Rock Annette Horschman!

Aaakkk… padahal belom ada 12 jam yang lalu update blog, padahal juga hari ini jadwalnya nulis buat kerjaan, en padahal lagi jam segini mestinya cari-cari ide en bahan buat nulis sungguhan. Tapiii… someone like you telah sukses mengalihkan Selasa pagi guee!!! Yap, si kakak Annette Horschman ini kayak menyedot jari jemari gue buat nulis tentang hidupnya yang keren gile! Kalian yang ngaku pecinta lingkungan pasti bakal berdecak kagum deh sama aksi doi buat Indonesia wa bil khusus sekitaran danau Toba.

Perempuan Hebat ANTeve pagi ini, acara tivi pagi paling favorit setelah ceramah Mamah Dedeh, yang mengangkat kisah kakak Annette. Dia nih cewek Jerman tulen. Katanya sejak pertama kali menginjakkan kaki di tanah Samosir, doi bertekad mau menghabiskan hidup sampai meninggal di tanah itu. Nikah sama orang Batak yang awalnya gak pernah kefikiran kalo suaminya ternyata adalah jodohnya.

“Orang Batak itu macho-macho. Bukan selera saya banget. Tapi ternyata suami saya aslinya berhati lembut. Jago ngerayu! Waktu pacaran sering ajak saya keliling tanah Samosir. Akhirnya kami nikah,” ujarnya dengan bahasa Indonesia yang lumayan faseh.

ย Nah, yang paling penting, doi ini care banget sama lingkungan di sekitar danau Toba. Malu banget gue sebagai orang Indonesia T,T.

Melebihi relawan lingkungan, kalo boleh dibilang doi ini “pemulung” di danau Toba. Padahal doi ini owner sebuah cottages mewah bernama Tabo Cottages en punya banyak staf, lho! Tapi gak sungkan buat terjun langsung mungutin sampah di pinggiran danau Toba, nyabutin tanaman eceng gondok yang kian melimpah jumlahnya, bahkan sampe membuat penyuluhan untuk warga sekitar akan bahaya mencuci pakaian di pinggir danau. Limbah detergennya booo’ yang bakal menstimulus tumbuh suburnya eceng gondok!

Dia bilang, “pernah saya pulang ke Jerman 1 bulan, pas balik lagi eceng gondoknya udah banyak banget! Saya musyawarahkan dengan masyarakat sekitar, gimana cara memberantasnya. Akhirnya diputuskan, yang paling aman untuk danau Toba ya mencabut secara manual eceng gondok yang ada. Dan butuh tenaga ekstra buat mencabutnya!”

Masih tentang eceng gondok, ternyata walaupun membahayakan, Kakak Annette (jadi inget tetangga di warung dekat rumah yang orang Batak, yang suka manggil gue kakak :P) ini sukses merangkul seorang warga asli buat mengelola eceng gondok jadi kerajinan khas tanah Samosir. Setelah dikeringkan, jadi deh eceng gondok dengan berbagai kreasi macam sendal, tas, topi, dllsb! WAAAHHH banget yak!

Beneran keren deh mantan bule yang satu ini. Kecintaannya terhadap Indonesia WAJIB diapresiasi! Pokoknya gue juga bertekad, meski berkunjung ke danau Toba minimal sekali seumur hidup en mampir ke Tabo Cottages nemuin kakak Annette. Moga ada rejeki melimpah. Tunggu gue, ya, Kakaaa’! ๐Ÿ˜€

Iklan

Fatin Dari Sudut Pandang Fans-nya Isa Raja *halah

Lala yeyeyeee… fatin menanggg di X-Factor Indonesia! Pun sebetulnya GUE PENDUKUNG PENUH Isa Raja *tapi bukan die hard fans ya!, en tanpa merendahkan kualitas Novita Dewi Manurung yang WAH pake ย very tiga kali, tetap lah gue dukung Fatin. Suaranya yang khas, aksi lugunya kala dikomentarin sama Ahmad Dhani en d genk, en (mungkin) jilbabnya yang kontroversi. Foyaaa!

Lagi-lagi, padahal bukan Fatinistic yak, nonton X Factor juga baru tiga-empat kali, tapi gue agak-agak gimans gitu sama mereka yang nyinyirin Fatin, baik di kubu ummat Islam maupun yang non muslim. Alamakkk… panggung politik udah 80,757586% bikin mumet, masa musik masih dibikin mumet seh?! Temon, eh, come on!

