Tak Gendong Kemana-mana…

Kata kebanyakan orang, anak pertama itu kadonya berlimpah ruah, gak berhenti2 datang. Kalau kata gue sih iya betul begitu adanya. Hanifah sampai 5 bulan aja masih ada yang ngasih kado. Senangnyaaa… Ibu jadi bisa hemat aka ngirit! 🥰

Di antara sekian kado, ada 1 yang gue sesalkan di kemudian hari. Yakni kado stroller yang dikasih murid-murid. Nggak lama lahiran, ada PJ yang hubungin via WA. “Mba Enje mau dikadoin apa, sebut aja? Box tidur bayi, alat pumping, stroller, atau apa gitu yang kira-kira belum ada dan manfaat?”

Kalo ditanyain gitu, antara bingung sama bahagia banget ya. Wah… ada yang perhatian sama gue. Langsung aja gue jawab: stroller boleh!

Yak… ternyata sampai Hanifah sekarang umur 7 bulan 4 hari, itu stroller baru dipakai 5 kali deh kayaknya. Soalnya kemana-mana lebih sering digendong. Hiks, jadi kepikiran mau dijual aja kan buat beli gendongan impian yang harganya 1/2jutaan 🤣. Ada yang mau beli? Harga teman lho!

Btw… kenapa anaknya si Enje koq sering digendong? Gak takut bau tangan? Emang gak pegel gendong terus? Gak dooonk… gak laaah… gak sihhh!

Untuk pertanyaan pertama, justru anak yg sering digendong katanya lebih bahagia ke depannya dibanding anak yang jarang digendong. Pertanyaan ke-dua, ini yang bakal gue share. Ternyata aktivitas nggendong jadi lebih menyenangkan kalau kita tau ilmunya lho. No pegel-pegel!

Sebelum lahiran mana kepikiran sama urusan gendong. Jangankan ya, bajet buat gendongan pun gue gak punya. Mikirnya, ntar juga dikadoin. Wwkkk.

Dan betul aja… dari sejawat dapat kado 2 gendongan. Dari keponakan yang anaknya sudah balita, dapat lungsuran stretch wrap. Dari keluarga inti dikadoin gendongan SSC Nana. Alhamdulillah yaah, rejeki anak pertama. 😊

Dari sekian gendongan, ternyata yang paling pewe gue pakai justru yang kata kebanyakan orang “ribet banget sih gendong doank pakai dibelit2 gitu. Keburu nangis nanti anaknya!”

Tydac begitu, Fergusooo! “Ribet itu kan bahasa politis. Yang ada itu, mau belajar atau tydac,” kalau kata ketua BEM soleh adek Fathur. Dan betulll banget. Jadi ibu itu kesempatan buat belajar lagi dan terus dan selamanya.

Salah 1 bahan pelajaran ibu milenial ya tentang menggendong ini. Keliatannya mah sepele ya, padahal kalau gak pas cara gendongnya, bisa menyebabkan hip dysplasia. Apaan tuh?

Intinya kalau gendong bayi meski cari gendongan yang nggak bikin bayi kena Hip dysplasia. Yap, gendogan yang kalau digendong, bentuk kaki bayi membentuk huruf M. Bentuk punggungnya membentuk huruf C.

Gendongan SSC sebetulnya enak, udah sesuai dengan syarat gendongan baik untuk bayi, plus simpel banget tingal klik sana klik sini. Masalahnya… gendongan SSC kado Hanifah baru bisa dipakai nanti pas BB nya sudah 8 kilo. Kalau sekarang dipakainya, kakinya belum cukup panjang dan badannya masih mendelep di dalam gendongan. Tapi alasan yang paling utama gue gak pakai SSC sih pernah ada trauma di pergelangan tangan kiri. Jadi susah buat klik klik nyetting gendongan pas di bagian punggung atas. Biar deh, SSC nya buat si bapak aja pakai gendong nanti.

Nih dia gendongan favorit gue sampai detik ini. Stretch wrap! Kain dari jenis kaos elastis sepanjang 5 meter ini beneran gak pernah bikin gue jadi pegel di pundak. Koq bisa??? Lah iya, soalnya beban bayi dibagi secara merata di 2 pundak. Terus juga sifatnya yang elastis, jadi lebih ndekep bayi tanpa takut jatoh/nyerosot. Hanifah kalau naik motor jarak jauh selalu pakai gendongan ini. Dijamin… dia langsung pules tertidur saking nyamannya.

Yang jadi masalahnya sekarang… BB Hanifah semakin nambah. Kalau pakai gendongan ini lama-lama melorot juga (bahannya kaos melar). Tandanya sebentar lagi si stretch wrap ini sudah gak bisa terpakai lagi deh. Meski ganti model woven wrap yang harganya gue sebutin di atas (1/2 jutaan, Sis! Gak kuaaat kantong kita 😂). Itulah kenapa stroller mau dijual aja bawaannya. Iklan lagi ah, kali aja ada yang minat beli stroller punya Hanifah? Heheee.

Tapi kita gak kalah akal sih. Atas saran dari keponakan gue yang lebih jago urusan gendong, gue beli lah bahan linen burberry sepanjang 6 meter buat dijadiin woven wrap ala-ala macam foto di atas. Enak juga sih… cuman kurang ndekep dan susah rapi karena bahannya kurang mendukng. Kalau yang aslinya, woven wrap Indonesia dibuat dari kain tenun dan bahan lain. Jadi lebih gampang diatur dan ndekep banget (kata yang sudah punya). Kan jadi ngileeer 🤤

1 lagi gendongan yang jadi favorit gue terutama buat pergi-pergi jarak dekat sama buat nidurin Hanifah. Yakni gendongan khas tanah air: jarik! Ini juga dikadoin saudara yg panjangnya 2.5 meter, sama dikasih mertua jarik yg panjangnya 3 meter. Bener-bener puasss deh pakainya!

