapat nomor urut 101 waktu ambil tiket antrian. Alhamdulillah, dikasih tau seorang bapak kalau ada juga tempat urut khusus perempuan yang letaknya nggak jauh dari situ. Fyi, jadi Haji Naim itu cuma nama seorang kakek tukang urut yang kini sudah meninggal. Sekarang profesi tukang urut itu digantikan oleh anak-anak en keluarganya yang buka praktek juga di sekitar rumah tempat urut yang utama. Salah satunya anak perempuannya yang khusus ngurut kaum Hawa, buat yang risih diurut sama lawan jenis.

Ah, tapi sama aja, sih. Pas gue ke sana dapat nomor urut 20. Langsung dipanggil buat ngurut sama tukang urut ย yang cowok juga. Pas gue bilang mau diurut sama ibunya aja, dia bilang masih lama banget. Guepun menyetujui dengan alasan: ini kan darurat. Lagian, yang diurut cuma jari-jari kaki. *Maap, ya Allah o_O

(3)

Padahal berangkat dari rumah jam 9. Kenyataannya, jam 10 sudah selesai ngurutnya. Kakak gue yang emang doyan silaturahim, ngajak gue ke tempat kerjanya dulu yang nggak jauh dari tempat urut Haji Naim. Ada kali setengah jam gue nungguin dia ngobrol-ngibril bareng teman-temannya yang masih kerja di kawasan kost-an para ekspat itu.

Selesai dari situ, dia ajak lagi gue ke rumah teman main bulu tangkisnya yang nggak jauh juga dari situ. Baru banget turun dari motor, gue simpulkan itu adalah rumah orang Betawi asli. Dan betul aja. Teras yang diisi bangku dan meja buat menjamu tamu, ruang tengah buat kumpul keluarga yang luasnya melebihi ruangan yang lain, di dalamnya lagi ada ruang makan, di belakangnya lagi dapur en toilet, di sisi kiri rumah ada ruangan ngelos (gede tapi polos tanpa pigura-pigura) buat naro motor yang dulu katanya tempat anak-anak pada ngumpul buat ngaji.

Nggak lama nemenin si Kakak ngobrol sama temannya, keluar si Enyak bawain 3 gelas teh godog, astor, biskuit, dodol Cina, ubi, sama pisang kepok. Wow, beneran orang Betawi asli banget ini mah. Apa yang ada semua dikeluarin, pun dodol Cina-nya sudah rada buluk! *etapi dodol itu makin buluk makin enak, lhoโ€ฆ :p.

Si Enyak ini mengingatkan gue akan sosokย nenek dari Mamak yang sudah meninggal. Pakaiannya itu cuma daster sama jilbab yang diikat di atas leher belakang, kalau ngomong khas orang Betawi kota (Betawi iyee bukan Betawi iyak, kata-katanya diakhiri huruf โ€œEโ€ lembut). Pun dengan si Babak yang cuma pakai singlet putih, celana selutut, kopiah hitam, nggak ketinggalan sabuk /gesper gede khas pesilat Betawi. Padahal usia si Babak sudah 85, tapi jalannya masih gagah. Mukanya juga sejuk banget. Kata kakak gue sih karena dia sering tahajud en dari muda sudah ngajar ngaji anak-anak kampung situ.

Nahโ€ฆ yang membuat gue tampak nggak tau malu di sesi ketiga ini adalah waktu mau pulang, ternyata si Enyak sudah sibuk nyiapin makan besar buat gue, kakak, en anaknya yang emang diajak. Padahal masih jam 11, gue juga nolak dengan alasan ninggalin Mamak sendiri di rumah. Tapi dia sekeluarga malah maksa, tapi juga makanannya menggoda nafsu makan, tapi juga lauk en sayurnya khas Betawi banget banget (sayur goreng asem, ikan asin, tempe, botok, sambel jeruk limo)!