Katanya “masa jilbaban umbar suara di depan publik, joget-joget, tabarruj, bla bla bla”. Iya, gue gak ngerti-ngerti amat sama fikih lagu buat perempuan.ย Tapi menurut gue ini bisa dijadiin peluang lho buat syiar Islam di kalangan remaja melalui Fatin. Syarat utamanya cuma satu: kita dukung dulu si Fatin. Kemudian kita arahkan. Yaaa… pelan-pelan lah “ceramahin” tentang lagu dalam pandangan Islam. Secara, doi ini masih abegeh yang notabene lagi semangat-semangatnya menyicipi dunia. Begitu juga dengan Fatinistic lain. Sayangnya, banyakan yang ngeblok duluan. Kesannya Islam tuh susyeeeh banget. Gak boleh ini, gak boleh itu. Kaku!ย 

Lagian pilih mana, tivi kita dibanjiri video klip penyanyi sejenis trio singa, si penyanyi big dreamer yang katanya udah go Internasional, atau Fatin yang minimal secara pakaian udah gak bikin “gerah”? Kalo gue sih lebih milih Fatin Fatin Fatin… Foyaaah!

Ada lagi gue nemuin yang non muslim bilang, “Fatin masuk grand final, makin gak bermutu deh X Factor. Apa bagusnya coba?!” Gue sih gak mau nyalahin doi, mungkin emang kita ummat Islam perlu banyak koreksi diri. Dan buat mereka yang menganggap pertarungan antara Fatin en Novita Dewi adalah pertarungan antara dua agama, aduuuh lebay banget deh! Udah terlalu banyak hal yang membuat kita terpecah belah *gelas, kalee!*, ya masa di panggung musik kita gak bisa bersatu?! O_o

Take it easy aja lah. Santai kayak di patai… Lah Brno Mars aja penyanyi yang udin mendunia mengapresiasi suara si Fatin, Ahmad Dhani en Bebi Romeo juga menjagokan Novita Dewi ketimbang Fatin, lah kita yang kemampuan bermusiknya pas-pasan kenapa jadi bertingkah kekanak-kanakan? *padahal anak-anak lebih jago dalam hal membangun persatuan dan kesatuan* ๐Ÿ˜€

Nah… buat yang masih gak nerima kemenangan si Fatin, okelah kalo begitu, mari kita dukung Isa Raja di lain kesempatan. Kualitas suara en performanya, wadaw… kereeeeeen!

–salam damai!–

:p

ย 

*gak terima komenan yang ngajak ribut*

ย 

ย 

Foyaaa, Baya!

Anggap aja namanya Baya. Teman gue di jaman putih biru dulu. Pernah sekelas di tahun pertama. Foyaaa… hari ini gue temukan kembali namanya di FB!ย Udah beda sekarang dia. Eh, kecuali body-nya yang masih berlebih, deng. Hehe.ย 

Kaget! Ternganga-nganga! Gak nyangka! Begitu gue nge-stalk wall FB-nya. Kalo dulu, ada tuh satu cewek yang nge-fans en memanggil Baya dengan sebutan Yayang Baya. Ya, gue akuin Baya punya tampang manis. Kulit muka pun hitam manis. Tapi bukan. Bukan karena itu gue yakin tuh cewek punya panggilan khusus buat Baya. Melainkan karena tingkah Baya yang lucu bin menggemaskan. Dengan berat body yang di atas rata-rata, juga aksi gak pede-an Baya kalo di depan kelas, yang ditunjukin dengan hidung kembang kempis plus muka merah padam saking gak pedenya. Atau gayanya yang suka roaming sendiri di kelas saking seriusnya belajar *pun kalo lagi gak ada guru di kelas. Pokoknya ya gitu deh! Hehe.

Dan kini, tingkah lucunya Baya udah berubah 180 derajat dikali 3! Pandai beudh Baya mengeluarkan pendapatnya di depan publik *menulis status juga mengeluarkan pendapat di depan publik, kan yeesss?* Sayangnya… Baya juga pandai mengumpat alias mencela, yang gue bingung keliatan ganasnya di salah satu kasus nasional yang lagi mencuat belakangan. Katanya, “mereka itu public enemy, musuh rakyat” “mereka itu penilep duit rakyat” “periksa petinggi dan semua kroni-kroninya!”

