Bu Guru

Masih ada 1 jam kurang 10 menit di Hari Guru tahun ini. Mau deh sekali-sekali ikut arus utama, nulis-nulis yang temanya lagi inn *Hehe, songong emang, sok anti-mainstream.  Sebagai murid yang baik, melalui blog ini gue ingin mengucapkan bermilyar-milyar rasa syukur kepada seorang guru yang paling berkesan di sepanjang hidup gue. Hey hey siapa dia? 😀

Awalnya mau nulis tentang mantan wali kelas waktu duduk di bangku kelas 6 MI pinggiran Jakarta. Namanya Ustadz Mur*h, guru Aqidah Akhlak. Beliau ini pernah jadi nara sumber di majalah Hidayah, yang berjuang bantuin gue untuk masuk SMP Negeri yang luamayan kece di sekitaran Blok M—bagi madrasah swasta yang muridnya sekelas juga cuma 16, masuk ke SMP kece itu lumayan susyeh. Oiya, kenapa gue sebut SMP kece? Karena salah satu mantan ketua BEM UI juga jebolan sini, en alhamdulillah hingga kini SMP gue masih istiqomah dengan bangunan 2 lantainya, kala dua sekolah di samping kanannya menambah en memperapik bangunannya. Yang penting kualitas, Coy! *walau pada kenyataannya secara kualitas juga masih bagusan dua sekolah di sampingnya. :p

Ah, balik lagi ke Ustadz Mur*h. Setelah melalui perenungan lebih mendalam, segala jasa Ustadz Mur*h emang gak terlupakan. Apalagi selera humornya yang TOP BGT. Tapi kirfikir, masih ada satu orang guru yang lebih lebih berjasa hingga gue bisa juga masuk PTN negeri.

Inisialnya D, biasanya sih sama guru-guru dipanggil Bu Di**t, tapi kalo sama siswa dipanggilnya Bu D**h. Beliau ini wali kelas waktu gue kelas 2 SMA. Menurut rumor yang beredar di kelas, beliau termasuk dalam jajaran guru killer. Apalagi kalo soal nilai. Tapi alhamdulillah, yang ada di benak gue tentang beliau itu: bak malaikat yang diturunkan Allah bagi hambaNya yang kesusahan secara ekonomi macam gue. Gak tau gimana kalo beliau gak bantuin gue dalam melunasi uang pangkal yang berjuta-juta–padahal itu juga sudah dapat keringanan, plus membelikan buku yang setebal-tebal gaban bahkan hingga kelas 3. Hmmm… baik, ya?

Dengan segala kebaikannya itu, wajar kalau beliau jadi sedikit “bawel” dengan nilai-nilai gue. “Nung, kok nilainya turun?” begitu terus saban nilai-nilai ada yang jelek. Ah, tapi Alhamdulillah jadi pengingat en penyemangat tersendiri buat terus maksimal belajar.

Satu lagi, waktu gue pilih jurusan untuk masuk PTN, beliau juga turut kasih pertimbangan. Waktu itu gak tau kenapa gue maunya masuk Jurusan Kehutanan (atas kemauan sendiri) atau Gizi (atas kemauan kakak). Alhamdulillah, beliau kasih pencerahan hingga pilihan en takdir membawa gue di FKM. Dan dia cukup bangga dengan gue! Ciwww!

Sampai kuliah selesai (cukup 4 tahun, gak mau lebih), gue masih bolak-balik ke sekolah nengokin adik-adik Rohis. Salah satu momen yang selalu gue hindari adalah… berpapasan dengan beliau. Bukan apa-apa, masalahnya (bukan masalah juga sih buat gue) kerjaan gue bukan di dunia ke-FKM-an. Pernah ketemu sekali, dia langsung tanya kerjaan gue yang dengan jujur gue jawab, “di web dan majalah X, Bu.” Kentara banget kalo doi cukup terperanjat mendengarnya, en menyarankan untuk bekerja di ranah FKM., yang sampai sekarang belum jua gue penuhi. Hehe, mantan murid yang gak tau diuntung!

