Apes

Teman ada yang bilang, nggak ikut ‘ngaji’ itu pilihan. Ya, itu pilihan dia yang nggak boleh ada satupun maksa-maksa. Tapi buat gue pribadi, ikut ngaji dalam tanda kutip yang biasa diikutin orang-orang itu tuh, adalah sebuah keasyikan. Mau teman-temannya kurang semangat, gurunya ngebahas itu lagi itu lagi, gue seringnya semangat. Yosh!

Soalnya tiap abis ikut itu gue jadi makin semangat ngejalanin hidup, sih. Entah apa sebabnya 😁

Nah, mongomong tentang ‘ngaji’, ada cerita lucu yang menimpa teman gue hari ini. Jadi berhubung anak kuliahan lagi pada musim ujian, dia sudah bertekad nggak mau ikut pengajian hari ini. Demi belajar, katanya. Padahal antara tempat dia belajar & diadakannya pengajian masih di satu tempat. Jadilah, dia ngumpet-ngumpet demi nggak diliat sama gurunya.

Tapi emang dasar (gue nyebutnya) Allah masih sayang sama dia. Hehe. Mau bolos ngaji malah ke-gap sama gurunya melalui bocah kecil yang nggak lain adalah anak si guru. Begitu melihat ‘teman’ ibunya, ditariklah tangan si ibu menuju tempat persembunyian teman gue.

‘Mi, sini ada teman Umi. Sini… sini… sini!’ rengek si bocah.

Akhirnya… kenaaa deh!

‘Mawar???’

‘Umi???’

‘Mawar???’

‘Umi???’

Sepak sepik pun terjadi. Malu, nggak nyaman, terblend jadi satu dalam dada si Mawar. Haha.

Pelajaran moralnya: yang rajin ngajinya yaaa buibu, mblooo, pakbapak… 😂

Iklan

Jomblo Biasa Aja

Gue lupa pernah ngelakuin ini atau nggak. Saat-saat hasrat pengin nikah berkibar kobar hingga menyebabkan pada kealayan di dunia maya. Anggap aja pernah, dan gue mohooon maap. Karena sesungguhnya sekarang gue sudah tobat, lagian masanya udah lewaaat! 😜

Nah, buat siapapun yang saat ini sedang melalui fase-fase alay akibat tak kunjung nikah, gue mau kasih sedikit saran:
1. Alay juga mesti di-rem
Iya gue alay, tapi untuk beberapa hal gue agak mikir-mikir. Misal, cari jodoh via foto yang gue share. Yakin deh, lawan jenis yang baik nggak bakal sudi komen foto-foto kita. Matanya dijaga untuk yang halal, Sist! 

Dilurusin niatnya dibenerin captionnya, diatur posenya kalau ngeshare foto.

2. Stop NATO
Iya, sama kok kita belom nikah, makanya nggak usah terlalu sering update status tentang nikah-nikahan. Calon istri yang baik adalah yang begini, calon suami yang soleh adalah yang begitu, jodoh pasti bertemu&bertamu, pernikahan adalah blablabla, dll seakan kita sudah melakoninya kemarin-kemarin.

Tapi sah-sah aja donk gue mengemukakan pendapat tentang nikah versi gue? Iya, bolbang. Tapi nikah bukan cuma perkara teori, Cyn. Di balik kata-kata manis akun yang mendorong seluruh umat untuk nikah, lebih banyak hal yang nggak mereka ekspos terkait asam garam pernikahan.

Gue sih takutnya, kalau teori nggak sesuai sama kenyataan nanti kita malah sedih sendiri. Selow… oke!

3. Nggak nikah nggak percepat kiamat
Iya, bumi makin tuwir, kiamat konon sungguh amat dekat. Tapi tenang aja, kita belom nikah kiamat nggak bakalan dipercepat sama yang di atas. Mending persiapin diri buat songsong kiamat & banyak doa supaya nggak ketemu dengannya.

Seperti kiamat yang sudah pasti. Jodoh juga sudah pasti. Nggak usah grasa grusu menyebar virus galau akibat nggak kunjung nikah.

4. Masih banyak pintu ibadah selain nikah
Iya, nikah itu ibadah. Penyempurna separuh keimanan seseorang. Tapi jangan lupakan keimanan yang separuh lagi. Pintunya lebih banyak dan lebih asyik dijalanin timbang galau mikirin yang separuh dan cuma satu: nikah. Ibadah wajib, ibadah sunnah, belajar, kerja, tebar manfaat buat orang lain, bakti sama ortu, dmm (dan macam-macam).

Yaudin segitu aja. Tolong diingetin kalau alay gue yang ini kumat. Aku sayang kamuh para jomblowati! 😘

Yang Bikin Trenyuh

Halohaaa… sudah gatel mau ngeblog. Yaudah tanpa babibu,  langsung aja!

Ini namanya apa ya? Gue lagi dikelilingi orang-orang baru tapi secara muka nyaris sama dengan beberapa teman lama yang ini dan yang itu. Bedanya yang kadang bikin gue trenyuh sendiri, semangat mereka berdekat-dekatan dengan agamanya juara banget!

Padahal secara jalan hidup amatlah bervariasi. Dari yang bikin envy setengah mati, sampai yang mengiris hati.

Ada si mahasiswa selalu riang gembira walau Beban skripsi nggak kunjung reda. Ada dua  karyawan kantoran bernasib sama seperti gue: single, tapi terus penasaran perbaiki bacaan Quran. Ada wanita yang belum kunjung dapat momongan di usia pernikahan yang sudah berbilang. Ada buruh pabrik yang lembuuut hatinya. Ada emak-emak funky temennya Hilman & Boim Lebon yang rajin nyambangin pengajian di masjid PI. Ada wartawati yang jago masak. Ada nenek setengah abad.

Ada juga penjual nasi beserta lauknya yang mesti cuma punya anak angkat yang tunawicara, tapi kebaikannya dalam berdagang nggak kunjung reda buat orang sekitarnya. Yang ini secara spesial gue sebutin namanya: Pak Santo.

Semuanya bikin gue semangat jalanin hidup. Alhamdulillah!

Dari mereka gue belajar: dunia makin tua, orang baik banyak yang meninggal, hidup di dunia mau ngapain lagi kalau bukan untuk beribadah & tebar manfaat?

Ah, iya banget & iya juga! 😭