Pahlawan Sampah

“Bu, sampah, Buuu…”
“Mba, sampah, Mbaaa…”

Itu dia tiap pagi suara yang selalu gue tunggu-tunggu kehadirannya. Selain suaranya yang merdu mendayu yuk yak yuuuk, profil keluarga ibu pahlawan sampah ini juga menurut gue, meminjam istilah yang sering dipake Abdur: ISTIMEWA!

Sebetulnya, sejak awal daerah kami memercayakan si ibu buat mengolah sampah warga. Tapi seiring berjalan waktu, tugas itu dipergilirkan oleh keluarga mereka. Kadang si ibu en bapak yang keliling ambilin sampah dari rumah ke rumah, kadang anak-anaknya yang beberapa kali gue lihat tergopoh-gopoh buat sholat di musholla, kadang orang lain yang gue taksir masih sodaraan sama si ibu. Poinnya adalah, mereka nggak risih dengan profesi yang sebagian orang masih memandang sebelah mata.

Tapi bukan itu sih inti tulisan ini. Lebih kepada menjadi pribadi yang kehadirannya dinanti-nanti meskipun jodoh tak kunjung menghampiri. Bukan cuma itu, di musim hujan begini, kehadiran si ibu juga lebih sering lagi gue nanti. Soalnya kadang beliau nggak bisa beroperasi karena hujan yang nggak kunjung reda. Walhasil, sampah numpuk. Apalagi yang naro sampahnya di teras, kalo nggak ditutup rapat-rapat, pastilah disambangin si tikus durjana. Huh!

“Alhamdulillaaah…” begitu satu kata yang terucap diiringi wajah sumringah begitu suara si ibu memanggil-manggil. Mau lagi sibuk ngerjain apapun, gue penuhi dah seruan beliau. Kirfikir, panggilan sholat en orangtua bahkan suka terkalahkan!😥

Kadang gue mikir hal-hal yang kebanyakan nggak penting gimana ya posisi gue di hati teman-teman? Sudah sampai taraf yang kehadirannya dinanti-nanti kah, atau malah sebaliknya?

Bukannya suuzon, tapi gue ambil langkah terburuk aja: seandainya gue di posisi sebaliknya. Efeknya, lagi belajar meminimalisir curhat bin ngeluh ke manusia baik di dunia nyata maupun di dunia chat. Lebih ekstrimnya, males nyapa/nyamperin di chat duluan teman-teman yang bisa menstimulus jiwa-jiwa ngeluh gue. Dan jugaaa, jadi males jawab panjang-panjang kalo ada yang nanya kabar.

Maaf ya, temans… itu gue lakukan demi kalian juga, kok. Tiap orang pasti punya ujian en cerita hidupnya masing-masing. That’s why, gue lagi berusaha nggak mau nambah beban hidup orang lain. Eh tapi kalo lo mau curhat ke gue, ya gapapa. Kalo mood lagi bagus, insya Allah ditanggepin.

Kalo belum bisa jadi pribadi bermanfaat macam si ibu pahlawan sampah, minimal nggak jadi pribadi ngerepotin. Ah, semoga bisa. Yosh!😀

8 comments

  1. titintitan · Februari 13, 2015

    *nggak mau nyapa, demi kebaikanmu juga inimah.

    -kepikir ada yg bilang gitu gak? rasanya gmna?😀

    • Enje · Februari 13, 2015

      Ga kepikitan kek gt sih. Palingan klw ga myapa, mikirnya dia lg sibuk.😉

      • titintitan · Februari 13, 2015

        bukan kepikirannya siy, ehhmmm gini; misalnya kamu nyapa titin trus titin jawabnya gitu..

        rasanya gmna?😀

      • Enje · Februari 13, 2015

        Oh, mksdnya gamau nyapa yg ujung2nya malah jd curhat. Ngonooo😛

      • titintitan · Februari 13, 2015

        jiyaaah, jauh aja.

        enggak. hanyaa… bagaimana seandainya, neng enje teh nanya kabar ke org trus dijawabnya gitu..

        seperti yg neng enje critain di atas; jwbannya kira2; percayalah aku gak mau nyapa duluan demi kebaikanmu😀

        ahahha.. iki dibahaas :))

        bagaimana perasaanmu digituin?😀

      • Enje · Februari 13, 2015

        Demi gak menambah bebanmu, mbaknyaaa😉

  2. titintitan · Februari 13, 2015

    ahaha.. kalo titin pasti bakalan kepo;
    “apanya demi kebaikanku?”

    aku akan baikbaik bila kau perhatiin. #eh

    iki meng sopo yo, ngomonge :))

  3. Enje · Februari 13, 2015

    Ah, kamu tmn yg baik B-)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s