Nggak bisa nolak, kami makanlah, yang kemudian mesti banget gue bilang W-O-Wโ€ฆ enak gileee! Terus gue sambil bercanda bilang ke kakak supaya minta dibungkusin buat si Mamak di rumah. Terus si kakak bilang ke si Enyak, terus beneran dibungkusin nggak cuma sayurnya, tapi juga botoknya. Nggak ketinggalan dodol Cina yang masih utuh satu lingkaran sama pisang kapok satu sisir. Ya Allahโ€ฆ rejeki aye bagus amat! ๐Ÿ˜€

Dengan plastik hitam berisi makanan yang segEmbolan itu, kamipun izin pamit pulang. Pas cium tangan, si Enyak, masih dengan baik hatinya bilang begini, โ€œBesok-besok maen lagi yeee. Tapi bilang-bilang dulu kalo lu mao maen. Ntar Enyak bikinin lagi sayur goreng asemnye, sama gue uberin ayam.โ€ Haha, bahasanyah!

Sepanjang perjalanan pulang, muka gue nggak bisa berhenti senyum-senyum sendiri. Ah, ada hikmahnya juga musibah kaki terkilir ini. Jadi tau di mana Haji Naim, jadi silaturahim sama keluarga Betawi yang sebelumnya gue nggak kenal sama sekali, tapi baiknya ampun ampun.

*PS: Buat kalian yang sudah termakan dengan stereotipe orang Betawi yang tergambarkan melalui sinetron-sinetron Indonesia: norak, nyablak, kasar, tukang palakโ€ฆ itu nggak betul en nggak adil. Ormas Betawi yang regesegeh itupun isinya bukan cuma orang Betawi, tapi juga orang pendatang. Alhamdulillah, keluarga besar gue yang Betawi murni nggak ada yang ikutan begitu-begituan. Pun dengan teman-teman gue yang orang Betawi en pendidikannya sudah lumayan tinggi, nggak ada tuh yang ikut ormas-ormas itu. Sekian.

Aku & Al

“Selamat Hari Kasih Sayang bagi yang merayakannya, tapi gue sih enggak,” tutur Al Ghazali.

Beneran. Itu kata Al tadi sore di tivi. Walau ada buntutnya, sih. “Gue sih enggak… soalnya lagi jomblo.”

Yeah, ada kesamaan antara aku dan kamu, Al. Kita no valentine, dan kita jomblo. Apa mungkin kita jodoh, ya???

#abgtuatingkahnyasemakingila :p

Sohibul Hut

Kamu, iya kamu. Apa yang kamu lakukan saat rindu menggebu, ya pada seseorang, ya pada sesuatu? Biasanya en sebagai penawarnya kebanyakan pasti memilih kembali sejenak ke kenangan yang melibatkan seseorang/sesuatu itu, ya? Udah iya aja.

Dan… karena rindulah gue bela-belain update blog sambil duduk antri menahan nyeri. Heuw, antara kerajinan sama nggak ada kerjaan bedanya tipis amat! ๐Ÿ˜›

Belakangan gue lagi suka dengan kalimat ini: laa ilaaha illaa anta, subhaanaka innii kuntu min azzhoolimin. Kalimat ini juga yang mengingatkan gue terhadap sesuatu!

Betullah kata ust. Salim, kalimat ini tuh seindah-indahnya doa bagi seorang muslim yang dicontohkan oleh Nabi Yunus as (sang penghuni ikan paus). Menunjukkan kerendahan, kekerdilan, kehinaan, en ketakberdayaan seorang hamba di mata Tuhan-nya.

Logikanya, kala kondisi hati nggak menentu, kebaikan yang dibawa malah ditentang, kabur dari masalah malah nemu masalah baru (harus terjun dari kapal yang kelebihan muatan, disambut ikan paus yang sudah siap menganga di lautan pula)… pastilah banyak keluhan pula doa yang terlantun supaya dikeluarkan darinya. Tapi nggak begitu dengan sang Nabi. Malah kalimat di atas yang terlantunkan, hingga memutari Arasy-nya Allah, en menimbulkan simpati Allah dan para malaikat-Nya. Hasilnya… tanpa banyak pinta, Allah keluarkan beliau dari musibaj yang menimpanya.

Konon, doa itu sampai menimbulkan percakapan antara Allah en para malaikat, sbb:

M: Ya Rabb, ini adalah suara dari seorang hamba yang lemah, yang terkenal di negeri asing.
A: Kalian kenal dengannya?
PM: Tidak
A: Dia adalah Yunus
PM: Ya Rabb, hamba-Mu yang selalu bertambah amal solih dan dakwahnya ini menghadap.
A: Ya
PM: Tidakkah Engkau mengasihi segala amalnya di waktu lapang dan membebaskannya dari bala ini?