Tapi walaupun begitu, pernah juga waktu gue ceritanya jadi third speaker di acara tivi: ngaji.com *iya, kalian pasti baru dengar. Karena emang cuma 4 episode, langsung bubar acaranya. Pas gue lagi main ke sekolah, dipanggil sama beliau dengan muka berseri-seri. “Nung, kemarin ibu kayak liat kamu di T*RI. Ibu bilang ke suami ibu yang lagi nyetir, kalo itu pasti anak murid Ibu. Bener, kan, itu kamu, Nung?” Gue yang girang-girang sedab, cuma bias nyengir-nyengir malu sambil mengiyakan. Akhirnya… gue bias banggain si Ibu! 😀

Oke, sebelum tanggal 25 November ini berakhir, mari sudahi dengan: Terima Kasih, Ibu! ^_^

 

Iklan

Kopdar Story

Ceritanya mau ala-ala traveler gitu yang nulis pengalaman serunya kala mengarungi suatu tempat. Tapi ini beda, soalnya gue bukan traveler, melainkan kopdarer *maksa deh. Kejadiannya seminggu yang lalu, ketika berita sadap menyadap belum begitu merebak di kalangan Netizen. Gue mengunjungi seorang blogger di kota kembang sana. Oiya, berhubung sekarang lagi musim sadap menyadap oleh negara tetangga, identitasnya kayak perlu untuk disamarkan, deh. 

Jauh-jauh hari gue siapkan waktu untuk bertemu dengan doi yang alhamdulillah sudah menyadarkan gue akan hakikat syukur. Ceilah! Eh tapi ini beneran. Salah satu motivasi gue menemuinya karena chat kami yang banyak berdiskusi tentang bersyukur en menjadi bahagia dengan bahagia melihat orang lain bahagia *kurang banyak, Malih, kata bahagia-nya.

Jadi penasaran, gimana sih rupa orangnya? Akhirnya kami sepakatilah untuk ketemuan Sabtu kemarin di tempat yang awalnya masih rancu alias diubah-ubah terus oleh si tamu. 

Sekali mendayung, 2-3 pulau terlampaui. Waktu itu actually gue punya dua agenda, yakni jalan-jalan sama beberapa teman kampus, baru deh kopdar sama si doi. Sayang, opening menuju kopdar ini kurang asyik. Keluar dari rumah jam 6.30 pagi, janjian di Psr Rebo jam 7 yang ternyata meleset jadi 1/2 8 lewat. Pula, bis yang dinanti-nanti baru datang 45 menit setelahnya. Harganya pun gak seperti yang diharapkan *dari kapan tau udah nanya-nanyi bis termurah ke Bandung, yah ujung-ujungnya naik yang 50ribu juga.

Betul kata si doi, di Bandungnya macet! Bis kami masuk terminal Leuwipanjang pukul 11.30-an. Sampai di masjid Salman naik Damri pukul 13-an. Euwh, jauh-jauh ke Bandung, berjumpa dengan si macet juga! 

Oiya, ada cerita mengharukan waktu kami hendak naik Damri yang konon tarif-nya cuma 2ribu perak! Waktu itu bis-nya belum ada. Tapi imajinasi kami sudah sok tau duluan dengan membayangkan penampakan si Damri yang kayak di Jakarta; angkutan untuk ke bandara Soeta itu. Tapi masih gak habis fikir aja, kok bisa harganya murmer begituhhh? Oh ternyata, setelah si Damri datang, kami kecele! Begini tho penampakannya dari dalam:

Image

Alhamdulillah, di masjid Salman ITB kami lumayan terhibur dengan kesejukan alam en suasana kampusnya. Pun gak sebesar masjid UI *sombong, tapi aktivitasnya lumayan lah. Dimana-mana banyak mahasiswa yang lagi pada mentoring. Mau foto-foto banyak, sayang baterai hape sudah tiris ris ris. Jadi deh cuma bisa motret menara-nya :p