Aw aw aw… ini mah sarkas, kalo gak boleh disebut provokatif! Apalagi setelah tau di mana kampus Baya berkuliah dulu. Di salah satu kampus gede di kota kembang di jurusan berbau hukum-hukum gituh. Di twitternya, fasih betul dia menyebut pasal en undang-undang XYZ bla bla!ย 

Hffttt… Foyaaa foyaa foyaa, Baya! Gue doain supaya lo cepet dapet jodoh, eh, supaya lo lebih bijak lagi dalam mencela! Heheee, ada gituh mencela yang bijak?! ๐Ÿ˜€

Goreng Telor Biar Mateng :p

Hush hush… yang lagi pada terbawa euforia PKS vs JB KPK, stop dulu ya. Kali ini gue mau ceritain tentang telor dadar buatan keponakan yang suksesss bikin gue ngiri sengiri ngirinya. Kok bisa anak sekecil itu jago goreng telorrr?! *ceritanya keukeuh anti-mainstream :p

Kalau kalian kira gue gak bisa masak, dalam hal ini mendadar telor, kalian salah besarrr! *pencitraan banget* Yaelah, dadar telor doank mah gue udah khatam sejak SD, kaleee’! Hehe. Masalahnya yang ini beda. Gue udah nyoba beberapa kali, tapi tetep aja gak seenak buatan keponakan yang notabene masih kelas 2 MI.

Nih biar kalian tau… telor dadarnya tuh asinnya pas. Bulatnya sempurna. Gak banjir minyak. Krenyes-krenyesnya juga bukan cuma di pinggiran, tapi dari pinggir hingga tengah! Bisa bayangin kan enaknya? Apalagi kalo lagi laper tingkat Zeus, diguyur kecap en nasi panas aja udah bikin hap hap, hap hap… lahap!

Udah berkali-kali juga gue tanya ke doi, resep en gimana cara masaknya biar bisa jadi telor dadar kayak begitu? Tapi tetep aja praktiknya masih jauh derajat keenakannya. Daaaan… ini dia penjelasan langsung cara buat Telor Dadar ala chef Iyuta ๐Ÿ™‚

1. Kocok telornya yang lama
Katanya sih, makin lama dikocok makin ngembang lah telornya nanti di dalam penggorengan. (mungkin bisa minta ajarin sama media-media di teve kita yang jago mengocok satu berita bohong (fitnah) hingga berkembang jadi seperti fakta di masyarakat)

2. Kasih garemnya kira-kira
Yaiyalah. Kalo kebanyakan nanti telornya keasinan dooonk! Kayak media-media yang sering over membumbui satu berita. Makin asin, makin naik lah ratingnya! Heheee.

3. Minyaknya dibanyakin
Ini sih analisa gue aja. Soalnya saban doi selesai masak, di penggorengannya masih suka nyisa misak gituh. Hmmm… berarti ditirisinnya yang lama yak! Gimana cara nirisin yang benar biar telornya super duper keringgg? Mari kita tanya KPK… Keadilan Pemimpinnya Kemanaaa? *iya, gak nyambung emang*

4. Pastikan telor di tengah gak menumpuk
Kata doi, biar krenyes-krenyesnya menyebar di segala sisi, dorong telor yang di tengah ke pinggir. Kiri kanan depan belakang, hajar, eh dorong telornya. Ibarat KPK yang sigap nian menghajar petinggi-petinggi beserta keluarga partai X buat dijadiin saksi. Kasus lain yang lebih merugikan negara… melempemmm! Eh bisa juga ding berguru pada Fathonah yang gak fathonah. Pastikan duit hasil pencucian didorong/disebar ke banyak perempuan :p

5. Rajin dibolak-balik
Nah… ini dia yang butuh kelatenan. Beda dengan gue yang cuma 1-2kali membolak balik. Kalo keponakan gue masak telor dadar mah kelamaan bolak-baliknya! Yaaa… semacam KPK yang akhirnya ngeblunder sendiri ngurus kasus sapi. Bolak balik cari kesalahan orang, gak nemu, eeeh ujug-ujug dateng ke rumah orang mau sita mobil tanpa surat. Heuw!