Langsung, Allah pun memerintahkan si ikan paus untuk memuntahkan/mengeluarkan Yunus en mendamparkannya di tanah terbuka.

Jadi penasaran, apa zikir en doa gue pernah mengalami hal serupa, hingga mendapat simpati-Nya? Ah, semoga!

Pahlawan Sampah

“Bu, sampah, Buuu…”
“Mba, sampah, Mbaaa…”

Itu dia tiap pagi suara yang selalu gue tunggu-tunggu kehadirannya. Selain suaranya yang merdu mendayu yuk yak yuuuk, profil keluarga ibu pahlawan sampah ini juga menurut gue, meminjam istilah yang sering dipake Abdur: ISTIMEWA!

Sebetulnya, sejak awal daerah kami memercayakan si ibu buat mengolah sampah warga. Tapi seiring berjalan waktu, tugas itu dipergilirkan oleh keluarga mereka. Kadang si ibu en bapak yang keliling ambilin sampah dari rumah ke rumah, kadang anak-anaknya yang beberapa kali gue lihat tergopoh-gopoh buat sholat di musholla, kadang orang lain yang gue taksir masih sodaraan sama si ibu. Poinnya adalah, mereka nggak risih dengan profesi yang sebagian orang masih memandang sebelah mata.

Tapi bukan itu sih inti tulisan ini. Lebih kepada menjadi pribadi yang kehadirannya dinanti-nanti meskipun jodoh tak kunjung menghampiri. Bukan cuma itu, di musim hujan begini, kehadiran si ibu juga lebih sering lagi gue nanti. Soalnya kadang beliau nggak bisa beroperasi karena hujan yang nggak kunjung reda. Walhasil, sampah numpuk. Apalagi yang naro sampahnya di teras, kalo nggak ditutup rapat-rapat, pastilah disambangin si tikus durjana. Huh!

“Alhamdulillaaah…” begitu satu kata yang terucap diiringi wajah sumringah begitu suara si ibu memanggil-manggil. Mau lagi sibuk ngerjain apapun, gue penuhi dah seruan beliau. Kirfikir, panggilan sholat en orangtua bahkan suka terkalahkan! ๐Ÿ˜ฅ

Kadang gue mikir hal-hal yang kebanyakan nggak penting gimana ya posisi gue di hati teman-teman? Sudah sampai taraf yang kehadirannya dinanti-nanti kah, atau malah sebaliknya?

Bukannya suuzon, tapi gue ambil langkah terburuk aja: seandainya gue di posisi sebaliknya. Efeknya, lagi belajar meminimalisir curhat bin ngeluh ke manusia baik di dunia nyata maupun di dunia chat. Lebih ekstrimnya, males nyapa/nyamperin di chat duluan teman-teman yang bisa menstimulus jiwa-jiwa ngeluh gue. Dan jugaaa, jadi males jawab panjang-panjang kalo ada yang nanya kabar.

Maaf ya, temans… itu gue lakukan demi kalian juga, kok. Tiap orang pasti punya ujian en cerita hidupnya masing-masing. That’s why, gue lagi berusaha nggak mau nambah beban hidup orang lain. Eh tapi kalo lo mau curhat ke gue, ya gapapa. Kalo mood lagi bagus, insya Allah ditanggepin.

Kalo belum bisa jadi pribadi bermanfaat macam si ibu pahlawan sampah, minimal nggak jadi pribadi ngerepotin. Ah, semoga bisa. Yosh! ๐Ÿ˜€

Face Off

Kemarin malam, ditemani gemericik hujan yang awetnya macam cintaku padamu *preeet, nemu juga film kece di Global Tv. Judulnya Face Off.

Mesti sambil ngantuk-ngantuk di awal, nggak nahan buat nggak nonton pas tau pemeran utamanya si muka bengis (begitu fikir gue selama ini) John Travolta. Mancab! Apalagi pas tau lawan mainnya Nicholas Cage. Makin mancab sudah!

Film ini jadi unik menurut gue, karena JT yang di otak gue selama ini sebagai tokoh antagonis, mesti berperan sebaliknya sebagai agen FBI. Sebaliknya, NC yang tampangnya lembut en ng-angel banget malah jadi penjahat keji. Tapi emang dasar nggak pantes, di 1/4-nyaris selesai keduanya balik lagi ke watak muasal mereka di otak gue.ย  Yeah, keren binggooo!