Hanifah 10 hari sudah digendong pakai jarik, mau imunisasi di bidan. Tapi yang ini jangan dicontoh ya, secara teori ini kurang baik karena terlalu ke bawah. Maklum, ibu nya masiiih nubie. Hehe.

Ini Hanifah umur 40 hari pas. Saking bosannya gak boleh kemana-mana, langsung cusss ngemol bawa bayi. Sayangnya, agak ngeper juga ke emol pakai gendongan jarik. Secara mamah-mamah milenial gendongannya sudah pada canggih plus mihiiil. Banyak yang ngeliatin dengan tatapan gak percaya kayak mau bilang, “Hari gini pakai jarik?!”

Wes gapapa… yang penting gue nyaman, Hanifah juga. Pewe dia kalau digendong pakai jarik. Ibu pun jadi PD sekarang kemana-mana ngejarik (asal jarak dekat ya! Soalnya pernah nyoba kondangan ke Serang pakai jarik. Ya Allah… pegeeel! Yah maklum, beban bayinya kan cuman kebagi di 1 pundak. Hehe)

Ini plusnya. Waktu BB Hanifah seret pasca kena diare, jarik 3 meter dari Mbah bisa dipakai jadi woven wrap! Sekarang mah sudah gak bisa. Alhamdulillah BB nya sudah berangsur bertambah. 😃

Buat yang bertanya-tanya, itu gendong pakai jarik diapain di bagian dada kanannya? Yup, namanya simpul jangkar. Kalau pakai cara gendong jarik konvensional kan dicantelin di punggung gitu aja ya. Selain kurang savety, pundak jadi pegeeel banget rasanya. Nah, kalau pakai simpul jangkar, selain jadi savety, pundak minim pegal, bisa langsung lep dipakai tinggal ngencengin sama ngendorin aja. Enak deh pokoknya 😊

Oke. Segitu dulu sharing tentang gendongannya ya. Kata orang ribet, tapi kata gue alah bisa karena biasa. Sering praktek lama-lama insya Allah jadi lincah nyettingnya.

Berapa lama sih anak mau digendong? Paling lama 2 tahun ya. Pas sudah jago jalan apalagi lari, makin susah deh. Jadi, manfaatin waktu yang sebentar ini buat bonding yuk! Happy nggendong 😘🤗

Tentang Menjadi Ibu

Miris ih. Setelah menikah, dikaruniai SEORANG anak dengan aktivitas tambahan sebagai pengajar, kemampuan gue dalam membaca dan menulis langsung terjun bebasss! Dari kapan tau sudah niat mau update blog buat stress release. Yahhh gagal terus gimana donk?!

Okesip langsung aja ya. Sejak dulu mau nikah tuh supaya bisa punya anak. Bertahun2 ngurusinnya anak orang (keponakan yang hampir 2.5 lusin), alhamdulillah 7 bulan ini Allah kasih amanah jadi seorang ibu. Ya Allah… my dream comes true finally 🥰

Kalau difikir2 gue bukan tipe perempuan yang penyayang sama anak kecil. Maksudnya suka ngelus2, nge-sun, gendong gitu. Selama ini bentuk sayang gue ke keponakan yang masih pada kecil ya sekadar ngajak bercanda aja. Eeeh ternyata pas punya anak bisa jadi sepenyayang ini sama anak kecil. Naluri seorang ibu kali ya? Takjub!

Apalagi kalau si bayi (namanya Hanifah) abis ditinggal ngajar, gak sampai seharian padahal, rasa kangeeennya sampai ke pucuq pucuq pucuq gitu. Langsung disunin berjuta kali. Lebay emang! 😁

Tapi ya… Gue hanyalah manusia biasa. Kalau lagi capek pulang ngajar, si bayi susah disuapin makannya atau rewel, emosi juga jadinya. Hiks. Mamak2 followers qyu, share donk tips n trik selalu santuy menjalani hari sebagai ibu pekerja?

Dari takdir menjadi seorang ibu, gue jadi belajar. Perempuan yang sering dinggap mahluk lemah, kalau sudah jadi ibu bisa berubah jadi strong abisss. Hamil bawa bayi 40 minggu hayo. Nyusuin di 6 bulan pertama dengan segala problemanya (puting lecet, porsi makan jadi nambah 3x lipat, pumping pumping dan pumping, mood yang meski dijaga supaya tetap lancar produksi ASInya). BB bayi yang kudu dikontrol tiap bulan. Ngurusin pasangan plus kerjaan domestik yang gak ada kata finish nya. Belum lagi yang sambil kerja di luar.

Sampai sini masih ada yang menganggap perempuan sebagai mahluk lemah? Woy, coba kalau laki2 disuruh tukar peran kerjain itu semua. Bisa gak yaaa? 😂

Intinya sih… biar kata capek berkali-kai lipat, jadi ibu ya happyyy! Konteksnya anak masih 1 sih. Gak tau nanti kalau sudah nambah. Semoga rasa syukurnya gak pernah hilang ya. Aamin.

Tampang capek plus deg2an menuju Posyandu. Sambil dalam hati terus doa. Ya Allah, semoga BB bayi naik minimal 300gram. Aamiin 😁