Face Off

Kemarin malam, ditemani gemericik hujan yang awetnya macam cintaku padamu *preeet, nemu juga film kece di Global Tv. Judulnya Face Off.

Mesti sambil ngantuk-ngantuk di awal, nggak nahan buat nggak nonton pas tau pemeran utamanya si muka bengis (begitu fikir gue selama ini) John Travolta. Mancab! Apalagi pas tau lawan mainnya Nicholas Cage. Makin mancab sudah!

Film ini jadi unik menurut gue, karena JT yang di otak gue selama ini sebagai tokoh antagonis, mesti berperan sebaliknya sebagai agen FBI. Sebaliknya, NC yang tampangnya lembut en ng-angel banget malah jadi penjahat keji. Tapi emang dasar nggak pantes, di 1/4-nyaris selesai keduanya balik lagi ke watak muasal mereka di otak gue.  Yeah, keren binggooo!

Jadi untuk misi tertentu, dengan teknologi kedokteran, JT melakukan oplas menjadi NC yang bakal menemui adik NC di penjara tengah laut yang diyakini memasang bom aktif di satu tempat tersembunyi. Nahas, di tengah misi ini, NC yang tadinya koma malah terbangun sehat wal ‘afiyat en membunuhi orang-orang yang terlibat dalam misi ini. Salah satunya dokter oplas, yang sebelum dibunuh diminta untuk mengoplas NC menjadi JT. Simpelnya, dua tokoh utama terperangkap di tubuh lawan mainnya. Wow, how cute! #psikopat

Tapi emang ya, menilai seseorang itu mesti dari hatinya, bukan dari fisiknya semata. Walau terperangkap dalam tubuh NC, kenyataannya si JT nggak tega bunuh anaknya NC. Padahal peluangnya gede banget buat balas dendam anaknya yang dulu dibunuh NC. Sebaliknya, walau terperangkap dalam tubuh JT yang agen FBI, NC tetaplah pembunuh super keji yang bahkan atasannya sendiri di FBI dia bunuh.

Adegan paling kerennya ada di 3/4 film tepatnya waktu di gereja, bada nyolathin jenazah atasan JT di FBI (apa ya bahasa umat Ktistiani nya?). 4 dari 5 orang saling nodongin pistol, dimana yang tau kebenaran perihal oplas itu cuma dua tokoh utama en istrinya JT yang agen FBI (berarti yang terperangkap dalam tubuh NC).

Heroik! Karena selain istrinya NC justru malah berusaha nembakin si JT, si JT yang terperangkap dalam tubuh NC menyanggupi permintaan terakhir istrinya NC buat ngurus anaknya. Hiks, so sweat!

Suka banget film model begini. Selain para tokoh pria-nya bener-bener keliatan LAKI nggak kayak film-film yang onoh *eh maap, seenggaknya ada beberapa hikmah yang bisa dipetik dari film ini:
1. Ridho pasangan dalam kerjaan itu penting banget. Sebelum misi dimulai, istri JT nggak setuju banget karena menurutnya itu misi paling gila. Walhasil mereka ‘marahan’ H-1 sebelum oplas dijalankan. Bener aja, misi itu gatot aka gagal total.

2. Sehebat-hebatnya teknologi, teteup aja siapa user-nya yang jadi penentu. Kalo dipake sama orang jahat, ya jadi nggak guna bahkan menebar kerusakan dimana-mana.

3. Kayak yang sudah gue tulis sebelumnya, seseorang itu dinilai dari apa yang ada dalam hatinya, bukan fisiknya. Kalo kata Benyamin S en Ida Royani: tongkrongan sih orang tapi hati belis, ya percuma. Eh tapi pengecualian buat tampang bengis JT di otak gue. Nggak tau sampai kapan dia akan menjadi aktor bengis. Padahal di awal en akhir film ini dia sudah jadi orang baik, teteup aja gue nggak terima. Hah, heran! :p

4.5 bintang deh buat film ini. Idenya, alurnya, tokoh-tokohnya… Oke pake banget!

11 comments

  1. Eka Novita · Februari 10, 2015

    Iya ini salah satu film yg aku suka juga, macho-mascho lakiknya. Nyahahahhaha. Tapi klo ditinjau dr sisi medis, face off utk JT dan NC mesti susah dan lama, wong muka mereka gak matching. Si JT rahangnya petak, dan si NC rahangnya oval. Kalo di face off ya amburadul lah jadinya, ga smooth gitu hasilnya ga kaya org korea. Ahahahha apa sih !.

    • Enje · Februari 10, 2015

      Yalah, kan sempurnanya oplas cm di korea :p

      Iya, ada jg yg kritik bagian itu di google. Tp kt sutradaranya sih emang filmnya ga tll concern ke tetek bengek itunya. Ah, ngeles aja om sutradara :p

      • Eka Novita · Februari 10, 2015

        kekekkekeke, bisa aja deh om sutradara.

  2. pemikirulung · Februari 10, 2015

    buset, pelm jadul banget, gw nonton udah dari kapan tau

    ngeselin filmnya. tapi si john travolta sama nicholas cage dipuji karena bisa main dengan bagus 2 karakter yang berlawanan

    • Enje · Februari 10, 2015

      Emberrr… Film thn 97, hehe. Kudet bet dah gue :p

      Ngeselin knp jeung? Keren bgt ah B-)

  3. dewa putu am · Februari 10, 2015

    pilm kapan nii baru dengar n penasara hohoho

    • Enje · Februari 10, 2015

      Film jadul bgt itu teenyata o.O

      • dewa putu am · Februari 10, 2015

        pantes kaga pernah dengar, ku mau nontonya pilem yg baru2 aja #minta di kampleng#

      • Enje · Februari 10, 2015

        😀

  4. liadisini · Februari 10, 2015

    ini sering diputer ulang ya? Tp perasaan gw nonton dari awal-akhir cuma sekali. Semacam gak kuat sm emosi yg diaduk-aduk gitu. Aktingnya pada mantep emang.

  5. Enje · Februari 10, 2015

    Iya ya sering diulang? Duh, kudetnya parah beud. B-)

    Itu dia serunya. Mengaduk emosi😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s