Jadi untuk misi tertentu, dengan teknologi kedokteran, JT melakukan oplas menjadi NC yang bakal menemui adik NC di penjara tengah laut yang diyakini memasang bom aktif di satu tempat tersembunyi. Nahas, di tengah misi ini, NC yang tadinya koma malah terbangun sehat wal ‘afiyat en membunuhi orang-orang yang terlibat dalam misi ini. Salah satunya dokter oplas, yang sebelum dibunuh diminta untuk mengoplas NC menjadi JT. Simpelnya, dua tokoh utama terperangkap di tubuh lawan mainnya. Wow, how cute! #psikopat

Tapi emang ya, menilai seseorang itu mesti dari hatinya, bukan dari fisiknya semata. Walau terperangkap dalam tubuh NC, kenyataannya si JT nggak tega bunuh anaknya NC. Padahal peluangnya gede banget buat balas dendam anaknya yang dulu dibunuh NC. Sebaliknya, walau terperangkap dalam tubuh JT yang agen FBI, NC tetaplah pembunuh super keji yang bahkan atasannya sendiri di FBI dia bunuh.

Adegan paling kerennya ada di 3/4 film tepatnya waktu di gereja, bada nyolathin jenazah atasan JT di FBI (apa ya bahasa umat Ktistiani nya?). 4 dari 5 orang saling nodongin pistol, dimana yang tau kebenaran perihal oplas itu cuma dua tokoh utama en istrinya JT yang agen FBI (berarti yang terperangkap dalam tubuh NC).

Heroik! Karena selain istrinya NC justru malah berusaha nembakin si JT, si JT yang terperangkap dalam tubuh NC menyanggupi permintaan terakhir istrinya NC buat ngurus anaknya. Hiks, so sweat!

Suka banget film model begini. Selain para tokoh pria-nya bener-bener keliatan LAKI nggak kayak film-film yang onoh *eh maap, seenggaknya ada beberapa hikmah yang bisa dipetik dari film ini:
1. Ridho pasangan dalam kerjaan itu penting banget. Sebelum misi dimulai, istri JT nggak setuju banget karena menurutnya itu misi paling gila. Walhasil mereka ‘marahan’ H-1 sebelum oplas dijalankan. Bener aja, misi itu gatot aka gagal total.

2. Sehebat-hebatnya teknologi, teteup aja siapa user-nya yang jadi penentu. Kalo dipake sama orang jahat, ya jadi nggak guna bahkan menebar kerusakan dimana-mana.

3. Kayak yang sudah gue tulis sebelumnya, seseorang itu dinilai dari apa yang ada dalam hatinya, bukan fisiknya. Kalo kata Benyamin S en Ida Royani: tongkrongan sih orang tapi hati belis, ya percuma. Eh tapi pengecualian buat tampang bengis JT di otak gue. Nggak tau sampai kapan dia akan menjadi aktor bengis. Padahal di awal en akhir film ini dia sudah jadi orang baik, teteup aja gue nggak terima. Hah, heran! :p

4.5 bintang deh buat film ini. Idenya, alurnya, tokoh-tokohnya… Oke pake banget!

Oh Ternyata…

Huh, se to the bel! Sungguh gue ter-Nugie yang tertipuuu uuu uuu . Nyesel banget gue udah posting video lagu Let It Go-nya  Frozen di blog enjeklopedia tercinta. Ternyata oh ternyata, film itu… ada apa-apanya!

Sebetulnya gue rada males bahas propaganda tingkat dunia macam iluminati dll. Bukan apa-apa, makin dipikirin makin bikin nggak bisa tidur. Lah, sekarang malah gue terjebak di dalamnya!

Disney yang digadang-gadang bagian dari iluminati, belakangan ngeluarin film animasi terbaru: Frozen. Daaan… setelah nonton, gue suka sama film-nya (soundtrack-nya sih).

Awalnya gue mikir biasa-biasa aja. Cuma film kartun tentang sihir yang menimpa penerus tahta kerajaan, yang emang sih segmen seharusnya bukan buat anak-anak.

Alhamdulillah diingetin sama mbak yang baik hati, kalo film ini bukan cuma tentang itu, melainkan ada agenda kaum LGBT yang secara terang-terangan mereka susupi dari awal sampai akhir film! Gila!