Nah… siapa minat mencoba telur dadar krenyes-krenyes iniii? *hihiii, ini tulisan macam apah?! :p

Nubie Main Bowling :p

Heyhooo… kalian yang masih punya boss, gimana kabarnya? Bete, canggung, gak nyaman, sutires, bawaannya mau menghindar terus,? Apa… mau resign diniii??? Wah wah… kasian amat! Heheee. Gue dooonk, punya boss tapi gak seperti orang kebanyakan. Happy mulu lah judulnya! Alhamdu-lillaah… *ust. jama’ah mode ๐Ÿ˜€

Sial tapi alhamdulillahnya, kami punya kebiasaan rutin yang hampir fardhu ‘ain dilaksanain kalo lagi ketiban rejeki: menikmati hidup (bahasa halus dari berfoya-foya)! Apalagi sejak gue ngantor cuma 1x/minggu, beuwh… kayaknya udah lupa sama definisi kerja di kantor deh! Hewan avertebrata dari klan apakah ituh? Gagagaaaa!

Kalo ke kantor pun agendanya selalu sama: masuk ruangan, selesaiin kerjaan secepat-cepatnya, ngobrol sebanyak-banyaknya, makan bareng di luar, rapat, bersenang-senang!ย 

Oiya, doi ini juga orangnya gak pelit ilmu en pengalaman. Misal kemarin abis mengunjungi suatu tempat yang okeh punya, besoknya pasti gue en bawahannya yang lain mesti berkunjung juga. Sebut aja rumah makan, tempat nyanyi, arena olah raga, studio rekaman, studio alam buat syuting film. Pokoknya judulnya senang menyenangkan orang lain deh! W-O-W, kannn?! ๐Ÿ˜€

Nah, yang terakhir gue dibawa jelajah Pas Fes Kuningan en dilanjut dengan main bowling bareng! Alhamdulillah… di usia 1/4 abad akhirnya gue ngerasain sendiri menggelindingkan bola di sepanjang lane mencoba peruntungan demi tumbangnya sepuluh pin di ujung sana. Aheeyyy!

Walaupun agak kesal karena cuma sukses menumbangkan 33 pin dari 20 kesempatan yang dikasih, sementara yang lain di atas 70an. Hix! T,T

Tapi senang lahir batin lah, karena mencoba hal baru en melakukannya bareng-bareng! Jadi tau istilah lane, gutter/got, strike, spare, pin, frame, bowler, dll. Jadi tau juga, main bowling ituh sepatunya mesti khusus yang harga sewanya 6ribu sahaja sekali main. Oiya, biaya buat main bowling juga lumayan murah sih menurut gue. 18ribu 20 kali gelindingin bola. Kalo nunjukin kartu mahasiswa bisa lebih murah lagi sih kayaknya.

Nah nah nah… buat kalian yang mau jajal main bowling (ya kali ada yang derajat kenorakannya sama kayak gue: sampai kepala dua belom pernah main bowling). Nih ada beberapa tips yang gue dapat dari boss en teman lain yang udah pernah main:

1. Posisi tangan mestilah lurus ke depan, jangan miring/bengkok/nyamping

Ini dia yang membuat gue gagal maneng gagal maneng menjatuhkan pin. Posisi tangan en badan gue ke kanan terus! Pokoknya kalo posisi tangan gak lurus ke depan saat melepas bola yang berat-berat itu, dijamin bola nyebur ke got/gutter! So… lurus en fokus ke pin di depan sana!

2. Belajar dari yang enteng

Ini sih prinsip gue en para cewek, maybe. Bola yang digunain buat menumbangkan pin itu beraneka beratnya. Tiap warna beda berat, en yang paling enteng itu warna oren sedang yang paling berat itu warna hitam pekat. Kalo masih baru belajar sih gue saranin pake aja yang oren. Biar ada power pas gelindingin bola nanti. Kalo udah bisa nguasain bola oren, boleh deh naik derajat ke bola warna lain yang lebih berat.

3. Jangan injak lane (tempat jalannya bola)

Sumpah licinnn banget tempat jalannya bola. Sooo… biar gak bikin malu-maluin (bukannya gelindingin bola malah gelindingin badan), pastikan kaki kita gak nginjak lane saat mulai melepas bola. Okeh!

