Alat

Semangat gue masih nggak stabil nih buat nulis lagi. Tekadnya sih  minimal posting 1 tulisan/minggu, tapi apa daya nggak kesempaian. Mungkinkah ini efek dari kelamaan menjomblo? Wallahu a’lam. Semangat ajalah. 😀

Alhamdulillah kemarin main ice skate lagi dooonk di Mal Taman Anggrek. Nggak ada adegan Korea ala-ala, sih–jatoh terus dibantu berdiri sama jawara ice skater. Ya maklum, sudah lumayan mahir jadi nggak jatoh-jatoh lagi. Hah, belagu! :p

Tapi, ada satu yang membekas dari main ice skate kali ketiga kemarin.

Di sela-sela istirahat sambil gantian jaga tas sama dua teman yang lain, perhatian gue tertuju pada beberapa orang berada yang peralatan tempur ice skate-nya sudah pada oke jali, tapi di ring skate macam masih mengeja.

Yang pertama dua abegeh cewek yang bawa sepatu ice skate sendiri–kami kaum proletar mah apah atuh, sepatu juga masih nyewa dengan ‘hadiah’ aroma khas sepatu yang nggak pernah dijemur. Huweks!

Sempat gue terkagum-kagum dengan penampakan sepatu mereka yang berwarna-warni, sudahlah gitu batangan besinya dibungkus segala pakai cover warna pink berbahan beludru waktu baru dikeluarin dari koper khusus berbentuk sepatu ice skate. *mupeng mode T.T*

Terus aja gue perhatiin mereka sampai masuk ring skate. Pelan, langsung ambil posisi ke kanan ring, merembet sambil pegangan besi keliling ring. Yah, gubrak, gue kira sepatu berbanding lurus sama kemampuan!

Yang kedua tentang bocah Chinese kira-kira usia 6 tahun lucu ngegemesin dengan kostum ala balerina (ledging, tutu, bantalan pelindung pa*tat) yang peralatan tempur ice skate-nya nggak kalah canggih.

Posisinya pas banget di bangku seberang gue. Waktu nggak sengaja gue perhatiin, dia lagi ngegerutu sama encik-encik–gue taksir emaknya–yang sibuk pakein sepatu skate si anak sambil terus ngoceh pakai bahasa Mandarin.

Saking sebelnya si anak, pas dipakein topi rajut pun malah terus mancing emosi si encik dengan memutar-mutar posisi topi. Pun, di ring dia nggak serius ikut private ice skate. Terpaksa banget kayaknya. Dalem hati gue ngebatin, ini kenapa nggak emaknya aja sih yang private ice skate?

Dari situ gue jadi kepikiran. Kayaknya banyak dari kita yang berlaku begitu ya? Sebelum melakukan sesuatu lebih sering mikirin alat yang mesti dipunya dulu biar tujuan tercapai.

Mesti punya laptop dulu biar lancar ngerjain skripsi, pikir kita. Mesti kerja dengan gaji besar dulu biar makin rajin sedekah, pikir kita. Mesti punya Qur’an baru sambil ikut program super manzil dulu biar semangat ngapalnya. Ya apa iyes?

Padahal mah nggak begitu. Yang paling penting dan pertama kita siapin itu yang ‘di dalem’ dulu. Niat yang lurus, semangat yang terus dijaga, tekad yang sekuat baja. Faktor yang dari luar juga penting sih, tapi bisa seiring perjalanan aja. Nggak wajib juga.

Okey, semangat, yeeesss! 😀

image

Iklan