Sihir Elsa cuma metafor aja menurut banyak pengamat. Yang tadinya masih takut-takut en ditutup-tutupin, akhirnya dia putuskan buat masa bodoh. Terserah orang mau ngomong apa tentang sihirnya.

Gue makin yakin kalo film ini ada apa-apanya pas baca di salah satu artikel, betapa tokoh utama Frozen ini nggak kayak kebanyakan kartun made in Disney lain, dimana seorang putri cantik disandingkan dengan pangeran gagah nan tampan.

Buat lebih jelasnya baca artikel ini aja ya. Agak aneh sih nama webnya, mungkinkah ada kaitannya sama robot gedek? Etapi banyak juga artikel yang bahas tentang film ini en lgbt.

Dari sini jadi dapet pelajaran yang intinya: lebih selektif en lebih pintar lagi dalam nonton film. Kalo emang film eater, mesti punya teman/kenalan yang nggak sungkan buat negur tontonan kita. Okey, terima kasih, mbak Liah! ๐Ÿ˜‰

Orang Gila

Kadang gue suka penasaran, apa ya yang ada di kepala lawan bicara tentang gue sepanjang pembicaraan? Atau juga, apa ya yang pengunjung simpulkan tentang gue setelah baca tulisan-tulisan nggak mutu di blog ini?

Nggak mau ambil pusing, gue selalunya nganggap diri gue sebagai orang gila duluan sebelum terucap dari mulut orang lain. Bukan apa-apa, di Indonesia kalo jadi orang suci/sok suci tuh susah, suka banyak pakemnya. Ini nggak boleh, itu nggak boleh. Harus bener-bener suci, deh. Beda kalo jadi orang gila, mau salah juga bakal dimaklumin, “namanya juga orang gila!”

Misalnya kemarin, pas umi tukang sayur nanya kenapa gue nggak bawa motor, malah milih capek-capek sepedaan en ngangkot kemana-mana. “Kan, jadi lebih cepet sampenya, mbak, kalo naik motor. Atau mbak Nur nggak bisa naik motor, ya?” tambahnya.

Kalo gue bilang alesan sebenarnya: nggak mau nambah-nambahin beban CO2 di bumi, selalunya pada nganggep gue sok blablabla. Yang ujung-ujungnya bilang gue sok peduli lingkungan atau apa lah. Yaudah biar cepat, gue jawab, “Kalo naik angkot kan bisa tidur, Mi. Capek kalo naik motor!” Sambil dalam hati meninggi, “Gini-gini gue udah bawa motor dari jaman SMP, Tangerang-Jakarta-Bogor!” :p

Alhamdulillah, umi diiyain juga oleh abi, bisa nerima alesan gue. Walau selanjutnya diceramahin, “Anak gadis jangan tidur di bis. Ngeri, ntar dijahatin orang!”

Nggak cuma itu, saban selesai itung-itungan belanja sayur gue selalu ingetin supaya nggak usah pake plastik. Biar langsung ditaro di keranjang sepeda aja gitu. Alhamdulillah si umi en beberapa mbak yang gue sering beli di warungnya bisa ngerti. Nggak gitu dengan pembeli lain yang ngasih tatapan aneh bin nyeletuk, “Mi, plastikin, kek. Masa kayak gitu?”

Mau jawab betapa plastik susah diurai en butuh ratusan tahun biar hancur, pasti mereka bakal mencibir. Yaudah, kalo lagi rajin gue jawab cepat sambil ngeloyor, “Kebanyakan plastik di rumah!” Nah kalo lagi males jawab, gue pilih pergi begitu saja bagai pesawat tempur, hehe.

Yang paling males en suka maksa justru mbak-mbak kasir di mart-mart itu. Sudah dibilang nggak usah diplastikin, masih aja batu yang nggak jarang diakhiri dengan rebutan barang yang sudah dibayar itu.

“Sini, plastikin aja, mbak.”
“Nggak usah, mbak. Saya bawa tempat  kok.”
“Mana?”
“Di parkiran.”
“Yaudah diplastikin dulu. Malu ditenteng-tenteng.”
“Ya gapapa. BARANG JUGA BARANG SAYA. SINIII!”

Mbak-nya pun nyerah sambil menatap dengan tatapan aneh. Bye!