4. Main bareng-bareng

Biar rame en ada yang nyemangatin kala bola pejal membelot ke got mulu, itulah fungsi utama teman di permainan ini. Hehe.

Met mencobaaa! ๐Ÿ˜€

*foto nyusul yak, hape lagi mati suri hingga kini! u,u

Digencet Itu Membekas!

Tadi siang di satu acara yang yakin banget gue salah ikut (mestinya gak ikut acara macam gitu karena faktor U), gue nonton teater di mana salah satu pemerannya adalah seorang gadis SMP berseragam putih-biru. Dan waddezinggg… guess what??? Tiba-tiba “bayangan” itu muncul lagih! u,u

Gak tau jaman sekarang masih ada apa enggak, kalo di jaman gue SMP, ada tuh tradisi MENYEBALKAN di kalangan cewek-cewek: ngegencet! Dan gue sukses jadi korbannya sebanyak 2kaliii, sodara-sodari!ย 

Sampai sekarang aja gue bingung, di mana letak kesalahan gue hingga jadi korban (digencet), Tuhan? Padahal masa-masa SMP gue tuh jauuuh banged dari gambaran remaja gaul, aktivis OSIS atau organisatoris bla bla bla. Rohis pun gak ikutan! Curiganya sih, karena tampang gue yang nyolot (maksud hati mau jadi anak baik-baik yang jarang bicara) en berasal dari madrasah pinggir kota (kala itu masih minim yang pake jilbab), hingga mereka tega berbuat hal semacam itu. Bisa jadi, tapi ya jangan gitu juga, kaliii’!

Pertama banget gue digencet sama cewek gaul yang masih satu angkatan. Sama-sama kelas I. Pas lagi baris mau olah raga, gue digencet (dalam arti sebenarnya) ke tembok sambil dibilang, “baju lo gaul abisss!”. Emang sih, waktu itu seragam olah raga buat yang berjilbab lagi kosong, jadinya gue disuruh pakai kaos apa aja yang penting berlengan panjang. Nah, gue pakai deh tuh kaos hitam yang di bagian depannya full tulisan ala baju-baju Amerika. Mungkin dia fikir anti-mainstream banget ya gue? Kala yang lain pakai baju olah raga putih bergaris biru donker en betuliskan SMP 2* Jakarta, gue beda sendiri. Merasa tersaingi, main gencet ajah! Bah!ย 

Yang kedua sama kakak kelas yang cantik lah seperti namanya. Rambutnya bergelombang panjang dengan tai lalat di pinggir atas bibir. Waktu itu lagi jaman ujian, di mana satu bangku berkomposisi murid kelas I en II. Gue sekelas sama doi, tapi gak sebangku. Bahkan sebelum kejadian itu gue gak ngeh kalo kami sekelas. Sampai di jam istirahat, pas gue lagi belajar di seberang kelas (lantai 2) sambil menghadap lapangan, disamperin lah gue oleh doi en d genks! “Lo ngadu-ngadu apa ke X (menyebut nama cowok, lupa gue siapa namanya) tentang gue?” tanyanya tanpa tedeng aling-aling.

Gue yang gak kenal sama sekali siapa cowok yang dimaksud en bingung ke mana arah pembicaraan si kakak kelas manis yang tetiba berubah jadi nenek lampir sinis, cuma bisa terbengong-bengong (plus ketakutan mau nangis).ย 

“Awas lo kalo ngadu-ngadu bla bla blaaa…!” ancamnya dengan tatapan yang sialnya gak bisa terlpa hingga kini!

Dan taukah… kenapa Marshanda bisa sampai depresi buat rekaman yang segitunya tentang teman-teman di sekolahnya kala doi belom berjilbab dulu? Karena digencet, dibully, diintimidasi dsb itu gak enak, Jendral! Gue bisa ngerasain apa yang doi rasain. Efeknya bisa sampai bertahun-tahun setelahnya bahkan! Alhamdulillah sih gue gak mengalami depresi atau trauma kayak si Chacha, cuma susah banget buat mengikhlaskan. Hehee.