Image

Ba’da sholat kami putuskan untuk makan siang yang sudahlah ketelatan, bingung pula cari tempat makan yang mBandung banget. Awalnya teman yang tinggal di Bandung *bukan teman kopdar-an* mengajak kami makan di RM Tulang Jambal di Sumur Bandung. Ndilalah… tempatnya udah tutup en pindah ke jalan Riau. Duh, laperrr! Setelah ditimbang-timbang yang lumayan makan waktu lama, kami putuskan untuk pergi ke Riau menuju RM Misbar. Ini yang gue maksud dengan “kami sepakatilah untuk ketemuan Sabtu kemarin di tempat yang awalnya masih rancu alias diubah-ubah terus oleh si tamu”. Via sms, secara nggak langsung gue udah ngerjain tuan rumah. Dari janjian di kantin ITB, ke Tulang Jambal, sampai akhirnya ke Misbar. Muup muup… :p

Alhamdulillah, ibarat cerpen, RM Misbar ini ibarat kunci dari segala kebuntuan. Ada kali 1/2 4 baru sampai di sana berkat kemacetan di segala penjuru Bandung yang kami lewati *iya, lebay banget!. 

Ternyata rumah makan ini mengambil konsep bioskop jadul-jadul gitu. Tagline-nya aja: makan sambil nongton! Ini penampakan luarnya *maap kalo modelnya mengganggu.

 

Image

Ini pintu masuknya yang dibuat seperti mau memasuki pintu teater ala-ala 21 en XXI. Demi menjaga dari hal yang gak diinginkan *disadap misalnya, maaf maaf kalo foto modelnya agak disamarkan. Kalo disadap, kan, bisa gawat!

Image

Dan taraaa… ini dia perwujudan dari tagline “makan sambil nongton” yang gue ambil dari meja makan kami. Ternyata di depan sana lagi diputar salah satu film Warkop yang gue nggak tau judulnya. Berhubung tujuan ke sana emang cuma numpang makan en ngobrol-ngobrol, males juga cari tau. Nonton pun emoh. 😀

Image

 

Oiya, di sini sistemnya prasmanan gitu. Menunya lumayan, baik rasa maupun harga. Satu yang bikin nagih untuk ke sana lagi: minuman tradisionalnya, yang merupakan campuran dari sayur, madu, jeruk nipis, di atasnya dikasih float berupa ice cream. Sedab! Wajib nyobain! *maap gak ada fotonya, hape sudah koit.

Ahya, setelah kenyang makan sambil ngobrol en sholat, acara inti pun dimulai >> foto-foto! Semua tembok di sini bergambar, booo’! Kalo nggak poster film jadoel dengan ukuran jombo, para aktor en aktris kebanggaan tanah air. Makanya sayang banget kalo gak foto-foto 😀 *sekali lagi maap, biar gak disadap, foto disamarkan.

Image

Nah… ini dia si teman kopdar yang sudah rela lera direpotkan: Mba X. Terharuuu banget, karena gak disangka gak dinyana, dress code kami sama! 😀

Image

 

Okeh lanjut. Puas berfoto norak di RM Misbar, dua orang teman mengajak untuk melihat rupa sate yang gak bisa dimakan: gedung sate, yang letaknya lumayan dekat dari Riau. Kalo naik angkot cuma numpang duduk, jalan kaki sekitar 5-10 menit. Lagi-lagi, sesampainya di sana, jiwa-jiwa norak kami kumat. Maap :p

Image

Kami berpisah di gedung sate ini. Gue memutuskan untuk balik ke Jakarta ditemani teman kopdar, tiga orang teman melanjutkan perjalanan mereka menuju bukit Moko (besok pagi). 

Ternyata menurut teman kopdar, untuk menuju terminal Leuwipanjang yang rutenya enak bagi tamunya ini, yakni dengan 3x ganti angkutan yang jaraknya dekat-dekat. Di luar rencana, ketika hendak menaiki angkutan terakhir, kaki kami malah menuju kost-an si doi di bilangan Ancol Timur. Jadilah gue numpang sholat Maghrib sekaligus melanjutkan obrolan di chat tempo hari. Lumayan, pulangnya dibekalin susu Ul*ra coklat en diantar sampai terminal plus sampai naik bis-nya segala. Duh, baiknyaaa! Beneran berasa tamu istimewa jadinya. 😀

Ok, biarpun ongkos bis ke Jakarta lebih mihil dari pulangnya, alhamdulillah di tengah hujan yang gak kunjung reda, pukul ** lewat sampai juga gue ke rumah tercintah. 😀

Terima kasih untuk teman kopdar. Insyaa Allah kapan-kapan main lagi. Ngerepotin lagi. Hehe.

