Beras, oh, Beras!

Dari jaman kuliah, kalo ngomongin tentang beras, ada dua orang yang selalunya sukses bikin gue senyum-senyum sendiri pas mengingat kelakuan keduanya terhadap beras.

Yang pertama mantan teman satu kost-an. Dia ini menurut gue unik, karena sukanya makan beras pera macam di warung makan daerah X yang masyhur itu–sebut aja warteg. Sebaliknya, dia paling nggak bisa makan kalau nasinya itu dari beras pulen, yang konon bisa merusak selera makannya. Paling banter dimakan lauknya aja tanpa nasi. Makanya, dia kurang suka makan di rumah makan dari Sumatera yang nggak kalah masyhur–sebut aja rumah makan sederhana.

Yang kedua, nggak bukan adalah bapak gue sendiri. Doi ini nggak kalah unik. Pokoknya perihal beli membeli beras, harus diserahkan ke dia. Belinya mesti di warung Bang Nur–teman sepermainannya, mesti yang paling pulen. Fyi: padahal dulu tiap hari masak sehari bisa 1 liter, untuk makan kami bertiga plus ayam-ayamnya yang dikasih makan sehari 2 kali. Beruntunglah ayam kampung yang dipelihara dia.

Nggak sampai di situ aja. Berhubung giginya sudah banyak yang tanggal, perihal masak memasak nasi juga mesti diserahin ke dia. Mau gue masak lauk ataupun nggak, tiap hari dia yang masak nasi. Katanya, kalau gue yang masak masih kekerasan (kurang air). Jadilah dia susah makannya.

Nah, karena kebiasaan Babak yang doyannya makan beras pulen, gue pun jadi kebawa sampai sekarang. Paling nggak bisa makan beras yang nggak bisa dimakan pakai tangan aka ngempyar nggak mau nyatu aka jatoh-jatoh terus.

Kalau ada dua jenis beras dengan harga berbeda di warung, pun gue selalu beli yang lebih tinggi harganya. Tapi kalau ada tiga jenis sih belinya yang pertengahan. Hehe.

Masalahnya adalah… sekarang HARGA BERAS TERUS NAIK-NAIK KE PUNCAK GUNUNG! Warung-warung di kampung yang biasanya nggak pernah nyediain beras dengan harga di atas 10ribu karena pasti nggak laku (soalnya di bawah itu aja masih lumayan pulen), kini cuma menyediakan satu jenis beras yang harganya sudah 10 ribu. Tadi pagi bahkan cuma ada yang Rp 10.300. Hiks.

Padahal beberapa bulan lalu masih tersedia beras seharga 7ribuan. Sebulan lalu sudah nggak ada, diganti dengan yang paling murah 8ribuan. Sekarang… ya salam!

Mau nyalahin yang mulia bapak presiden, takut dibully. Yaudah endingnya gini aja:

Kalau nggak ingat emak gue yang lidahnya Indonesia banget–makan wajib pakai nasi, rasanya sudah mau beralih ke kentang aja.

Eh, apa kentang juga latah ikut-ikutan naik, ya? O.o

10 comments

  1. liadisini · Maret 7, 2015

    Kentang masih Rp12000/kg di tukang sayur. Singkong Rp4000/kg. *dibahas*

    • Enje · Maret 7, 2015

      Yah mihil jg yaaa😛

      Gak ngebayangin makan singkong pake lauk. Pdhl murah tuh o.O

      • liadisini · Maret 7, 2015

        belum pernah ya Nje? Enak kok. Cuma mesti ngalahin feeling “belum makan, kalo belum makan nasi” :3

      • Enje · Maret 8, 2015

        Belooom. Dikukus/rebus/goreng?

      • liadisini · Maret 8, 2015

        Dikukus.

  2. utewae · Maret 8, 2015

    Disini sekilo udah 12 rebu malah

    • Enje · Maret 8, 2015

      Hooo, mahal ya? O.o

  3. Apriliah Rahma · Maret 9, 2015

    Aku terakhir beli 14,000 harga kentang. Dan beras termurah 9.800 Nje..
    Enak kalau singkong direbus tambah gula merah. Asik tuh.

    • Enje · Maret 9, 2015

      Pake lawuk donk singkongnya. Heheee.

      Mahalan kentang yak ternyata. Ga jadiii😛

  4. Apriliah Rahma · Maret 9, 2015

    Aku terakhir beli 14,000 harga kentang. Dan beras termurah 9.800 Nje..
    Enak kalau singkong direbus tambah gula merah. Asik tuh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s