Bahkan pas awal-awal ngantor (2010), pernah gue cari nama salah satu dari mereka di FB. Yaaa… cuma mau tau, gimana kondisi mereka kini? Lebih baik dari gue atau sebaliknya? Dan dari FB akhirnya gue tau kalo si A SMA-nya cuma di SMA swasta pinggir Jakarta dekat rumah gue. Dan gue cuma bisa ber-ooo puas. Ternyata oh ternyata! :p

Mungkin kesannya gue pendendam (iya sih sedikit!), sombong, atau yang lain. Tapi plisss jangan nyalahin gue yang notabene dulu adalah korban. Karena kan gak akan ada asap kalo gak ada api. Nah, respon ooo puas gue itu ya asap yang muncul dari api yang dinyalakan si A belasan tahun lalu. Hahaaa! *devil-nya dominan

Dan kadang juga gue merasa perlu berterima kasih kepada keduanya. Karena mereka lah sekarang gue jadi berani tampil. Semacam penolakan hati untuk gak jadi yang ditindas lagi, gitu. Mungkin nanti di buku pertama gue bakal gue cantumin inisial mereka! ๐Ÿ˜€

Udah ah… mau belajar ngikhlasin! *tapi gagal terus dari dulu -,-a

(Gak) Suka Buku :)

Bah, dari judulnya aja udah kebaca. Tulisan ini pastilah full curcolan semata. Cuma bedanya… biar lebih keliatan intelek, curcolan ini bertutur tentang gue dan buku. Padahal isinya mah jauuuh dari kesan intelek. Hehe, namanya juga cuma KELIATAN.

Alhamdulillah… gue terlahir dari persekutuan sepasang manusia cantik banget nan lumayan ganteng yang bisa baca (jaman dulu gak sekolah formal tapi bisa baca, patut disyukurin, kan?). Masih keingetan, dulu saban pulang kerja pasti Babak bawa koran di genggaman (cuma koran Poskota, sih). Dan Mamak, dulu juga kala masih bugar memiliki satu kacamata plus minus yang fungsi primernya buat jahit baju, en fungsi sekundernya buat baca koran Poskota yang dibawa Babak itu.

Dan hasilnya… gue kecil pun jadi suka baca koran Poskota halaman mukanya aja. Halaman selanjutnya yang tulisannya kecil bin dempet, tercetak di atas kertas koran paling burem, beneran gak ada menarik-menariknya! Eh ada lagi deng: komik strip si Doyok! Gagagagaaa…

Kegemaran baca halaman muka koran Poskota terus berlanjut sampai kelas 5 MI. Kemudian demi terjaminnya pendidikan negeri hingga kuliah nanti, gue dititip di rumah kakak di selatan Jakarta. Ortu gue? Kena gusur sampe Tangerang!

Kakak gue termasuk tipe ortu yang lumayan memperhatikan aktivitas membaca anak-anaknya. Yaaa walaupun cuma sebatas berlangganan majalah, beda anak beda judulnyah: Kawanku, Aneka, Gadis, en Bobo tiap bulan datang ke rumah. Dan gue yang cuma numpang otomatis senang, karena memberi efek positif (juga negatif) di kemudian hari. Hihihiii!

Positifnya, dulu saban malam gue mesti membacakan satu majalah Bobo buat anak kakak yang paling kecil. Cowok. Dan kiniii… hasilnya pun terasa. Itu keponakan tumbuh jadi anak cerdas (tapi sedikit malas), gue pun kini mampu sikit-sikit berimprovisasi kala berbicara dengan anak kecil en dewasa (kadang-kadang). Negatifnya… gara-gara dulu rajin baca cerpen majalah Ga*is, Kawa*ku en An*ka yang notabene bukan bacaan buat seumuran gue, sekarang suka cengeng gimana gitu kalo baca-baca cerpen teenlit en chicklit. Aseemmm! O_o

Sayang, karena satu dua musibah, cuma sampai kelas 3 SMP gue ikut kakak. Setelah itu hingga kuliah semester pertama balik ke rumah ortu yang jauhnyaaa!!! U.u

Oiya… satu manfaat yang paling gue rasa tinggal di rumah kakak, adalah, gue mulai kenalan sama yang namanya novel. Kalo gak salah waktu itu kelas 2 SMP. Gue disekamarkan dengan anak pertama kakak yang book eater banget. Di antara barang-barang kami yang ngambrak di kamarย (iya, ngambrak!), gue temukan novel legendaris Herriw Pottah! Taddaaa… ini dia titik gue jadi suka baca bacaan yang lebih tebal dari sekadar koran Poskota en majalah. Hahah. Telattt!