Kucing Laki

Kalo jomblowan/wati nulis-nulis all bout ‘Laki’, gak usah berpayah-susah nyebar tulisannya itu ke sosmed, komentatornya dijamin datang sendiri dengan motivasi yang beraneka rupa, mulai dari cuma kepo; merasa prihatin; merasa senasib sepenanggungan; sampai merasa tepanggil buat mencela, “Kamu galauuu!”.

Makanya di Sabtu yang adem ayem ini (iya, dipostingnya telattt!), gue memilih nulis tentang Kucing dengan embel-embel Laki ajah demi meminimalisir komentator. Hahaaah.

Ini beneran tentang kucing–bukan kiasan–yang berjenis kelamin laki-laki. Hingga awal 2013 kemarin, ilmu yang gue punya untuk membedakan kucing laki dengan pere ya cuma jenis kelaminnya. Dan gak pernah gue mempermasalahkan akan hal itu. Cuma yang selalu ada di otak ini, yang namanya kucing itu hewan yang sedikit kurang ajar. Suka BAK atau BAB sembarangan! Pernah waktu masih kecil, lagi sahur, kucing kampung peliharaan mamak gue–si Piko, BAB di sofa rumah. Siaul, kan?! Sejak saat itu gue kurang respek sama yang namanya kucing. Mau dari jenis anggora, persia, kucing hutan, kucing kampung semua sama ajah!

Sampai ada satu waktu, ketika lagi bantu-bantu di dapur umum tetangga yang mau punya hajatan *sumpah, gue gak sesolehah yang kalian bayangkan. Soalnya cuma bantu ngiris tipis potong manis bawang doank sambil nahan nangis kepedesan*. Pas lagi ngiris-ngiris berjama’ah, sambil ngobrol ngalor ngidul khas orang pinggiran, saat itu seekor kucing berwarna kuning emas keputihan (?) mengendap-endap masuk.

“Huussshhhh!!! Pergiii!!! Pergiii!!!” sontak seorang ibu dari salah satu tetangga gue berdiri sambil ngacung-ngacungin sebilah pisau ke arah tuh kucing. Alhamdulillah, si kucing ngibrit balik arah gak jadi masuk.

“Kucing laki-laki tuh jangan sampe masuk ke rumah! Kencingnya sembarangan!” masih kata ibu yang sama dengan sebalnya.

Gue pikir lebay banget nih ibu, tapi belakangan gue temukan keabsahan informasi beliau, yang sukses bikin gue makin benci kucing 20.984.673x lipat!

“Kalo kita usir, pasti pant*tnya disenggolin ke pintu–dicontohin di bagian ini–sambil ngeluarin sedikit kencing. Crit! Ngeledek banget! Bau pesingnya itu lhooo… kemana-mana!” tutup si ibu yang disambut gelak tawa kami semua.

Gak tau udah kali ke berapa, kucing berwarna kuning emas keputihan ini sukses masuk ke rumah gue. Persis yang dibilang ibu itu tempo hari, kalo dikejar pasti pant*tnya beraksi di pintu, baik pintu kamar maupun pintu depan rumah, dengan mengeluarkan sedikit cairan pesing yang aromanya ngeselin lahir batin!

Bahkan pagi tadi lebih kurang ajar lagi. Pas dia ketauan masuk rumah, gue kejar sampai depan pintu. Alhamdulillah, kali ini pant*tnya gak beraksi. Tapi ternyataaahhh, dari kamar tercium aroma you know what ituh! Kayaknya dia tau kalo gue ada di dalam rumah. Jadi sebelum menuju dapur, dia belok dulu ke kamar demi ninggalin jejak, jaga-jaga gituh kayaknya kalau gue beneran ngejar-ngejar si kucing keparat itu. Huh, kurang ajarrr!

Kali emang begitu ya (kucing) laki. Kalo pergi selalunya ninggalin jejak. Jadi, terutama buat kalian para perempuan, wajib waspada sama (kucing) laki. Jaga hati kalian dari (kucing) laki yang gak bertanggung jawab, kalo gak mau menyesal di kemudian hari! *salah fokus* :p

~perjalanan Pondok Aren-Depok, masih kesal sama kucing!~