Tapi eh tapiii… dari dulu hingga kini, gak bisa gue melahap buku dengan selesai sekejap sekali duduk sehari suntuk. Gak, gak bisa banget. Pokoknya tiap bagian mesti gue pahami. Ada kali satu novel buat berhari-hari. Pernah juga deng satu buku buat berbulan-bulan! :p

***

Kemudian di rumah ortu. Babak udah gak memungkinkan bekerja di luar rumah. Otomatis gak ada lagi koran yang berganti tiap hari. Alhamdulillahnya… di SMA kelas I, perpus sekolah cuma terpisah sejajaran lab di lantai 2. Ditendang juga langsung nyampe! Hehe.

Namanya Mira. Dia murid cewek tomboy yang mempengaruhi gue buat rajin pinjem novel ke perpus. Waktu itu jaman-jamannya Harry Potter, TLOTR, Supernova en dua novel mbak Dee lain. Pokoknya sama Mira gue saling berburu buku tergress, en ngantri-ngantrian. Buttt… sejak dapat kelas yang jauh dari perpus, gue jadi males lagi pinjem buku ke perpus. Apalagi buat pinjem-pinjem komik ke teman yang dikenal kolektor komik. Gak berani dah setelah pernah ditegor kakak kelas di Rohis. “Nurjanah, ramadhan gini bacaannya komik?” tanyanya sambil geleng-geleng kepala. Berhubung doi ini ketua ikhwan yang charming b-g-t en rajin jadi khotib Jumat, gue seperti disentil berkali-kali. Sampe sekarang kayaknya gak pernah baca komik serial cantik lagi deh. Heheee.

***

Kemudian di bangku kuliah. Sejak SMP, kalo ditanya hobi, selalu dengan mancab gue sebut: membaca! Biar gaya en nyesuain kaca mata yang makin tebel juga! :p Tapi di bangku kuliah gak lagi. Waktu itu sama kakak kelas gue dijejali buku-buku bergenre dakwah en pergerakan, yang subhanallah… berkerut-kerut ini jidad bacanya. Makanya kalo disuruh buat resume, gue cuma nengok halaman belakang buku en daftar isi. Dengan menebar kata sana sini… jadi deh resume asal jadi! :p

Di bangku kuliah juga, ketua Rohis universitas pernah bilang, ‘Harusnya membaca jangan cuma dijadiin hobi, tapi kewajiban!’ dan lagi-lagi berhubung doi ini ketua Rohis en berkarismatik ruarrr binasah, gue seperti terdoktrin saat itu juga. Gak lagi menyebutkan membaca sebagai hobi, melainkan kewajiban. Pun pada kenyataannya jadi gak menikmati tiap proses membaca. Kewajiban gitu loh! Agak terpaksa jadinya. Hahaaa.

***

Kini… sejak lepas kuliah, membaca sudah gak gue jadikan sebagai hobi ataupun kewajiban. Pokoknya wajib ada buku di tas. Di atas angkot, pas antri apapun, di waktu senggang kala wikend, gue pergunakan waktu buat membaca. Eh tapi sekarang mulai tergeser dengan aktivitas sosmed-an deng. Payah ya?!

Makin anehnya, membaca yang udah gak gue anggap sebagai hobi maupun kewajiban, eeeh malah kadang gue sebelin. Tapi tetap cinta baca sih intinya. Hmmm… jadi apa ya sebutannya sekarang???

Kalo udah hanyut (banjir, kale!) dalam satu buku, kalian juga pasti mengalami deh. Waktu tidur jadi berkurang. Kerjaan ย terganggu. Komunikasi dengan orang sekitar juga jadi gak lancar. Bak terseodot ke dunia lainnn!

Pas proses membacanya sih enak yaaa… tapi setelahnya itu lho. Ada beberapa konsekuensi yang mesti ditanggung darinya. Seperti waktu kerja yang makin tereduksi, juga makin terkurasnya duit ini. Huwahahaaa. Buku oh bukuuu! XD

*buku yang gue maksud seringnya dari genre fiksi, sih :p